Saturday, February 17, 2018

Ibu ASI vs Ibu SuFor, Ibu Mana Yang Malas?

Reyne Raea, Menyusui, Susu Formula, #Darrell, #Adean

Assalamu alaikum :)

Membahas tentang ASI vs Sufor itu, bagaikan menanti ladang jagung disiramin keju dan jadilah Cheese Corn.
Semacam popcorn yakk? hehehe

Anyway, di sini saya gak bakal nyinyirin salah satu pihak, baik Busui maupun Busufor. Karena saya juga pernah menjadi bagian dari keduanya.

^________^

Anak pertama saya lahir prematur dan saat itu ada mama saya, pas liat si baby kakak Darrell kesulitan menyusu pada saya, mama takut si baby kelaparan dan makin kuning (waktu bayi kakak Darrell agak kuning) langsung deh diambil ama mama saya dan diberikan susu botol sodarah..
Jadilah si kakak Darrell bayi Sufor.
Meskipun demikian, saya masih sering memberikan ASI meski gak full, dengan alasan... 'ASI saya sedikit'

http://bit.ly/TanyaReySaja

 Setelah hamil lagi, saat baru melihat 2 garis merah yang dinantikan, sudah terbayang dengan jelas, bahwa SAYA HARUS KASIH ASI KE BABY SAYA!
Baca : Akhirnya Positif Dengan Sejuta Drama
Alasannya banyak, namun yang utama sih BIAR IRIT hahahaha
Secara, susu bayi itu pada mahal-mahal banget, meskipun kata orang seorang anak punya rezekinya sendiri, tapi kok ya masih lebih baik rezekinya dibelikan hal lain *teteup irit!

Sampai akhirnya si baby lahir, lucky me (sekarang bilang lucky, padahal kemaren mau nangis rasanya) ternyata sekarang nyaris semua RS begitu ketat terhadap pemberian Sufor pada bayi, meskipun banyak RS yang saat bayi lahir selama menanti sang ibu (khususnya melalui caesar) pulih, maka si bayi diberi susu formula dulu.
Baca : Melahirkan Sesar Untuk Kedua Kalinya
Sesungguhnya, saya sejujurnya takjub dengan keadaan saya sekarang, bisa menyusui secara ekslusif dan sekarang nyaris tanpa drama.
Meskipun awalnya beragam drama harus saya jalani, namun Alhamdulillah semuanya bisa terlalui dengan baik.
Dari drama ASI belum keluar hingga si baby Adean nangis jejeritan karena kelaparan, terus sayanya pengen ikutan nangis karena kasian liatnya, lalu harus nyusui sambil jerit-jerit gak karuan karena niple nya lecet bin perih, ASI nya kurang sampai si baby cuman mau nyusu di satu sisi payudara saja.
Baca : Drama Menyusui Ekslusif
Takjubnya karena anak pertama saya tidak bisa merasakan ASI ekslusif karena kemalasan saya, meskipun sejujurnya, saya memilih memberikan ASI ekslusif untuk si baby Adean juga dengan alasan karena saya malas (juga, emang pemalas ya saya)

Yup, menurut saya.. baik ibu ASI maupun Sufor itu sama saja, sama-sama ibunya pemalas (khususnya untuk kondisi saya ya, seorang IRT tanpa ART, tanpa keluarga yang membantu 24 jam menjaga bayi)

Begini alasannya,...

🔼 Menjadi Ibu Sufor

Seperti yang sudah saya ceritakan di atas bahwa si kakak Darrell, meskipun terlahir premature tapi terpaksa menjadi bayi Sufor dan sayapun menjadi ibu Sufor.
Dan beginilah tantangan menjadi ibu sufor :
  • Galau pilah pilih sufor, dulu baby kakak Darrell mengkonsumsi Sufor yang telah di konsumsi pertama kali di RS, awalnya sih gak ada masalah, tapi 3 minggu kemudian kulit wajahnya memerah plus sering nangis jerit-jerit gak karuan sambil menggeliat. Galaunya minta ampun karena curiga dia alergi sufor merk tersebut, namun kami juga gak berani mencoba merk lain, dan akhirnya bertahan dengan merk tersebut hingga akhirnya si kakak Darrell jadi terbiasa mengkonsumsi susu tersebut. Kami lega, sampai suatu hari susu merk tersebut menghilang dari pasaran. Mulailah kami galau lagi mencoba beragam jenis sufor hingga akhirnya ketemu yang cocok. SUEERR, itu sangat melelahkan.. baik tenaga, waktu maupun duit huhuhu.
  • 'Tersiksa' dengan acara bikin susu!, bukan hanya di malam hari yang notabene masih ngantuk harus ngumpulin nyawa demi bangun membuatkan si bayi susu di botol, di siang haripun juga rempong saat si bayi terbangun dari tidurnya dan gak sabaran minta susu sampai nangis jejeritan kayak bayi yang dicubit hahaha.
  • Deretan botol kotor atau steamer botol bersih yang kosong itu sangat bikin kesal, terutama di malam hari, saat ngantuk dan botol kotor semua itu rasanya pengen ikutan nangis gulung-gulung bareng si bayi huhuhu
  • Jalan-jalan menjadi sangat rempong karena harus membawa peralatan segambreng, dari susu, botol dll. Bahkan dulu kami tidak pernah terpisahkan dari box yang berisi susu, botol etc milik Darrell plus termos yang berkali-kali pecah karena kebentur di jalan. *fiuhhhh...
  • Belum sepenuhnya terbukti sih buat saya, tapi entah kenapa kalau si kakak Darrell sakit, sembuhnya harus pakai obat, bahkan daya tahan tubuhnya kurang, berkali-kali batuk - sembuh - batuk lagi, dan kena vaksin DPT biasa langsung demam kejer gak karuan huhuhu. Kalau sudah begitu sayanya jadi pengen ikutan nangis gulung - gulung huhuhu

Bayi Sufor, Ibu Sufor, #Darrell, Ade Kurniawan, Grand City, Surabaya
Meskipun demikian, ada asyiknya juga jadi ibu Sufor, salah duanya adalah bisa tampil kece pas jalan-jalan, bebas pakai baju apa saja karena gak perlu buka-buka dada hahaha, plus gak perlu ribet nahan makan makanan kesukaan yang ditakutkan berpengaruh buruk pada bayi.

🔼 Menjadi Ibu ASI

Menjadi Ibu ASI Ekslusif dari baby Adean pastinya secara otomatis gak perlu merasakan kerepotan hal di atas.
Tapi bukannya tanpa tantangan, justru menjadi ibu ASI penuh dengan drama :
  • Pas ASI belum keluar, terus si baby new born udah keliatan menguning khususnya di matanya, itu sukses bikin kami membawa baby Adean ke dokter di usia 5 hari, padahal ya kuningnya masih normal dan si dokter sukses nertawain kami. Sampai bingung menghipnotis diri sendiri agar selalu bahagia biar ASInya cepat keluar banyak, sedang si baby nangis kelaparan huhuhu 
Baca : 4Mos Dan #MomenPertamaKalinyaAdean
  •  Lecetnya niple itu bikin menyusui bagaikan sesuatu yang horor dilakukan, sampai-sampai dengar tangisan bayi saja rasanya ingin kabur, Alhamdulillah Allah masih ngasih rasa keibuan yang bikin saya gak kabur beneran ninggalin anak karena takut niple yang masih perih dan lecet bakal disedot lagi.
  • Badan pegal karena manuver gaya yang bikin baby nyaman saat menyusui itu bikin pengen dipijat mulu, bayangin! padahal sebelumnya saya ogah banget dipijat.
  • Sedihnya kalau jalan-jalan harus kudu wajib pakai baju yang ada kancing depannya, mau beli kaos kekinian buat nyusuin biar lucu, tapi sayang duitnya *emak irit kebangetan hahaha
  • Waktu refreshing jadi terbatas karena si bayi rieweh minta nyusuin, terlebih saat usia 3 bulan up, udah gak mau nyusuin sambil ditutup apron, alhasil waktu terlama digunakan untuk ngendon di Nursery Room.
 Baca : Review Nursery Room Di Pakuwon Mall Surabaya
  • Yang paling bikin baper juga adalah... saya jadi harus menahan ngiler sementara gak boleh konsumsi sembarang makanan, kalau makanan gak sehat sih bagus - bagus saja, namun si baby Adean sepertinya alergi akut juga, alhasil saya gak boleh minum susu, makan produk yang banyak mengandung susu, gak boleh makan ikan laut (padahal saya seafood addict banget!), pun juga harus ngiler pengen minum kopi saking ngantuk tapi gak boleh, teh juga.. Rempong amat sih!

Kelihatan kan, gak ada yang benar - benar mudah, baik memilih jadi Ibu ASI maupun Ibu SuFor.
Dan saya akui, saya memutuskan memilih jadi Busui maupun BuSuFor karena malas atau menghindari kerempongan dari masing-masing pilihan.
Dan memang, seorang ibu banyak 'malas'nya, karena :

Memutuskan jadi Ibu SuFor karena :
  • Malas ikut bimbingan laktasi saat ASI gak keluar, ngapain repot amat harus maksa pakai ASI sedang si bayi udah nangis kelaparan? Jadi ketimbang repot - repot, there i am ketika punya anak pertama kali, welcome sufor!
  • Malas menyiksa diri saat puting lecet, sudah ngantuk tak tertahan, capek, bekas luka lahiran belum eh masih ketambahan perihnya puting, so... siniiihhh SuFor, you my hero hahaha.
  • Malas ribet tidur tersiksa hingga badan pegal.
  • Malas ribet atur makanan sehat agar ASInya lancar dan sehat, mana ada waktu buat masak coba, buat tidur saja kurang!
  • Malas repot buka - buka baju di tempat umum, duuhh ini hal yang paling memalukan, meskipun mungkin banyak yang memahami, tapi masa iya kita pamer-pamer payudara?
T___________T

Sedang saat memutuskan jadi ibu ASI, karena :
  • Malaaaasss banget cuci botol hahahaha, suer! saya tuh paling benci dapur, juga masalah cuci piring atau botol, bikin tangan makin kasar aja, bukannya manja dan lebay takut tangan kasar, cuman kalau tangan kasar itu bikin bad mood karena gak nyaman aja rasanya.
  • Malas keliling - keliling lalu uji coba merk susu mencari yang cocok buat bayi, wiihhh itu benar-benar menguras tenaga dan kesabaran.
  • Malas bikin susu di botol, paling enak kalau bayi nangis langsung gendong, keluarin lapak mimik dan lep.. selesai perkara hahaha
  • Malas jalan-jalan bawa segambreng perlengkapan, bikin repot saja, gendongin bayi aja udah rempong ehhh ketambahan bawa perlengkapan 'perang' pula :D
Terlihat kan... betapa jika para Ibu ASI dan Ibu SuFor menganggap pilihan mereka yang terbaik sedang pilihan ibu lainnya adalah karena MALAS, sesungguhnya keduanya punya alasan sama akan MALAS.

Jadi, bunda / ibu / mama / mami / emak / mom lainnya pilih malas yang mana nih?
Share di komen yaaa..

Semoga bermanfaat, dan tetaplah menjadi ibu peMALAS yang bahagia, karena bayi kita butuh ibu yang bahagia, bukan yang sempurna menurut orang lain :)


TPJ AV - 17 Februari 2018

Love 

6 comments:

  1. Mbak..anakku dua-duanya ASI eksklusif lanjut sampai dua tahun minum ASI nya.
    Tapi, aku tetap respect ke Ibu yang pilih sufor dengan alasan kesehatan atau memang sudah dengan berbagai cara enggak keluar juga ASInya.
    Karena memang ada yang karena masalah sakit yang diderita, sugesti atau faktor lainnya membuat ASI benar-benar enggak keluar. Kakakku sendiri ngalami itu. Aku juga waktu anak pertama, lihat dia cacat, ASI langsung jleb enggak keluar sama sekali...sampai anakku meninggal enggak pernah sempat minum ASI.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Turut berduka atas anaknya ya mba..

      Kalau saya Alhamdulillah ngerasain keduanya, jadi bisa ngerti akan keputusan ibu ASI atau Sufor

      Delete
  2. Hai mba, salam kenal.. Saya ibu dari 2 anak yang gak ASIX.. Anak pertama harus bantu sufor selama 3 pekan tapi Alhamdulillah bisa balik full ASI sampai 2 tahun. Anak ke 2 dibantu sufor 70cc di hari ke 2 hidupnya lantaran BBL nya turun 10% jd dokter spesialis anaknya ngotot dibantu sufor. Tapi alhamdulillah bisa balik ASI full lagi besoknya, sampai usia 18 bulan. Saya sapih karena hamil dan pendarahan aktif.

    IMHO apapun pilihan Ibu sebenarnya tidak perlu dijadikan perdebatan, tapi memastikan alasan di balik setiap pilihan ibu lain adalah tidak bijak. Setiap ibu pastinya akan memilih hal yang terbaik bagi keluarganya, sesuai dengan kemampuan dan pengetahuannya tentu saja. Kalau saya pribadi ada yang nanya kenapa mesti bela-belain ASI? Karena saya meyakini ciptaan Allah itu adalah yang terbaik, jauh lebih baik dari ciptaan manusia.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal mba, makasih udah berkunjung di sini 😊

      Sebenarnya anak kedua saya gak bisa di katakan ASIX kayaknya, secara saya ketemu si baby setelah 24 jam pasca sesar.
      Pastinya udah dikasih sufor ama perawat huhuhu.

      Tapi saya Alhamdulillah gak memusingkan hal2 demikian, yang paling penting anak sehat, itu sudah sangat membahagiakan 😊

      Dan emang sebijaknya kita menghargai pilihan ibu lainnya memberi ASI atau Sufor.
      😊

      Delete
  3. Saya sudah khatam sama usaha ngasih ASI baik eksklusif atau nggak. ASI saya dikit banget. Udah makan macem2 sayur yg diajarin orang, buah, susu, obat molocco utk melancarkan ASI. Baca semua tulisan ttg cara bikin ASI jadi banyak, malah ada taglinenya : semua ibu pasti bisa memberi ASI. Yg bikin tagline itu pasti ASInya banyak sampe tumpah2, mana bisa dia ngerasain perjuangan kita mompa2 setengah mati biar ASI keluar. Waktu anak pertama bertahan sebulan ngasih ASI yg pas2an sampe anak kuning & beratnya turun, Dokternya yg bilang tuh anak kurang ASI terus disuruh kasih sufor. Dokternya jyga bilang nggak semua orang bisa punya ASI yg cukup, tergantung kelenjar yg menghasilkan susu itu berproduksi maksimal apa nggak. Jadi anak pertama saya cuman dapet ASI 4 bulan doang terus berenti. Anak kedua mulai nyoba lagi segala usaha biar ASI keluar tapi nggak mau nunggu sampe bayinya kuning. Nggak ada perubahan Jadi sampe anak ke 4 semua dg ASI pas-pasan selama kira2 4 bulan. Emang begitu adanya, biarin aja orang mau bilang malas, gak mau usaha, emang dia tau usaha kita udah sampe mana. Akhirnya terima aja, mungkin bukan rezeki saya punya ASI banyak. Alhamdulillah semua sehat2 aja, kalo sakit yg wajar2 seperti bayi2 lain. Sampe sekarang masih sirik ama yg ASInya banyak gak perlu usaha apa2..............

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pukpuk mbak sayang :)

      Apapun pilihan kita memang semua demi anak, mau ASIX atau Sufor pada akhirnya yang paling penting adalah anak sehat.

      Sebenarnya sama sih mba, saya juga tipe ASI dikit, makanya usaha pakai pelancar ASI, gak bisa sampai tumpah-tumpah sih, tapi Alhamdulillah anak kenyang :)

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...