Wednesday, February 21, 2018

Pengalaman Menginap Di Hotel Perdana Kota Batu

Hotel murah di kota batu

Assalamu'alaikum

Hari Sabtu kemaren, seperti biasa kami niat jalan - jalan ke mall di Surabaya dan malah nyasar ke Batu.
Hal demikian bukannya baru terjadi sekali sih,  sudah berkali-kali malah.
Bahkan di lebaran tahun 2015 lalu,  kami berencana jalan-jalan ke Malang dan Batu dan you know kami nyasar ke mana??

Jogja bahkan sampai Semarang!!!
Cara daftar Oriflame, daftar oriflame, Oriflame


*_________*

Kami memang bukan tipe orang yang suka merencanakan liburan lalu berangkat,  justru kalau direncanakan banyakannya sih gak jadi hahaha.

Nah,  kemaren itu kebetulan bertepatan dengan harpitnas si papi,  sebenarnya kan mereka tetep masuk di hari Sabtu,  namun karena Jumat tanggal merah, jadinya Sabtupun di anggap libur juga hehehe.

Kami awalnya berencana mau ke mall jalan-jalan,  sumpek setiap hari cuman di rumaaahh aja, kurang tidur ngurus bayi (lah mengapa gak tidur aja Rey?  Malah kelayapan?) percumaaaa..  Sama aja,  kalau si bayi nangis mah saya juga yang bisa nenangin huhuhu..
*nikmatnya jadi busui dirrect.

Kami menuju Batu melewati daerah Trawas tembus di Cangar,  karena takut kejebak macet di sepanjang Lawang,  Malang.
Suer.. Sekarang ke Malang itu udah gak asyik sama sekali gegara macet pas mau masuk Malang itu jadi berasa hidup di Jakarta #Eh.

Niatnya sih jalan-jalan aja,  langsung pulang malamnya, gak pakai nginep-nginepan (sayang duitnyaaa plus tanggal tuaaahh book)

T_____________T

Namuunn,  setelah mulai memasuki daerah Cangar,  tiba-tiba migren saya kambuh.
Mungkin karena pengaruh mata minus saya yang kayaknya harus ganti kacamata,  plus sepanjang jalan liatin ponsel plusss jalannya masha Allaaaahh berkelok-kelok gak karuan.

Kami lalu berhenti sejenak di daerah Cangar,  untuk foto-foto (teteup)  dan makan baso (si papi pede aja beli baso di pinggir jalan gak nanya saya punya duit cash atau enggak? , ternyata dia gak punya duit daaann dompet saya kosong juga dong!!  Untungnya pas ngubek-ngubek sudut dompet nemu selembar uang merah,  Alhamdulillah)

Sehabis makan,  migren saya sedikit berkurang,  tapi pas jalan lagi menuju kota Batu,  entah karena jalannya menurun dan berkelok gak karuan plus DITIPU PENJUAL APEL (pakai capslok gede,  saking kesalnya) tetiba migren saya kambuh lagi dan malah makin parah.
Beruntung papi bawa bodrex eh apa panadol ya?  Di tas kecilnya.
Saking gak kuat,  gak mikir lagi tentang kualitas ASI,  langsung minum obatnya.
Daaan ternyata gak ngaruh,  migren makin parah sampai pengen ikutan nangis pas si baby Adean rewel huhuhu..

Papi lalu berhenti dan sejenak memijat jari-jari saya,  biasanya sih lumayan membantu ngurangin sakitnya,  tapi ternyata enggak.
Dan terbersit pengen tiduran sebentar di kasur,  biar sakitnya hilang.

Maka dengan 'berat hati' kami pun mencari hotel YANG MURAH (teteup)

Kami teringat di tahun 2008 lalu kalau gak salah,  pernah nginap di hotel sederhana namanya Hotel Perdana.
Dulu sih kalau gak salah rate nya 225 atau 200ribu ya..
Dan dulu fasilitasnya lumayan lah,  ada bathtub, dan air panas gitu.
Lumayan lah,  bisa mandiin bayi dengan nyaman.

Maka mampirlah kami di hotel tersebut yang beralamat di jalan Panglima Sudirman nomor 101, Batu.
Tepat di depan jalan menuju perumahan yang ada di samping balai kota Batu.

Sesampainya,  papi lalu masuk menanyakan rate nya,  secaraaa..  kami terakhir nginap di situ kan udah 10 tahun lalu,  kali aja udah mahal banget sekarang.
Dan ternyata,  ratenya gak naik banyak,  cuman jadi 300ribu untuk kamar seperti yang kami tempati dulu.

Tapiii..  Saya sedikit galau,  kakak Darrell pengen berenang besoknya,  karena di hari Kamis ada kegiatan renang di sekolahnya dalam acara tutup tema.
Sayapun ngasih ide,  bagaimana kalau kita cari hotel yang ada kolam renangnya tapi jangan yang mahal banget juga.

Dan mulailah kami keliling kota Batu,  lihat di Google gak banyak info hotel yang harganya terjangkau,  adanya dengan rate di atas 1 juta huhuhu.
Saya mengusulkan bagaimana kalau nginap di Songgoriti saja,  nanti renangnya masuk ke taman Songgoriti aja,  murmer!

Lah kok pas masuk daerah Songgoriti,  pas udah mau Magrib,  jadinya suasananya rada-rada horor dengan penginapan-penginapan yang terlihat sudah tua.
Saya jadi gak sreg,  masalahnya kan bawa bayi,  gimana kalau si bayi jadi nangis rewel malam-malam di tempat horor?

Terpaksa papi memilih keluar dari daerah Songgoriti,  pas mendekati pintu keluar ada tulisan lumayan bagus ternyata resort baru yang bergaya Jepang gitu,  sayang sudah full booked untuk malam itu (gayaaaa..  Padahal meski belum full juga kalau mehong mah ogah hahaha)

Oh ya selain wilayah Songgoriti rada-rada serem,  pun bikin kesal karena kagak ada sinyal bookkk!!
Fix deh kami balik ke kotanya dan pas nemu sinyal bagus langsung googling lagi cari hotel yamg murah dan ada kolam renangnya.

Dari telpon sana sini berbekal kontak dari Google,  ada penginapan murah di dekat BNS, langsung deh kami ke sana.
Setelah sedikit ngedumel karena macet,  akhirnya sampai di sana dan juga bete,  ternyata wilayah itu sulit nangkap jaringan XL,  ditambah nyari alamat hotel yang dimaksud gak ketemu-ketemu rasanya tanduk nyaris keluar huhuhu..

Kami memutuskan balik ke kota sambil nelpon sana sini dan dijawab oleh hotel-hotel dengan rate di atas 1 juta hohoho..
Kesal, capek,  migren kambuh..
Alhasil kami memutuskan balik ke hotel Perdana dengan rencananya renang si kakak Darrell di tempat lain saja.

Daaann masuklah kami di kamar yang 300ribu tersebut.
Kamarnya luas,  maklum hotel lama.
Sekitar 4x7 dengan kamar mandi dalam.
Bed nya double untuk yang KM pakai bathtub.

Hotel murah di Batu, pengalaman menginap di hotel perdana Batu
Tampak depan hotel
Hotel Murah Di Batu
Depan kamar
Hotel murah di Batu, Reyne Raea
Depan kamar
Kamarnya not so bad lah,  lumayan bersih meski bangunan lama,  lantainya licin gak ada debu, bahkan dibawah ranjang sekalipun (gak ngecek jongkok gitu sih, cuman kami kreatif geserin ranjangnya biar dempetan dan parah bocah gak jatuh gelinding pas bobo hehehe).
KM nya juga gak jorok, ada bathtubnya meski seadanya alias sudah lama saking lamanya ternyata permukaannya di cat yang mana pas kami nyalain air, eh catnya pada terkelupas hahaha.
Ada kloset duduk dan washtafel.
Pas airnya saya nyalain,  lumayan..  Air panasnya emang ada.
Hotel murah di kota Batu, Reyne Raea
Kamar mandi

Ya sudah,  jadilah kami ambil kamarnya,  si pengantar kami meminta KTP papi dan beberapa saat kemudian ada yang membawakan 2 handuk berukuran sedang,  2 selimut dan 1 sabun batang kecil hahaha.
Eh sama 2 gelas air mineral ding,  itu aja.

Ya sudahlah yaaahh.. Sudah capek,  saya langsung mengganti popok si baby Adean lalu kami keluar lagi nyari makan dan beli perlengkapan.
Atuh maaah kami suka banget keluyuran tanpa persiapan,  alhasil kami harus beli sabun,  sikat gigi,  pasta gigi,  dan pembersih wajah yang bikin saya syediihh karena saya biasanya pakai facial wash Oriflame yang gak saya bawa huhuhu.
Dan sukses bikin eyeliner yang saya pakai kagak bisa hilang sama sekali, secara saya pakai Liquid Eye Liner Giordani Gold nya Oriflame, yang sumpeehh nempel abis harus dibersihkan dengan eye make up remover.

Kami juga harus membeli pakaian dalam, karena masa iya harus pakai side A side B?  Hohoho..
Dan demi sekali jalan gak perlu mampir sana sini mengingat waktu sudah lumayan malam, kamipun mengunjungi Batos atau Batu Town Square yang ternyata juga gak lengkap-lengkap banget.

Kami sampai di hotel lagi sekitar pukul 21.45, dan sibuk membersihkan bocah-bocah sebelum kami juga sendiri bersihin tubuh.

Namuunnnn, pas masuk kamar mandi dengan niat bantuin kakak Darrell bersihin badan biar cepet, air kran dinyalakan daaannn airnya dingin sodarah hahaha.
Ditunggu beberapa menit, tetep dingin.
Alhasil gak jadi mandi deh, cuman cuci muka, tangan kaki, lalu badannya di lumuri bedak bayi dan makai baju yang sama lagi, huhuhu... maapkeun mami yang lupa bawa baju ya kakak.

Yang sedih adalah si baby, badannya gerah namun karena airnya dingin banget, jadinya cuman di seka pakai tisue basah hehehe.

Setelah semua selesai bebersih badan, barulah terjawab mengapa airnya dingin, ternyata ada tulisan di dinding dekat pintu, bahwa kalau mau gunakan air panas, harap hubungi petugas dulu 15 menit sebelumnya..
*yaelaaahhhh...

Oke, drama air dingin akhirnya lewat, kamipun bersiap tidur.
Dan barulah saat itu saya sadar.
Ternyata di kamar itu gak ada pendingin udara sama sekali dong, even kipas angin gak ada.
Mungkin mereka mengandalkan udara dingin kota Batu, tapi dengan kondisi kami yang gak mandi, sedingin-dinginnya kota, tetep aja rasanya lengket huhuhu.

Dan kamipun akhirnya tidur, baby Adean sedikit rewel gak mau bobo karena mungkin keringatan (dia mah kebiasaan harus di udara yang dingin banget).
Hingga pukul 00.00 si baby belum bisa tertidur, saya pun mulai sedikit galau karena selain udah ngantuk, lah kok ternyata kamar tersebut bising banget dengan suara motor di jalan.
Agak heran, perasaan 10 tahun lalu kami nginap di situ gak seramai itu, langsung dijawab papi.
Ya iyalaaahhh... dulu mah uang muka motor dan mobil mahal, jadi yang punya kendaraan masih dikit hahaha.

Waktu terus berlalu, kakak Darrell yang carlag (pinjam bahasa jetlag hahaha) akhirnya bisa tertidur.
Si papi mah gak usah ditanya, dia selalunya tutup mata langsung ngorok.
Gak peduli lagi di mana, di ranjang kek, kursi kek pokoknya ngorok.

Suara motor dari jalanan depan hotel gak pernah berhenti, sampai sia-sia saya kantuk mengalahkan suara-suara tersebut, namun tetap saja mengganggu, ditambah suara ngorok si papi yang suaranya berlomba ama suara motor dari orang - orang yang kayaknya balapan liar depan hotel.
Sukses bikin baby Adean terbangun mulu.

Serius...
Saya merasa malam itu bagaikan malam hukuman bagi saya, kesal banget.
Sudah migrain gak henti, ngantuk banget, berisik gak karuan pun bantalnya ampuunn gak layak dipakai (oleh saya sih hehehe).
Bantalnya tinggi banget dan keras huhuhu... (dasar saya manja, gitu pengen ngajak nginap camping di alam terbuka hahaha)

Sampai akhirnya adzan Subuh berkumandang dari masjid di samping balai kota, saya sedikit terhibur, berharap suara berisik motor akan hilang.
Daaannn.. ternyata saya salah sodarah..
Suara motor sih hilang, tapi berganti suara dangdut oleh orang - orang yang jualan pagi di pinggir jalan karena pas hari Minggu..

T__________T

Saya ngantuuuukkk...

Beruntung setelah adzan Subuh papi bangun dan gak tidur lagi, minimal suara dengkurannya hilang, dan si baby Adean diambil alih oleh beliau, lumayan bisa memejamkan mata sejenak meskipun gak bisa tidur juga karena suara si baby yang berisik rewel plus ngoceh gak karuan.

Pukul 8.00 saya akhirnya memutuskan untuk mandi saja dan check out, kesal banget karena niat nginap buat istrahat kenyataannya malah ga bisa tidur sama sekali, tau gitu mending langsung pulang gak pakai acara nginap plus ngabisin duit.

Over all, kesan kami terhadap hotel tersebut adalah :

Plus :

  • Lumayan murah, untuk ukuran kamar yang lumayan gede segitu.
  • Bersih dan gak ada kesan jorok
  • Gak banyak aturan, kamar mau diisi berapa orang juga gak bakal dicerewetin kayak hotel lainnya.
  • Gak ada kesan angker meski hotelnya bangunan lama, karena model kamarnya kayak kos-kosan, yakni menghadap udara luar hahaha.
  • Colokan listrik banyak, di kamar ada 3, di toilet ada 1, pokoknya gak perlu rebutan ngecash HP deh.
  • kacanya gede (penting nih hahaha)
Hotel murah di kota Batu
Kamar, ranjangnya sebelumnya pisah, tapi kami geser biar jadi luas

 Minus :

  • BERISIK, karena model kamarnya menghadap langsung ke luar, jadinya suara-suara dari jalan terdengar jelas, terlebih lokasinya berada tepat di jalan samping Balai Kota yang mana kalau malam dijadikan tempat nongkrong anak muda.
  • Gak ada pendingin ruangan even kipas, kota Batu sih dingin, tapi kalau siang euuuyyy panas juga dong, makanya kami cepat-cepat check out sebelum makin panas.
  • Air panasnya gak standby 24 jam, kudu rempong - rempong hubungi petugasnya dulu.
  • Toiletrisnya minim banget, cuman sabun batang kecil 1 buah pula.
  • Bantalnya ampuuunn nyiksa banget tuh, terlalu tinggi dan keras huhuhu.
Terlepas dari semua minusnya, sebenarnya salah kami juga sih yang nginapnya dadakan, coba kalau direncanakan, kan bisa booking hotel yang lumayan nyaman dengan harga lumayan terjangkau.
Next dah, kalau keluyuran lagi kudu siap-siap dari sejak berangkat hehehe.

Ada yang pernah nginap di Hotel Perdana Batu juga?
Oh ya, alamatnya di jalan Panglima Sudirman nomor 101, depan Balai kota Batu yang bangunannya baru itu.
Telpon : 0341 - 591 104

Semoga bermanfaat

TPJ AV - 21 Februari 2018

Love


6 comments:

  1. Depan Balai Kota Batu itu banyak hotel ya mba. Ih ternyata kamarnya luas. Kalau lagi liburan sekeluarga aku suka kamar yang luas. Maklum anak-anakku sudah gedhe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba, di hotel perdana bahkan ada yang lebih luas lagi, harganya 350 tapi gak ada bathup nya 😊

      Delete
  2. Waduh, asli berpetualangan namanya ini. Kalo ada beberapa cerita kayak ini, dijadikan buku, Mbak. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah ide menarik tuh mba, kami memang sering banget petualangan karena nyasar hahaha..
      Niat awal ke manaaaaa, eh jadinya ke mana.
      satu-satunya liburan yang kami rencanakan adalah di Bali, itupun gak punya tempat tujuan pasti, pokoknya nyampe Bali aja dulu hahaha

      Delete
  3. mungkin karena sudah jadi balai kota sekarang menjadi rame, dulu sewaktu depan masih berupa bangunan mangkrak, suasana sangat sepi dan pemandangan jika jalan ke seberang masih berupa sawah2 bagus.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, bener banget.
      Sekarang jadi berisik banget kalau malam :)

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...