Wednesday, August 31, 2022

Goodbye Agustus 2022 and The Memories

Goodbye Agustus 2022 and The Memories

Goodbye Agustus 2022 dan kali ini di Sharing By Rey, seperti biasanya, saya bakal merekam the memories yang kami lewati selama bulan Agustus 2022 ini.

Keren sih si Rey ini, udah 3 bulan berturut-turut dong, saya menulis tentang tema beginian, dan saya pikir ini penting ya, semacam diary selama sebulan, dan biar selalu ingat dan menyadari kalau hidup adalah sebuah perjalanan, ada up and down-nya.

Kalau saya baca postingan serupa ini di bulan Juni 2022 dan bulan Juli 2022, terlihat jelas, bagaimana setiap bulannya, saya tuh juga melewati hal yang sama, ada up-nya dan bahagia-bahagianya, ada juga down-nya, seperti sakit atau sedih.

Kalaulah saya nggak nulis rangkungan bulanan kayak gini, mana ingat saya dengan hal-hal yang telah lalu.

Dan untuk bulan Agustus 2022 ini, tidak sedikit juga hal-hal menarik dan menyedihkan yang terjadi, seperti:


1. Sakit Bergantian


Yup, kayaknya hampir separuh bulan Agustus 2022 ini, diisi dengan masa-masa nggak nyaman karena baik saya maupun anak-anak serentak sakit.

Guribee enak
Obat sakit mental, hahaha

Nggak serentak-serentak banget sih, mulai si Adik dulu yang batuk sampai akhirnya demam, lalu disusul si Kakak yang sakitnya kek dicicil-cicil gitu, pas demam tinggi setelah ada berita salah satu temannya positif Covid-19, auto panik deh saya.

Lebih menyedihkan lagi, gara-gara menyesuaikan dengan waktu anak-anak sekolah, sudah sejak bulan Juli 2022, saya jarang dapat job, ya mungkin juga memang job lagi sepi sih ya, ketambahan saya memang bertahan nggak mau ambil job yang terlalu menyedihkan fee-nya. 

Nggak papa dibilang sombong, tapi saya yakin ada rezeki lain kok, yang lebih berkah dan sayanya nggak ngerjain sambil ngedumel karena kesal dengan fee-nya, hahaha.

Nah karena itu, pemasukan saya jadi makin sepi, dan kurang support dari orang yang seharusnya.
Dan begitulah, udahlah sakit fisik, mental juga teruji luar biasa.

Tapi over all, Alhamdulillah masih selalu ada rezeki yang Allah berikan selama saya masih mau semangat menjemputnya.
Dan begitulah, dengan tanpa disangka-sangka, rezeki pun sampai ke kami, dan Alhamdulillah saya dan anak-anak bisa sembuh lagi.


2. Si Kakak Kembali Sekolah Online Setelah Satu Temannya Positif Covid


Di minggu kedua Agustus, si Kakak kembali sekolah online dari rumah, pasca seorang temannya di kelas, teridentifikasi positif Covid-19.

Pas banget, baru aja ikut kelas online, eh si Kakak demam tinggi, auto panik dong saya, takut dia kena Covid juga.

Meski pada akhirnya nggak saya periksakan sih, selain sayang duitnya, pun juga kondisinya maupun adiknya dan saya, masih bisa saya pantau dan masih aman-aman aja.

Karena si Kakak kembali sekolah online, saya yang saat itu juga masih sakit, jadi terbantukan banget khususnya nggak perlu heboh bangun pukul 4 subuh buat bikin sarapan dan bekal.

Saya bisa bangun pukul 5 atau 5.15, lalu sholat dan bikin sarapan, karena si Adik masuk pukul 07.30, dan si Kakak juga online, jadi nggak perlu berangkat pagi pukul 6.

Demikianlah rahasia Allah, memberikan tantangan, tapi dikasih sama jalan yang memudahkan,
Saya dikasih tantangan sakit, pas banget dikurangi beban wajib masak buat bekal dan sarapan anak-anak.

Masha Allah.
Semoga si Rey selalu mengingat hal ini, biar pas ada tantangan, nggak terlalu down mikirinnya, tapi dijalanin dengan tetap semangat.


3. Si Kakak Kembali Harus Mengerjakan Tugas PAP yang Melibatkan Mami dan Adik


Jadi, di sekolah si Kakak tuh, karena mereka emang full day school sampai sore, mereka nggak ada PR lagi di rumah, tapi setiap 2 minggu sekali, ada yang namanya PAP atau Petualangan Akhir Pekan, yang mirip PR, tapi lebih ke life skill dan sikap kali ya.

Tugas PAP SDI Raudlatul Jannah Sidoarjo

Nah, tugas PAPnya itu, seringnya dikumpulkan dalam bentuk foto dan video, dan betenya juga buat saya, kumpulinnya di grup dong, kan malu ya dilihat ortu lainnya.

Tapi, karena udah jadi ketentuan ya dikerjakan aja.
Mulai dari tugas pertama, minta maaf dan memeluk ortu, dikumpulkan dalam bentuk foto.
Masih aman lah ya buat si Mami Rey yang sering bikin konten kerjaan pakai akting, hahaha.

Nah ternyata 2 minggu kemudian, tugas PAPnya adalah adegan mengajak keluarga sholat berjamaah.
Mulai deh akting lagi kami, mami dan adik pura-pura sibuk di meja, terus kakak datang buat ngajak sholat jamaah, mami juga pura-pura natural mendengarkan ajakannya, padahal ya akting, wakakakakak.

Ampun deh, meski awalnya kesal dengan tugas begituan, tapi lama-lama juga dibawa lucu-lucuan aja sama anak-anak, hahaha.


4. Si Adik Manasik Haji


Awal Agustus 2022 lalu, si Adik Dayyan ikut manasik haji.
Lumayan rempong dong maminya, karena anak-anak disuruh kumpul pukul 6 pagi di sekolah, dan orang tua sama sekali nggak boleh ikutan ke tempat manasik hajinya.

Manasik haji TK Mutiara TPJ Sidoarjo

Lokasi manasik hajinya di Masjid Al Akbar Surabaya, namun karena pesertanya TK dan KB se kecamatan Taman, Sidoarjo. 
Jadinya kan ramai, dan panitia melarang orang tua atau yang tidak berkepentingan masuk di wilayah masjid agung.

Jadilah saya pasrah mengantar adik ke sekolahnya aja.
Rempongnya itu dimulai dari menyiapkan pakaiannya, meskipun Alhamdulillah disediakan dari sekolah (dipinjamkan kain), tapi bentuknya tuh kain, dulu si Kakak ikut manasik haji, pakenya kain yang udah dijahit gitu, jadi praktis.

Nah si Adik ini berbentuk kain panjang 2 buah dong.
Namun setelah melihat tutorial di Youtube, akhirnya bisa juga dong saya pakaikan ke si Adik, dan dianya nyaman-nyaman aja.

Dan i'm so proud of myself, ternyata cuman si Adik yang makenya rapi, lainnya ngasal aja, malah seorang wali murid bilang, 
"Ah biarin aja asal masang, kan ada gurunya yang benerinnya!"
Uwow, hahaha.

Alhamdulillah sih acara manasik hajinya berlangsung lancar, dan si Adik happy meski nggak ditemani mami di sana.


5. Si Adik Vaksin Campak Rubella di BIAN 2022


Bulan Agustus 2022 ini, bertepatan dengan diadakan BIAN atau Bulan Imunisasi Anak Nasional, dan salah satunya diadakan imunisasi Campak Rubella untuk anak usia 6 bulan sampai 59 bulan.

Dan si Adik juga ikutan karena diundang posyandu dekat kompleks kami.
Alhamdulillah si Adik sih cooperatif, dan nggak nangis saat disuntik.

Selain di suntik, si Adik juga diberi vitamin A, serta diukur tinggi dan berat badannya.


6. Seragam Sekolah Si Adik Sudah Lengkap


Sejak awal masuk sekolah, seragam si Adik yang memang dapat dari sekolah, belum semua diberikan.
Alhasil, di minggu-minggu pertama, semua murid pakai baju bebas. 

TK Mutiara TPJ Sidoarjo

Nantilah minggu kedua dan seterusnya, secara bertahap dibagikan seragam yang harus dikenakan anak-anak. Itupun nggak langsung semuanya, dicicil-cicil.

Si Adik memang dapat 4 pasang seragam dari sekolahnya, dan syukurlah di bulan Agustus 2022 ini, ke-4 pasang seragam itu sudah diberikan semua.

Meskipun masih ada yang kurang untuk perlengkapan kecil-kecilnya, seperti 2 topi serta 1 kaos kaki yang hingga saat ini belum juga diberikan.

Tapi over all, dengan dibagikan semua seragamnya, anak-anak udah nggak repot milih baju ketika ke sekolah.

 

7. Rempong Mengurus Bazar Anak TK di Sekolah Adik 


Meski masih TK, tapi selama bulan Agustus 2022 ini, sekolah si Adik juga tetap berpartisipasi memeriahkan peringatan kemerdekaan Indonesia.

Bazar anak TK Mutiara TPJ Sidoarjo

Baik dalam mengadakan lomba-lomba, hingga penutupnya orang tua muridpun diminta berpartisipasi ikut dalam lomba menghias dan menjual di stand bazar anak TK.

Sederhana sih sebenarnya, tapi kenyataannya persiapannya butuh melibatkan mental yang kuat, lantaran rempong banget kudu kerja sama dengan ortu lain yang sebelumnya saling nggak kenal, belum lagi jika yang lain memang beralasan sibuk kerja (padahal ya sayapun juga nggak kurang dari sibuk kerja, huhuhu).

Tapi over all, terlewati juga masa bazar tersebut, meski nggak menang, tapi bahagia akhirnya selesai.


8. Si Adik Bisa Naik Sepeda Roda Dua


Jadi, sudah lama si Adik saya belikan balance bike, karena kasian dia liat kakaknya naik sepeda, sementara dia belum bisa naik sepeda.

cepat bisa naik sepeda roda dua

Dan ternyata semakin hari dia bosan naik balance bike, bahkan mulai menggeret-geret sepeda roda dua kakaknya yang dulu saya belikan ketika si Kakak berusia 4 tahun (seusia Adik sekarang).

Sepeda tersebut, saking lamanya nggak dipakai, akhirnya rusak, bannya kempes dan remnya juga rusak.
Akhirnya, dengan sisa-sisa duit di rekening, sepeda itu akhirnya bisa diperbaiki, bannya diganti, remnya diperbaiki.

Dan hanya dalam beberapa hari, si Adik langsung bisa naik sepeda roda dua dengan cara dikayuh pedalnya dong.

Tanpa sedikitpun saya ajarin atau pegangin.
Saya cuman nungguin aja dia mondar mandir geret tuh sepeda depan pagar, eh tau-tau, udah lancar, masha Allah.


9. Ikut Rapat Murid TK dan Jadi Pengurus Komite Sekolah TK


Awal Agustus 2022 ini, saya menghadiri rapat orang tua dan wali murid di sekolah TK si Adik.
Ternyata rapat tersebut membahas tentang perkenalan sekolah, sekaligus dibentuknya komite sekolah TK.

Komite sekolah TK Mutiara TPJ Sidoarjo

Dan karena ketika itu untuk kelas TK A, cuman ada 3 orang tua murid yang datang, alhasil saya kepilih jadi salah satu pengurus komite sekolah, seksi pendidikan.

Jujur mau ngakak, lah wong saya nggak ngerti masalah gituan, mana saya juga nggak pernah masuk TK pula dulunya, wakakkaka.


10. Beli Bahan Bekal Anak-Anak di Bernardi Rungkut


Meski sekarang lagi rame orang pamer bekal anak sekolah di media sosial, tapi saya sebenarnya nggak merasa terinfluence dengan itu.

Bernardi Store di Rungkut Surabaya

Tapi, si Adik memang kudu bawa bekal jajan di sekolah, beda dengan kakaknya yang udah dapat makan siang di sekolah, jadi nggak pernah saya bawain bekal.

Lah kok si Adik dong setiap hari mampir beli burger-burgeran di tempat orang jual jajanan pasar, which is lumayan mihil juga, dan tidak terlihat terjamin higienisnya.

Jadilah saya berinisiatif bikinin dia burger, sampai dibelain ke Bernardi Store di Rungkut dong, beliin roti bun dan dagingnya.
Setelah itu, selama 4 hari berturut-turut, dia bawa bekal burger, hari ke-5 udah bosan, hahaha.

Si Kakak juga akhirnya bawa bekal, karena kalau dikasih uang jajan, dia beliin deh jajanan yang nggak mengenyangkan, alhasil dia selalu pulang dengan gemetar, saking kelaparan, ckckckck.

  

11. Ganti Rantai Motor


Nasib punya motor uzur sih ya, tapi tetap cinta dong, hehehe.
Setelah bulan lalu ganti oli, kali ini ganti rantai dong saking udah butuh diganti kata si Mas yang periksa.

Karena ketika saya bawa, rantainya bunyi-bunyi, kirain cuman longgar, eh ternyata memang kudu diganti katanya sih.

Ya udah, diganti deh, dan habis sekitar 245ribu, ya...ya...ya.. hahaha.
 

12. Mules Gara-Gara Kopi Diet, Tapi Lemak Berkurang


You know, selama bulan Agustus banyakan nggak fit-nya ketimbang sehatnya, tapiiii... saya kok semakin bulat ya? huhuhu.

Bibilop slimming coffee

Eh pas banget ada yang nawarin endorse slimming coffee, ya udah diterima aja deh, dan langsung dicoba.

Enak sih, kayak green coffee gitu, tapi efeknya?
Mules doung!

Emang sih ya, karakter produk slimming itu, rata-rata bikin mules.
Tapi di saya selalu work sih, setidaknya jadi kayak detoks usus, dan ini berdampak banget dengan lingkar pinggang.

Si Kakak yang setiap dibonceng selalu mainin lemak di perut maminya, kemaren terakhir saya bonceng agak kaget, karena dia nggak menemukan lemak mentul-mentul lagi di perut maminya, wakakakak.

Jadi, produknya memang berhasil sih ya, tapi nggak enaknya jadi sering mules, hiks.


Penutup


Demikian memori saya di bulan Agustus 2022, semoga apapun yang saya lewati, menjadikan saya semakin dewasa (padahal udah tuwah, wakakakak) dan lebih baik lagi, insha Allah, aamiin.

Kalau Temans, ada memori apa nih di bulan Agustus 2022?


Sidoarjo, 31 Agustus 2022

8 comments :

  1. Eh aku juga mau belajar bikin daging burger Rey. Memang kalo mau gampang sih tinggal beli yaaa. Tapi kemarin dpt resep yg kayaknya ga susah, dan bisa banyak 😂. Jadi mau coba dulu lah. Kalo ga sukses baru beli jadi 😁. Soalnya anak2 doyan bgt burger. Jadi mending bikin sendiri

    Agustus aku ga punya banyak cerita, selain trip ke Jogja di awal Agustus bareng sahabat. Sisanya kok ya kebanyakan flat ataupun ngedumel bawaan 🤣. Yg harus balik ke imigrasi lah gara2 pasport baru yg tanpa box TTD itu. Bikin ribet dan buang waktu.

    Kayaknya bulan agust dan Juli kemarin puncaknya orang banyak yg terkena COVID ya. Aku juga kena buat kedua kali 🤣. Untungnya ga parah2 amat, cuma tulang aja kayak dibejek2 hahahaha.akhirnya ngerasain, Krn pas kena COVID pertama di 2020, aku OTG. Samasekali ga ada gejala, cuma hal nya aja yg positif. JD bingung sbnrnya rasanya gimana. Eh 2022 Diksh kesempatan ngerasain 😅

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau di sini cuman si Adik yang doyan banget burger Mba, mana maknya nggak pinter masak pulak, beli bahan aja deh :D

      Ya ampun, untungnya sih kayaknya si Covid ini udah bisa dikendalikan ya, meskipun begitu diriku masih selalu panik kalau dengar ada yang kena.

      Anak-anak pun selalu saya cerewetin tentang masker.
      Kayaknya sih kami pernah kena lagi, tapi nggak pernah nyadar sih, karena ga pernah test, hehehe

      Delete
  2. ehh, kok lucu yaaa bikin rekap monthly begini. jadi mau ikutan. wkwk *latah

    btw, mba.. aku juga lagi menahan gak nerima job yang fee nya bikin menangis wkwk.. moga bisa konsisten dan ga tergoda.. walau memang kalo lagi butuh, rasanya pengen aja ambil dari pada ngga ada job. haha.. tapi bismilla yaa.. biar rate blogger makin baik. huhu

    Terus si adik keren banget udah bisa roda duaaa. si Arfan masih pake roda empat belum aku ajarin roda dua hehe..

    btw, mamak rey aktif juga di sekolahn yaa..hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dirimu mah bisa ke lomba blog aja say, auto banyak dapatnya hahaha.
      Arfan beliin balance bike aja say, biar lebih mudah dia belajarnya, jangan dikasih roda 4, malah makin sulit belajar keseimbangan, kek si Kakak dulu :D

      Delete
  3. wah selamat jadi penguru komite mbak dan segala dramanya wkwkwk
    apalagi pas nanti acara perpisahan sekolah
    udah mulai boleh acara manasik ya
    udah lama aku ga liat anak TK manasik haji
    lucu sih liatnya suka liat pas ada anak yang ilang dari barisan wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakakakakaka, males banget aslinya, tapi ortu lainnya nggak ada :D

      Delete
  4. Memori saya di bulan Agustus adalah.. menyuruh suatu toko online di Tokopedia untuk kirim hampers ke ibu saya yang berulang tahun.

    Ini pertama kalinya saya beliin hampers buat ibu saya, seumur hidup. Dan alesan saya kenapa ini spesial adalah, saya gak pernah mempercayai orang lain buat bungkusin kado untuk ibu saya. Jadi ini sebetulnya belajar mempercayai orang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaahhhhhh.... selamat Mbak wkwkwkw.
      Met ultah juga buat ibunya yaaak :D

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top