Saturday, August 20, 2022

Nyobain Bebek Purnama Pak Saridin Bareng Anak-Anak

Bebek Purnama Pak Saridin

Bebek Purnama pak Saridin ini terletak di jalan Dinoyo nomor 22, Surabaya. Dan pastinya Temans udah bisa tebak nggak sih, mengapa saya tumben-tumbennya mau nyobain bebek purnama di tempat yang nggak saya banget, sambil ajak anak-anak pula.

Iya, karena saya kira bebek Purnama ini, yang selalu dibicarakan banyak orang, sebagai bebek Purnama yang asli, dan nggak buka cabang.

Saya memang pernah dengar, bebek Purnama asli itu adanya di pasar Dinoyo itu, tapi saya lupa kalau ternyata tempatnya itu ya bukan warung, melainkan tenda pinggir jalan.
Si Rey pede aja mampir di warung bebek ini, untungnya bisa jadi cerita di Sharing By Rey kali ini.


Tentang Bebek Purnama


Bagi pecinta bebek goreng, bahkan yang bukan pecinta bebek goreng awalnya sih, kayak saya.
Pastilah udah ngeh banget sama bebek goreng Purnama.

Saya pertama kali kenal bebek goreng Purnama yang aroma dan rasanya khas ini, ketika sedang dulu masih kuliah dan main ke rumah teman saya di daerah Gunungsari (kalau ga salah, hahaha).

Nah, di depan rumah teman kuliah itu, ada warung bebek yang selalu rame banget, pertama kali ke sana langsung ditraktir makan bebek itu dong sama si teman tersebut.

Saya yang memang nggak doyan bebek, awalnya menolak.
Tapi karena dipaksa, dan teman ini memang paling pandai merayu.
Jadinya saya makan juga.

Dan betapa terkejutnya saya, ternyata bebek goreng itu enak juga ya, hahaha.
Sejak saat itu, saya jadi suka bebek goreng, tapi memang selalu pilih-pilih biar aromanya nggak amis.
Yang selalu saya suka sih bebek goreng Purnama.

Dulu, setahu saya sulit mendapatkan orang yang jualan bebek goreng ini, sampai akhirnya bertahun kemudian, makin banyak orang yang jualan bebek Purnama, dengan rasa dan aroma yang persis sama.

Anehnya, beberapa tahun kemudian, saya baru ngeh, kalau ternyata bebek goreng Purnama yang asli itu, ada di jalan Dinoyo, dan sudah ada sejak tahun 1992, bahkan penjualnya sekarang sudah merupakan generasi kedua yang meneruskan usaha orang tuanya.

Dan ternyata, menurut pemiliknya, bebek goreng Purnama itu nggak pernah buka cabang sama sekali loh, jadinya aneh juga ya, kenapa kok bebek goreng Purnama sekarang ada di mana saja, bertebaran dan rasa serta aromanya sama persis.

Palingan ada beberapa warung yang beda dikit rasanya, biasanya karena rasa sambal yang berbeda sih, tapi aroma dan rasa, tetap sama.
Aneh ya.

Karena embel-embel bebek goreng purnama asli itulah, yang bikin saya maupun anak-anak, nyasar makan bebek goreng Purnama Pak Saridin, karena saya pikir itu bebek goreng Purnama yang sering dibicarakan banyak orang Surabaya.


Nggak Sengaja Nyobain Bebek Goreng Purnama Pak Saridin 


Jadi, ini tuh udah lama banget, kalau nggak salah bulan Mei 2022 lalu deh.
Waktu itu kami nyobain es krim Mixue di Ngagel Surabaya, untuk pertama kalinya.

Karena kelamaan antri, setelah makan es krim, kami kok lapar, pas mau pulang naik motor, saya teringat deh sama bebek goreng Purnama asli yang ada di Dinoyo, pas banget kan jalan pulang kami udah dekat dengan Dinoyo, dan nanya anak-anak mereka setuju makan bebek goreng.

Sejujurnya saya nggak tahu pasti sih tempatnya, pokoknya di dekat pasar Dinoyo, jadilah ketika pertama nemu warung bebek yang terlihat ramai, langsung auto parkir deh, meskipun awalnya deg-degan, karena liat tempatnya rame, masih covid, dan jujur saya tuh agak kurang selera kalau makan hadap-hadapan stranger, mana kadang mereka makan sambil keringatan pula, hahaha.

Tapi nanggung kan ye, udah di situ, nggak tahu juga mau makan di mana, dan saya yakin makan bebek di situ akan lebih murah daripada makan di tempat kekinian yang harganya lumayan.

Bebek Purnama Pak Saridin
Antri...

Jadilah terpaksa kami mampir, biar kata harus antri, dengan banyak orang rebutan kursi pula, untung si Kakak lumayan gercep juga kalau disuruh cari kursi, biarpun agak salah, saya mintanya si Kakak cari kursi, di mana kami duduk depan-depanan eh maksudnya hadap-hadapan gitu, kan mejanya memang hadap-hadapan gitu, karena saya nggak suka makan, terus di depan saya stranger, dan makannya nggak kalem, duh sudahlah.

Nyatanya, ternyata si Kakak dapat kursi yang kami duduk sebaris, belum juga mau minta si Kakak duduk di hadapan saya, eh ada 2 orang laki, satunya gendut dan satunya biasa, dan yang gendut duduk di depan saya.
Kelar sudah hidup saya, huhuhu.

Pas makan, si Masnya itu semangat kan, sambil nelpon, sambil agak batuk orangnya, keringatan, srat srut pula dari hidungnya, mejanya jorok pula, tisuenya bersebaran.
Maaakkkk, akoh mau udahan aja makannya rasanya, huhuhu.

Tapi sudahlah, mari kita bahas makanannya aja, intinya kalau makan di bebek goreng Purnama pak Saridin ini, memang seringnya antri, dan bentuknya warung biasa gitu, jadi ya menyesuaikan aja dengan kaki lima tapi warungnya tetap gitu.


Harga dan Rasa Bebek Goreng Purnama Pak Saridin 


Oh ya, kami pesan 3 porsi bebek goreng, tapi saya lupa habis berapa total kami makan, udah lama boookkk, wakakakak. 

Kalau nggak salah sih, saya pesan dada, si Kakak tentu saja pesan paha, dan si Adik sih kayaknya dada juga, lengkap dengan 2 porsi teh hangat.

Pemesanannya sih pas kita datang sebaiknya langsung pesan, karena yang antri mesan juga banyak, mana para babang gofood dan grabfood atau shopeefood juga ikutan antri.

Jadi, sebisa mungkin langsung pesan, setelah itu langsung berburu kursi, dengan sopan tapinya, please jangan nungguin orang makan terlalu dekat demi rebutan kursi, nggak sopan tauk gitu.

Si Kakak juga gitu, nungguin agak jauh, setelah dilihat yang makan udah siap-siap selesai makan, baru deh dia cepat-cepat berdiri di dekat meja tersebut.

Untungnya, pas kami dapat kursi dan mejanya dibersihkan, baru pesanan kami datang, dan ternyata penampakannya.... jujur lebih baik bebek goreng purnama dekat tempat tinggal kami, wakakakak.

Meski saya suka bebek goreng purnama, tapi jujur saya masih agak eneg kalau makan bebek goreng yang nggak digoreng kering.

Dan bebek yang dianter, biar kata saya udah request goreng kering, nyatanya nggak digoreng kering.
Potongannya juga nggak gede-gede amat sih, dan dagingnya sih lembut, tapi agak asin, hehehe.
Sambelnya juga biasa aja.

Bebek Purnama Pak Saridin

Sayangnya, mungkin juga karena distraksi orang yang makan di depan saya, jadinya menurut saya nggak ada yang istimewa dengan bebek Purnama pak Saridin tersebut, dan agak heran mengapa kok antri banget.

Awalnya kirain saya aja yang kurang doyan, eh ternyata baik si Kakak maupun Adik, nggak ada yang bisa ngabisin dong, dan saya terlalu eneg buat ngabisin bebek goreng mereka.
Jadilah terbuang mubazir, hiks.

Bebek Purnama Pak Saridin

Untuk harga bebek Purnama Pak Saridin ini masih tergolong standar sih ya, antara 18ribu -24 ribu untuk bebek goreng, saya rasa di tempat lain juga segitu.

Bebek Purnama Pak Saridin

Lupa sih berapa harga bebek goreng Purnama dekat tempat tinggal kami, kalau di Shopeefood sekitar 28ribu tanpa nasi, hehehe.

Jadi, intinya sih harganya sama aja, rasanya juga nggak terlalu istimewa, bahkan terbilang biasa aja buat saya.

Setelah saya selesai makan, saya bergegas bayar dan kamipun bergegas pulang.
Nah, ketika pulang itulah, karena saya lewat jalan Pandegiling, pas tepat di depan Bioskop lama, saya liat ada warung tenda yang jualan bebek goreng purnama, baru deh ngeh kalau ternyata saya salah mampir, harusnya yang asli itu yang warungnya pakai tenda itu, dan letaknya memang persis di depan bisokop lama, dan di pertigaan jalan di samping resto Cocari .

Ya salah deh saya, hahaha.
Tapi nggak apa-apa deh, setidaknya kan bisa jadi bahan tulisan di sini juga, hehehe.


Penutup


Over all, menurut saya, bebek goreng purnama pak Saridin ini jujur biasa aja buat saya, nggak ada yang istimewa sih, bahkan lebih suka bebek goreng Purnama yang dekat tempat tinggal kami.

Tapi nggak tahu sih mungkin juga pengaruh bebeknya kurang kering digoreng dan ada orang yang mendistraksi persis di depan saya, hahaha.

Tapi, kalau ditanya bakalan balik nggak?
Nggak kali ya, kalau mau makan bebek goreng di sana, saya cuman mau cobain yang katanya bebek goreng purnama asli di Dinoyo itu.

Penasaran soalnya, kayak apa sih rasanya yang katanya itu paling asli? soalnya semua bebek goreng purnama di jalanan ya, klaimnya asli juga wakakakak.

Alamat Warung Bebek Purnama Pak Saridin: 

Jl. Dinoyo No.22, Keputran, Kec. Tegalsari, Kota SBY, Jawa Timur 60265

Rating a la Rey : 3,5 dari 5



Sidoarjo, 20 Agustus 2022


Sumber: pengalaman pribadi
Gambar: Canva dan dokpri

9 comments :

  1. Hu hu ... Makan keringatan .... Jadi ingat seseorang yang bawaannya kalau makan tuh keringatan. Kayak orang lapar. Mungkin ada kelainan, atau gangguan kesehatan. Sampai2 doi malu makan bersama orang selain keluarganya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakakakaka, jujur itu merusak selera banget Bu :D

      Delete
  2. Wkwkwk, jadi bebek purnama yang mbak Rey coba sebenarnya asli enggak tuh?

    Harganya standar ya, 18 ribu sampai 24 ribu, disini juga ada warung bebek pak Ndut seporsi 20 ribu, tapi ngga ngantri juga sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya bukan yang itu yang asli, tapi yang di sebelahnya, itupun ga tau, beneran asli atau gimana :D

      Iya, di sini kalau beli melalui gofood, sampai hampir 30 per porsi dong, ampyun dah

      Delete
  3. hahahaha emang ya mbak kalau semua warung dikasih embel-embel purnama, kita kan ya bingung juga, kirain ya anaknya, sodaranya atau sapa yang emang masih satu keluarga
    baideweiiiii aku udah lama banget ga makan nasi bebek, hiksss kan jadi gimana gitu ya

    bawaannya pasti jengkel waktu makan bareng bapak-bapak itu ya, srot srot mulu, apalagi kita udah pesen, kan ga mungkin mo dibatalin

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakakakakak, menjijaykaaannn huhuhu.
      Btw ayok makan nasi bebek :D

      Delete
    2. hayukk mbak berangkatt :D

      Delete
  4. aku juga berpikiran sama sukaan bebek goreng purnama yang di pinggir jalan
    kukira ini paling gongnya ya
    cuma temenku lebih sukaan di sini
    beda selera memang mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah iya, sebenarnya sama ramainya sih dengan yang di tenda itu, tapi saya sebenarnya pengen coba yang di tenda itu

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top