Friday, August 19, 2022

Ternyata Sikap 'Suka Mengungkit' itu Manusiawi, Bukan Hanya Saya...

Sikap 'Suka Mengungkit'

Ternyata, sikap suka mengungkit itu manusiawi loh, dan bukan hanya saya aja yang sering tak kuasa menahan untuk melakukannya, banyak orang (bahkan yang terlihat baik dan alim juga) melakukannya.

Ampun deh, di Sharing By Rey kali ini, lagi-lagi saya mau curhat, kebanyakan curhat ya saya bulan ini, abisnya tepar dan kacau balau dah jadwal.
Udah tepar, pun juga banyak galau, sedih, kecewa, dan sakit hati.
Saya kan jadi pengen nyanyi,
"Ku ingin marah, 
melampiaskan,
tapi ku.."
Halah, mulai eror deh si Rey, hahaha. 

Eh btw saya tuh pengen bikin blog khusus curhat kayak gini sebenarnya, tapi saya ditampar kenyataan,
"Woe Rey, blogmu udah kebanyakan, jadi makin stres dirimu dikejar kewajiban update di blog, hahaha"
Ya udah deh pinjam blog ini aja buat curhat.

Jadi begini cerita curhat saya.
Kemaren itu kan saya sedih, karena pas sakit pas bokek pula.

Tauk deh, si Rey ini kerja jungkir balik, tapi duitnya sulit dimanajemen dengan baik, udah kek waktunya aja yang selalu berantakan.

Tapi, tunggu bentar deh, kalau dipikir-pikir, sebenarnya bukan sepenuhnya nggak dimanajemen sih, tapi duitnya yang kurang banyak, hahaha.

Eh maksudnya, saking lebih banyak kebutuhan yang harus ditutupin, udah sama deh kek jadwal si Rey, saking banyak yang harus dikerjakan, jadinya rempong betul buat diimplementasikan sesuai jadwal atau rencana yang telah disusun.

Nah pas banget tuh, saya sakit, mana sejak anak-anak masuk sekolah offline kan udah berkurang banget job saya, selain belum ada penawaran menarik, pun juga waktu saya habis kesedot mengurus kebutuhan anak-anak akan sekolah, yang nggak pernah putus kegiatannya, hiks.

Kebayang kan pas sakit, pas bokek.
Anak-anak sakit pula.
Boro-boro mau ke dokter, mau beli obat aja nyaris nggak bisa.

Saya hubungi deh papinya anak-anak, kasih kabar, sekaligus minta duit.
Ye kan, ini bukan anak-anak saya woe.

Eh tapinya si bapakeh cuman bilang nggak punya duit juga, trus abis itu nggak mau respon sama sekali, ckckckck.

Sakit hati dong saya, mencobalah si Rey ini untuk menghubungi salah seorang yang masih kerabat dari papi anak-anak.
Sekalian menagih ucapan mereka selama ini, yaitu katanya saya adalah keluarga mereka, udah sama kayak keluarga kandung.

Ternyata saya salah pilih orang buat curhat dongs!

Boro-boro dimengerti dan didengarkan semua keluhan saya, dan mengutuk sikap bapakeh anak-anak yang suka kabur gitu aja kalau ada masalah penting kayak sekarang.

Yang ada saya (semacam) disalah-salahkan, dibanding-bandingkan, yang bikin saya jadi pengen nyanyi,
"Wong ko ngene kok dibanding-bandingke (banding-banding)
Saing-saingke, yo mesti kalah"
Ini kenapa si Rey kok jadinya nulis ngalor ngidul nggak jelas ya? wakakakaka.

Tapi, masalah disalahkan serta dibandingkan itu kita bahas lain kali saja, saya fokus ke satu tulisan ybs, yaitu mengungkit salah satu kebaikan yang telah dilakukan ortunya ke saya.

Waooooo...

Pas baca itu, seketika tubuh saya membeku.
Bukan karena diungkit itu, tapi karena saya sedikit banyak merasa lega, ternyata selama ini sikap yang kadang nggak bisa saya tahan, yaitu mengungkit kebaikan diri atau keluarga, manusiawi loh.

I mean, bukan hanya saya yang melakukan, tapi banyak orang, even orang yang sekilas terlihat alim dan bijak.

Jujur ya, selama ini saya sering merasa kesal pada diri sendiri, karena betapa hati saya itu jelek banget, nggak bisa ikhlas dan membiarkan saja kebaikan yang saya maupun keluarga lakukan itu tetap menjadi sebuah hal yang terlupakan.

Sama seperti saya dengan mudahnya melupakan ketika berbuat baik pada orang yang tidak terlalu dekat atau bukan keluarga dekat.

Di saya, perbuatan baik kepada orang-orang terdekat itu, entah mengapa kok rasanya selalu sulit untuk dilakukan, hiks.
Apalagi, kalau perbuatan baik itu dilakukan oleh ortu dan keluarga saya, ke papinya anak-anak maupun keluarganya.

Itu rasanya, kayak nempel banget diingatan.
Mungkin karena saya jadi merasa berhutang kepada ortu dan keluarga yang telah baik ke papinya anak-anak.
Dan saya ingin agar papinya anak-anak, mau menghargai usaha keluarga dan ortu saya, setidaknya berterima kasihlah gitu ya.

Tapi, boro-boro menghargai, berterima kasih aja rasanya berat banget.
Jadinya ortu saya lama-lama hilang respek banget sama dia.

Dan yang lebih menyakitkan, setiap kali saya minta dia peduli ke ortu saya, jawabannya malah menyakitkan hati,
"Memangnya, kapan saya pernah minta dibantuin?"
Uwowwwww!    

Langsung terbayang, dari sejak kami belum menikah, sampai menikah, dan bahkan sampai punya anakpun, dibayarin ortu saya.

Hal yang selalu bikin saya jadi manusia yang susah ikhlas, karena jadinya saya ngungkit terus hal itu.
Meskipun sebenarnya saya ungkit, dengan tujuan dia mau biar kata basa basi, mau berterima kasih dan menjalin komunikasi sama ortu dan keluarga saya.

Tapi, semua itu sia-sia.

Bertahun-tahun saya jadilah wanita yang buruk banget hatinya, suka mengingat-ngingat kebaikan ortu khususnya, dan mengungkit hal itu ke papinya anak-anak.

Dan kebayang nggak sih, akhirnya saya tahu, ternyata saya itu melakukan hal yang manusiawi, karena plis lah, sudah tidak terhitung berapa kebaikan yang ortu saya lakukan untuk papinya anak-anak.
Terutama ketika mama saya masih bekerja dulu.

Sementara, mereka yang baru sekali menawarkan bantuan langsung, meskipun sebenarnya saya nggak minta dan sejujurnya saya nggak mau, karena nggak mau punya hutang budi.

Daann booom, diungkit dong, hahaha.

Oh tidak!
Mungkin banyak yang bilang ini curhat jelekin orang lain.
Enggak, bukan maksud saya demikian.

Terlebih, saya sama sekali nggak merasa marah hal itu diungkit, mungkin karena saya juga pernah mengungkit kebaikan ortu sendiri kali ya, wkwkwkw.

Yang saya lakukan ini, adalah menyadari dan menyadarkan diri, untuk tidak perlu terlalu insecure dan merasa buruk sendiri.

Karena sesungguhnya, sikap 'suka mengungkit' itu manusiawi, dan dilakukan banyak orang, termasuk orang-orang yang kita pikir lebih alim dan bijak.

Meskipun, tetap saja ya, target saya nih, buat mengurangi sedikit demi sedikit, syukur-syukur bisa menghilangkan sikap yang meskipun manusiawi tersebut, tapi jelas buruk kan ye.
Bikin semua pahala kebaikan jadi menguap.

Rugi banget kan.

Jadi demikianlah, semoga curhatan ini menjadi pengingat buat saya.
Juga bagi Temans yang menyempatkan diri membaca tulisan gaje ini, hahaha

Sidoarjo, 19 Agustus 2022

4 comments :

  1. nggak hanya di keluarga aja sikap mengungkit ini, di dunia kerja juga ada :D
    contohnya aku hahaha
    entahlah ya kayaknya mengungkit ini udah kayak hal biasa gitu, memang nggak semua orang suka bahas cerita cerita yang lalu, tapi kadang ada orang yang kalau kesel suka bawa cerita lama

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, jadi emang udah manusiawi, meskipun itu sebenarnya hal yang negatif ya, saya kadang marah ke diri sendiri, kok sukanya ngungkit-ngungkit, eh ternyata bahkan orang yang terlihat alim, hatinya lebih parah dari saya ternyata wkwkwkwk

      Delete
  2. Kayaknya manusiawi lah karena memang manusia punya sikap suka menunjukkan "kebaikan" diri sendiri. Apalagi kalau kepepet.. Hahahhaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya ya, kayak takut ke skip gitu kebaikannya, si Rey ini sering kayak gitu, cuman bedanya saya gitu cuman ke 1 orang ajah, wakakakak

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top