Friday, August 26, 2022

Ketika si Introvert Akan Bersosialisasi Dengan Orang Baru, Setelah Pandemi

Ketika si Introvert Akan Bersosialisasi Dengan Orang Baru, Setelah Pandemi

Nggak tahu deh saya nulis apa ini, bingung.
Sudah beberapa hari ini, rasanya kurang atau nggak bisa produktif dengan baik, padahal saya udah mulai menerapkan jadwal baru, yaitu jadwal kayak orang ngantor.

Jadi, saya rencananya mau kerja di siang hari, mulai setelah anter si Adik sekolah.
Kalau sebelumnya saya nggak terlalu disiplin soal ini, di mana ketika anter adik kadang saya belom mandi, sekarang enggak lagi.

Saya beranggapan kalau berangkat ngantor juga, jadi pukul 6 itu udah kelar semua kerjaan rumah, udah masak sekaligus lauk siang, udah bersihin dapur dan halaman, jadi pas kakak berangkat pukul 6, saya dan si Adik sarapan, abis itu tinggal mandiin Adik, beresin piring makan, nyapu ruang depan dan kamar, lalu saya mandi, dandan (eh maksudnya skinkeran aja sih, hahaha), kemudian anter si Adik deh.

Sepulang anter adik, langsung kerja.
Entah itu mau foto kek, nulis kek.
Cuman dijeda buat jemput adik, lalu suapin makan siang, kelonin bentar, sholat lalu lanjut kerja.

Harusnya dengan jadwal kayak gini, saya tuh bisa punya waktu sekitar 5-6 jam penuh di siang hari untuk kerja, dan insha Allah minim distraksi, karena si Adik sekolah 3 jam, dan setelah itu saya suruh tidur siang.

Rencana yang lumayan sempurna bukan?

Kenyataannya?
Nggak bisa kerja dengan fokus dong.
Yang kedistraksi scroll medsos lah, serta hati nggak tenang lah.

Astagaaaa....!

Lalu, saya terheran-heran, tumbennya ya saya kayak gini, biasanya juga pas ngantuk di malam hari, masih bisa dipaksakan kerja?
Dan akhirnya saya mulai menerka, kalau ini adalah imbas dari besok mau ada bazar di sekolah si Adik.

Lah kok?

Iya, lebay emang si Rey ini.
Tapi serius loh, semakin dekat waktunya, semakin nggak tenang sayanya.

Membayangkan besok itu gimana cara ngedekor stand kelompok si Adik?
Jadi, si Adik itu punya 4 anggota dalam setiap kelompok bazar.
Nah, yang di kelompok Adik, cuman saya selaku ortu murid dan satu orang lagi yang bisa ngurus stand yang dibebankan ke ortu anak-anak.

Sementara, saya tuh nggak kreatif sama sekali kalau masalah gitu, nggak tahu mau jualan apa, akhirnya udah diambil alih sama ortu satunya itu, meski sayanya jadi nggak enak, karena dia sendiri yang sibuk.

Lah saya disuruh bikin puding, mana bisa sodara! hiks.
Bisanya mah pesan aja, tapi udah dipesanin ama ibu satunya itu.

Si Mamak Rey cuman kebagian print nama kelompok, itupun nggak tahu kek gimana itu bentuknya, bingung saiah.

Dan jujur, sebenarnya kesal juga lama-lama ama sekolah zaman now, terutama sekolah si Adik ini ya, TK tapi menurut banyak orang itu mihil, trus kata gurunya itu udah include semuanya, lah ternyata ujung-ujungnya ada acara beginian, kan sama aja.

Udahlah rempong, dan pastinya ngeluarin duit lagi dong.
Padahal udah ada iuran buat Komite sekolah, ditambah lagi ada kegiatan ekstra yang harus ditanggung ortu murid meski katanya nggak semuanya.

Dan di luar daripada itu, jujur saya nggak punya banyak waktu untuk diribetin masalah kayak gitu.

Dan yang paling mendasar adalah, saya nggak nyaman sih ya, mungkin karena jiwa saya introvert, jujur saya paling malas yang namanya kumpul-kumpul, which is nggak mungkin banget ada yang namanya kumpul-kumpul, tanpa bergosip, hahaha.

Tadi pagi saja, udah saya usahain anter si Adik paling akhir, maksudnya biar nggak ketemu mama-mama lainnya dan pakai acara diajak ngerumpi.

Eh nyatanya, ketemu juga dong.
Dan tebak apa yang dilakukan, saya ikutan deh berbaur, sambil mendengarkan ortu ono ngerumpiin ortu unu, hahaha.

Jujur, kadang mikir, ini apa gunanya sih bikin acara kayak gini, kalau akhirnya menimbulkan permusuhan satu sama lainnya antar sesama ortu murid.

Karena gini, ortu murid kan nggak semua suka hal-hal beginian ya, terutama sebagian besar, bahkan bisa dibilang hampir semua ortu murid itu aslinya nggak kurang kerjaan, buanyak banget yang sibuk dengan urusan masing-masing.

Tapi karena ada acara begini, semacam dipaksa untuk rempong masalah beginian, dan jadinya nggak bisa kompak kan, mengandalkan ortu yang mau aja, padahal semua murid ikutan.

Dalam kelompok kami aja, saya cuman membantu ngasih semangat ibu yang paling aktif, karena semuanya diambil alih dia, termasuk menghubungi ortu lainnya, dan berakhir dia sakit hati, karena cuman dijawab,
"Maaf, saya lagi sibuk kerja!"
Hahaha.

Bahkan di kelompok lain, ada yang lebih sakit hati lagi, karena yang paling aktif itu, sampai disamperin ke rumah ortu murid loh, buat diajak cari bahan.
Dan kebetulan si ortu murid itu lagi ada kerjaan dalam rumah, dia nggak mau keluar nemuin.

Karuan aja dia jadi bahan gosip sesekolah.
Dan si Mami Rey cuman bisa meringis aja, ikutan mesem-mesem nggak jelas.

Kan...kan...
Dari mananya bisa guyub cobak?
Yang ada malah menimbulkan gesekan kan, padahal ya sebelumnya ngga kenal-kenal amat, setelah diperkenalkan kegiatan sekolah, malah musuhan, hahaha.

Hadehhh..

Sejujurnya, kalau bahas ortu lain yang nggak mau ribet ama masalah ini, mereka juga nggak salah-salah amat sih ya, seharusnya sekolah tidak memaksa ortu untuk terlibat langsung, kalau memang ortu nggak bisa.

Masalahnya adalah, sekolah nggak mau tahu, pokoknya kelompoknya dibagi, dan yang di dalam kelompok usaha sendiri deh saling SKSD sesama mama or papa.

Mungkin itu juga yang bikin saya jadi nggak nyaman, selain karakter dasar saya yang kurang suka kumpul-kumpul, semacam energi saya kekuras habis.

Apalagi, kumpul dengan orang baru, nggak se frekwensi, harus berusaha keras mengenal karakternya, takut saya ngomong terus tersinggung, lalu saya jadi bahan gunjingan.

Eh masalah digunjingkan satu sekolah sih saya nggak ngurus, cuman takut aja kalau menyinggung, rasanya nggak nyaman aja kalau bikin orang tersinggung.

Semua hal yang terlewati dalam ketidak nyamanan beberapa hari ini menjelang bazar besok, benar-benar membuat saya merasa semacam abis olahraga berat, padahal ya belum juga tiba saatnya.
Malah udah makin nggak nyaman mulu.

Mana si ibu kelompok saya itu maunya perfeksionis.
Dan saya terlalu takut menyinggung, jadinya iya-iya aja, hahaha.

Ah sudahlah, si Rey emang error, bukannya nyiapin yang mau di print, malah sibuk curcol di sini.
Eh tapi, sebenarnya juga saya nulis gini, biar meluruskan pikiran yang mutar-mutar di otak saya, rasanya nggak nyaman aja, nggak ada teman buat bercerita masalah yang bikin saya nggak nyaman.

Dan nulis ini di sini, kayaknya lumayan membantu.
Let's see!   

Udah ah, begitu aja.
Saya mau bikin tulisan yang bakal di print dulu, and i hope besok akan segera berlalu, karena nggak nyaman rasanya.

Doh ye, anak TK zaman now, banyaaaaaakkkk aja kegiatannya hiks!

Sidoarjo, 26 Agustus 2022

6 comments :

  1. hehehehe anak yang sekolah, ortu yang ngerjain tugasnya. Apalagi pas zaman school from home, keponakan aku yang ngerjain tugasnya malah ibuknya hahaha, ngerjain PR tinggal nanya sama google wkwkwkwk

    ReplyDelete
  2. Feel you sangaaaat 😣. Aku ngerasa serba salah kalo udh terkait dengan urusan ortu di sekolah si Kaka dan si adek. Untung so far bisa aku minta si asisten yg ngurusin masalah2 begitu.

    Tapi aku pernah JD bahan gosipan, pas si Kaka baru kluar dari rumah sakit awal Agustus kemarin Rey. Opnam seminggu Krn DBD. Eh tau2 ada ibu2 ortu murid dari kls si Kaka DTG dong bawa kue. Masalahnya yaaaa, mereka DTG pas aku lagi mantengin saham, di jam bursa. Kedua mereka ga KSH kabar. Ya mana bisa aku trima. Jujur aku ga suka tamu DTG tanpa ngabarin. Apalagi pandemi gini. Dikira udh selesai apa. Aku nolak utk kluar, yg akhirnya diwakilin Ama asisten. Sebodo amatlah JD bahan rumpian mereka. Aku sih tegas aja, LGS bilang ke grub utk lain kali kabarin kalo mau DTG. Krn kalo ga, mohon maaf aku ga bisa temuin. 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya ampun Mba Fan, mirip banget nih sama ibu-ibu yang kemaren digosipin se sekolah :D
      Saya cuman mendam dalam hati aja, kan sebenarnya bukan salah ibu itu nggak mau keluar kan, orang dia lagi kerja, ada klien pasang bulu mata, masa diganggu hanya untuk urusan anak TK?
      Dan iyes banget, paling bete kalau ada yang datang tapi nggak kabari dulu.

      Saya sering banget tuh kesal, tapi yang biasa gitu biasanya mertua dan ipar.
      Nggak kasih kabar, kita mau leha-leha, eh tiba-tiba nongol, mana rumah berantakan.

      Pernah saya lagi semprot lubang air biar kecoa mati kan, biasanya gitu kecoa pada keluar, setelah mati, saya bersihkan.

      Lah si bumer datang, dan heboh lah diriku mana dapur penuh kecoa mati, sebeeeelll banget dah

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top