Sunday, October 24, 2021

Kuliner Jember Soto Ayam Dahlok, Wedhang COR Dan Lainnya

Kuliner Jember

Sharing By Rey - Kuliner Jember yang sempat kami cobain memang nggak banyak, saking terbatasnya waktu, jadinya cuman bisa nyobain kuliner yang direkomendasikan orang-orang melalui tulisan di page one Google.

Meski sebenarnya ada banyak yang direkomendasikan, tapi karena masih trauma dengan rasa makanan di Banyuwangi, jadinya milih-milih yang sekiranya menarik dan bisa diterima oleh leher maupun perut, terutama anak-anak.

Karena anak-anak memang hampir sama kayak maminya, kurang doyan makanan Jawa yang manis.
Karena kesehariannya, maminya cuman masak lauk atau sayur dengan bumbu garam, kadang ga pake penyedap rasa.

Sama sekali nggak pernah masak dikasih gula, even buat penyedap rasa, jadinya lidah dan tenggorokan tuh sensitif banget ama rasa manis gula di makanan lauk atau sejenisnya.

Jadi, seperti yang saya tulis ketika kami explore Jember dalam 5 jam, saat mampir sejenak dalam perjalanan pulang dari Banyuwangi ke Sidoarjo, kami menyempatkan diri untuk mencoba makanan khas atau kuliner di Jember.

Dan ini beberapa kuliner Jember yang konon paling terkenal di sana, yaitu:


1. Kuliner Jember Soto Ayam Dahlok


Soto ayam Dahlok ini sangat memenuhi page one google, ketika saya searching Kuliner Jember.
Dan kebetulan juga, kami butuh makanan yang berkuah, tapi pakai nasi dan mengenyangkan.
Maka terlintaslah bahwa makan soto adalah pilihan yang tepat, apalagi kalau sotonya enak, pakai telur kecil-kecil atau telur muda gitu, duh enaknya.

Dan ketika membaca bahwa soto ayam Dahlok adalah legend, ya udah tanpa berpikir banyak, kami meluncur ke lokasi berbekalkan petunjuk Google Maps.

Lokasi soto ayam Dahlok Jember

Dan setelah drama mutar-mutar karena jalan yang kebanyakan dibuat satu arah, akhirnya nyampe juga kami di depan warung soto ayam Dahlok yang dimaksud.

Ternyata warung soto ayam ini sederhana aja, berada di sebuah bangunan tua yang mungil dan nyempil gitu di jalan Fatahillah nomor 1 Jember.

tempat soto ayam Dahlok Jember

Meja dan kursinya juga nggak banyak amat, ada yang di dalam ruangan yang mungil, serta ada juga yang di luar, sekilas macam konsep warung kopi dengan menu utama soto ayam.

Pas nyampe dan baca bahwa soto ayam Dahlok ini udah ada sejak tahun 1958, makin semangat deh mau nyobain sotonya.
Dan kami kemudian masuk ke dalam warung tersebut.

Karena saat itu sore hari menjelang magrib, jadinya tempatnya lumayan sepi, di bagian dalam kosong, jadi kami nggak terlalu parno ketika di dalam membuka masker untuk makan.
Hanya ada 2 orang yang minum kopi di bagian luar.

tempat soto ayam Dahlok Jember

Saya lalu memesan soto ayam yang ada, untuk saya 1 porsi besar nasi soto ayam campur ati ampela (nggak ada telur kecil ternyata huhuhu), si Papi pesan 1 porsi besar nasi soto ayam biasa, si kakak dan si adik pesan masing-masing 1 porsi kecil soto ayam istimewa.

Si papi nanya apa bedanya yang biasa dan istimewa, ternyata kata orangnya, bedanya ada di ayamnya, yang mana yang istimewa lebih banyak ayamnya.

Ya udah, karena kami juga kelaparan, terutama anak-anak, pesan yang istimewa aja.
Minumnya 3 teh hangat dan 1 kopi hitam buat si Papi.

Kuliner jember soto ayam dahlok

Nggak lama kami menunggu datanglah pesanan kami, dan karena si adik duduk dekat si papi, saya jadi bebas dong buat makan duluan hahaha.

Lalu gimana soto ayam Dahlok nya?

Oke, first impression agak kaget sih, karena kuahnya terlihat bening gitu, ye kan lidah dan mata saya udah ke default banget ama soto Cak Har dan soto Ambengan di Surabaya yang tampilan kuahnya lebih terlihat berbumbu atau kuning.

Kuliner jember soto ayam dahlok
Soto ayam Dahlok porsi biasa istimewa

Ini dia kesalahan saya, selalu disamain dengan soto ayam yang lain, jadinya udah mulai berkurang semangatnya sejak lihat doang.

Selain kuahnya yang cenderung bening, hal beda lainnya adalah, adanya potongan tomat di dalam soto tersebut.
Seumur-umur baru kali itu liat soto ayam pakai tomat deh, bahkan saya pernah makan soto ayam dikasih saus tomat, diketawain ama teman-teman dong, hahaha.

Kuliner jember soto ayam dahlok
Soto ayam Dahlok porsi besar campur ati ampela

Oke, penampilan udah dilihat, sekarang waktunya cobain.
Rasanya gimana?
Ternyata sesuai penampilan, hehehe.

Agak hambar ya, hahahaha.
Saya nggak tahu, mungkin memang ciri khasnya demikian, di mana soto ayam Dahlok ini memang lebih cenderung mengedepankan rasa segar, makanya dikasih irisan tomat, dan kuahnya nggak ada rasa soto yang strong gitu.

Untungnya, saya pesan yang campur ati ampela, dan ati ampelanya nggak amis, jadi sebelum terjadi ke mubazir an, dengan kecepatan kilat saya kasih cabe yang banyak dan makan secepatnya sebelum kuahnya makin dingin.

Oh ya, yang bikin kurang yum juga adalah kuahnya yang nggak seberapa panas, dan ini fatal buat si papi yang terbiasa sejak kecil, kalau makan lauknya wajib panas mendidih, jadi gas ibunya tuh cepat abis, saking mereka semua kalau makan, manasin lauk dulu, hahahaha.

Alhamdulillah saya dan si papi menghabiskan semua soto kami dong, padahal ya porsinya besar.
Sementara anak-anak?

Si adik cuman mau 3 sendok doang, setelah itu bahkan disuapin ayamnya pun dia ogah, hahaha.
Sementara si Kakak cuman sanggup habisin setengahnya aja.
Biar nggak mubazir, ayamnya dimakan sama si Papi deh.

Minumannya juga sama, teh hangatnya sih biasa, tapi kopinya cenderung hangat, ini juga fatal buat si papi yang ribet kalau masalah kopi, dia tuh hanya bisa minum kopi kalau airnya mendidih, kalau enggak sakit perut, hahaha.
Sementara dia dibuatin kopi hitam dengan air nyaris hangat, hahaha.

Dan begitulah, saya lalu membayar semua makanan kami, dengan total Rp. 90an ribu.
Ya lumayan sih ya, sayang anak-anak tetap nggak kenyang.
Saya sih lumayan kenyang, karena makan ati ampela hahaha.
Si papi yang kenyang nggak puas, karena memang rasanya hambar, plus kopinya hangat.

Sekali lagi kami ngakak bersama, susah memang nih bukan pecinta kuliner sejati, kami terlalu jarang mencoba kuliner-kuliner lainnya, hanya setia pada 1 makanan yang kami pikir itu enak, misal kalau soto tuh, kami seringnya makan soto cak Har atau soto Ambengan.

Dan semua pasti setuju, kedua soto itu memang udah legend abis, dengan ciri khas dan rasa yang nempel di lidah, susah dilupain.
So, susah banget bisa menikmati soto lain, karena default-nya lidah kami ya soto dengan aroma dan rasa yang kuat as a soto ayam, hehehe.

Harga soto ayam Dahlok Jember
Daftar harga soto ayam Dahlok Jember 
   
Alamat nasi soto ayam Dahlok Jember: 
Jl. Fatahilah nomor 1, Kepatihan, Kaliwates, Tembaan, Kepatihan, Kec. Kaliwates, Kabupaten Jember, Jawa Timur
Harga: per porsi Rp 12 - 22ribuan
Plus: apa ya, harganya terjangkau kali ya, dan lokasinya di dekat alun-alun meski ya sulit juga kalau pakai mobil karena jalannya 1 arah.
Minus: rasanya hambar, kurang panas juga, tempatnya kecil agak parno kalau banyak orang terus makan di dalam, karena sempit.
Rating a la Rey : 2,5 dari 5


2. Kuliner Jember Wedhang COR Mbah As


Meski Jember juga lumayan panas, meski nggak sepanas Surabaya, tapi membaca menu wedhang, saya auto teringat minuman favorit saya akhir-akhir ini, yaitu air jahe.
Iya, dalam pikiran saya, wedhang itu ya air jahe.

Jadi ketika saya membaca keterangan wedhang COR yaitu berisi tape ketan hitam, duh udah kebayang banget bagaimana segar manisnya tape hitam berpadu dengan air jahe dan sedikit SKM.

Btw, kalau baca-baca sih, wedhang cor itu ada ketan itamnya, dan warnanya tuh jadi hitam, kayak adonan cor-coran, makanya dikasih nama wedhang cor.

Kuliner jember wedhang cor mbah As

Dan begitulah, dengan mengikuti petunjuk Google Maps kami menuju ke lokasi yang ternyata jauh dari alun-alun jember.   
Dan ketika sampai, astagaaa ternyata ya kayak warung kopi pinggiran jalan gitu, cuman di situ terkenalnya jualan wedhang cor itu, hahaha.

Dengan susah payah si papi cari parkiran, karena jalanannya sempit banget dong, dan meski sempit, ada beberapa mobil yang parkir untuk mencicipi minuman yang katanya enak tersebut.

Makin penasaran dong saya, meski awalnya udah ilfil duluan liat tempatnya, soalnya bingung mau duduk di mana, sementara ada beberapa orang di sana, kan parno desak-desakan di masa pandemi ini.

Tapi papi menyemangati, katanya sayang banget udah nyampe di depannya, tapi nggak mau cicipin.
Ya udah, segera deh kami turun, dan mendekati warung sangat sederhana tersebut, dan kebetulan ada kursi kosong di sebuah meja yang ada sepasang orang dewasa lagi menikmati wedhang cor dengan gorengan.

Jadi, selain menjual wedhang cor, di warung itu juga menjual beberapa camilan gorengan gitu, tapi karena si Rey udah ilfil, ya udah pesan minuman wedhang cornya aja 2 porsi aja, takut anak-anak nggak suka, dan memang si kakak bilang nggak mau sih, hahaha.

Syukurnya, nggak perlu menunggu lama, 2 gelas minuman yang berwarna putih dengan tampilan ketan hitam di dalamnya, terhidang di meja kami.

Langsung, saya cobain dong.
Sebelumnya nggak lupa diaduk dulu, biar kecampur.
Aromanya sih nggak ada yang tercium strong gitu, biasa aja aroma susu kental manis yang tercium.

Kuliner jember wedhang cor mbah As

Dan ketika dicoba...
tetttereeeetttt...

Ampyunnn manis banget sodarah!
hahahahaha.

Astagaaaa, saya salah duga lagi wakakakaka.
Ini mah SKM yang buanyak, dikasih air hangat, dikasih tape ketan hitam, hahaha.

Ini jauh banget dari ekpektasi yang udah membayangkan rasa jahe berpadu dengan tape ketan itam, duh membayangkan air jahe murni yang sering saya minum, lalu membayangkan tape ketan buatan mama setiap lebaran tiba, yang memang enak banget.

Lah kok, yang muncul di hadapan saya cocoknya buat nak kecil, maniiisss minta ampun, apa si Mbah nya kebanyakan kali ngasih SKMnya, dan untuk saya yang udah lama mengurangi gula, minum ini berasa minum SKM dari kalengnya, hahahaha.

Kuliner jember wedhang cor mbah As

Sama sekali nggak ada rasa jahe. bahkan rasa tapenya hilang digusur ama SKM.
Si papi bahkan bilang, kalau memang nggak ada jahenya, saking memang nggak ada bau maupun rasa jahe, tapi kalau baca memang ada jahenya.

Meski kemanisan minta ampun, tetep aja saya habiskan, mubazir banget kan.
Dan lagian, belum tentu setiap minggu bahkan setiap bulan nyobain wedhang cor Mbah As ini.

Kami hanya menghabiskan waktu sekitar 10 menitan bahkan kurang di warung Mbah As ini, setelahnya si Papi segera bayar dan kami beranjak dari situ.

Alamat wedhang COR Mbah As Jember: 
Jl. Singosari, Lingkungan Sadengan, Kebonsari, Kec. Sumbersari, Kabupaten Jember, Jawa Timur
Harga: per porsi Rp. 10 ribu
Plus: kagak tau deh, hahaha
Minus: manisnyaaa minta ampun, entah si Mbah kebanyakan ngasih SKMnya, nggak ada rasa jahe, tempatnya di jalan kecil dan susah parkir kendaraan
Rating a la Rey : 2,5 dari 5


3. Kuliner Jember Martabak India Malabar Bang Amar


Makanan berat udah, meski anak-anak nggak bisa dikatakan udah makan, minuman udah, mau cari makanan berat lainnya, kok ya udah nggak semangat, karena lihat-lihat di google, rekomendasinya kebanyakan makanan yang manis, anak-anak mana suka makanan demikian.

Akhirnya saya putuskan mencoba martabak aja, pas baca di salah satu artikel yang merekomendasikan martabak yang namanya martabak Malabar.

Langsung deh cari di Google Maps, dan ketemu. 
Ternyata lokasinya dekat alun-alun Jember, meski nggak dekat-dekat amat sih, tapi itu berarti dari lokasi wedhang Cor Mbah As, agak jauh.

Long short story, sampailah kami di depan penjual martabak Malabar tersebut, yang ternyata tempatnya tuh sederhana banget, pakai rombong di pinggir jalan gitu.

Kuliner Jember martabak India malabar bang Amar

Padahal dalam pikiran saya, tempatnya agak modern, karena beberapa tempat saya liat jual martabak dengan konsep modern, kayak martabak Pecenongan misalnya.

Papi lalu memesan martabaknya 1 porsi saja.
Si papi langsung nggak selera karena liat ada Indianya, hahaha.
Dia udah membayangkan, pasti rasanya eneg banget dengan bumbu India yang memang agak strong ya aroma dan rasanya.

Beruntung saat itu nggak terlalu ramai orang yang pesan martabak, hanya ada 1 orang yang menunggu di dekat rombongnya.
Namun setelah si papi pesan, datangnya beberapa pelanggan lainnya.
Sepertinya sih martabak ini enak dan terkenal juga, dilihat dari antusias pelanggan yang ada.

Kami menunggu selama 10 menitan sampai akhirnya martabak kami siap, dan setelah siap, martabak yang panas dengan wangi yang enak menguar ke mana-mana.

Bahagia banget hati rasanya, dari first impression aroma yang enak, udah kebayang enaknya nih martabak.
Akhirnyaaaa, setelah kulineran di kota lain selama 2 hari, nemu juga yang cocok di lidah, hahaha.

Kami lalu mulai mencicipinya, dan rasanya... ENAK!
Ini mah cocok di lidah saya, dan memang beda sih dengan dengan martabak kebanyakan, martabak ini ada cita rasa kayak makanan Arab.

harga Martabak India malabar bang Amar Jember
Di foto dengan penerangan seadanya

Eh Arab ama India kan mirip ya masakannya, hehehe.

Dan mungkin karena saya sudah terbiasa, serta rasa asinnya pas.
Ini enak sih menurut saya.

Dagingnya sih kerasa biasa ya, cuman bumbunya itu loh yang pas, dan adonannya juga pas dan lumayan renyah.

Btw, kalau baca-baca, yang membedakan martabak Malabar dengan martabak lainnya, karena dagingnya pakai daging kambing, beda ama martabak kebanyakan yang pakai daging sapi.

Tapi, saya sama sekali nggak merasakan amis daging kambing, karena mungkin bumbunya yang strong itu kali ya.

Yang paling membahagiakan adalah, si adik suka banget dong.
Senang banget, akhirnya perutnya keisi makanan berat juga, tahu gitu kan beli ama nasi ya, hahaha.

Kata si papi sih, di Surabaya banyak tuh martabak Malabar, ye kan saya baru cobain kali ini, pas nyobanya di kota lain pula, dan kalau baca-baca sih, martabak India Malabar bang Amar ini, punya beberapa cabang di kota lain, di Surabaya, Tuban dan Bondowoso.

Jadi pengen nyariin yang di Surabaya di mana ya?

Alamat martabak India Malabar Bang Amar: 
Jl. Trunojoyo No.127, Kauman, Kepatihan, Kec. Kaliwates, Kabupaten Jember, Jawa Timur
Harga: per porsi Rp. 15 - 35 ribu (kami beli yang 35 ribuan, lebih tebal)
Plus: enak dan pas di lidah saya sama si Adik, lokasinya di pinggir jalan besar jadi mudah diakses
Minus: apa ya? nggak ada sih untuk sebuah makanan di pinggiran jalan
Rating a la Rey : 4,9 dari 5


Demikianlah 3 kuliner Jember yang sempat kami cobain ketika mampir dan explore kota Jember dalam perjalanan pulang dari Banyuwangi ke Sidoarjo.

Well, mengenai rasa dari kuliner tersebut, saya pikir ini masalah selera kali ya, jadi kalau saya bilang kurang enak, belum tentu memang kurang enak, karena selera manusia itu beda-beda.

Kalau saya memang default lidahnya asin, nggak amis, dan tempat makannya juga sering mempengaruhi mood yang berdampak di lidah juga.
Udah deh, kata si papi saya gagal jadi kulineran sejati, masa iya maunya di tempat yang bagus terus, wakakaka.

Enggak harus bagus sih buat saya, tapi bersih, apalagi di masa pandemi gini, kan udah parno duluan.
Kalau Temans, pernah cobain kuliner Jember apa aja?    


Sidoarjo, 24 Oktober 2021

Sumber: pengalaman pribadi
Gambar: dokumen pribadi

20 comments :

  1. soto dahlok ini kayaknya jujugan makan pas kalau ke banyuwangi lewat jember
    biasanya sore atau menjelang magrib duh makan ini enak banget
    emang kuahnya lebih ke seger mbak dan engga sekental soto lamongan
    klo martabaknya aku belum pernah familier tapi enak juga tuh dicoba
    buat makan di mobil anget2 gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh memang ciri khasnya gitu ya, makanya kurang bersahabat di lidah hihihi.
      Kalau yang udah sering, jadinya udah terbiasa ya, memang terkenal banget nih soto, padahal tempatnya ya biasa sih :)

      Delete
  2. Eh kenapa dengan kuliner Banyuwangi? Jangan2 habis makan Rujak Soto ya hehe
    Beberapa kali ke Jember belum pernah makan Soto Dahlok (mbak gak tanya ya Dahlok artinya apa😁)
    Memang di beberapa daerah kuah Soto gak selalu butek. Saya pernah makan Soto Kudus di Semarang kuahnya bening tapi seger

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, penasaran, emang apa artinya Dahlok Mbak?
      Eh iya, soto Kudus saya pernah nyoba, yang mangkuknya kecil itu kan, enak sih itu, seger :D

      Delete
  3. Aku pernah keliling Jember, mendadak amnesia makan apa aja soalnya segala makan di sana mulai dari makanan pinggiran sampe explore cafe buat ngopi. Pokonya seru abis.
    Nah ku penggemar soto juga nih,kalo lihat penampakan Soto emang kurang menarik yaa, apalagi kenyatannya hambar hahhaaa, mungkin bener adanya ciri khasnya soto yang dengan kuah segar.
    Ku jadi mau martabaknya niihh.

    ReplyDelete
  4. Saya malah lebih panatik dengan masakan ala leluhur saja. Kalau terlslu sering ke luar daerah, mungkin saya bisa tambah kerempeng. He he ..

    ReplyDelete
  5. Mba Reeeyyy, kok udah ke Jember aja aku beluummm hahahaha (lagian ngapain juga nungguin aku ya). Pingin banget dan udah beberapa kali rencana ke sana tapi nggak kelakon sampai sekarang, paling banter ke Probolinggo deh jauhnya.. jadi diingat-ingat dulu deh list kuliner Jembernya.

    ReplyDelete
  6. belum pernah sama sekali mencoba kuliner dari Jember, hehe. Blm pernah juga ke daerah jawa Timur. Oh ya, dari artikel mbak Rey berasa wisata kuliner beneran

    ReplyDelete
  7. Soto Dahlok? Baru denger ... Pengen coba juga nih kuliner asal Jember. 2 pekan kemarin ke Solo tapi cuma bentar. Moga nanti bisa coba kuliner kuliner lainnya juga 😊

    ReplyDelete
  8. hahaha, ngakak aku baca kulinerannya. hampir gak cocok semua di lidah mba rey ya? hahaha.
    untung si martabaknya cucok ya mbaaa, seenggaknya gak fail semua. hihi..
    aku bingung kenapa soto dahlok itu sampai page one google, review yang di page one itu enak kah? soalnya kalo diliat dari tempat dan penampilannya memang kurang meyakinkan.. hehe..

    ReplyDelete
  9. AKu belum pernah ke Jember mbak, jadi pensaran juga mau cicipin kulinernta. Dahlok ini nama apa mbak Rey? seger banget lihat sotonya. Nah kalau wedang cor ini enak ya dinikmati malem-malem.

    ReplyDelete
  10. Pernah ke Jember tapi malah ga kulineran. Saking kangennya sama sobat blogger jaman baheula, suami istri Mas Bro-Priit, setelah selesai famstrip di Jember aku bablas langsung ke Kalisat yang jauh banget dari pusat kota. Kangen-kangenan aja di sana. Suatu saat nanti kalau ke Jember lagi harus nyobain kulineran juga.

    Emang kalau mau nyobain sesuatu harus merendahkan ekspektasi hehee.. apa yang biasa dan kita sukai, belum tentu ada di makanan itu. Aku dan suami termasuk senang coba-coba makanan daerah tertentu klo pas ke luar kota. Kalau pas ga enak ya udah ketawa2 aja dan nyari lainnya lagi. :)

    ReplyDelete
  11. Yang part soto aku lgsg bayangin kehadirannya hahaha krn sebagai pecinta soto plg seneng kuah yg asin gurih hahaha dan ga suka pake tomat..lanjut minumannya klo ga krn musafir keknya bakal ga diminum ya mba soalnya skm wkk..untungnya ditutup dg martabak hahhaa

    ReplyDelete
  12. Haha saya juga tahunya soto ayam aja jarang icip jenis soto lain dan termasuk yang gak berani juga coba makanan yang belum pernah saya icip sebelumnnya. Jadi untuk amannya emang pilih yg familiar di lidah saja ya, hehe. Tapi boleh nih rekomendasi kulinernya. Kali aja ada kesempatan jalan2 ke Jember

    ReplyDelete
  13. Dari semua kuliner Jember yang Rey ceritakan, aku cuma tertarik sama sotonya. Kelihatan seger sih, dan porsinya gede dibanding soto Semarang yang mangkoknya aja imut. Oia sama Martabaknya juga kelihatan enak tuh, simpan dulu ntar kalo pas lewat Jember mau mampir

    ReplyDelete
  14. Iyaya, kalau ga biasa makan pakai penyedap, jadi berasa dunia terlalu banyak rasa.
    Kebalikannya, biasa pakai penyedap, terus kurang asin dan apa dan apa gitu..jadi katanya makanan kurang enak.

    Sungguh seperti filmnya Dian Sastro yang Aruna dan lidahnya.
    Kuliner Jember ini mantap. Sederhana tapi rasanya luar biasa.

    ReplyDelete
  15. Belum pernah ke Jember kayaknya seru ya keliling kota Jember sambil kulineran, makasih review-nya mba Rey, jadi tahu mana yg patut dicoba kalo ada kesempatan ke Jember

    ReplyDelete
  16. aku tergoda bangeeet nih dengan soto ayamnya mbaaa... asli kebayang seger banget tuh kuahnya dan apalagi kalau ditambah sambal yang banyak

    ReplyDelete
  17. aku udah sekian taun nggak pernah ke dahlok :
    sampe lupa gimana rasanya
    wedang cor, juga sama, udah sekian taun ga kesana lagi
    palingan dulu biasanya nemeni temen yang penasaran sama wedang cor aja

    ReplyDelete
  18. baru tau wedhan cor, lucu yaa. mungkin kayak bubur ketan item versi pake skm yak >.<

    btw baca makanan anget2 jam segini habis hujan jadi pengen nyari juga, ahaha

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top