Saturday, October 09, 2021

Trip dari Sidoarjo ke Banyuwangi Selepas Level PPKM Diturunkan

trip dari sidoarjo ke banyuwangi

Sharing By Rey - Jadi minggu lalu, kami baru saja menyasarkan diri ke Banyuwangi dong, atuh mah, nggak kurang adoh ta itu nyasarnya, Rey, hahaha.

Iya, kami mendadak aja gitu kepikiran melakukan trip dari Sidoarjo coret Surabaya ke Banyuwangi, gara-garanya bingung mau ngasih kado ulang tahun apa ke si Adik.

Si Adik kan ulang tahun yang ke-4 di tanggal 2 Oktober kemaren, dan saya mikir dari pada ngasih barang, mending kasih sesuatu pengalaman mendalam buat dia, apalagi kalau bukan jalan-jalan kan ye, dan juga mengapa pilih Banyuwangi, karena si Adik maunya main pasir di pantai.

Pas ingat pasir tuh, tiba-tiba aja langsung teringat Banyuwangi yang punya banyak penginapan a la Bali, yaitu nggak jauh dari pantai berpasir.
Jadi rencananya, mau nginap semalam gitu, biar anak-anak puas main pasir, padahal mah alasan maknya aja biar puas foto-foto di pantai, hahaha.

Lucunya lagi, berangkatnya tanggal 2 Oktober, baru diusulkannya tanggal 1 malam, hahahaha.
Dan malam itu juga nggak nyari ide gitu, ke Banyuwangi nginap di mana, atau ke pantai mana aja.
Pokoknya cuman ingat, kalau udah di jalan mau buka blognya Mba Inun aja kan ye, di sana banyak post tentang Banyuwangi.

Plus terpikir juga, kan udah dekat Bali tuh, siapa tahu kan bisa sekalian nyasar nyebrang gitu, hahaha *makin gakaruan!


Berangkat Dari Taman, Sidoarjo


Meski udah setuju mau ke Banyuwangi, tapi belum fix juga jadi apa enggak, nungguin si papi, dia bisa pulang agak pagi nggak di hari Sabtu, karena biasanya mah pulang tetep tengah malam Minggu.

Karena nggak ngasih kabar, saya malah begadang utak atik blog, karena Sabtu juga si Kakak ada jadwal Kring Tahajud, means kalau saya ketiduran, buyar deh Kring Tahajudnya.

Setelah sholat Subuh, baru deh saya tidur, sampai pukul 9 pagi, terbangun karena anak-anak udah pada bangun minta makan, ya...ya..ya..

Pas liat HP, eh ternyata si Papi ngabarin, kalau dia bisa pulang pagi.
Nggak karuan deh saya bangun, masak sarapan kesukaan si Adik, telur dadar goreng pake sayuran dan keju (padahal ya bikin itu, karena di kulkas tinggal tersisa itu aja, hahaha).
Lalu setelahnya packing baju yang akan dibawa.

Bagus betooolll ya, mau pergi tapi nggak ada persiapan.
Saya juga menyiapkan beberapa termos kecil buat diisi kopi, biar irit nggak perlu beli kopi di jalan, kalau si papi ngantuk.

Dan setelah persiapan ini itu yang cukup rempong, kami akhirnya bisa berangkat di pukul 2 siang, hahahaha.

Trip Sidoarjo Banyuwangi
Siap menempuh perjalanan panjang

Ampun ya, perasaan si papi sendiri yang bilang kalau Banyuwangi itu jauh, tapi kok ya berangkatnya udah sore gitu.

Sejujurnya sih kami udah pernah melewati jalan ke Banyuwangi, ketika tahun 2013 lalu, waktu itu kami juga trip ke Bali melalui darat.
Tapi karena dulu berangkatnya lebih siang, jadinya santai aja kami jalannya.

Lagian kami kan mau ke Bali, bukan ke Banyuwangi, jadi ngepasin nyampe di Balinya pas pagi, biar langsung cari penginapan.

Nah, udah telat berangkatnya kesorean, sampai di jalan baru deh saya menyadari, banyak banget yang ketinggalan, hahaha.
Nggak bawa sendok garpu, termosnya cuman diisi air panas ama si Papi, nggak diisi kopi, nggak bawa perintilan lainnya yang penting juga.

Dan yang paling penting, nggak ada yang punya kartu emoney buat tol, punya si papi entah ke mana, dan BCA flash saya yang coraknya cantik itu, dihilangkan dong ama si papi, padahal saya ingat isinya masih ada ratusan ribu, huhuhu.

Ya sudahlah, kami lewat jalan biasa aja, dan macetnyaaa ampun, hahaha.
Saya ngantuk banget, ketiduran sebentar, pas buka mata, lah kok baru masuk Sidoarjo kota? hahaha.
Padahal perasaan udah lama banget kami jalan.

Auto sakit kepala deh saya, mana belom makan siang, mau mampir makan tapi si Papi nggak mau, katanya nanti aja, padahal dia belum makan siang juga.


Makan Siang yang Kesorean di Probolinggo


Akhirnya kami terseok-seok di jalanan, dan menjelang magrib baru deh nyampe Probolinggo.
Dan kami memutuskan untuk cari makan dulu, lalu melihat bakso, dan tertarik untuk makan bakso aja.

Dan betapa enaknya ya zaman sekarang, kalau dulu nyampe di sebuah kota yang baru, dan bingung mau makan makanan apa yang enak dan terjangkau, tinggal tanya google aja dong, dan berbagai rekomendasi langsung terpampang nyata, lengkap dengan harganya, dengan jam bukanya juga.

Dasar kudet ya saya, hahaha.

Makan bakso Stasiun di Probolinggo
Nunggu bakso dianterin di bakso Stasiun, Probolinggo

Karena beberapa bakso yang direkomendasikan oleh artikel-artikel di google udah lewat tempatnya, kami cari yang di depan kami, dan jatuh pada pilihan bakso Stasiun Probolinggo.
Langsung deh kami melipir di sana, makan, siang gabung makan malam, saking udah kesorean, dan setelahnya langsung ke depan stasiun, buat foto-foto, hahahaha.

Setelah asyik foto-foto, adzan magribpun berkumandang, si papi dan si Kakak bergegas ke masjid depan alun-alun Probolinggo.
Oh ya, letak stasiun Probolinggo itu di dekat alun-alun, jadi sore tersebut ramai banget.

Stasiun Probolinggo
Beginilah, aselihnya maminya yang pengen foto-foto,
makanya semangat keluyuran, hahaha

Dan saya baru ingat lagi apa yang ketinggalan, saya nggak bawa mukena dong, astagaaaaa..
Di masa pandemi gini, nggak bawa mukena, mau pake mukena masjid tuh parno, ckckckck.

Selepas sholat Magrib, kami bergegas melanjutkan perjalanan, sebelumnya mampir di salah satu penjual mainan yang ada di sekitar alun-alun Probolinggo, untuk beli truk mainan, buat isi pasir di pantai maksudnya.

Awalnya mau beli layangan juga, tapi ternyata mihil sodara, hahaha.
Jadilah kami beli truk mainan 45 ribu dan si kakak beli gasing, lalu berikutnya si Adik ngamuk mau pinjam gasing kakak yang harganya 5ribu rupiah, padahal dia udah punya truk besar, ckckck.

Alun-alun Probolinggo dekat Stasiun
Udah mau magrib dong, dan fotonya ga selesai-selesai, hahaha

Karena letak alun-alun Probolinggo itu agak jauh dari jalan nasional yang akses ke Banyuwangi, saya coba kembali ke jalan tersebut dengan pakai bantuan Mbak Google dong, dan ayo tebak apa yang dilakukan si Mbak Google?
Dia nunjukin kami jalanan super sempit, super gelap yang lewat tambak atau sawah ya? 
Saking gelapnya kami nggak tahu itu apa, ckckckck.

Nanti deh nyampe di jalan besar baru saya ngeh, ternyata saya nggak sengaja nyentuh akses pakai motor, jadinya dibawa ke jalan sempit deh, hahaha.

Sebelum lanjut, kami mampir ke Indomaret sebentar, beli beberapa snack dan air minum, juga saya akhirnya beli emoney Indomaret, biar kata abis itu saya bingung ngisinya, karena nggak punya uang tunai cukup, dan saya anti tarik tunai di Indomaret, wakakaka.

Setelah selesai dari Indomaret, segera deh saya kembali ke si papi yang menunggu kami, dengan sumringah saya kasih kartu tersebut yang berisi 100ribu, hasil korek-korek isi dompet dan nemu ada duit nyempil, hahaha.  

Dan dengan tenang si papi jawab,
"Lah, jalan tolnya udah abis, Mi, sampai Probolinggo aja!"
Glodak, wakakakakak.

Dan begitulah, ternyata jalan tol ini cuman nyampe di Probolinggo doang, belum lanjut lagi ke Banyuwangi, dasar saya kudet banget.

Tapi untunglah jalanan akses ke Banyuwangi sekarang udah jauh lebih bagus dan mulus serta lebar, teringat tahun 2013 lalu kami lewat jalanan tersebut, masih sempit dan rusak di mana-mana.

Sekarang, udah kayak jalan tol, bedanya ramai banget, dan banyak Bus yang malah kek kesetanan di jalanan, hahaha.


Mampir Sejenak di Pom Bensin Utama Raya Paiton


Sebenarnya si papi ngajak kami nginap di Utama Raya Paiton aja, biar nggak kejauhan.
Bolak balik si papi ingatin, kalau Banyuwangi itu jauh, tapi saya cuek aja, pokoknya mau ke Banyuwangi, mau main pasir yang bersih, hahaha.

Ini yang mau main pasir sebenarnya siapa ya? anaknya atau maminya? hahaha.
Tapi meski demikian, kami sempat mampir 15 menitan di Utama Raya Paiton (padahal mah cuman di pom bensin ama depannya doang, hahahaha).

Kafe di Utama Raya Paiton
Masha Allah, udah keren banget di sini, dulu cuman ada tenda untuk pemudik aja

Alasannya sih mau isi bensin.
Padahal ya sebelumnya kami udah mampir ke pom bensin sebelum Utama Raya tersebut, gara-garanya si adik bilang mau pup.

Pas udah nyampe toilet pom bensin, eh si Adik nggak jadi pup dong, ckckckck.
Dan setelah kami melanjutkan perjalanan, eh si papi malah salah ambil arah, dia mutar ke Surabaya lagi. Keknya dia nggak ikhlas mau ke Banyuwangi deh, hahahaha.

Nggak lama dari situ, kami melewati PLTU Paiton.
Sayang banget sih kami lewatnya malam, nggak enaknya lewat malam tuh, nggak bisa berhenti buat liat-liat pemandangan yang indah di jalanan (bilang aja kalau nggak bisa foto-foto di jalan, Rey!, hahaha).

Setelah melewati PLTU yang lampunya indah di malam hari, kami pun tak lama nyampe di Utama Raya Paiton, maksudnya pom bensinnya, lalu setelah antri sejenak ternyata, BBMnya kagak ada sodara, wakakakaka.

Ya udah deh, kami turun jalan-jalan sejenak aja, lagian kata si Papi, Banyuwangi masih jauh banget, mau dikejarpun waktunya nanggung.
(Sekarang saya baru ngeh, keknya si papi ngarep banget nginap di Utama Raya Paiton deh, makanya dia ngotot ngajak kami liat-liat ke dalam sejenak, padahal mah gelap, apanya yang mau dilihat cobak? wakakakaka).

Hotel & resort Utama Raya Probolinggo
Jadinya foto-foto aja, lama posenya, hasilnya 1 doang, hahaha

Bosan liat-liat gelapnya malam, kami putuskan untuk meneruskan perjalanan, sambil sebelumnya ke ATM dulu, mumpung ada ATM BNI, dan lagi-lagi saya ngomel sendiri di ATM.
Saya kan udah jaraaaanggg banget ambil uang di ATM, dan agak kagok di ATM, lalu kesal juga karena kenapa cobak si BNI ini, kalau ambil duit kita disuruh masukan tanggal lahir dan ganti PIN sih? duh kan sebal.

Untungnya sih bisa ambil duitnya, lalu kami meneruskan perjalanan kembali, sambil ngemil sepanjang jalan, dan putus asa ketika melihat google map.
Saya baru ngeh dooonggggg! ternyata Banyuwangi itu juaaauuuhhh nyaaaahhh, hahahaha.
Sebelumnya ke mana ajah dirimu, Rey? hahahaha.


Melewati Hutan Lindung Baluran Di Tengah Malam Buta


Waktu di Utama Raya Paiton, saya nggak liat jam berapa ketika itu, nantilah sampai di daerah Besuki atau Situbondo ya, saya lupa tepatnya, etdaaahhh udah pukul 11 malam dong, hahaha.

Hal ini terjadi karena jalanan agak macet, banyak kendaraan plat L ke arah yang sama, kayaknya sih pada mau ke Bali.
Ketambahan dengan bus-bus yang gede dan sukanya ngebut, truk-truk gede juga nggak ketinggalan.
Dan dua arah pula padatnya, jadinya mau nyalip tuh sulit.

Alhasil, kami tiba di hutan lindung Baluran di pukul 12 malam dong, hahaha.
Ampun horor rasanya.
Masih ingat banget, di tahun 2013 lalu, kami lewat hutan tersebut di pukul 7 malam, tapi auranya kek pukul 12 malam, sepi, gelap dan serem karena si papi juga baru pertama kali nyetir di jalan hutan itu, malam-malam pula, mana dulu jalannya kecil dan rusak.

Syukurlah, sekarang jalanannya udah mulus dan lebar banget, dan yang paling penting, ada beberapa bus yang bisa kami barengin sepanjang hutan tersebut, meski ya kudu ikutan ngebut karena para bus itu nggak peduli hutan maupun tikungan, tetep aja tancap gas.

Biarpun demikian, tetep aja berasa horornya, apalagi pas ditengah jalan ketemu ada orang jalan di pinggir jalan sendirian dong.
Duh merinding, takut bukan orang, tapi hantu, hahaha.

Tapi, ketakutan kami agak mereda, setelah melewati sebuah rumah penjaga hutan, jadi kami simpulkan itu mungkin penjaga hutan.
Apalagi di beberapa titik jalan ada semacam proyek padat karya, yang kalau nggak salah sih sengaja diadakan pemerintah, agar bisa menyerap lapangan pekerjaan buat para masyarakat yang terkena pandemi ini.

Setelah merinding melewati hutan gelap di tengah malam buta, akhirnya kami menemukan perkampungan, tapi lagi-lagi si papi bikin merinding, katanya dia merasa kampung itu kayak kuburan, ampun daah, hahahaha.

  

Akhirnya Sampai di Banyuwangi


Nggak lama kemudian akhirnya kami sampai juga di Banyuwangi, terlebih mulai terbaca beberapa spot pantai yang biasa terkenal, kayak Watu Dodol, makin bahagia deh, Alhamdulillah nyampe juga.
Kami lalu memutuskan terus ke kotanya, meski sebelumnya sempat tergoda mau tanya-tanya tiket dan syarat nyebrang ke Bali.

Dasar ye ini orang-orang nggak jelas, bisa-bisanya niat ke Banyuwangi, mikirnya ke Bali, hahaha.
Tapi karena malas mampir, kami putuskan ke kotanya dulu, muter-muter dulu, liat keadaan, sekalian mutusin mau nginap di mana?

Si papi mah tetep, pengennya nggak usah nginap, tapi tidur di mobil aja, biar bisa ke pantai di Subuh hari, jadi nggak ada orang di pantainya.

Dan begitulah, setelah kami bosan di jalan pantat rasanya hilang bahenolnya, hahaha.
Kaki keram saking ditekuk lama, kami akhirnya nyampe di kota Banyuwangi, sekitar pukul 1.30 malam, dan akhirnya kami kek orang hilang di tengah kotanya yang udah kek kuburan, udah pada bobok kali orangnya, hahahaha.

Demikianlah, bersambung aja ya buat keseruan atau lebih tepatnya ke enggak jelasan kami di Banyuwangi, hahaha.

Dan demikianlah, cerita trip dari Sidoarjo ke Banyuwangi, yang menghabiskan waktu hampir 12 jam perjalanan lewat darat.


Sidoarjo, 09 Oktober 2021


Sumber: Pengalaman pribadi
Gambar: Dokumen pribadi

7 comments :

  1. Wuih seru ya kak. Saya juga jadi kangen piknik dan kangen rumah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi, semoga bisa segera piknik ya, semoga pandemi lekas berlalu, biar bisa piknik tanpa was-was :D

      Delete
  2. AKU BACA JUDULNYA SENENGGGGGGG hahahaha
    langsung capslock semua wkwkwkwk
    aku curiga pas pasang foto di IG ada tulisan Giri, ahh masa di bwi sih, ehh beneran dong ternyata

    apalagi kalau trip sekeluarga gini, duhh seneng bin hepi bawaannya
    gimana gimana kesan banyuwanginya, post lagi ya mbak uhuyyy

    terus utama raya itu juga jadi hotel incaran orang kantor kalau ada perjalanan dinas ke situbondo, soalnya sekalian bisa liat laut hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha, sayangnya ga terlalu banyak tempat kami datangin, memang ga asyik kalau trip ama si paksu itu, maunya keluyuran mulu di jalan, bukannya mendatangi beberapa tempat gitu.
      Kurang puas sih, soalnya ga nginap, ga mandi huhuhu

      Delete
  3. Ini mah emaknya yang pengin jalan-jalan buat foto-foto, bukan karena anaknya ulang tahun lalu ngasih pengalaman.🤣

    Sampai malam tetap juga semangat foto-foto.😅

    Kirain aku pas lewat hutan lindung tengah malam mbak Rey mau berhenti sebentar lalu selfie², barang kali ada yang ikutan foto juga.🤣

    ReplyDelete
  4. Duh, sayang ya, gak nginap di Utama Raya Paiton. Toh sampai di Banyuwangi, malamnya tinggal setenngah. Bayar. Hotelnya penuh. He he ... Selamat malam, ananda Rey. Selamat berbahagia bersama keluarga.

    ReplyDelete
  5. Aku penasaraaaan iniii hahahahah. Paksu bener2 dah..

    Eh aku juga sering Rey, kalo mendadak pergi, pasti yaaaa adaaaaa aja barang ketinggalan . Yang kotak makeup lah, bedak lah, skincarelah, sabun cuci muka lah -_- . Pernah pas ke Thailand, yg ketinggalan Batre kamera, kameranya aku bawa wkwkwkwj. Apa gunanya.....

    Memang Yaa, packing itu LBH aman kalo jauh2 hari. Dan ada listnya. Jadi ga bakal deh ketinggalan. Untung aja blm sampe ketinggalan pasport , duh amit2 jangan sampe 🤣.

    Aku tuh Sept kemarin pas Raka cuti, udh ngajakin ke Banyuwangi. Tapi ternyata dia mau ngurusin masalah dokumen2 almarhum mama yg blm diurus. Jadi bataal deh. Msh pengen banget kesana. Apalagi aku tahu tempat2 wisata dan kuliner Banyuwangi enak2 :). Ga tau deh kapan bisa kesana. Masalah cuti paksu yg terbatas ini sih...

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top