Sunday, October 17, 2021

Nyobain Kuliner Banyuwangi Pecel Bu Tin dan Masakan Ndeso

Kuliner Banyuwangi

Sharing By Rey - Masih edisi explore tanpa perencanaan di Banyuwangi 2 minggu lalu, dan kali ini mau cerita tentang kuliner yang sempat kami cobain di Banyuwangi.

Agak sedih sih, karena nggak bisa nyobain banyak kuliner Banyuwangi karena keterbatasan waktu, dan ribet ama rasa gerah belum mandi, hahaha.
Padahal, udah ngumpulin beberapa referensi dari blognya Ainun Isnaeni alias Mba Inun.

Rencananya bahkan udah saya tulis di notes, pagi mau sarapan di pecel Bu Tin, dari blog Mba Inun, dan beberapa tulisan website lainnya, pecel ini paling terkenal di Banyuwangi, katanya ramai banget.

Terus siangnya mau makan di sego sambel Mbok Judes, lebih tepatnya mau foto-foto sih, wakakakaka.
Eh enggak ding, si papi kan doyan sego sambel, mami mah doyan poto-poto, apalagi liat di blognya Mba Inun, tempatnya kece.

Malemnya belom tahu mau makan di mana, orang belum pasti juga kami mau nginap atau enggak, mengingat si papi Seninnya kerja, dan si Kakak sekolah.

Kenyataannya, cuman sempat nyobain nasi pecel Bu Tin, dan agak siangnya makan tak terencana di kafe Monggo Kerso.co yang mana makanannya a la ndeso banget.
Nggak sempat deh makan siang cobain sego sambel Mbok Judes, huhuhu.


1. Kuliner Banyuwangi Nasi Pecel Bu Tin


Selepas dari pantai Klatak Banyuwangi, yang mana kami shock, di pantai udah terik banget matahari, dan jam udah menunjukan pukul 7 lebih.

Lah pas nyampe di perjalanan menuju kota Banyuwangi, kok masih terlihat pagi banget, intip jam di HP, lah kok masih jam 6 lebih, hahaha.

Lihat di Google Maps pun, ternyata Nasi Pecel Bu Tin belum buka, bukanya pukul 7 pagi, akhirnya kami melaju perlahan menuju kota.

Di dalam kota ternyata udah pada ramai banget, bahkan di sepanjang perjalanan menuju kota, jalanan ramai dan padat, karena di beberapa titik ada pasar yang membeludak ke jalanan.

Di beberapa tempat juga bertebaran yang jual nasi pecel, si papi sampai berkali-kali mengingatkan, apa kita nggak makan yang pecel itu aja, mumpung udah buka.
Sayanya ngotot, wajib cobain nasi pecel Bu Tin, biar nggak ileran *loh, hahaha.

Ya udah, si papi akhirnya ikut aja, kami melewati alun-alun kota Banyuwangi yang lumayan ramai, namun ternyata lebih ramai lagi lapangan atau taman Blambangan, yang penuh dengan banyak orang berolahraga pagi.

Sayangnya, masih banyak ditemukan yang tidak mengenakan masker, atuh mah yang namanya masker ini kayaknya cuman ada di kota-kota besar ya, hehehe.

Dari Taman Blambangan, kami menyusuri jalanan lagi, dan tidak berselang lama, sampailah kami di tempat yang dituju, warung nasi Pecel Bu Tin yang terkenal itu.

Harga nasi pecel Bu Tin Banyuwangi
Lokasi nasi pecel Bu Tin, Banyuwangi 

Dan ternyata, benar apa kata google maps, kalau tempatnya belum buka, tapi pintu kecilnya sedikit terbuka, ketika ada ibu-ibu keluar dari pintu itu, segera saya bertanya, kapan bukanya, ternyata tepat jam 7 pagi, terpaksa deh kami nunggu selama kurang lebih 20 menitan di sana.

Kuliner banyuwangi pecel bu Tin
Menunggu bukanya Nasi Pecel Bu Tin

Tempat kuliner warung pecel Bu Tin ini ternyata seperti yang digambarkan banyak orang, hanyalah sebuah warung kecil mungil sederhana di pinggiran jalan.

Awalnya agak sangsi mau makan di situ, tapi belum lama kami nunggu, udah berdatangan beberapa mobil yang parkir di depan warungnya.
Oh ya, salah satu uniknya kota Banyuwangi itu, saking jalanannya kecil kali ya, jadi kalau parkir tuh kudu nyerong, hehehe.

Kebanyakan orang yang datang itu udah menunggu bukanya warung tersebut, kami segera mengambil bangku depan warungnya.
Meski jujur nggak nyaman banget, karena di masa pandemi gini, kudu desak-desakan.

Nggak lama kemudian, datanglah sebuah becak yang memuat beberapa wadah besar, ternyata makanannya enggak dimasak di warung itu, karena diantar oleh si tukang becak tersebut.
Ada wadah nasi yang gede, dan wadah lauk pauknya.

Nasi pecel Bu Tin di Banyuwangi
Pak becak datang bawa makanan nasi pecel

Seketika warung jadi ramai, baik yang datang naik mobil, motor, bahkan berjalan kaki.
Padahal warungnya belum buka dengan benar loh.

Makin nggak nyaman deh saya liat desak-desakan begitu.
Untungnya si papi yang tahu tabiat mamak satu ini, segera ambil alih, dia yang antri di dalam, desak-desakan ama ibu-ibu yang suka nyerobot, hahaha.

Alamat nasi pecel bu Tin Banyuwangi
Sebelum diserbu pelanggan

Papi menyarankan pesan 1 porsi aja, tapi dasar si Rey ini serakah, malah kepikiran pesan 3 porsi, tapi akhirnya setuju pesan 2 porsi, dengan lauk ayam goreng, yang mana ayam gorengnya, gede-gede.

Liat ayam gorengnya, udah nggak enak nih perasaan.
Udah mulai menduga-duga, ini harganya berapa ya? hahaha.

Setelah menunggu lama, datanglah 2 porsi nasi pecel dengan lauk ayam goreng, dan ternyata makannya nggak pakai piring sodara, hahaha.

Harga nasi pecel Bu Tin di Banyuwangi
Penampakan nasi pecel Bu Tin Banyuwangi

Cuman di bungkusan gitu, mana nggak ada meja yang nggak bisa dipake buat naruh bungkusan tersebut, hahaha.

Lalu, mulailah saya mencicipinya, terlebih dahulu berdoa pastinya.
Dan seenak apa kah?

teeeettt...tererett,,teetttt....

Aseeemm, dan agak manis, wakakakakak.
Setelah dari situ baru saya ngeh, ternyata itu pecel pincuk gitu ya, sodarah.
Dan i hate pecel pincuk, asem manisnya itu loh, bikin eneg, wakakakaka.
Udah kek gudeg Jogja ajah.

Dari penampilannya aja sebenarnya udah mulai curiga, ini kayaknya bukan tipe pecel yang bisa saya konsumsi, karena saya tuh sukanya pecel yang sederhana gitu, yang sayur hijaunya keliatan, yang nggak terlalu banyak tetek bengek bumbunya.

Nah, nasi pecel Bu Tin ini, tipikal nasi pecel yang ndeso Jowo banget keknya deh, sumpah ini bukan selera saya, hahaha.

Seketika saya sodorkan ke si papi, yang sejak awal makan dengan lahap, si papi terbelalak, masa dia kudu ngabisin 2 porsi? hahaha.

Akhirnya saya diminta makan ayam gorengnya aja, eh ternyata sama dong, ayam gorengnya agak amis, mungkin karena saking gede potongannya kali ya, jadinya nggak terlalu merasuk ke dalam bumbunya.

Yang bisa saya dan si Kakak makan cuman peyeknya doang, dan si papi sampai nggak kuat ngabisin kedua porsinya, ditambah kami makannya di trotoar, biar aman dari kerumunan yang semakin siang semakin padat di dalam warungnya.

Eh yang ada si adik lari-lari di trotoar yang rusak, padahal di dekatnya ada kawat berduri.
Hadeeehh, akhirnya makanan saya dibungkus aja, dengan harapan bisa dimakan nanti-nanti yang ternyata dibuang aja, hahaha.

Setelah semua siap, si papi masuk untuk bayarin makanan kami.
Kami cuman pesan 2 porsi nasi pecel dengan lauk ayam goreng, nggak sempat pesan teh manis karena udah jijay duluan, karena gelasnya diisi dan ditaruh gitu aja di meja, pelanggan bisa langsung ambil kalau mau teh hangat.

Masalahnya kan di situ penuh pembeli, sebagian bahkan buka masker dan ngomong pesan ini itu, kebayang dah droplet berterbangan dan nyangkut di gelas, hahaha.

Dan untuk 2 porsi pecel yang kami makan, harganya... Rp. 40reboan, hahahaha.
Langsung terbayang-bayang pecel Hj Boeyatin yang mihil di Surabaya, tapi pecel Boeyatin mah memang juara rasanya.

Review dari saya sih, mungkin ini personal sih ya, karena saya memang bukan asli Jawa, jadi lidah saya tidak di setting untuk lebih cepat beradaptasi dengan makanan asli Jowo gitu, makanya menurut saya nasi Pecel Bu Tin itu B aja.

Dan menurut si papi juga sama, bahkan dia heran mengapa kok ramai banget.
Tapi kembali lagi sih ya, setelah saya baca-baca di beberapa artikel, memang makanan yang ada di luar Surabaya itu cenderung rasanya ndeso banget, alias asli Jowo, di mana ini beda banget dengan rasa makanan yang ada di Surabaya, yang rata-rata udah diadaptasi dengan lidah umum.

Si papi pun, meski ibunya asli Jawa, tapi dia lahir di Manado, ortunya lama di Manado, dan ibunya suka masak masakan Manado, jadilah si papi agak kurang terbiasa dengan menu asli ndeso gitu.

Alamat nasi pecel Bu Tin Banyuwangi: 
Jl. Piere Tendean, Karangrejo, Kec. Banyuwangi, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur
Harga: per porsi dengan lauk ayam goreng Rp 20ribuan
Plus: apa ya, mungkin lokasinya yang di tengah kota kali ya, dekat dengan Taman Blambangan.
Minus: makanan kurang masuk selera saya, tempatnya nggak rekomen buat makan di tempat.
Rating a la Rey : 2,5 dari 5

 

2. Kuliner Banyuwangi Makanan NDeso A La Kafe Tradisional Monggo Kerso.co


Seperti yang saya ceritakan di postingan sebelumnya, bahwa kami sempat nyasar di daerah Osing, lalu berujung dengan ketemu sebuah kafe tradisional yang bernama Monggo Kerso.co

Waktu awal berhenti di situ, saya nggak punya ekspektasi apa-apa sih ya, cuman mau cari tempat nongkrong, sambil nge-cash HP dan nunggu waktu check in hotel yang masih lama banget.

Si papi sebenarnya kurang suka mampir di tempat demikian, tapi karena saya udah minta mampir, ya udah dia ikutan saja.
Setelah parkir yang letaknya ada di seberang jalan dari lokasi Kafe tersebut, kami lalu melenggang masuk ke dalam kafenya, dengan kondisi si mamak Rey ini, gendongin bayi besar alias si Adik yang tertidur pulas.

Kafe tradisional Monggo Kerso.co banyuwangi
Beginilah penampakan mamak-mamak berbayi gede, hahaha

Si papi nggak kuat gendongin soalnya, ampun deh ya, mamak-mamak memang sesuatu, nggak bisa angkat galon dan gas, tapi jago gendong anak biar kata encok pegal linu, hahaha.

Setelah masuk, kami disambut oleh suara gemericik air yang lembut, dibarengin oleh suara musik mengalun yang kayaknya sih musik dari Jawa Barat ya, atau mungkin mirip dengan musik Banyuwangi kali ya, hahaha.

Dengan menggendong si adik, saya mengikuti petunjuk pintu masuknya, ternyata semua pengunjung di arahkan ke kasir dulu.

Menu makanan di Monggo kerso.co Banyuwangi
Semua perabotan pun di disain tempo dulu banget

Di kasir, kami disuruh milih, mau pilih paket apa?
Ada paket makanan lengkap Rp. 35.000, atau paket jajanan aja, Rp. 25.000
Karena saya masih trauma dengan makanan Jawa di pecel Bu Tin, akhirnya saya putuskan pesan 1 paket makanan, dan 1 paket jajanan, yang kemudian saya sesali, kenapa nggak pesan makanan aja, orang selisih 10ribu doang, tapi beda makanannya banyak, hahaha.

Setelah membayar di kasir, yang ternyata nggak bisa gesek, huhuhu.
Untung masih punya uang cash.
Kami lalu diberi kupon dan diarahkan ke tempat makanan yang kayak prasmanan gitu.

Makanan tradisional Jawa di Monggo Kerso.co Banyuwangi
Beberapa menu makanan tradisional Jawa

Meski prasmanan, tapi ada pelayan yang melayani untuk bantu ambilin makanan, jadi nggak boleh ambil berlebihan.

Makanannya apa saja?
Ya makanan ndeso lah, jangan nyari french fries di sini ya, apalagi burger, salad maupun semacamnya, hahahaha.  
Adanya ya, nasi jagung, mie goreng, telur Bali, ayam goreng, krecek dan semua yang tradisional Jawa banget.

Kafe tradisional di Banyuwangi Monggo kerso.co

Dengar namanya aja saya udah nggak selera, hahaha.
Jadinya si papi deh yang pesan makanan, saya cuman kebagian pesan jajanan.

Kafe Monggo kerso.co di Banyuwangi

Jajanannya sih nggak banyak macamnya ya, cuman cucur, terus kayak jajanan cenil atau apa ya namanya itu.
Itupun diambilin Mbaknya, jadinya ya terbatas banget.
Nggak lupa minumnya es cao dan dapat rujak buah juga.

Monggo kerso.co Banyuwangi
Dimasak pakai tungku kayu api

Setelah makanan kita ambil, langsung deh cari tempat duduk yang beragam tempatnya.
Ada yang outdoor di bawah pohon, ada juga outdoor dekat sawah, atau di bawah atap juga ada.

Kafe tradisional di Banyuwangi Monggo Kerso.co
Salah satu sudut pemandangan sawah

Kursi dan mejanyapun soooo ndeso, jangan berharap dapat sofa empuk di sini, adanya kek kursi di rumah nenek yang di desa gitu.

Tapi over all, tempatnya cozy dan seger sih ya.
Biar kata si papi ngakak aja liatnya.
Katanya,
"Etdaaahh, kita tiap hari lah liat sawah di rumah, di sini liat sawah lagi hahahaha."
Tapi beda sih ya, di Monggo Kerso.co ini cenderung adem, karena letaknya memang di ketinggian.
Kalau di depan tempat tinggal kami mah juga ada sawah, tapi fanashhhh, dan banyak ular cobranya, hahaha.

Si papi nyari tempat duduk yang agak ke tengah, demi mencari colokan buat ngecash HP.
Dan setelah saya duduk, iseng saya cobain deh makanan yang diambil si papi.

Pertama nyobain jajanan kayak getuk dan semacamnya dan dikasih taburan kelapa gitu.
Dan ternyata, enak dongggg!

makanan ndeso di Monggo kerso.co Banyuwangi
Penampakan jajanan tradisional, 25rebo, hehehe

Rasanya tuh nggak aneh-aneh gimana, sederhana, nggak terlalu manis, nggak terlalu hambar juga.
Demikian juga dengan rujaknya, cucurnya, es caonya, rasanya tuh pas.
Tauk deh, entah itu pengaruh saya lapar, karena saya nggak mau makan pecel Bu Tin paginya, hahaha.

Jajanan tradisional di Monggo Kerso.co Banyuwangi
Kue cucur

Iseng saya cobain makanan beratnya, dan ternyata enak juga dong.
Rasanya tuh pas banget di lidah saya, nasi jagungnya enak, sayur urapnya juga segar dan rasanya pas, ayam gorengnya agak hambar, tapi saya suka-suka aja sih, karena dagingnya itu sama sekali nggak amis.
Bahkan mienya juga enak.

Makanan ndeso di Monggo Kerso.co
Penampakan makanannya

Lah kan, nyesal deh cuman pesan paket jajanan, mana rugi pula kalau dilihat, karena 25ribu, cuman dapat jajan sedikit.

AKAN TETAPI.....

Jangan langsung percaya dengan review pengalaman saya ini, karena ternyata ini masalah selera sodara! hahahaha.
Ini juga yang menjelaskan, mengapa banyak yang bilang pecel Bu Tin itu enak, menurut saya malah eneg.

Ya kembali lagi pada masalah selera.
Hampir sama juga dengan pecel Bu Tin, saya rasainnya beda ama testimoni banyak orang, di Monggo Kerso.co ini juga testimoni banyak orang, sangat berlawanan dengan apa yang saya dan paksu rasakan.

Rata-rata testimoni di google maps, mengatakan kalau makanan di sini hambar dan rasanya kurang pas.

Nah ini dia jawabannya.
Saya dan paksu itu, pecinta makanan dengan bumbu yang sederhana.
Jujur, saya lebih suka ayam goreng yang hambar asal nggak amis, ketimbang ayam yang dimasak dengan bumbu segepok, duh udah eneg duluan.

Nah, rata-rata makanan di Monggo Kerso.co ini memang minim bumbu, nggak terlalu manis pula, tapi bagi saya yang memang udah mengurangi gula dan garam, rasa yang demikian udah familier dan terasa enak malah.

Jadi, kalau Temans memang suka makanan yang basic, nggak terlalu banyak bumbu, dan telah mengurangi gula garam, saya rasa makanan di sini cocok banget buat mengenang masa main ke rumah nenek di desa.

Tapi kalau yang terbiasa makan makanan yang cita rasanya nancep banget di lidah, di mana bumbunya seabrek, ya makanan di sini mungkin terasa hambar.

Anyway, saya rekomendasikan banget sih Monggo Kerso ini, buat yang kebetulan ke Banyuwangi dan main ke daerah seputaran Osing.
Tempatnya pas banget buat bersantai, dan sebaiknya datang di musim kemarau aja ya, kalau hujan kayaknya nggak asyik, karena pastinya basah di mana-mana.


Alamat nasi Kafe tradisional, Monggo Kerso.co: 
Jl. Jambesari No.02, Dusun Langring, Jambesari, Kec. Giri, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur
Harga: Paket lengkap Rp. 35 ribuan, Paket jajanan Rp. 25 ribuan
Plus: Tempatnya asyik, sejuk, dengan pemandangan sawah yang adem, dan sawahnya aman buat explore anak-anak, makanan juga pas di selera kami, harga juga bersahabat.
Minus: Ada pelayannya yang jutek, meski personal, ini ganggu sih ya, karena dia juteknya milih-milih orang.
Rating a la Rey : 4,5 dari 5

Demikianlah 2 kuliner yang sempat kami cobain di Banyuwangi, nyesal sebenarnya belum cobain yang lain, seperti nasi cawuk yang katanya khas Banyuwangi banget.

Tapi, setelah baca-baca di banyak tempat, ternyata memang makanan Banyuwangi itu, nggak masuk di selera saya, jadinya nggak terlalu nyesal lagi deh belum nyobain banyak makanan.

Kalau temans, suka nggak dengan kuliner Banyuwangi?


Sidoarjo, 17 Oktober 2021


Sumber: pengalaman pribadi
Gambar: dokumen pribadi

7 comments :

  1. kalo di sby namanya kucur
    dan jarang ada yang jual

    ReplyDelete
  2. hahaha tiap buka blog mba rey aku mesem mesem, cerita banyuwangi nya masih belum selesai ternyata. kayaknya kenangannya masih banyak nih
    iya kan mbak, aku aja heran kenapa parkiran di nasi bu tin selalu rame, tiap lewat situ kayaknya nggak pernah sepi

    dan view di daerah Giri dan sekitarnya ijo royo royo, makin ke atas makin ijo lagi :D
    lama juga aku ga makan cenil dan sejenisnya, biasanya beli kalau pas ke pasar aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba Inun, soalnya kalau diceritakan sekaligus, jadi kepanjangan hahaha.
      Bener tauk, rame banget.
      Pas kami dari pantai Boom tuh kan lewat situ lagi, dan masih tetep rame dong, bukan maen deh :D

      Delete
  3. Mungkin masalah selera kali ya makanya pecel Bu Tin itu bisa laris, bahkan belum buka saja sudah ada yang antri mau beli, salah satunya ya mbak Rey, bahkan sudah mau pesan 5 bungkus.🤣

    Memang rasa masakan di Jawa timur agak manis mbak, beda dengan di rumah makan Padang yang malah pedas.

    Jajanan tradisional enak juga ya, kalo ditempatku itu namanya kue cucur mbak, disini banyak yang jual, satu bijinya 1.000, kalo agak besar 2.000.😃

    ReplyDelete
  4. Rey, aku langsung melongo aja liat becaknya yg bawa. Gilaaa itu ga kejungkel ke depan yaaa wjwkwkwkwk. Gedeee banget yg dibawa :o.

    Aku blm ada bayangan nih rasa pecel asam manis :). Aku terbiasa makan pecel yg gurih pedas soalnya, jadi kalo sampe asam manis, kok Yaa ga yakin jugaaa hahahaha.

    Naaah kalo ayam negeri itu, paling sebelnya juga suka amis. Almakanya aku ga terlalu suka ayam apalagi yg ukuran gede. Ayam kampung lebih enak walo kurus.

    Aku tuh penasaran Ama kuliner Banyuwangi Krn almarhum mama pas ke sini suka share kuliner2 yg dia coba lwt wa. Nama2nya lucu pula, Sego tempong, rujak soto, pecel rawon...

    Kebayang ga, rujak Ama soto wkwkwkwk. Kan aku yg mudah penasaran Ama kuliner unik jadi tertantang nyobain :p. Makanya pengen bangt kesanaaa :).

    ReplyDelete
  5. Sampai sekarang masih kebayang-bayang dan ngiler Nasi Pecel, ditambah dengan baca artikel ini.Tambah ngiler akut

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top