Saturday, October 02, 2021

4 tahun Menjadi Ibu 2 Anak Lelaki

selamat ulang tahun Muhammad Dayyan Khairullah

Sharing By Rey - Hari ini, tepat sekitar pukul 8 pagi, si Adik berusia 4 tahun dong, dan karenanya, resmi sudah saya 4 tahun menjadi ibu dari 2 anak lelaki, almost 11 years old and 4 years old.

Pengennya sih bikin tulisan buat si Adik, tapi karena nantinya bakal terbaca lebay, mending saya tulis dalam POV saya aja deh tentang kesan selama 4 tahun menjadi ibu dari 2 anak lelaki yang super aktif.

Seperti yang sudah pernah saya tuliskan, kelahiran si Adik ini memang kami rencanakan dengan seksama secara caesar, bukan karena biar dipas-pas kan dengan hari batik nasional sih ya, tapi karena dulunya waktu ini adalah hari Senin, yaitu waktu yang pas buat kami bertiga menyambut si Adik di RSUD Dr. Moh. Soewandhie, Surabaya.

Sebuah hal yang fantastikah ya, hahaha.
Kami tuh tinggalnya di Taman, Sepanjang, Sidoarjo.
Tapi melahirkannya di rumah sakit yang jaraknya tuh jauh banget dari tempat tinggal kami.

Ya apa lagi alasannya, kalau bukan mengejar tempat praktik dokter kandungan favorit saya, dr. Dharma Banjarnahor, Sp.OG, yang memang praktik di RS tersebut.

Selain itu, apalagi dong alasannya, kalau bukan di sana tuh kamar perawatannya ada yang VVIP, sekamar cukup saya tempatin sediri, ada tambahan bed meski sofa bed buat penunggu, jadi si kakak bisa ikutan saya ke rumah sakit, karena mau dititipin di mana dong?
Nasib keluarga yang keluarga besarnya sibuk, hahaha.

Masih keingat deh, bagaimana saya mempersiapkan kelahiran si Adik, saya kudu packing 1 koper gede, dan 1 tas besar lainnya, belum ketambahan tas bayi, perlengkapan ini itu.
Judulnya, bukan kek mau melahirkan, tapi mau staycation di Rumah Sakit, hahaha.

Alhamdulillah sih, semua lancar, si Adik lahir dengan selamat, meski sempat nggak mau nangis karena ketelan cairan ketuban yang udah mulai hijau, tauk deh kenapa kok ketuban saya hijau, padahal kami caesar di usia kandungan 38 week.

Dengan semua ke drama an di RS setelah si Adik lahir, Alhamdulillah kami bisa pulang juga hanya ber-4. Datang ber-3, pulang ber-4 sama sekali nggak ada yang bantuin gendong bayi, ya gendong sendiri dong, meski bekas sesar masih cenut-cenut, payudara perihnya minta ampun karena si Adik dipaksa nyusu, tapi belum ada ASI yang keluar, hahaha.

Dan sekarang, dengan mengenang semua itu, saya menuliskan kembali secuil kisahnya, sementara si anak bayi yang ketika lahir kulitnya bagus, lalu berubah jadi merah dan ruam, ketika pertama kali kena udara panasnya Surabaya, eh siapa sangka, dia sekarang udah tumbuh jadi anak yang super aktif, super usil, tapi super cerdas.


Lalu seperti apa rasanya, setelah 4 tahun menjadi ibu dari 2 orang anak lelaki?


Masih waras aja, udah Alhamdulillah


Oh maiiii gudnessshhhh!
Jadi, saya tuh kan nggak punya sodara laki, eh ada sih, tapi udah meninggal sejak tahun 1999 lalu.

Waktu meninggal, adik saya masih berusia 11 tahun, jadi nggak terlalu banyak kelakuan anehnya, yang saya liat bikin ortu mau pengsan, hahaha.

Nah anak-anak ini? ampyun dah, hahaha.
Si adik tuh melewati masa bayi dengan menjadi bayi yang diam, selain menyusu, pup hingga 10 kali setiap hari, sampai mami lelah gonta ganti popoknya mulu.

Setelah 6 bulan kenal MPASI, tiba-tiba pupnya berhenti sodara.
Dia pup 3 hari sekali, dan astagfirullah... buanyaaakkk bangetttt, sampai saya bingung cara bersihinnya hahaha.

Tapi bukan itu yang membagongkan, si bayi pendiam ini, mulai menunjukan tanda-tanda super aktifnya sejak dia belajar merangkak.
Astagaaa... saya jadi harus ngepel setiap sudut rumah berkali-kali setiap harinya, agar si adik nggak kena debu ketika explore, merangkak sampai ke manapun dia mau pergi.

Waktu itu sih, kakaknya belom terlalu ngeh ama adiknya yang belum bisa diajak main, baru mulai dekat ketika si adik mulai belajar main, belajar rebut mainan, terlebih ketika masa pandemi datang, dan si Kakak harus di rumah melulu, nggak pernah lagi ke sekolah.

Tiba-tiba kedua bocah beda usia hampir 7 tahun ini, jadi lebih dekat kek perangko yang musuhan.
Masha Allah...
Sebentar ngakak, sebentar jejeritan, lalu gantian kakaknya yang nangis karena digebukin pakai kayu di kepalanya, astagfirullah..

Sebentar kemudian, si kakak teriak, lapor bahwa adiknya manjat jendela lah, adiknya ngerobekin buku-buku lah, adiknya coretin dinding lah.

Astagaaa, kalau seandainya kami tinggal di dekat kebun binatang, dijamin ibu singa bakalan insecure liat auman saya setiap harinya, wakakakakakak.

Saya rasa hal ini mungkin dirasakan juga oleh banyak ibu, tak peduli anaknya laki, atau perempuan.
Tapi untuk saya, hal ini beneran masih harus saya cerna lagi kesabaran ekstra untuk bisa jadi lebih waras hahaha.

Sungguh, ada begitu banyak perbedaan ketika punya 1 anak lelaki dibanding punya 2 anak lelaki.
Dulu sebelum Adik lahir, satu-satunya yang bikin saya teriak ama si Kakak, karena dia susah diajak bobok, dan susah juga diajak bangun.

Itupun, karena memang waktu saya lebih banyak bisa digunakan untuk mengurus si kakak, jadinya level kesabaran sih masih normal.
Sekarang, perhatian dan waktu saya amat sangat terbatas, duh bayangin aja deh dengan kelakuan anak ajaib ini, hahaha.

Meskipun demikian, saya sadar betul, bahwa memang si Adik ini beda dengan kakaknya yang lebih kalem kalau sama maminya, si Adik mah seringnya tetep aktif, even maminya ngomel, hahaha.   


Meski lelah, kurang tidur dan stres, tapi ciuman si adik sungguh obat yang luar biasa


Tak lama untuk menyadari, betapa beruntungnya saya dikaruniai seorang anak manis yang terus membuat saya merasa selalu dicintai.

mami Rey dan Adik Dayyan

Anak-anak lelaki yang shalih ini, insha Allah.
Keduanya anak yang begitu manis, suka meluk maminya, suka cium pipi maminya, masha Allah.

Si Kakak juga sejak kecil demikian, namun seiring waktu, memang intensitas dan cara si kakak menyayangi maminya udah beda.

Namun saya nggak pernah merasa kehilangan, karena masih ada bocah lucu yang tetap setia mencium saya, ketika saya merasa lelah.

Maka nikmat mana yang bisa saya ingkari, ya Allah.


Kenyang disuruh nambah anak biar dapat cewek katanya 

   
Nah selain merasakan sensasi roller coaster dari intern punya 2 anak lelaki yang super aktif, Alhamdulillah.
Satu hal lainnya yang menantang adalah, kenyang sampai eneg deh disuruh nambah anak, oleh siapa aja, bahkan stranger.

Untungnya sih, saya jarang ketemu orang lain, sejak pandemi ini di rumah mulu.
Palingan dapat komentar secara online, tapi si mamak Rey mah orangnya kebanyakan cuek kalau dikomentari secara online.


Demikianlah suka duka 4 tahun menjadi ibu dari 2 anak lelaki yang super aktif.
2 Anak yang sering dirasakan kok annoying banget sih.
Namun, lebih sering lagi disyukuri, betapa kedua anak lelaki ini, adalah jalan ninja saya untuk menjadi pribadi yang lebih baik lagi, insha Allah.

Alhamdulillah atas karunia-Nya.
And happy born day si Adik Dayyan yang gondrong dan manis.
Terima kasih sudah hadir dan memberi kebahagiaan di antara Mami, Papi dan Kakak Darrell.

Sidoarjo, 02 Oktober 2021

14 comments :

  1. Masing kita punya pengalaman unik dalam mengasuh anak ya, ananda Rey. Tergantung zaman dan lingkungan. Selamat malming. Salam literasi

    ReplyDelete
  2. Meskipun banyak lika liku selama 4 thn punya 2 jagoan, semuanya indah dan maniz dirasakan ya mba Rey...

    Apalagi pas lelah bekerja terus mendapat ciuman dari anak, mbaaaa... bahagia banget ngettt....

    Aku punya 1 jagoan yg udah SMP. Kadang udah gak mau jalan bareng sama mak-nyaa..
    Ya begitulah anak laki2..hehe
    Tapi tetep anak yg maniz🀩

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaahhh udah gede Mba, anak saya nih yang kakak bentar lagi kayaknya ga mau jalan bareng.
      Sekarang aja kadang terpaksa ikutan jalan-jalan, karena takut sendiri di rumah hahahaha

      Delete
  3. Selamat ulang tahun ya adek Dayyan, semoga menjadi anak yang shaleh.

    Memang punya anak dua itu agak merepotkan ya mbak apalagi kalo diurus sendiri semuanya, beda jika punya ART 4 khusus buat melayani anak-anaknya.πŸ˜„

    Tetap semangat mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkkwkw ART 4, etapi ada pusingnya juga kok Mas, aslinya ya sama aja.
      Kalau ART 4, selain pusing mikirin bayarinnya, juga pusing dengan drama ART, wakakakak.

      Jangan kira punya ART itu indah melulu, dramanya juga banyak :D
      Memang paling aman itu kita menikmati apa yang ada sekarang :D

      Delete
  4. Adeeeek selamat ultah yaaaa 😘. Jadi anak yang selalu sehat, mudah segala urusannya, dan membuat senang mami papi.

    Ya Allah aku ngakak di bagian, ibu singa bakal insecure Ama Auman mu Rey 🀣🀣🀣. Memang yaaa, kalo udah ga mempan ngasih tau anak2, 1-1 nya cara tersisa adalah mengaum bak singa wkwkwkwk.

    Mungkin Krn anakku cewe cowo, jadi intensitasnya beda :p. Si Kaka sedikit bisa melunakkan si adek hahahah. Walopun ada juga kok moment2 di mana mereka gelut kayak sesama cowo, sampe akhirnya si papi yg turun tangan melerai

    Tapi memang beda yaa punya anak cowo ini. Aku sih ngerasa lebih harus perhatian. Apalagi takutnya kalo dia udh masuk masa Akil baligh :p. Mungkin Krn aku cewe sih yaaa, dan adekku yg cowo jaraknya jauh banget Ama aku. Jadi kdg akupun bingung gimana men-treat anak lelaki ini Rey

    ReplyDelete
    Replies
    1. huhuhuh, ini anak-anak ajaib Mba, ditambah saya pas rempong itu kehabisan kesabaran jadinya, yang ada ya mengaum wakakakakak.

      Masalahnya mereka kan jarang ketemu orang lain, jadi mainnya bareng aja, adiknya usil, kakaknya juga suka mancing, jadilah jejeritan bikin telinga beneran sakit hahaha

      Delete
  5. Selamat ultah dedek, semoga panjang umur, sehat selalu, segala cita - citanya terkabul, dan tentunya bisa menjadi anak Sholeh kebanggaan bunda Rey. Amin. Saya benar - benar takjub bagaimana bunda Rey merawat si Adek dan kakak disela kesibukan bunda hingga si Adek dan kakak tumbuh besar seperti sekarang. Saya tak bisa membayangkan jika saya yang menjalani peran sebagai ibu dengan 2 anak yang masih apa - apa masih ibunya mungkin saya sudah depresi duluan . Sehat selalu bunda Rey , dan keluarga .

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin, makasih ya :D

      Semangat buat mamak-mamak yang mengasuh anak-anaknya :D

      Delete
  6. Orang tua yang luar biasa. Selamat Ulang Tahun untuk putranya Bu Rey, semoga menjadi anak yang membanggakan orang tua dan tercapai cita citanya. Salam sehat dan selamat beraktifitas

    ReplyDelete
  7. sehat sehat terus adek dayyan dan kaka darrel
    waktu masih kecil begini rumah jadi rame dan nggak berasa sepi ya
    dan pas gede, si anak udah mulai bisa kluyuran keluar rumah, jadi ada kesibukan masing-masing
    tapi tetep masa kanak kanak selalu menyenangkan buat dikenang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi iyaaaa, anaknya kakak ipar saya juga cowok 2, waktu kecilnya, mereka main k rumah eyangnya, mau pingsan dengar dan liat mereka kejar-kejaran sampai naik genteng.
      Setelah gede, shock juga tiap kali ketemu, mereka diam aja, sibuk liat hpnya masing-masing hahaha

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top