Saturday, October 23, 2021

Trip Banyuwangi - Jember - Sidoarjo Dalam Setengah Hari

explore kota Jember

Sharing By Rey - Masih lanjutan dari cerita saya Sabtu lalu, di mana kami mengunjungi Banyuwangi dan explore beberapa tempat wisata Banyuwangi.

Dan kali ini, saya bakalan bercerita tentang bagaimana kami akhirnya memutuskan langsung pulang, dan jadilah trip Banyuwangi lewat Jember menuju Sidoarjo dalam setengah hari.


Dari Banyuwangi ke Jember Lewat Jalanan Berkelok


Jadi, setelah kami dari hutan lindung De Djawatan, kami bertekat langsung ke Jember, meskipun belum tahu apakah kami bakalan menginap di sana, atau langsung pulang malam itu juga.

Waktu sudah menunjukan pukul 12 siang, nggak usah nanya teriknya kayak gimana.
Di dalam hutan De Djawatan sih nggak terlalu terasa, karena rindangnya pohon yang begitu tinggi dan lebar memayungi kawasan tersebut.

Tapi setelah keluar dari hutan, mulai terasa lagi betapa panasnya minta ampun.
Apalagi ketika kami mampir di sebuah pom bensin tak jauh setelah keluar dari De Djawatan dan belok kanan menuju Jember.

Ketika menuju toilet ngajakin si adik ganti popok, terasa banget tuh pengen mandinya.
Gimana enggak, sejak kemarenan belum mandi, dan saya mengenakan pakaian yang kurang nyaman dan berlapis.
Dan cuaca sungguh panas kentang-kentang *halah.

Sampai di toilet, karena si adik diam aja saya bukain bajunya, sekalian deh saya mandiin, hahaha.
Kasian si adik juga cranky gegara belom mandi juga sejak kemarenan.
Mana dia pake popok kepenuhan, sementara aslinya dia udah lepas popok dalam kesehariannya.

Sebenarnya saya juga pengen ikutan mandi, tapi keadaan toiletnya nggak asyik, biliknya cuman dikit dan ada Mas-Mas yang jagain di depan pintu, kan risih jadinya.

Eh ternyata si Papi juga ikutan mandi dong, jadilah setelah itu si Papi dan si Adik yang segeran, saya dan si Kakak tetep bau acem, hahaha.

Kami meneruskan perjalanan melewati jalanan yang panjang, di sebuah Indomaret kami turun dan membeli beberapa camilan, susu kotak buat si adik, dan air mineral.
Rencananya pengen cari tempat makan, karena si adik belum makan.

Tapi sepanjang jalan kok nggak ada yang menarik tempat makannya.
Sampai akhirnya makin lama rumah penduduk makin jarang, udah nggak ada lagi yang jualan.

Kami melewati daerah Genteng, Karangardjo, Krikilan, Kalibaroe.
Saya nggak henti-hentinya ngintip Google Maps mau nyariin yang jual makanan, nyatanya sampai akhirnya masuk ke lokasi yang sepi, nggak ada yang jual makan, tepatnya kalaupun ada, kaminya nggak selera, hahaha.

Sampai akhirnya saya ketiduran, puyeng karena liat kedua bocah yang berisik banget di bangku paling belakang, bercanda, ngakak, jejeritan, nangis.
Hadeeehh, ini para bocah, mau di mana dan ke mana aja samaaa aja.

Saya terbangun setelah keadaan udah sepi, ternyata udah pada bobok dong, hahaha.
Selain itu kondisi mobil bergoyang seolah melewati jalanan berkelok.
Dan ternyata benar, kami sudah masuk daerah Gumitir, yang mana jalannya astagaaa serem amat!

Jalanannya tuh berkelok tajam dan menerus, lalu seremnya lagi, di bagian kiri tuh jurang menganga sodara, astaga.
Lebih ngeri lagi, karena si papi tuh belum istrahat dengan benar sejak kemarin.

Awalnya lebih, cuman bisa istigfar mulu sambil diam-diam berdoa.
Untungnya sih anak-anak udah tidur, jadi si papi bisa konsentrasi dengan penuh.
Tapi lama-lama matanya perih, dan dia pakai acara nyalip beberapa truk yang lemot kayak siput dong, astagaaa ini jantung udah mau copot aja rasanya.

Akhirnya, daripada jantung copot, mending tutup mata dan bobok aja deh, hahaha.
Even mau mengabadikan keadaan saya lupa dong, saking takut dan ngerinya.

Oh ya, meski jalanannya serem gitu, tapi ramai banget dong, kebanyakan juga plat L alias dari Surabaya. Kayaknya orang-orang pada nggak sabar lagi nunggu keadaan membaik, dan kabur semua keluar kota kek kami, hahaha. 

Terlebih, ketika ngecek Google Maps, ternyata di sekitaran daerah tersebut ada beberapa tempat wisata air terjun Jember, seperti Air Terjun Anjasmoro Sumbersalak dan Air terjun Seputih Jember.

Saya terbangun ketika jalanan mulai bersahabat, udah nggak ada lagi jurang yang mengerikan, meski tetap macet juga sih.

Lihat Google Maps, ternyata kami udah masuk daerah Majang atau Mayang.
Tapi, sayanya udah mulai cranky dong, karena astagaaa badan udah gatal-gatal, saking pengen mandinya.

Tapi cari tempat buat mandi nggak ada yang nyaman, ada beberapa pom bensin, tapi ramai
Akhirnya saya putuskan buat tidur lagi, hahaha.

Saya terbangun, ketika si papi membangunkan saya, ngajak turun.
Kami ternyata udah berhenti di sebuah tempat, tapi saya terlalu malas buka mata dengan penuh, cuman dengar si papi ngajak makan bakso.

Duh malasnyaaaa, ini badan udah gatal-gatal nggak jelas, lengket pula.
Ogah banget saya makan dalam keadaan seperti itu.
Akhirnya si papi inisiatif cari penginapan murah buat numpang mandi.


Explore Kota Jember dalam 5 Jam 


Ternyata setelah muter-muter, saya udah kebangun dengan kesadaran penuh, dan ngajak cari pom bensin aja. Ternyata kami udah sampai di kota Jember dong.

Dan ternyata waktu berhenti tadi, kami tuh berhenti di parkiran masjid Roudhotun Muchlisin yang megah banget dan luas.
Jadinya balik lagi deh ke sana, sekalian mandi dan sholat Ashar. 

Masjid Roudhotun Muchlisin Jember
Source travelerien.com | Masjid Roudhotun Muchlisin Jember 

Masjid Roudhotun Muchlisin terletak di jalan Gajah Mada no. 165, Kaliwates Kidul, Kaliwates, Jember.
Masjid ini unik dan megah, dibangun sejak tahun 1978, namun sudah direnovasi dengan gaya Turki dan juga terkenal dengan adanya air mancurnya.

Saya duluan ke toilet masjid, yang ternyata lumayan luas.
Beruntung pengunjung nggak terlalu banyak, ada banyak bilik yang kosong, dan kebetulan banget, ada 2 bilik yang terletak paling sudut tuh, luas banget.
Pas banget deh buat mandi.

Meski seumur-umur baru kali ini mandi di toilet masjid, tapi ini terpaksa dong, saya udah nggak kuat lagi dengan kondisi badan yang gatal karena lengket dan belum mandi.

Beruntung juga, pas mandi tuh ada suara keras dibalik dinding kamar mandi, ternyata lagi ada pengisian air, jadinya mesinnya nyala.
Beruntung dah, saya mandi byur byur kagak kedengaran yang lain, hahaha. 

Setelah mandi dan ganti pakaian, giliran bangunin si Kakak dan paksa dia mandi, ampun deh udah nggak nyaman banget liat si kakak yang badannya lengket tapi nggak mau mandi.
Akhirnya setelah episode merayu sampai memaksa, akhirnya si Kakak mau mandi.

Selagi nunggu kakak mandi, saya browsing makanan apa yang enak di Jember, pengennya sih nasi yang mengenyangkan, dan terlintas beranda google, kalau soto Dahlok tuh terkenal di Jember.

Ya udah ketika udah beres semuanya, kami meninggalkan masjid yang megah tersebut, mengikuti petunjuk Google Maps yang memberikan arah menuju soto Dahlok.

Setelah mandi dan terasa segar, baru deh saya bisa menikmati keadaan sekitar dengan baik, dan takjub dong melihat kota Jember memang sedemikian majunya, bahkan bisa dikatakan hampir menyamai kota Malang.

Setiap sudutnya tuh vibes-nya kota besar banget, jadi nggak berasa ke luar kota dong rasanya, kayak tetep di Surabaya gitu.

Jalan-jalannya lebar, dan banyak yang menerapkan 1 arah, yang bikin kami keki abis, karena dibuat muter-muter nggak karuan.

Kata si Papi, jalannya membingungkan, nggak kayak Surabaya.
Kata saya etdaahh, aslinya ya kalau kita baru nyampe Surabaya pasti juga bingung karena bahkan lebih banyak muter-muternya, hahaha.

Dan memang sih, kesal juga pas mengikuti petunjuk Google Maps, kami udah nyampe di belokan jalan kecil menuju lokasi Soto yang dimaksud, eh nyatanya nggak bisa masuk dong, karena ternyata jalan kecil itu satu arah doang, dan kami dari arah yang berlawanan.

Ya udah, kami coba cari jalan dari belakangnya, dengan belok di jalan berikutnya, dan ternyata nggak bisa juga sodara, karena ternyata jalan di bagian belakangnya tuh tutup, hadeh.

Kami akhirnya kembali ke jalanan semula, dan terus aja lurus cari jalan lain, sampai akhirnya nyampe alun-alun Jember dong.

Memutari aliun-alun, saya coba cari jalan sendiri, tanpa mengandalkan Google Maps yang ngawurnya kembali dimulai, masa jalanan 1 arah disuruh terobos gitu?

Akhirnya, setelah sibuk mengarahkan si papi pakai feeling dan petunjuk Maps, kami berhasil dong menemukan jalanan masuk ke jalan kecil tersebut, dan akhirnya nyampe deh di depan Soto Dahlok, yang lucky us, sotonya buka.

soto Dahlok yang enak di Jember

Mengenai review soto Dahlok saya tulis di post tersendiri aja ya, biar lebih detail.

Setelah makan, saya iseng browsing lagi, makanan atau kudapan apa yang khas di Jember.
Ternyata ada satu es krim yang terkenal di Jember, namanya Es Krim Domino.

Pas ngecek lokasinya, lah kok dekat banget dengan lokasi soto Dahlok tersebut.
Setelah membayar makanan kami, saya putuskan berjalan ke jalan besar yang menurut info Google Maps sih ada di jalan dekat soto Dahlok tersebut.

Sampai di tepi jalan, kami celingukan mencari tempat es krim Domino tersebut, lama kami menelisik beberapa bangunan di seberang jalan, sampai akhirnya si Papi ngakak, lah tempatnya tuh ada di belakang kami persis, hahaha.

Tapi tutup, huhuhu.
Jadi, tempatnya persis di jalan masuk ke soto Dahlok, di bagian sudut jalan itu.
 
Gagal menikmati es krim, kami akhirnya putuskan ke alun-alun, kebetulan udah mau dekat Magrib, dan kami mendengar ada masjid dekat alun-alun Jember.

Segera deh kami ke alun-alun, dan mendapatkan parkir di depan masjid Jami' Al Baitul Amien Jember, setelah itu si Papi dan si Kakak sholat magrib deh di Masjid tersebut.
Sementara saya dan si Adik menunggu di alun-alun Jember. 

alun-alun Jember

Btw another hal unik di Jember adalah masjid Jami' Jember ini.
Masjid ini terletak persis di depan alun-alun Jember, dan yang bikin unik tuh bangunannya beda dengan masjid kebanyakan, karena berbentuk kayak bola dan gedung MPR, keren nggak sih.

masjid Jami' Al Baitul Amien Jember
Source: wongjember.com | tampak atas masjid Jami' Al Baitul Amien Jember

Menurut info dari beberapa sumber, ternyata masjid ini merupakan salah satu masjid tertua di Jember, 
Sudah pernah mengalami renovasi pertama di tahun 1939, kemudian direnovasi lagi dan ditambah bangunannya di tahun 1976.
Bukan hanya tampilan luarnya aja yang unik, tampilan dalamnya pun sama unik dan antiknya.

Sementara alun-alun Jember sendiri begitu ramai ketika itu, maklum hari Minggu malam, jadi masih ada banyak orang yang ingin bersantai di alun-alun.

Alun alun kota Jember

Selain luas, alun-alun ini juga bersih dan asri, dikelilingi oleh beberapa bangunan yang udah vibes kota besar banget deh.
Yang membedakannya tuh, adanya pohon kelapa yang tumbuh mengitari alun-alun, sebuah pohon yang langka bisa ditemukan di Surabaya hahaha.

Agak lama kami bersantai di tengah lapangan alun-alun, membiarkan si Kakak dan si Adik gembira main gasing atau apa ya namanya, yang bisa ada lampunya dan bisa dilontarkan ke udara gitu.
Beli di beberapa penjual yang ada di alun-alun tersebut seharga 10ribuan atau 20ribuan ya? astagaaaa kenapa saya sedemikian pikunnya tauk, hahaha.

Alun-alun kota Jember

Sampai mainannya rusak deh baru selesai mainnya, hahaha.

Sementara saya dan si Papi?
Ya pacalan lah, wakakakak.
Enggak ding, melihat-lihat pemandangan yang beda dari biasanya, salah satunya banyaknya lampu keren dari bangunan kantor pemerintahan di salah satu sudut alun-alun tersebut.

Seluruh bangunannya tuh diselimuti lampu warna warni yang gantian warnanya.
Bikin makin semarak pemandangannya di waktu malam.
Sungguh ya Jember tuh memang kota yang maju banget sih di antara kota-kota lain di Jawa Timur.

Setelah puas, kami beranjak dari alun-alun Jember, menuju salah satu kuliner yang katanya terkenal di Jember, yaitu Wedhang COR Mbah As.

wedhang cor Mbah As enak di Jember

Astagaaa, lokasinya ternyata lumayan jauh dong dari alun-alun, sampai di lokasi yang agak sepi gitu, masuk jalanan kecil pula.
  
Long short story, kami akhirnya bisa menikmati wedhang cor tersebut, detailnya akan saya tulis di post lainnya aja ya.

Setelah itu, kami balik ke alun-alun, atau tepatnya kami cari kudapan lain yang terkenal di Jember.
Makaaaann terooosss hahaha.
Enggak ding, ada alasannya, karena nggak semua dari kami kenyang, masih ada yang lapar.
jadinya nyari kudapan aja, karena pas browsing, kebanyakan tuh makanan khasnya mirip yang ada di Surabaya, ya udah cari yang jarang aja, yaitu martabak Malabar.

Sebenarnya ada martabak lain sih yang katanya enak, kayak Martabak King dan Martabak Pecenongan, tapi kami pengen yang beda kan ye, kalau yang enak tapi sama kek Martabak Suroboyo langganan kami di dekat rumah mah, mending di rumah aja, hahaha.

Martabak Malabar India di Jember

Ternyata lokasinya ada nggak jauh dari alun-alun, dan bikin kami balik lagi ke arah alun-alun Jember.
Setelah menelisik pinggiran jalan, ketemulah si martabak Malabar ini, yang ternyata tempatnya tuh rombong biasa di pinggir jalan.

Secara garis besar, kami beberapa tempat yang sempat kami singgahi di Jember adalah:
  • Masjid Roudhotun Muchlisin
  • Warung soto Dahlok
  • Masjid Jami' Al Baitul Amien Jember
  • Alun-alun Jember
  • Warung wedhang COR Mbah As
  • Warung martabak malabar
Setelah selesai pesan, kami putuskan kembali ke Surabaya dong.


Trip Jember ke Sidoarjo yang Ngeri-Ngeri Sedap


Waktu sebenarnya masih menunjukan pukul 8 malam.
Tapi karena saya sedang sibuk menyuapi si Adik makan martabak, jadinya si papi sendiri yang liatin Google Maps.
 
Dan plis, sini ngumpul yang bilang wanita itu lemah terhadap Google Maps?
Untuk pasangan suami istri si Rey dan Ade, hal itu tidak berlaku dong, justru si laki yang lemah terhadap google Maps, dan sukses bikin dia salah arah pulang ke Sidoarjo, hahaha.

Sudah menemukan jalan pulang yang benar, eh si Adik yang kekenyangan makan martabak malah minta pup, berhenti lagi deh kami di sebuah pom bensin yang kamar mandinya cuman seiprit.

Akhirnya setelah si Adik pup, saya pakein popok aja biar nggak ribet mampir toilet mulu.
Dan perjalanan pulangpun dimulai.

Kalau nggak salah, kami keluar dari Jember menuju pinggiran Jember tuh udah sekitar pukul 9 malam.
Dan karena saya ngantuk, semua pada bobok, hahaha.

Si kakak bobok di depan, saya di tengah, si adik melipir sendiri di bagian belakang.
Saya cuman terbangun sejenak ketika si Papi berhenti, dia ngantuk sodara, jadi butuh istrahat sejenak.
Saya nggak tahu berapa lama kami berhenti di sebuah pom bensin, yang jelas ketika saya terbangun lagi, saya lihat sekeliling gelap, sebelah kiri tuh kayak ada sungai gitu, sementara kami berjalan lambat, karena macet sodaraaa...

Ada begitu banyak truck, bus dan mobil-mobil yang berseliweran 2 arah.
Saya tertidur lagi, dan terbangun ketika merasa mobil berjalan kayak tersentak.
Ternyata sampai di kondisi serem lagi sodara, hahaha.

Jadi, suasana tuh gerimis, macet, si papi udah ngantuk, jadi dia ikutan mobil-mobil lain, ngebut sodara, astagaaaa nih jantung mau copot aja rasanya ketika nyalip dan di depan ada bus gede yang kencangnya minta ampun, untung si papi lumayan lihai segera nyelip di space yang kosong. 



Dan saya? nggak tahu ya, kerasukan setan bijak mana *eh kok setan ya, malaikat eh bidadari aja deh, wakakaka.
Kalau biasanya mulut saya bakalan nyerocooosss nggak karuan, kali ini saya berusaha tenang, dan milih tutup mata serta kembai tidur aja, ketimbang membuat konsentrasi si papi terpecah.

Iya, saya pernah dengar di salah satu video dr. Aisyah Dahlan, bahwa sebenarnya jarak pandang lelaki dan perempuan itu beda, jadi kalau suami lagi nyetir, ya udah diam mingkem aja, karena mereka tuh pandangannya lebih luas ketimbang kita wanita. Jadi kalau mereka ngebut atau nyalip, semua itu udah diperhitungkan dengan aman.

Kalau lihat di maps sih, sepertinya kami melewati jalan nasional yaitu jalan raya Lumajang-Jember, jalanannya sih Alhamdulillah mulus dan lurus, tapi gelap.
Sayang ramai dan macet, kalau enggak bisa lebih cepat lewatinnya.

Ada kali 3 kali saya terbangun lalu tidur lagi, tapi kami belum move on juga dari panjangnya jalan tersebut.
Sampai akhirnya di pertengahan jalan si Papi minta kartu tol yang saya bikin di Indomaret daerah Probolinggo kemarennya.

Kami berencana lewat tol sesampai di Probolinggo.
Masalahnya adalah, isi kartunya cuman 100rebo, dan nggak nemu Indomaret yang buka di sepanjang jalan.
Karena masih adanya PPKM, semua minimarket 24 jam nggak diperbolehkan buka sepanjang malam.

Setelah itu, nggak jadi tidur lagi deh saya, karena malah sibuk browsing cara isi e-money lewat online.
Berbagai aplikasi saya install, tapi ternyata jarang yang konek ke BNI apalagi BCA (saya adanya mobile banking 2 bank itu).

Sampai akhirnya mendekati pintu tol, saya semakin cemas, takut nggak cukup nominalnya, dan baru saya ingat Shopee, dan baru juga saya utak atik, ternyata bisa dong isi dari Shopee, namuunnn... tetep aja harus diaktivasi di ATM atau Indomaret, hadehhh hahaha.

Beruntung saya ingat kalau kami bakalan lewatin rest area, dan biasanya ada Indomaret di rest area
Dan ternyata bener.
Setibanya di rest area, setelah dari toilet saya langsung ke Indomaret dan dibantu kasirnya, saya sukses tap dan aktivasi isian ulang e-money tersebut.

Setelahnya kami melanjutkan perjalanan, dan ketika sampai di pintu tol Waru, astagaaa ternyata memang cukup kok dari Probolinggo sampai ke Waru hanya dengan 100reboan aja, hahahaha.

Btw, yang ajaib tuh ya, kami melewati jalanan Jember - Lumajang sampai Probolinggo dengan sangat panjang, sampai bosan saya liat Maps, nggak nyampe-nyampe.

Pas udah masuk pintu tol Proboliggo, kayaknya baru sekejap, lah kok udah nyampe Sidoarjo, hahahaha.
Berharap nanti Tol ProboWangi (Probolinggo - Banyuwangi) jadi, termasuk tol Probolinggo - Jember.
Kalau udah jadi, kayaknya akses ke sana makin menyenangkan karena lebih cepat.

Begitulah, kami sampai di rumah pukul 2 malam, itupun mampir lagi di penyetan daerah Sepanjang buat beli makan, hahaha.

Sampai rumah, si kakak langsung naik ke tempat tidur, lanjutin tidurnya, sementara si adik sempat terbangun, si papi cuman cuci muka lalu bobok, sementara si mami?
Mandi lalu kerja lagi dong, sampai melayang dong rasanya saking capeknya.

Demikianlah trip kami dari Banyuwangi ke Jember lalu lanjut ke Sidoarjo dalam setengah hari.
Capek nggak?
Enggak sih, cuman capek banget tapi seneng, hahaha.

Yang paling capek tuh si papi, 2 harian nyetir tanpa istrahat cukup, Alhamdulillah kami selamat sampai tujuan.

Oh ya satu hal yang kurang dari trip kami kemaren adalah, ternyata saya kurang sigap foto-foto dong, foto yang kami miliki terbatas.

Eh bukan nggak sigap sih, tapi rempong banget urus anak-anak, sama berpikir lagi mau ke mana berikutnya, dan sibuk pantengin google Maps, hahaha.

Makanya kalau mau trip-trip an, disusun dulu atuh plan-nya, Rey!

Ada yang pernah ke Jember juga? share yuk.


Sidoarjo, 23 Oktober 2021


Sumber: pengalaman pribadi
Gambar: dokumen pribadi dan beberapa sumber

10 comments :

  1. kalau jember ke lumajang memang gelap tidak ada lampu, yang jadi maslah waktu nyupi malem malem keadaan macet, masalahnya jalannya nggak datar. klo gak pakai matic pasti pegel kopling, rem.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh memang gelap ya, biasanya yang gelap jalan tol, hehehe.
      Oh baru ngeh saya kalau nggak datar, saking keasyikan tidur jadi kurang kerasa hahaha

      Delete
    2. 3 tahun yang lalu tapi kak Rey, wkwkw gak tahu sekarang, sebentar, yang gelap itu lumajang jember atau lumajang probolinggo ya. yang banyak pisang pisangnya itu lo

      Delete
  2. Tulis yaaaa kulinernya :D. Aku memang selalu penasaran kalo udah menyangkut kuliner khas :D. Krn pasti itu yg aku duluin tiap traveling.

    Btw, aku bisa ngerti bangettttt gimana gerahnya ga mandi itu Rey. Memang Yaa, kita ini yg terbiasa bersih, mandi 2x, begitu terpaksa ga mandi, di luar pula yg teriknya mau gila, aku bakal emosi sih bawaan. Karena ga nyamaaan bangt itu mah. Kayaknya 2 kondisi yg bakal bikin manusia itu ceper marah, kalo badannya gerah, dan perutnya laper. Kesulut dikit bisa emosian ga kira2 🤣🤣. Mood ku bisa turun ke titik minus kayaknya 😅

    ReplyDelete
  3. Seruuu banget road trip-nya mbaaa
    ini ngobati kangenku yg sampe detik ini, daku blm melangkahkan kaki keluar kota Surabaya, bahkan ke Darjo ae lhooo engga :D

    *ehhh, Pondok Candra masuk Darjo ding, berarti aku yo ke Darjo wkwkwkw*

    Yang jelas BWI dan Jember tuh banyak spot yg enjoyable.
    Aku beberapa kali ke BWI tapi blm explore semuanya.

    De Djawatan baru sekali... trus pantai2nya ada beberapa yg belum daku samperin sik

    ReplyDelete
  4. ahaaa udah nyicipin wedang cor yang legend itu ya mbak,hehehe.
    jalanan wedang cor ini bisa nembus ke rumahku, memang bukan jalan utama jadi agak membingungkan buat yang baru ke jember

    teruss domino kadang susah diprediksi juga bukanya, kadang minggu buka kadang tutup. Dari kapan hari aku mau ke domino nggak jadi jadi hahaha

    jalanan daerah Gumitir buat yang belum pernah lewat mungkin bakalan bikin mabok apalagi kalau pas yang nyetir ugal-ugalan mbak.
    aku kalau nyetir mobil di gumitir bisa dibilang seneng hahaha, tapi kudu ati ati juga, jurang dibawah soalnya.
    kalau malem mainin lampu aja, dan kalau nyetir sendiri aku usahakan ga diatas jam 9an, serem juga kalau kebetulan pas GUmitir lagi sepi-sepinya

    nahhh infonya nih mbak, per desember, jalur yang dua arah daerah masjid roudhotun mau dibuat 1 arah sama Bupati. kayaknya bakalan ada protes nih. karena aneh aja dan mematikan market angkot kalau dibuat 1 jalur, dan jalur muternya dilewatkan di pinggiran jember.
    buat orang baru bakalan bingung kalau ke jember ntar.
    buat orang jember kayak aku, bakalan habis dibensin juga hahaha

    ReplyDelete
  5. ya ampun Mbak Rey

    serasa saya ikutan dalam mobil, gak mandi, badan lengket dan lihat anak anak bercanda, hahhaha

    Saya penasaran dengan hutan lindung De Djawatan,dan pingin ke Banyuwangi karena katanya banyak festival budaya ya?

    ReplyDelete
  6. Et daaah Mba Rey, beneran setengah hari doang? Belum puas atuuuh, habis waktu buat di jalan. Mampir-mampir ya cuma sebentar doang. Ni jelang akhir tahun harusnya banyak acara ya mba. Gak tahu nih akhir tahun ini kayaknya PPKM berlanjut deh.

    ReplyDelete
  7. Seru banget mba.. mesti nyali kuat ini klo jalany cuma bareng keluarga kecil.. harus siap2 seblum berangkat kartu e-money terisi Penuh ya jadi gk deg2kan pas jalan... Next mau ngerasain trip kayk gini seru Kali ya

    ReplyDelete
  8. Baca acara jalan2nya bikin kangen road trips deh. Dulu aku sering bgt tuh tektok an kayak gini jd ga nginep langsung balik 😂

    Seru yaa..

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top