Saturday, August 24, 2019

Pengalaman Menginap Di Hotel Tidar Malang, Hotel Di Malang Kota Yang Murah Dan Asri


Hotel Di Malang Kota Yang Murah Dan Asri


hotel di Malang kota


Assalamu'alaikum :)

Sharing By Rey - #SabtuTraveling - Hotel di Malang kota menjadi pilihan kami untuk sejenak kabur dari rutinitas harian, di waktu libur hari kemerdekaan Indonesia pekan lalu.

Ye kan, se Indonesia merayakan hari kemerdekaan, sayapun kudu merasakan sejenak merdeka dari beberes rumah, meskipun aslinya sama saja, alias cuman pindah rempong sejenak, lol.

Gaya betol, sok liburan segala, makanya duit suaminya habis mulu, maunya jalan-jalaaannn melulu.
Dasar istri nggak tahu diri, lolololol.

Sudah ah, kudu dijelasin ini mah, biar orang yang baca nggak salah paham, meskipun sejujurnya i don't care dengan kesalah pahaman orang lain.

Jadi, sebulanan kemaren kalau nggak salah, ada promo apaaa gitu di Traveloka, yang mana ada diskon potongan untuk booking hotel di manapun.

Kebetulan, pas buka instagram, liat postingan teman blogger yang lagi menginap di Hotel Tidar Malang, yang mana hotelnya itu unik, bentuknya cottage, tapi harganya terjangkau banget katanya.

Langsung deh saya buka aplikasi Traveloka dan Agoda buat bandingin, hasilnya ternyata masih jauh lebih murah di Traveloka karena memang lagi ada promo diskon gitu.

Langsung deh saya auto lihat kalender, cari hari libur, dan ternyata cuman ada di tanggal 17 Agustus saja, yang mana nggak mungkin banget paksu lembur di hari tersebut.

Pas juga waktu itu, honor ngeblog udah ada yang cair, lalu ngomong ke paksu, blio oke-oke saja, dan begitulah, langsung cuuusss booking, bayar dan done!

Jadi gitu yeee...
Jangan suudzon dulu kalau lihat saya ada di sini atau di sana, makan di resto ini atau resto sana.
Itu semua (kebanyakan) saya yang traktir doung!, jadi nggak mungkin banget saya ngeberatin atau ngabisin duit suami.

Ih bete deh, padahal suami-suami sendiri, tapi selalu dicurigai saya boros pakai uang paksu.

istri dicurigai boros
Ketika ada yang suudzon gaje

Oke abaikan kenyinyiran saking bete dibilang boros, PADAHAL PAKAI UANG SENDIRI YANG MANA NYARI DUITNYA ITU BENERAN JUNGKIR BALIK, KARENA SAMBIL URUS 2 ANAK PLUS RUMAH SEORANG DIRI!

Okeh lupakan, kenapa malah opening-nya nyinyiran gini sih, lolololol.

Sebenarnya sih, awalnya saya lebih prefer staycation di Surabaya saja, sungguh saya ilfill membayangkan kemacetan akses masuk kota Malang.

Tapi, karena kebayang bisa menginap di hotel yang view-nya jarang ditemukan di Surabaya, plus MURMER pula, akhirnya langsung booking saja dong, entar dipikir lagi masalah macetnya, lagian saya booking sebulan sebelum hari H-nya, lol.


Perjalanan Menuju Hotel Tidar Malang, Hotel Di Malang Kota


Dan begitulah, hari berlalu, saya nyaris melupakan booking-an hotel Tidar Malang tersebut dong, sampai paksu pulang kerja di hari Jumat malam, 16 Agustus lalu bilang,
"Mi, besok jadinya kita berangkat jam berapa?"
Baru deh saya ngeh, ternyata kami ada booking-an hotel di Malang kota.
Dan akhirnya, saya menghabiskan malam yang seharusnya orang-orang pada tasyakuran (biasanya disebut tirakat-an), saya malah sibuk packing persiapan liburan ke Malang seorang diri.


Dan begitulah, Sabtu, 17 Agustus 2019, di mana orang-orang pada sibuk upacara dengan beragam kegiatan, kami malah bertolak ke Malang, hahaha.

Kami berangkat sekitar pukul 11 siang, agak telat karena saya baru tidur Subuh gara-gara nonton drakor, muahahaha.
Dan Alhamdulillah, ternyata akses masuk kota Malang tidak semacet biasanya, sehingga kami bisa sampai tujuan sekitar pukul 2 lebih, dan masih bisa mengejar waktu sholat Dhuhur.

Meskipun nggak semacet biasanya tapi drama perjalanannya lumayan juga.
Karena kami nggak tahu persis alamatnya, kami memutuskan mengikuti saran Google Maps, dan kami lupa kalau kami sedang berada di Malang, means kami udah pernah juga kecele ama Google Maps di Malang kota, karena kami diarahkan lewat jalan gang kecil gitu yang cuman muat dilewatin motor doang, ckckck.

Begitulah, kami memilih lewat jalan akses ke kota Batu, lalu belok masuk ke jalan-jalan yang kecil, rusak, dan berputar-putar kek tikus, ckckck.
Lengkap lagi dramanya, karena kami berkali-kali nemu jalan buntu yang mana jalannya ditutup karena ada kegiatan warga, oohhemmjiiihhh..

Padahal ye, kalau seandainya kami lewat akses utama jalan kota Malang, luruuusss aja, sampai sebelum alun-alun lalu belok kanan, itu jalannya lebih mudah dan lebar serta nggak berbelok-belok kek hamster eh tikus ya.

Dan begitulah, meskipun drama, kami bersyukur karena bisa lewat jalan baru di kota Malang, sejujurnya kami sama sekali belum pernah lewat situ, bahkan lewat di dekat Candi Badut, yang mana sudah belasan tahun hidup di Jawa Timur, saya baru tahu kalau ada candi Badut di Malang, lol.


Review Hotel Tidar Malang, Hotel Di Malang Kota


Setibanya di parkiran hotel, saya di drop paksu untuk check in di lobby hotel yang sederhana. Karena memang suasananya sepi, proses check in amat sangat cepat.
Staf yang berjaga di resepsionis sungguh sangat ramah, setelah saya menginformasikan bahwa booking melalui Traveloka dan sempat blank juga karena ternyata nama saya jadi Rey Rey, ampun deh hahaha.


Setelah menyerahkan KTP, seorang ibu-ibu menghampiri kami untuk menawarkan bantuan membawa barang kami ke kamar.

Iyesss..
Ternyata saya booking kamar jenis Standar Cottage with breakfast, yang mana letak cottage tersebut ada di bagian agak bawah tebing yang tangganya bikin ngos-ngosan.

Jadi, hotel Tidar Malang atau yang biasa disebut dengan hotel Tidar Manage By Ascent Malang tersebut adalah sebuah hotel bintang 2 yang terletak di kawasan ekslusif kota Malang, di daerah Tidar.

hotel Tidar Malang
kamar cottage kami

Hotel tersebut menawarkan konsep asri dengan membangun kamar hotel dengan view lembah Tidar, kalau liat di peta sih bertetangga dengan lembah Dieng.

Di bagian atas adalah kamar-kamar hotel, sementara di bagian menuruni lembah, dibangun cottage dengan model bangunan yang unik.


Kamar Jenis Standar Cottage di Hotel Tidar Malang


Setelah menuruni puluhan anak tangga, sambil menikmati udara yang dingin, iya plus nya adalah, di bagian cottage-nya udaranya lebih dingin karena angin lembah selalu bertiup kencang, berbeda dengan di lokasi kamar hotel, angin cenderung tidak sekencang di daerah cottage.

hotel tidar malang


Kamar cottage kami ternyata berada di paling bawah atau paling akhir cottage. Meskipun lokasinya masih luas ke bawah lembah, tapi ternyata di bawah hanya ada tempat buat bersantai sambil menikmati suasana lembah yang sepi berteman hantu *eh, lol.

Ye kan, saat tahu lokasinya di lembah, saya langsung berpikir, bukannya lembah itu tempatnya hantu ya? hahahaha.


Tapi Alhamdulillah, kami nggak merasa aneh atau serem, hanya pas malam si paksu matikan lampu kamar, si bayi nggak mau tidur malah nunjuk-nunjuk sudut kamar.
Langsung deh mami auto nyalain lampu lagi, biar nggak serem hahaha.

hotel tidar malang

Bangunannya sendiri terpisah antar kamar, jadi sebenarnya cottage ini amat sangat cocok buat pasangan yang mau honeymoon.
Sudah sepi, privacy terjaga pula.

Di depan bangunan cottage ada teras mini dengan 2 kursi dan 1 meja buat duduk-duduk menikmati alam, setelah pintu terbuka dengan menggunakan kartu, langsung deh terpampang kamarnya yang berukuran kurang lebih 4x4 meter CMIIW.

hotel tidar malang


Ada 2 ranjang twins yang memang sengaja saya pesan ranjang gitu biar bisa dirapatkan dan jadi luas menampung 2 bocah aktif ini.

Di dalam kamar ada toilet yang luas banget! sekitar 4 x 2 meteran deh kalau nggak salah.


Fasilitas hotel Tidar Malang


Fasilitas hotel sih standar ya, ada 2 handuk yang Alhamdulillah bersih dan wangi, eh nggak wangi banget sih, tapi nggak bau aneh juga.
Ada TV yang cuman ada channel dalam negeri semua, bikin si kakak manyun aja, lol.

hotel tidar malang
kaca di toilet


Ada water heater, kopi, teh dan gula serta 2 botol air mineral kemasan sedang.
Ada kulkas mini yang letaknya ada di dalam laci meja, nggak keliatan sampai saya ngecekin laci satu-satu, takut ada hantu sembunyi, lolololol.

Ada lemari pakaian, kaca yang letaknya menjorok dalam lemari plus nggak ada lampunya, jadi nggak bisa keliatan deh kalau mau dandan, untung ada kaca lagi di toilet meski lampunya agak redup dan jadinya kayak horor gitu.


Meskipun nggak ada brankas, tapi di dalam lemarinya ada semacam laci lengkap dengan kuncinya, lumayan lah kalau mau nyimpan benda berharga.
Lacinya sih kecil, sementara barang berharga saya banyak banget.

Ye kan, celana dalam dan BH itu barang berharga loh, bayangin kalau CD dan BH saya dicuri orang, masa iya saya kudu nggak pake CD dan BH ke toko buat beli? lololololololol.

Oke fokus!

Di toilet ada tersedia 2 sikat gigi ala hotel, sama sabun mandi yang ada di dinding, sabun mandinya entah merk apa, kok rasanya kayak tajam gitu baunya, untung si bayi saya bawain sabun khusus buat mandi.
Oh ya, nggak ada shampo! jadi agak aneh juga ya padahal tempatnya cucok buat yang hanimun, hehehe.

hotel tidar malang

Oh ya, nggak ada keterangan letak kiblat di dalam kamar, saya harus keluar kamar demi memperhatikan arah matahari, lalu mengira-ngira arah kiblat.

Setelah sholat, saya teringat postingan mba Fanny DcatQueen yang menyebutkan bahwa ada hotel yang meletakan arah kiblat di dalam laci.

Sekali lagi saya buka laci-laci yang ada, dan tadaaaa... iyaaa.. penunjuk arah kiblatnya ada di salah satu laci, hahaha.
Untungnya arahnya sama dengan perkiraan saya.

Oh ya, meskipun daerahnya cukup dingin, tapi di dalam kamar ada sebuah AC loh, dan bikin kami berdebat saja, gara-garanya si papi mau nyalain AC karena gerah, sementara saya udah menggigil dan kudu pakai kaos kaki, hahaha.

Oh ya, meskipun pintu kamar dibuka harus memakai kartu, dan kalau ketutup kudu ditempelin kartu lagi, bahkan dari dalam kudu pencet sebuah tombol buat buka pintunya, tapi aliran listriknya nggak bergantung pada kartu hotel kayak hotel-hotel modern saat ini.


Fasilitas Breakfast Dan Menikmati Pemadangan Lembah Tidar Di Hotel Tidar Malang


Kami tidur lumayan nyenyak saat malam, meskipun tidurnya kayak gantian.
Saya tertidur setelah Magrib bersama si bayi, sementara si kakak main game hape, dan si paksu nonton bola.

Pukul 1 malam, saya dan si bayi terbangun, giliran si kakak dan si paksu yang tidur.

Paginya kami bersiap menuju resto hotel yang ada di samping lobby hotel.
Karena kuponnya cuman untuk 2 orang, sebelum ke resto, saya menelpon bagian resto menanyakan apakah si kakak kena charge kalau ikut breakfast ?

hotel tidar malang
Suasana resto hotel Tidar Malang

Ternyata kudu bayar sekitar 40ribuan.

Ya sudah, nggak mungkin juga kami sarapan pisah-pisah, berangkatlah kami naik anak tangga yang banyak di pagi hari yang dingin.


Sampai di resto ternyata menunya ya gitu deh, ala-ala hotel bintang 2 gitu.
Cuman ada nasi putih, nasi goreng, sayur tumis, ayam tumis, soto ayam, bubur kacang hijau, buah semangka dan pepaya, serta minumnya teh, kopi atau air mineral.

hotel tidar malang

Rasanya?
Ya gitu deh, tapi Alhamdulillah si kakak mau makan banyak, dan lebih Alhamdulillahnya lagi, si kakak akhirya nggak jadi kena charge, karena ternyata banyak juga yang bawa anak seumuran si kakak, dan semua nggak kena charge.

Setelah puas sarapan, kami lalu pulang ke kamar, tapi kali ini kami memutuskan nggak lewat tangga di bagian tengah lokasi.

Setelah kami amati, ternyata akses tangga menuju bagian bawah lembah ada 3 buah.
Ada 2 di tiap-tiap samping lokasi, dan di tengah lokasi.

Kami memilih turun melalui akses tangga yang ada di samping resto, dan ternyata di bagian tangga yang curam ada semacam alat derek yang sepertinya diperuntukan buat orang-orang yang nggak mampu naik turun tangga curam tersebut.

hotel tidar malang


Selain itu, ternyata ada 2 jenis kamar cottage, yang standar seperti yang saya booking, serta yang deluxe dengan perbedaan, untuk deluxe cottage terdiri dari 2 lantai dan ada balkonnya menghadap ke lembah langsung.

hotel tidar malang
balkon kamar deluxe cottage


Keren sih, tapi sangat tidak recomended kalau bawa bocah aktif kayak kami, karena balkonnya serem banget nggak ada pengaman yang terlihat save alias nggak kids friendly.

Setelah puas melihat-lihat hingga ke bagian agak bawah lembah, ada beberapa tempat nongkrong beserta meja dan kursi, sepertinya diperuntukan buat tamu untuk menikmati suasana lembah yang asri.

hotel tidar malang


Oh ya, meskipun letaknya di lembah, tapi kalau malam suasananya lumayan terang benderang kok.
Ada lampu terang di mana-mana, bahkan hingga ke bagian bawah lembah.


Kelebihan Hotel Tidar Malang



  • Sejuk dan asri, denan view alami dan tenang, pas banget buat couple yang hanimun.
  • Stafnya ramah-ramah banget, dari resepsionis, ibu-ibu yang bantuin bawa barang, bellwoman kayaknya ya namanya, lol. Hingga petugas yang benerin air panas di kamar mandi (waktu awal datang, air panasnya bermasalah, tapi pas lapor ke resepsionis, langsung dikirimin petugas buat benerin), demikian pula staf di resto.
  • Kamarnya lumayan bersih.
  • Harga terjangkau (kalau ini mah karena saya booking saat diskonan kali ya, lol


Kekurangan Hotel Tidar Malang



  • Untuk cottage sebenarnya kurang recomended buat orang tua yang sudah sepuh, karena lokasinya naik turun tangga.
  • Nggak ada shampo, entah memang nggak disediakan atau lupa.
  • Makanannya kurang sip.
  • Lokasinya jauh banget dari kota, eh nggak jauh juga sih, cuman karena letaknya kayak di perumahan ekslusif gitu, jadi kalau butuh beli air mineral atau snack, kudu keluar agak jauh nyari minimarket.



Harga Hotel Tidar Malang


Saya sih booking di Traveloka seharga 286 ribu rupiah untuk standar cottage room with breakfast 2 person.



Namun pas check out saya sempat melirik rate kamar yang ada di dekat resepsionis.
Ternyata harga asli standar cottage room itu 550 ribu rupiah CMIIW, sementara deluxe cottage room 750 ribu rupiah.

hotel tidar malang


Wew, lumayan mihil ya ternyata hahaha.
Makanya mending pantengi OTA aja deh, kali aja ada diskonan *colek Traveloka, sini kerjasama nulis lagi yuk, hahahaha.


Btw, ada yang sudah pernah nginap di hotel Tidar Malang ini nggak?
Bagi saya sih, hotel Tidar Malang adalah hotel di Malang kota yang murah dan asri.



Kalau temans?

Sidoarjo, 24 Agustus 2019

Reyne Raea

48 comments:

  1. Gemes banget ih kamar hotelnya, instagramable banget :D. Kurang tuh mbak foto-fotonya, yang banyak lagi dong. Saya juga tahu kemaren menjelang kemerdekaan banyak OTA ngadain promo, tapi kalau di Lapas justru ada acara pas hari H 17 agustus jadi nggak bisa cuti. Btw, siapa itu yang nyinyir mbak? cuekin aja. Soalnya pas kita bayar tagihan ini itu, yang nyinyir nggak akan mau bantu bayarin kan? :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iyaaa, sekarang mah emang sulit ambil banyak foto kalau bepergian, rempong ama krucils, yang besar bosanan, yang kecil rempongan hahahaha.

      Mamak-mamak mah udah lama nggak terlibat dengan kegiatan 17an. Di kompleks juga jarang ikutan.

      Jadinya ya jalan2 aja.

      Hahaha, kudu dikirimin tagihan kita aja ya, biar nyinyirnya berfaedah :D

      Delete
  2. Wah..suasananya asyik.. sayang harus naik turun tangga ya..nggak lansia friendly juga dong..hihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iyaaa, ada sih kayak apa ya namanya, dari besi gitu, jadi bisa dinaikin maksimal 3 orang trus tuh besi jalan ke bawah dan gak perlu lewat tangga.

      Delete
  3. Loalahhh kudu naik turun tangga banget ya Mak. Berarti agak syusyah kalo ajak bu Mertuaku (73 thn) buat staycation d mari yak

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, kalau buat orang tua mending ambil yang kamar hotel aja mba, ada teras belakang yang view nya juga bagus kok.
      Kalau ambil cottage kasian juga kudu jalan agak jauh gitu

      Delete
  4. Saya suka tempatnya bagus, dan sepertinya nyaman

    ReplyDelete
  5. bagus mbakkk aku jadi pengen nginep disini juga jadinyaaa.. tapi uda kadung booking di batu kmren.. gpp deh simpen dulu kpan2 mauuu, simpen ga boleh lupa bawa shampo hhehehhehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang di Batu di mana say? kapan ke sononya? :)

      Delete
  6. Aku sudah lama banget belum ke Malang lagi, sekarangmakin cantik pasti ya koanya. Semoga tahun ini bisa ke Malang dh, kebetulan ponakan kuliah di sana

    ReplyDelete
  7. Lucu bgt ya bentuk cottagenya. Iya sih, kalau curam begini agak riskan ya buat anak dan lansia

    ReplyDelete
  8. Tidar ini mengingatkanku sama sepupu yang asli orang Surabaya, tapi memilih membeli aset di Malang. Ya, di Tidar Malang.
    Karena enak buat istirahat saat weekend, katanya.

    Ternyata view nya memang luar biasa yaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba, udaranya masih lumayan sejuk di daerah Tidar :)

      Delete
  9. Bagus banget cottagenya, sejuk juga pasti daerah situ yaa..
    Trus mungkin sarapannya itu emang mereka model yang "Jawa" banget kali, secara cottagenya juga temanya bukan modern :D yang penting anaknya makan banyak ya mbaa :D

    mayan murah sih kalau anak kena charge 40rb untuk cottage itu. nah harga dewasa kalau makan kena charge sama kah mba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba, sayang saya nggak nanya harga dewasa, biasanya sih anak 1/2 harga. Mungkin 80ribuan, lumayan mahal sih kalau untuk menu yang seperti itu :)

      Delete
  10. hotelnya terlihat nyaman ya, bentuknya cottage gitu jadinya berasa homey, kapan kapan pengen ah kesana

    ReplyDelete
  11. Samaan sih Mbak Rey aku juga sering escape gtu, gak jauh2 paling ke Bogor atau malah staycation di Jakarta lho wkkwk
    Wah hotel Tidar ini kyknya cukup terkenal di Malang mbak, aku pernah denger kyknya.Bagus juga ya kamarnya dan suasana cottagenya juga bikin betah. Emang agak serem ya? Mungkin babynya msh adaptasi hehe
    Hihi telp operatornya Mbak Rei kalau bingung arah kiblat :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, kalau saya biasanya di Surabaya aja sih mba, lebih dekat buat bersantai, ga pusing macet di jalan, kebetulan aja kemaren lagi kepincut ama view nya.

      Kemaren itu kok ga kepikiran telpon, malah keluar liat arah matahari sendiri hahaha

      Delete
  12. Cantik banget ya, unik gitu, bolehlah jadi list tempat istirahat kalau ke malang nanti

    ReplyDelete
  13. Wow murah banget sih tarif semalamnya. Harus booking via Traveloka yaa... Mantap nih istri teladan. Nraktir suami pake uang sendiri ya. Harus ditiru hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, iya mba, kalau promo-promo mah murmer :D

      Delete
  14. Murah juga ya gak sampai 300rb tapi dapat sarapan. Asri walaupun aga jauh ke mini market ya hihihi tetep yang aku cari minimarket

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi bener mba, kalau deket minimarket itu rasanya istrahat terasa lengkap :D

      Delete
  15. Selisihnya lumayan banget yak, bisa buat makan malam hahaha.
    Rey baik juga, istri solehah ya bisa traktir suamik, barakallah

    ReplyDelete
  16. Eyaampun, cantik dan asri banget hotelnya ya. Kayak cottage gitu. Betah deh staycation seminggu di sana 😍

    ReplyDelete
  17. Hotelnya asri bangeeet mba..suka liat pemandangan yang bagus dan hijau. Harganya pun friendly bangeeet yah

    ReplyDelete
  18. Lumayan juga ya beda harga publish rate dengan harga di Traveloka. Untung banyak nih kalau booking via OTA.

    Kayaknya semua kekurangan hotel terkait letak memang sudah harus diprediksi oleh orang yang menginap ya. Khusus untuk orang sepuh sebaiknya memang tidak diajak kemari. Konsepnya kan memang cottage di lembah, pasti ada acara naik turun yang melelahkan. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba, lebih menguntungkan banget ketimbang booking langsung di hotel :)

      Delete
  19. Noted, kapan-kapan kalo ke Malang nginep sini ah. Tempat nya cantik

    ReplyDelete
  20. Malang... salah satu destinasi wisata aku juga nih.. banyak teman teman yang sudah merasakan indahnya kota malang, dan banyak juga hotel hotel di malang yang bagus dan sangat asri ya.. well noted sharing pengalamannya ya mbakku

    ReplyDelete
  21. Padahal kalau dibayarin suami juga apa salahnya ya mba, kan suami sendiri.
    Cottage nya cakep deh, sunyi gitu, wc dan kamar mandi juga dipisah *_*

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkw iya mba, kecuali dibayarin suami orang gtu yak , hiks

      Delete
  22. Duh duh andai aku ikutan ke sana, bakalan bisa nambah stok foto model karena spotnya keren buat daily model

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangaaaann, serem deh kalau bumil ikutan, bisa-bisa lari-larian di tangga ga sadar diri kalau ada adek bayi di perut hahaha

      Delete
  23. Masih menjadi impian nih mak jalan jalan ke malang sama keluarga..biasanya jalan jalannya cuma sendiri karena kerjaan..
    .
    Mantap deh hotelnya instagramable banget.. salam kenal ya mak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga nanti bisa liburan keluarga di Malang mba :)

      Delete
  24. Keren tempatnya cocok buat hanimun, tapi anak tangganya tu banyak banget. Suami bisa ngomel2 kalo harus naik turun anak tangga segitu banyak. Hahaha....

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, spam, link hidup dan unknown, auto klik spam :)