Featured post

Anti Panik Saat Anak Sakit, Dengan Menjadi Bunda Siaga

Pentingnya Menjadi Bunda Siaga Assalamu'alaikum :) Sharing By Rey - Menjadi bunda siaga itu penting banget, agar saat anak s...

Friday, February 01, 2019

How I Meet My Husband


Meet Him Si Gondrong


how i meet my husband


Assalamu'alaikum :)

Sharing By Rey - #FridayRelationship - Masih teringat meskipun samar (hadeh pikun atau alzheimer dirimu, Rey!), saat pertama kali bertemu si mantan pacar aka pak suami.

Sebenarnya, postingan ini sudah saya singgung sedikit di postingan terdahulu saya (saya tahunya setelah saya baca-baca postingan lama saya, dan ternyata baru ngeh kalau pernah nulis hal tersebut, lol).




Jadi, ceritanya, saya yang awalnya indekost di tempat yang lumayan di atas sewa kos kebanyakan, akhirnya memutuskan pindah indekos di tempat yang lebih terjangkau.

Kebetulan, ada teman sekelas saya dari Gresik yang ngekos di tempat yang murah dan ada kamar kosong, maka ditawarkanlah ke saya.
Lumayan, saya bisa saving beberapa puluh ribu untuk biaya indekos.

Meskipun, tempatnya bisa dibilang sedikit kumuh, tapi it's OK lah, yang penting bisa makan dan tidur dengan nyenyak.

Ternyata, si pemilik kos tersebut, tepatnya ibu yang jagain indekos tersebut, punya anak yang kuliah sekampus dengan saya, dia adalah kakak kelas satu tingkat dengan saya, dan dengan jurusan yang sama, Teknik Sipil.

Kebetulan juga, ternyata anak ibu kos tersebut lumayan ramah, demikian pula ibunya, sehingga banyak teman seangkatan si kakak kelas tersebut sering main ke rumahnya.
Sedang rumah si penjaga ibu kos tersebut bersebelahan banget dengan indekos kami.

Dan saat itulah, entah kapan dimulainya, saya jadi sering digodain dengan seorang teman anak ibu kos, i call him kak Udin,  yang perawakannya hampir mirip dengan saya.

Dulu, perawakan saya kutilang darat.
Iya biarin , lolololol.

Kurus
Tinggi..
Langsing..
Dada rata..

huhuhu..

Biarin!

Waktu itu saya belum berjilbab, dan rambut saya sering saya ikat ke belakang dengan panjang sepundak lebih.

Dan salah satu teman si kak Udin tersebut, juga berperawakan sama dengan saya.

Dia tinggi..
Dia kurus..
Dia godrong..

how i meet my husband
Ok baiqlah, ini bukan kami, lololololol

Rambutnya sama dengan panjang rambut saya, bahkan kalau dari belakang, kami sangat mirip, lolololol.


Setelah pindah ke indekos murah tersebut, saya mulai mengambil mata kuliah di malam hari, dan karenanya saya pulang kuliah sedikit malam, sehingga kudu lewat di depan rumah ibu kos, karena pintu belakang sudah dikunci.

Saat itulah saya sering banget, digodain oleh kak Udin dan teman-temannya, untuk dijodohin dengan si cowok gondrong tersebut.

Tapi you know lah, saya dulu telat banget dewasanya, karena memang belum pernah cinta-cintaan secara langsung, setiap kali saya digoda, langsung deh saya salah tingkah lari malu-malu tapi mau.
Ampun deh, sumpah saya geli sendiri ingat kenorakan saya dulu, lolololol.


Sempat Salah Orang


Kebiasaan buruk , eh nggak tau ya, ini buruk atau baik ya?
Saya tuh nggak pernah mau lihat wajah orang tanpa alasan, saya hanya bakal memperhatikan wajah orang jika saya ngobrol dengan orang tersebut.

Karena saat itu, saya hanya digodain mulu sama kak Udin dan teman-temannya, sementara si cowok gondrong tersebut hanya senyum-senyum, jadilah saya nggak pernah memperhatikan wajah si cowok tersebut dengan seksama.

Suatu hari, saat sedang menunggu dosen di kampus, dari lantai 2 kampus saya melihat sesosok cowok gondrong yang melangkah dari kantin menuju ruang kelas.

Karena memang hati sudah GR tiap hari digodain dan dijodohin, saya memberanikan diri, mengintip wajahnya dari kejauhan.
Dan, ya ampun... dia manis juga!

Meskipun dia berkulit sawo kematangan, lol.
Saya asyik memperhatikan si cowok gondrong, dan sedikit sedih saat dia sudah berada dekat dengan saya, sedikitpun si cowok nggak mau dekatin saya.

Belakangan saya tahu, ternyata saya salah orang.
Dia hanya mirip dengan cowok gondrong yang dijodohin para teman dengan saya.
Meski dalam hati mengakui kalau dia lebih manis.
(Semoga tulisan ini nggak dibaca si papi, lolololol)


Tapi meskipun dia baca, dia nggak bakal tahu siapa orang yang kembar dengan dia tersebut, lololol.
Meskipun si cowok tersebut lebih manis, tapi dia tidak setinggi si cowok gondrong teman kak Udin (Eh si cowok manis gondrong itu juga teman kak Udin sih, lol).

how i meet my husband
Ok baiqlah, ini terlalu ganteng, lolololol

Dan, cowok tinggi adalah idaman saya banget, hahaha.


Kepo Dengan Pacaran


Kalau ditanya, apakah saya senang digodain dengan dijodohin sama si cowok gondrong tersebut?
BANGET!
Atuh mah, si Rey mah udah kuliah, sudah sampai semester 3 tapi belum punya pacar, sementara semua teman cewek saya punya pacar.

Dan saya cuman terbengong sendiri, setiap kali kami anak-anak teknik Sipil yang ceweknya cuman secuil itu berkumpul, atuh mah, mereka pada bahas-bahas pacar masing-masing, bahkan bahasannya bikin mulas perut.
"Eh aku loh tadi diajak ke lantai 5 sama si anu, ternyata aku dicium loh" kata si Nina
"Loh baru dicium? aku loh udah sering banget ama pacarku" balas si Yuyi
"Hiii kalian itu pacaran saja, ih" timpal si Coci
"Alaaahh, emang kamu kalau pacaran gak ngapa-ngapain? ayo ngaku?" serang teman-teman lainnya.
"Ya biasalah, tapi nggak ciuman melulu" timpal si Coci
Rey?
Kabur ke toilet byooorrrrrr, mual-mual, lololololol.

Obrolan para cewek-cewek tersebut yang membuat saya kepo, sebenarnya pacaran itu ngapain saja ya? masa cium-ciuman, ih jijay!
Satu-satunya hal yang saya tahu gambaran orang ciuman itu, ya cuman di novel percintaan yang dipinjamin kakak sepupu saya.

Hal lainnya yang bikin saya semakin kepo dengan pacar adalah, saya seorang diri di kos kala malam minggu tiba. Terkadang teman saya, si Nina datang menjemput saya, dan mengajak saya keliling bersama pacarnya.

Yup, saya jadi 'obat nyamuk' sodara!
Betenya lagi, si teman saya nggak ada sungkannya mesra-mesraan di depan saya (sapa suruh mau ikut, Rey!)

Mulailah Rey kepo dengan hayalan punya pacar, asyik kali ya punya pacar, tapi pacarnya siapa dong?
Dan karena itulah saya mulai berani memperhatikan wajah si cowok gondrong tersebut, dan mulai ngeh, namanya Ade, i call him kak Ade.


Tapi, semakin saya perhatikan, dia semakin cuek!
Sedihnya..

Setiap kaliteman-temannya dan teman saya pula menggoda kami, dia cuman senyum saja, sementara saya?
Jumpalitan salah tingkah nggak karuan.
And i hate that! hiks.

Demikianlah, pertemuan saya dengan pak suami sungguh nggak ada romantisnya kayak di novel-novel yang pernah saya baca.
Padahal, saya sudah membayangkan adegan-adegan romantis ala novel gitu.

Meskipun adegannya jadul.
Cinta dalam pandangan pertama, lalu si cowok mulai mengejar si cewek.

Sementara saya?
Semacam digantung di PHP.

Etdah Rey!
Siapa yang PHP in kamu?
Orang kamunya yang GR, gara-gara teman-teman!

Begitulah..

Kalau teman-teman, gimana nih kisah 'how i meet my husband' nya?
Share yuk :)

Sidoarjo, 1 Februari 2019

Reyne Raea

No comments:

Post a Comment

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, spam, link hidup dan unknown, auto klik spam :)