Selasa, Februari 05, 2019

Ketika Suami Kecelakaan Dan Allah Mengirimkan Sahabat Maya Berhati Malaikat


Assalamu'alaikum :)

Masha Allah, betapa kangennya saya menulis, saya baru saja bisa buka laptop siang ini dan menghabiskan waktu berjam-jam untuk balas komen dan kunjungan balik.
Iya, mungkin bagi orang lain, kegiatan saya amat sangat wasting time, tapi bagi saya membalas komen di postingan saya, meskipun just say 'hehehe' or 'wkwkwkw' sudah menandakan bahwa saya respect banget dengan semua komen yang masuk, apalagi kalau komennya gak broken link *eh

Baca : Tentang Saya
Jadi, sebenarnya semingguan kemaren saya ingin banget posting keadaan saya yang (lumayan) tepar dan galau maksimal.
Saat itu, berawal dari hari Kamis, 24 Januari 2019. Saya terserang penyakit (langganan saya) migrain or sakit kepala or something, tahu deh yang mana, pokoknya kepala saya sakit banget.
Dan kalau ini udah terjadi, sulit banget buat saya beraktifitas.

Galaunya lagi, di rumah gak ada siapa-siapa, cuman ada si bayi dan si kakak.
Hubungi pak suami, adalah hal yang mustahil dia bisa pulang, mengingat saat itu hujan lebat dan beliau berada puluhan KM dari kami, karena memang bekerja di proyek yang ada di Lamongan.

Tapi, saya bingung, harus bagaimana, sementara si bayi hanya sempat sarapan pagi, setelahnya belum makan lagi sampai malam, bahkan belum ganti popok seharian, apalagi mandi huhuhu.

Sorenya hujan lebat, si kakak jadi gak bisa berangkat les, saya yang maksain bangun, malah bikin tambah sakit kepala gak karuan, ya Allah.

Ditengah kegalauan saya telpon suami, curhat masalah tersebut, si pak suami menelpon seseorang yang ada di tempat les, dan sayangnya gak diangkat oleh orang tersebut.
Lalu saya mengeluhkan sakit kepala, eh tiba-tiba hapenya mati dan gak bisa dihubungi sampai besoknya.

Kepala saya gak bisa diajak kompromi, hujan deras, gak bisa beneran ke dapur demi menggoreng telur buat makan.
Pas buka aplikasi grab dan gocar mau pesan makanan, eh lha dhalah, saldonya menipis keduanya.
Saya coba isi, pakai Mandiri Debit, kagak bisa dong.
Setelahnya saya baru sadar, YA IYA LAAAHHH, JELAS GA BISA! ORANG GA ADA SALDONYA wakakakak.

Saya cuman ingat ada saldo di ATM BCA, tapi saya gak bisa ngisinya.
Duh, entahlah karena kepala saya sakit or something like that, ngehang en debrei endebrai.

Si bayi rewel, mungkin dia kelaparan dan popoknya gak nyaman.
Sungguh saya nyaris depresi, atau mungkin sudah kali yak hehehe
Bayangan tentang Pihu, si anak kecil berusia 2 tahun yang terpaksa bertahan hidup selama 2 apa 3 hari ya bersama mayat ibunya jadi menyeruak di ingatan.

Saya jadi semakin takut, takut saya mati dan anak2 saya baru sadar setelah papinya kembali.
Karena galau saya beranikan update status di facebook.
Sudah lupa ama malu, yang ada cuman ingatan agar anak2 gak kayak Pihu kalau saya beneran is dead malam itu.


Saya sungguh malu banget sebenarnya memposting kegalauan semacam ini di media sosial, sudah lama banget saya pensiun dari sikap lebay di medsos, menyaring apa yang bakal saya tulis.
Gak mau posting hal-hal pribadi yang galau.

Tapi, entah karena saya gak tahu lagi harus gimana, saya terlalu takut anak-anak saya bakalan terbengkalai sendiri, maka jalan terakhir adalah, saya kudu meninggalkan jejak di media sosial, dan facebook jadi pilihan utama saya.


Sahabat Maya Berhati Malaikat Itu Nyata


Tidak disangka!
Hanya kurang lebih 5 menit saya posting status tersebut, tiba-tiba handphone saya berdering, saya hanya melirik sebentar, tertera nomor yang gak saya kenali.
Males banget angkat, saya trauma ama para sales asuransi yang kadang gak tau waktu nawarin asuransi.

Eh setelahnya, nomor lain yang gak dikenal juga masuk.
Duh makin malas, saya cuman tiduran sambil melihat anak-anak yang sedikit terhibur karena saya bolehin nonton TV.
Setelah telpon sedikit sepi, saya mengambil hape tersebut, maksudnya mau ngecek si papi udah bisa dihubungi belum?
Ternyata sama, masih juga belum bisa dihubungi.
Duh makin sedih, hanya bisa nangis, sambil mencoba bangun perlahan menahan sakit mencari obat yang ada.

Namun sebelumnya saya melirik hape dan membuka WA, dan takjub.
Masha Allaaaaahhh, banyak banget pesan WA yang masuk.
Sudah beberapa hari memang notif WA saya bermasalah, sama sekali gak keluar saat ada notif, hanya bisa ketauan saat saya membuka WA.

Dan terharu banget, sebagian besar berasal dari teman-teman blogger, dan juga teman-teman facebook.
Masha Allah..
Ternyata beberapa yang telpon itu hanya mau kabarin, kalau mereka kirimin saya saldo OVO.
Huhuhu...
Spechless banget, sungguh gak bisa berkata-kata.
Karena 2 orang yang mengirimin tersebut, sungguh saya jarang banget berinteraksi dengan mereka, mereka hanya bilang kalau juga blogger dan sering baca tulisan saya.
Masha Allah, terharu banget saya, sampai gak bisa nahan air mata yang makin deras.

Mereka meminta saya untuk segera order makanan, agar saya bisa makan dan punya tenaga.
Well, sebenarnya mungkin salah satu penyebab saya sakit kepala, dipicu karena saya belum makan seharian, selain pagi sarapan biskuit, huhuhu.
Dan emang dari dulu, sakit kepala teramat sangat tersebut selalu menyerang saat saya telat makan, meskipun juga kadang menyerang saat saya kenyang.
Entah karena apa, semoga saja bukan hal yang serius karena terus terang saya belum pernah memeriksakan ke dokter, atau lebih tepatnya belum diajak ke dokter hahaha.

Dulu, sewaktu tahun 2014, selain migren, saya sering sakit dada yang teramat sangat, saking takut kena penyakit jantung, saya periksa sampai di rontgen di spesialis penyakit dalam.
Dan hasilnya gak ada masalah serius.
Atau mungkin saya salah periksa kali ya, harusnya kan ke spesialis jantung (eh emang ada ya spesialis jantung? hehehe)

Selain ada yang mengisi saldo Ovo, beberapa orang blogger juga menawari saya orderin gofood, ada pula yang menanyakan rumah saya, karena ingin menemani saya di rumah.
Ya Allah, saya merasa kecil banget, merasa Allah itu se maha Penyayang gitu sama saya, sehingga mengirimkan banyak orang-orang dari dunia maya, yang justru jauh lebih nyata, dari orang dunia nyata.

T_____________T

Selain dari WA, dukungan dari facebook juga membanjiri, banyak yang DM kasih semangat, kasih perhatian, yang kesemuanya sukses bikin saya berkaca-kaca eh nangis ding.
Saya gak pernah menyangka, saya bisa seterkenal itu mengambil tempat di hati para sahabat-sahabat dunia maya.
Mereka yang tampaknya maya, ternyata jauh lebih nyata, dan itu membuat saya gak bisa berkata-kata lagi, hanya bisa mendoakan, semoga teman-teman sekalian selalu dalam lindungan Allah, sehat dan mendapatkan pahala dari kebaikan yang mereka berikan pada saya, aamiin ya Allah.


Sahabat Maya Berhati Malaikat Dari Lamongan


Singkat cerita, malam itu saya gak jadi mati (Astagfirullah hehe), paginya saya update status lagi, ngasih tanda bahwa saya masih hidup, hehehe




Saya juga memutuskan mengambil hadiah menginap gratis dari Hotel Grand Darmo, demi lebih aman dan mudah mengakses makanan by gofood maupun grabfood.

Singkat cerita lagi, saya Alhamdulillah semakin membaik, terlebih keesokan harinya si papi pulang dan menyusul kami ke hotel.
Minimal saya bisa tiduran karena si bayi diurus si papi.

Namun, beberapa hari kemudian, tepatnya hari Selasa, tanggal 29 Januari 2019.
Saya baru saja selesai mengurus cucian di mesin cuci.
Waktu menunjukan sekitar pukul 10.30, tiba-tiba telepon saya berdering, nomor tidak saya kenal kembali terpampang.

Saya malas angkat, dan malah membuka WA.
Betapa terkejutnya saya, di grup keluarga saya, terpajang foto pak suami yang terbaring dengan wajah diperban dan mata seolah tak sadarkan diri.

Ternyata si papi jatuh dari motor (sepertinya), lalu dibawa orang ke puskesmas Pucuk Lamongan, dan suster yang nangani bingung, untungnya handphone si papi masih ada di sakunya, dan gak dikunci pakai kode aneh-aneh, jadi si perawat bisa buka lalu mengirim pesan beserta fotonya ke grup keluarga kami.

Kontan saja semua heboh, saya lebih lagi.
Gemetaran, bingung, dan sebagainya, namun Alhamdulillah masih bisa mengontrol panik dan menelpon kakak ipar saya.

FYI, sebenarnya di Surabaya saya gak benar-benar sendiri, kakak ipar saya tinggal sekitar 3 KM dari tempat kami, hanya saja dia bekerja, jadi sibuk banget.
Rumah mertua juga di Surabaya, jaraknya sekitar 11 KM dari tempat kami.

Karena bingung, saya tuh terus terang wanita manja, yang gak pernah ke mana-mana sendirian, selalu bareng pak suami, sejak 18 tahun lalu seperti itu, huhuhu.

Saya nelpon kakak ipar yang lagi di kantornya, kakak ipar kaget, dan janji mau telpon keluarga lain buat berunding.

Sayapun sabar menanti sambil sibuk memasukan barang-barang ke dalam tas.
Saya kudu bergerak cepat, dan anak-anak terpaksa saya bawa, emang siapa yang bisa jagain coba?

Ternyata, setelah menanti sekitar 20-30 menit, kakak ipar saya kembali menelpon dan meminta maaf, karena ternyata mereka satupun gak ada yang bisa.
Oke, saya mulai panik, terlebih susternya telpon lagi karena si papi harus segera dirujuk ke UGD di RS, katanya pasien mulai gak sadarkan diri, ditanya apapun dia gak bisa respon.

Ya Allah, mau jerit-jerit saya rasanya, pengen buka pintu kamar jadi pintu Doraemon dan langsung ke sana. Pengen bisa terbang sehingga bisa segera sampai ke sana.

Namun beberapa saat kemudian, si suster mengirimkan pesan bahwa si papi sudah dijemput teman-teman proyek untuk di rujuk ke RS Muhamadiyah Lamongan.

Saya sedikit lega, meskipun tetap ngehang.
Sedih, kecewa, bingung, lega berncampur jadi satu.

Dalam kebingungan, saya akhirnya tanya di grup WA blogger Surabaya, karena saya pernah baca kalau blogger tersebut ada yang dari Lamongan, kali aja bisa kasih tahu cara berangkat ke Lamongan.

Ya Allah, jika ada para lelaki yang berstatus suami membaca postingan ini.
Dengarkanlah, peraturan nomor 1, ajari istrimu mandiri, biar gak kebingungan kayak saya.
Alhamdulillah ada yang nyarankan saya pakai taksi online, katanya bisa kok.

Dan saya coba grab, Alhamdulillah bisa mengantar saya ke Lamongan (btw, cerita tentang pengalaman grab car dari Sidoarjo ke Lamongan bakal saya ulas di postingan lain ya )
Baca : Pengalaman Dan Ongkos Naik GrabCar Dari Sidoarjo Ke Lamongan
Singkat cerita, sampailah saya di Lamongan sekitar pukul 13.00
Di depan UGD saya ketemu 3 orang rekan si papi, Alhamdulillah mereka baik-baik banget
Dan mereka menyambut saya dengan terkejut.

"Loh mbak, mana yang lain?" tanya mereka
"Cuman kami bertiga pak, keluarga suami saya belum bisa datang katanya", jawab saya.
Adegan berikutnya adalah hal yang rempong juga.
Saya baru sadar, si papi kan masuk UGD yang mana ada banyak banget kuman penyakit di dalam, dan bayi dilarang masuk.

Masalahnya adalah, saya gak punya seseorang yang bisa saya titipkan sementara si bayi.
Saya titipin ke teman-teman kerja si papi, si bayi ogah dan nangis jerit-jerit.

Akhirnya, keluarlah cara lain, yaitu merayu satpam, dan dengan sejuta omelan terpaksa si satpam membolehkan saya masuk dengan catatan gak boleh lama-lama, karena kasian bayinya.

Dan masuklah saya, lalu sedih sekaligus lega melihat pipi si papi lecet parah.
Lega dan bersyukur, karena luka lecet tersebut cuman di daerah pipi dan sekitar mata, namun tidak sampai merusak mata.
Alhamdulillah ya Allah.

Saya periksa semua badannya, gak ada luka serius, tapi si papi mengeluh badannya sakit banget, ada benjolan di kepala.
Makanya di observasi apakah sampai muntah, dan menunggu harus di rontgen agar tau kondisi tulangnya.

Sayang saya gak bisa lama di dalam, si kakak Darrell yang juga saya ajak, padahal badannya demam, belum juga makan siang sementara waktu sudah menunjukan nyaris pukul 14.00
Teman-teman si papi membelikan si kakak makan siang, tapi dasar si kakak selalu dididik untuk jangan menerima makanan dari orang asing.
Alhasil dengan polosnya dia menjawab "gak boleh sama mamiku makan pemberian orang asing"
Oh em jiiihhh, wakakakak

Akhirnya saya keluar lagi, sampai diluar teman-teman si papi pamit, ye kan mereka juga butuh kerja, masa mau nemanin si papi 24 di RS doang?

Tinggallah kami bertiga, saya, si bayi dan si kakak dengan barang kami yang beratnya ampun bikin sakit badan.
Bingung teramat sangat, apa yang harus saya lakukan, si papi harus ada yang temanin di dalam.
tapi si kakak dan adiknya gak aman jika kudu lama-lama di dalam.

Dalam kebingungan saya buka WA, dan ternyata ada beberapa pesan WA masuk, salah satunya dari salah satu blogger di Lamongan namanya mba Ika pemilik blog https://www.blogimsusanti.com/
Sebenarnya saya sudah pernah ketemu mba Ika ini, tapi belum pernah berinteraksi langsung secara intesif, agak kaget juga pas mba Ika WA dan saking putus asanya saya, ketika mba Ika menanyakan saya butuh apa? karena mereka (mba Ika dan beberapa blogger di Lamongan seperti mba Munas pemilik blog http://munasya.com/, serta mba Triana pemilik blog https://www.trianadewi.com/ ) bakal datang menjenguk saya.

Semacam putus asa saya pun memberanikan diri untuk meminta kalau saya butuh teman buat jagain si bayi.

Ya Allah...
Saya itu aslinya pemalu, gak suka menyusahkan orang lain, tapi karena saya benar-benar bingung, akhirnya berani meminta bantuan.

Hanya berselang 30 menit, muncullah mba Ika di RS, Masha Allah, semacam bahagiaaaa banget menyambut mba Ika datang, semacam Allah mengirimi saya malaikat buat menyemangati saya.
Tepat setelah itu, saya cari pak suami, ternyata dia udah gak ada di tempat tidurnya.
Mba Ika seharian menggendong di bayi, maaf kalau tangannya jadi sakit ya mba, mba Munas kecapekan kayaknya, pic by mba Triana

Long story short, akhirnya saya menitipkan si bayi di gendong mba Ika, Masha Allah, terharu banget.
Gak lama kemudian mba Munas datang, lalu bergantian menggendong si bayi, sampai-sampai mba Ika dan mba Munas menggantikan popok si bayi, ya Allah..

Saya gimana?
Ya mondar mandir lah dengan beban si bayi bisa saya lepas sementara.
Tanya dokter kapan ditindaki, ikut ke ruang radiologi, dengerin keterangan dokter tentang hasilnya.
Lalu disuruh tebus obat dan bayar ke kasir.
Bayangin aja kalau gak ada teman-teman maya yang aslinya saya belum pernah berinteraksi secara akrab, tapi mereka bisa dengan gotong royong menjagakan anak-anak saya huhuhu.

Saat saya masih antri bayar di kasir, mba Triana pun datang, beliau menyarankan saya menginap di rumahnya.
Masha Allah, saya beneran spechless saking terharu.
Mereka, teman-teman yang banyakan berinteraksi di dunia maya ketimbang nyata.
Mereka yang bahkan gak ada hubungan darah sama sekali.
Mereka yang capek banget menggendong si bayi, sejak sekitar pukul 3 sore sampai pukul 8.30 malaman.

Ya Allah..
Mba Ika, mba Munas, Mba Triana..
Jika membaca tulisan ini, saya ingin mba-mba tau, kalau saya sungguh tidak atau belum bisa membalas semua kebaikan mba-mba.

Yang bisa saya lakukan adalah, berdoa, menyelipkan nama-nama mereka dalam doa, semoga Allah melimpahkan keberkahan selalu kepada mereka semua.
Terimakasih mba Ika, mba Munas, mba Triana.

Saya gak bisa bayangin apa yang bakal jadi kemaren, jika gak ada ketiga manusia berhati malaikat tersebut, kayaknya saya bakalan pingsan di RS juga, karena suer, saya capek banget, dan juga lapar karena sejak pagi belum makan

Terimakasih sekali lagi mba Ika, mba Munas dan mba Triana.

Terimakasih juga untuk semua teman-teman Blogger Surabaya, mba Yuni, mba Ammah, Flo, Indah, cece Sylvia, mba Tatit, Sari, Agustaningrum, mba Ugik, mba Dwi, mba Wiwid, mba Intan, Ade Uny dan semuanya yang tergabung dalam grup WA yang gak berhenti mendoakan suami saya.
Sungguh saya merasa kaya, merasa punya banyak keluarga karena mereka semua.
Ya Allah, saya nangis nulis ini.
Semoga Allah memberikan pahala yang berlimpah kepada mereka semua, aamiin.
Semoga Allah juga memberikan pahala kepada teman-teman blogger lainnya serta teman facebook yang sudah sedemikian pedulinya terhadap saya.

Hanya bisa mendoakan semuanya, semoga Allah memberikan pahala untuk setiap helah napas kebaikannya, aamiin ya Allah

Semoga bermanfaat :)

Sidoarjo, 05 Februari 2019

Wassalam

Reyne Raea

FB : Reyne Raea
IG : @reyneraea
Twitter : @reyneraea

******

65 komentar:

  1. Bahagianya pny teman2 yg respek dan peduli ma kita yah.

    BalasHapus
  2. yampun mbak gak kebayang gimana hectic dan stressnya ya
    Semoga mbak Rey sekeluarga selalu diberikan kesehatan. Aamiin~ Semangat mbak!

    Pertolongan Allah emang suka gak terduga ya mbak :)))
    Saya pernah ngalamin juga. Lagi dirumah cuma berdua sama keponakan kecil, gak ada makanan, mau beli keluar juga susah, keponakan udah kelaparan. Alhamdulillah tiba-tiba ada tetangga yang ngirimin makanan. Pas dimakan ya Allah, nikmat banget rasanya~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, makasih semangatnya ya.

      bener banget, saya sampai berlinangan air mata, masha Allah..
      Mengapa saya masih selalu kurang bersyukur, padahal Allah tidak pernah meninggalkan saya huhuhu

      Hapus
  3. Menurut cerita pak guru ngaji,,,kebaikan yg kita terima sekarang adalah balasan dari kebaikan mbak di masa lalu,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya, Alhamdulillah, semangat menebar kebaikan selalu, insha Allah jadi tabungan dunia akhirat kita :)

      Hapus
  4. Untung update status mba.. Kalo gak bisa berabe tuh 😁😁 smg slalu sehat walafiat.. Amiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, bener juga ya, meskipun aslinya malu :D

      Hapus
  5. Siapa menabur kebaikan, dia akan Insha Allah menuai kebaikan. Kakak Rey saat ini telah menuainya ... dalam hidup tidak selamanya menanam padi akan menuai padi, suatu istilah yang sering kita dengar. Saya pribadi sering bilang ke keponakan semuanya; kebaikan uang tidak dibalas dengan uang, tapi bisa dengan kebaikan lainnya yang tempat pada saat itu amat sangat kita butuhkan.

    Kakak Rey, semoga pak suami lekas pulih ya, semoga semua yang menimpa ini segera berlalu. Dan sakit kepala Kakak semoga lekas bisa diatasi; kemungkinan terlambat makan itu, Kak. Hehehe.

    Love you :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Awww... love you juga kaka Tuteh :*
      Makasih banyak, tulisannya selalu menyemangati :)

      Hapus
  6. Aku sampe ikutan berairmata bacanya. Masya Allah. Alhamdulillah mba dan keluarga sekarang dalam kondisi baik.

    BalasHapus
  7. Terharu bangeet bacanyaaa mbaak, Allah selalu bersama orang orang baik dan setiap niat baik. . Alhamdulillah uda membaik semua ya mbak, semoga kita semua selalu dijaga Allah dalam kebaikan. Aamiin 😊😊

    BalasHapus
  8. alhamdulillah ya mbak, rejeki memang gk kemana, selalu ada jalan selama kita selalu percaya Allah akan membantu, insyaallah, berkah dari Facebook xD

    BalasHapus
  9. Alhamdulillah semua mulai membaik ya mbak.
    Btw salam kenal Mb Rey, saya juga tinggal di Gedangan Sidoarjo.
    Kalau butuh apa2, jangan sungkan mbak info saja.
    Jika longgar, tidak dalam kondisi kerja inshaaAlloh berusaha membantu. ����

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga mba, waaahh Sidoarjo juga, insha Allah kapan-kapan ketemuan ya mba :)

      Hapus
  10. Ya Allah mbak jadi ikut terharu bacanya, semoga lekas membaik semua ya mbak. Mbak Rey orang yang baik, semoga Allah selalu jaga mba Rey sekeluarga ya. Amin :) Peluk

    BalasHapus
  11. Masya Alllah.... saya terharu sekali *crymodeon*
    Alhamdulilla
    Alhamdulillah ada kebaikan dari berbagi. Semoga sehat selalu ya mba, semoga sakit kepala biasa saja, bukan migren dan gak akan berulang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, makasih mba.
      Beneran bersyukur deh dipertemukan dengan sahabat-sahabat berhati malaikat :)

      Hapus
  12. I feel you mbak. Punya baby memang istimewa. Apalagi dengan kondisi seperti itu. Kebayang gendong ke sana ke sini, si kakak juga pasti minta perhatian.

    Semoga lekas sehat semuanya dan semoga persaudaraan dengan teman-teman blogger diberkahi Alloh. Aaamiiin.

    BalasHapus
  13. Ya Allah saya ikut terharu sekaligus senang, senang akhirnya happy ending . Allah bener2 tidak akan menguji diluar batas kemampuan hambanya ya, buktinya mengirimkan malaikat2 untuk membantu mom Rey disana. Aduh beneran deh aku gak kebayang kalo diposisi mom Rey. Udah kemarin sakit gak lama dapet cobaan suami kecelakaan.
    Tapi Bener juga tuh untung update status jadi pada tahu keadaan genting mom Rey.. semoga sehat lahir batin selalu ya sekeluarga "jangan berhenti menebar kebaikan, Krn kita gak tahu siapa yang nanti akan menolong kita" ..

    Sst gak usah BW balik gapapa mom Rey.. relax aja dulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. hiks, beneran momBel, sesungguhnya yang menguatkan saya kemaren bisa (terlihat) tenang dalam perjalanan ke tempat suami, adalah keyakinan kalau Allah gak bakal kasih saya beban yang gak bisa saya pikul.

      Masha Allah..

      Saya jadi benar-benar merasa, kalau semua yang kita lakukan di masa ini bakalan dibalikan di masa mendatang, kalau sering bantu orang ya insha Allah dikirimkan balasan serupa ama Allah :)

      Hapus
  14. Dari yang sejak dirimu post status di Fb tu Mbak, aku dah langsung keinget gimana ibuku dulu dengan kondisi yang sama. Trus pas tahu kabar suaminya Mbak kecelakaan, yang ada cuma kepikiran gimana anak-anaknya Mbak Rey.
    Btw, jadi kangen ma si kecil. Pengen gendong lagi deh sambil ngajak lihat bus. ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih banyak mba Ika.
      Masha Allah, gak nyangka banget bisa kenal orang sebaik mba Ika.
      Hanya bisa membalas dengan doa setiap saat mba, semoga Allah selalu memberikan kebahagian dan kesehatan buat mba sekeluarga, aamiin :*

      Hapus
  15. Semoga suaminya lekas pulih seperti sediakala ya, mbak. Haduuh.. nasehat untuk saya juga ini; jangan manja. saya kemana-mana diantar,mbak. hehe
    Salut saya sama kebaikan bunda-bunda yang bersedia membantu mengasuh si kecil. Belum tentu ada orang yang mau melonggarkan waktu untuk membantu orang lain semudah itu.
    Ayo mbak rey..kita belajar lebih mandiri yuk

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin, bener mba, mandiri itu perlu banget ternyata.
      Bersyukur banget bisa kenal teman-teman blogger yang berhati malaikat seperti mereka mba :)

      Hapus
  16. Berpikir dan berbuat baik, akan dibalas yg baik. Tetap selalu menjadi baik, On sya Allah kita selalu dibaikin orang. Sehat2 ya mb..

    BalasHapus
  17. Aku terharu n gak sadar netesin air mata baca ceritamu mbaakk.... Sehat2 y mbak...

    BalasHapus
  18. Aku juga baca nih statusnya mba rey yang ini di FB, senangnya ya mba ternyata di luar sana banyak yang peduli :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, masha Allah, semoga Allah membalas semuanya menjadikan pahala yang berlimpah, aamiin :)

      Hapus
  19. Beruntungnya kak dikelilingi banyak teman-teman baik dan perhatian..., yang sabar ya menghadapi cobaan ini.
    Kudoakan suami kak Reyne cepat membaik kesehatannya.

    BalasHapus
  20. Semoga suami segera kembali sehat dan tak alami masalah berat. Semoga kehadian tersebut membawa hikmah.
    Peluk dari jauh, ya, Mbak. Allah tak akan membebani hamba-Nya di luar batas kemampuan, selalu ada penolong tak terduga di mana-mana.
    Silaturahmi sungguh indah kala kita alami masalah. Silaturahmi adalah pembuka pintu meski lewat jalan maya.
    Sebaiknya Mbak Rey periksakan diri, takutnya migren juga berkaitan dengan tekanan darah atau masalah kesehatan seperti kadar asam urat dan kolesterol.
    Doa dari jauh untuk Mbak Rey. Semoga sehat dan tetap kuat, pun anak-anak sehat pula. Aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih banyak mba... duh kangen ya, agak lama gak fokus ngeblog :D

      Hapus
  21. Masya Allah Rey
    Segimanapun ujiannya
    Bagiku Rey sosok yang luar biasa kuat

    Lekas pulih untuk suami ya
    Rey juga makin sehattt sehattt
    Sekelurga sehattttt

    Trenyuh banget bacanya
    Dan terlihat nyata persaudaraan di antara sesama blogger ini yaaaa

    Bismillah
    Di balik tiap cobaan
    Ada banyak hikmah Rey
    Keep strong as always

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih banyak mbakyuuuu...
      Jadinya rencana ke Jogjah ketunda lagi deh entah kapan, padahal niatnya Februari ini huhuhu

      Pengen ketemuan padahal hiks

      Hapus
  22. Alhamdulillah, aku juga punya teman2 maya seperti itu ....

    BalasHapus
  23. Ya Allah Mbaa semoga sehat selalu, dan suami dapat segera pulih ya... Memang ya, bagi saya teman maya itu benar-benar tulus. Kadang saya merasa pertemanan melalui dunia maya lebih erat kekuatannya dibandingkan yang kita jalin dalam lingkup nyata. Bahkan saya bisa dimudahkan dalam menjalani kehidupan salah satunya karena tips dan trik teman-teman di dunia daring ini.

    Semoga Allah melindungi segenap keluarga Mba Rey, dan teman-teman yang membantu dapat dimudahkan urusannya oleh Allah SWT...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin ya Allah, makasih doanya sayangkuuhh..

      Iya banget, soalnya kan teman dunia maya gak pernah ketemu, tapi beneran peduli gitu ya sama kita.
      Bukan karena ada maunya.

      Alhamdulillah, teman-teman selalu ada di mana saja ya :)

      Hapus
  24. Terharu baca ceritanya mba , gak disangka teman dunia maya pun juga perhatian dan peduli :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banget mba, bahkan lebih dari saudara, masha Allah, walhamdulillah :)

      Hapus
  25. Mbaaakkkk, aku mbrebes mili bacanya. Semoga kebaikan mbk ika, mbk triana, dan mbk munas segera dibalas sama Allah Swt., aamiin ya robbal'alamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin ya Allah, iya mbaaa, bener2 ga nyangka banget, padahal saya gak dekat loh ama mereka-mereka, tapi masha Allah, kepeduliannya bener2 bikin saya merasa berhutang budi sampai nanti

      Hapus
  26. Aku kok nangis ya baca ini. Gak ngerti mesti ngomong apa. Haya bisa berdoa semoga kebaikan teman2 blogger dibalas oleh Allah SWT. Semoga suami mbak Rey juga lekas sembuh ya. Amiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.. beneran mba, saya sampai spechless banget, terharu huhuhu

      Hapus
  27. Masyaallah mbaa, terharu bacanya.
    senangnya ya dikelilingi sama orang-orang baik. Semoga suami nya lekas pulih ya mba rey.
    sehat selalu untuk mbak rey sekeluarga :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin ya Allah, iya mba.. gak nyangka banget huhuhu

      Hapus
  28. Solidaritas tmn2 blogger yang patut diacungi jempol mba... Alhamdulillah.

    Aku pernah di situasi yang kalang kabut itu waktunl si kakak mesti opname, sementara saya punya bayi. Akhirnya suami yang 7 hari ikut di rumah sakit..nunggu kakak. Saya jd single parent, momong bayi karena kakek-neneknya jauh

    BalasHapus
    Balasan
    1. banget mba, bersyukur banget saya ketemu mereka semua, huhuhu

      Tantangan banget ya kalau gak ada keluarga yang bisa nolongin :(

      Hapus
  29. Wowww...

    1. Pertama semoga suami Mbak Rey segera pulih kembali yah...
    2. Salut dan jempol buat mbak-mbak blogger Lamongan. Angkat topi dan sungkem buat semuanya. Keren punya

    Ga bisa ngomong banyak saking salutnya dan kagumnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaamiin,. makasih yaa..
      Iyaaa... beneran gak nyangka saya bisa dapat teman2 berhati malaikat seperti mereka :)

      Hapus
  30. terharu banget mbak rey bacanya huuhuhu kekuatan sosial media, blogger lamongan kompak ya mbak solidaritas tinggi T-T
    semoga suami mbak rey cepat pulih dan kembali sehat seperti sedia kala Aamiin

    btw mbak rey nonton pihu juga hhehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, padahal belum terlalu dekat ama mereka, terharu bangeettt.
      Gak nonton mba, cuman liat trailernya sekilas, saya gak mau deh nonton, takut kepikiran mulu :D

      Hapus
  31. Sy bacanya terharu banget mb

    Btw waktu mb rey bikin status fb tu sy jg baca mb
    Smpe pas terjaga dari tdur sy keinget mb rey
    Takut knp2

    Bsknya seneng mb rey udpdate status lg

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, makasih banyak mba udah mau peduli :*

      Hapus
  32. aku td sampe mikir, kok ya aku ga baca statusmu pas sedang butuh bantuan di FB. ternyataaa, kita belum temenan di sanaaa huaaaaaa.. bisa kelewat :D. syukuuur banyak yg bisa menolong mbaaa. Ga kebayang sih memang dlm situasi begitu, ga ada yg bisa dimintain bantuan, ada bayi pulaaa :o. Gimana kondisi suami skr? moga cepet pulih yaaa :) .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah cuman luka luar mba, aamiin.
      Makasih mba :*

      Hapus

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, spam, link hidup dan unknown akan langsung dihapus :)