Monday, February 04, 2019

Sahabat Dunia Maya Bagaikan Saudara

sahabat dunia maya

Sharing By Rey - Sahabat dunia maya ternyata lebih dari sekadar sahabat tidak nyata.
Masha Allah, betapa kangennya saya menulis, saya baru saja bisa buka laptop siang ini dan menghabiskan waktu berjam-jam untuk balas komen dan kunjungan balik.

Iya, mungkin bagi orang lain, kegiatan saya amat sangat wasting time, tapi bagi saya membalas komen di postingan saya, meskipun just say 'hehehe' or 'wkwkwkw' sudah menandakan bahwa saya respect banget dengan semua komen yang masuk, apalagi kalau komennya gak broken link *eh

Baca : Tentang Saya
Jadi, sebenarnya semingguan kemaren saya ingin banget posting keadaan saya yang (lumayan) tepar dan galau maksimal.


Saat Sakit Kepala Melanda Dan Suami Nggak Ada Di Rumah


Saat itu, berawal dari hari Kamis, 24 Januari 2019. Saya terserang penyakit (langganan saya) migrain or sakit kepala or something, tahu deh yang mana, pokoknya kepala saya sakit banget.
Dan kalau ini udah terjadi, sulit banget buat saya beraktifitas.

Galaunya lagi, di rumah gak ada siapa-siapa, cuman ada si bayi dan si kakak.
Hubungi pak suami, adalah hal yang mustahil dia bisa pulang, mengingat saat itu hujan lebat dan beliau berada puluhan KM dari kami, karena memang bekerja di proyek yang ada di Lamongan.

Tapi, saya bingung, harus bagaimana, sementara si bayi hanya sempat sarapan pagi, setelahnya belum makan lagi sampai malam, bahkan belum ganti popok seharian, apalagi mandi huhuhu.

Sorenya hujan lebat, si kakak jadi gak bisa berangkat les, saya yang maksain bangun, malah bikin tambah sakit kepala gak karuan, ya Allah.

Ditengah kegalauan saya telpon suami, curhat masalah tersebut, si pak suami menelpon seseorang yang ada di tempat les, dan sayangnya gak diangkat oleh orang tersebut.
Lalu saya mengeluhkan sakit kepala, eh tiba-tiba hapenya mati dan gak bisa dihubungi sampai besoknya.

Kepala saya gak bisa diajak kompromi, hujan deras, gak bisa beneran ke dapur demi menggoreng telur buat makan.
Pas buka aplikasi grab dan gocar mau pesan makanan, eh lha dhalah, saldonya menipis keduanya.
Saya coba isi, pakai Mandiri Debit, kagak bisa dong.

Setelahnya saya baru sadar, YA IYA LAAAHHH, JELAS GA BISA! ORANG GA ADA SALDONYA wakakakak.

Saya cuman ingat ada saldo di ATM BCA, tapi saya gak bisa ngisinya.
Duh, entahlah karena kepala saya sakit or something like that, ngehang en debrei endebrai.

Si bayi rewel, mungkin dia kelaparan dan popoknya gak nyaman.
Sungguh saya nyaris depresi, atau mungkin sudah kali yak hehehe
Bayangan tentang Pihu, si anak kecil berusia 2 tahun yang terpaksa bertahan hidup selama 2 apa 3 hari ya bersama mayat ibunya jadi menyeruak di ingatan.

Saya jadi semakin takut, takut saya mati dan anak2 saya baru sadar setelah papinya kembali.
Karena galau saya beranikan update status di facebook.
Sudah lupa ama malu, yang ada cuman ingatan agar anak2 gak kayak Pihu kalau saya beneran is dead malam itu.

Saya sungguh malu banget sebenarnya memposting kegalauan semacam ini di media sosial, sudah lama banget saya pensiun dari sikap lebay di medsos, menyaring apa yang bakal saya tulis.
Gak mau posting hal-hal pribadi yang galau.

Tapi, entah karena saya gak tahu lagi harus gimana, saya terlalu takut anak-anak saya bakalan terbengkalai sendiri, maka jalan terakhir adalah, saya kudu meninggalkan jejak di media sosial, dan facebook jadi pilihan utama saya.


Sahabat Maya Berhati Malaikat Itu Nyata


Tidak disangka!
Hanya kurang lebih 5 menit saya posting status tersebut, tiba-tiba handphone saya berdering, saya hanya melirik sebentar, tertera nomor yang gak saya kenali.
Males banget angkat, saya trauma ama para sales asuransi yang kadang gak tau waktu nawarin asuransi.

Eh setelahnya, nomor lain yang gak dikenal juga masuk.
Duh makin malas, saya cuman tiduran sambil melihat anak-anak yang sedikit terhibur karena saya bolehin nonton TV.

Setelah telpon sedikit sepi, saya mengambil hape tersebut, maksudnya mau ngecek si papi udah bisa dihubungi belum?
Ternyata sama, masih juga belum bisa dihubungi.
Duh makin sedih, hanya bisa nangis, sambil mencoba bangun perlahan menahan sakit mencari obat yang ada.

Namun sebelumnya saya melirik hape dan membuka WA, dan takjub.
Masha Allaaaaahhh, banyak banget pesan WA yang masuk.

Sudah beberapa hari memang notif WA saya bermasalah, sama sekali gak keluar saat ada notif, hanya bisa ketauan saat saya membuka WA.

Dan terharu banget, sebagian besar berasal dari teman-teman blogger, dan juga teman-teman facebook.
Masha Allah..
Ternyata beberapa yang telpon itu hanya mau kabarin, kalau mereka kirimin saya saldo OVO.
Huhuhu...

Spechless banget, sungguh gak bisa berkata-kata.
Karena 2 orang yang mengirimin tersebut, sungguh saya jarang banget berinteraksi dengan mereka, mereka hanya bilang kalau juga blogger dan sering baca tulisan saya.
Masha Allah, terharu banget saya, sampai gak bisa nahan air mata yang makin deras.

Mereka meminta saya untuk segera order makanan, agar saya bisa makan dan punya tenaga.
Well, sebenarnya mungkin salah satu penyebab saya sakit kepala, dipicu karena saya belum makan seharian, selain pagi sarapan biskuit, huhuhu.

Dan emang dari dulu, sakit kepala teramat sangat tersebut selalu menyerang saat saya telat makan, meskipun juga kadang menyerang saat saya kenyang.
Entah karena apa, semoga saja bukan hal yang serius karena terus terang saya belum pernah memeriksakan ke dokter, atau lebih tepatnya belum diajak ke dokter hahaha.

Dulu, sewaktu tahun 2014, selain migren, saya sering sakit dada yang teramat sangat, saking takut kena penyakit jantung, saya periksa sampai di rontgen di spesialis penyakit dalam.
Dan hasilnya gak ada masalah serius.
Atau mungkin saya salah periksa kali ya, harusnya kan ke spesialis jantung (eh emang ada ya spesialis jantung? hehehe)

Selain ada yang mengisi saldo Ovo, beberapa orang blogger juga menawari saya orderin gofood, ada pula yang menanyakan rumah saya, karena ingin menemani saya di rumah.
Ya Allah, saya merasa kecil banget, merasa Allah itu se maha Penyayang gitu sama saya, sehingga mengirimkan banyak orang-orang dari dunia maya, yang justru jauh lebih nyata, dari orang dunia nyata.

T_____________T

Selain dari WA, dukungan dari facebook juga membanjiri, banyak yang DM kasih semangat, kasih perhatian, yang kesemuanya sukses bikin saya berkaca-kaca eh nangis ding.
Saya gak pernah menyangka, saya bisa seterkenal itu mengambil tempat di hati para sahabat-sahabat dunia maya.

Mereka yang tampaknya maya, ternyata jauh lebih nyata, dan itu membuat saya gak bisa berkata-kata lagi, hanya bisa mendoakan, semoga teman-teman sekalian selalu dalam lindungan Allah, sehat dan mendapatkan pahala dari kebaikan yang mereka berikan pada saya, aamiin ya Allah.

Sidoarjo, 4 Februari 2019

@reyneraea

No comments:

Post a Comment

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, spam, link hidup dan unknown, auto klik spam :)