Jumat, Februari 15, 2019

Valentine, Tanggal 14 Februari Dan Marriage Life


Assalamu'alaikum :)

#FridayMarriage

Masha Allah, sudah tanggal 15 Februari, dan artikel bulan ini masih sangat minim.
Ini semacam kode buat lebih semangat menulis.
Padahal sih, bukan semangatnya yang gak ada, tapi waktunya huhuhu.

Ya sudahlah, mari kita apdet lagi.
Dan dengan tema #FridayMarriage kali ini, saya ingin membahas tentang tanggal 14 Februari kemaren yang katanya hari kasih sayang sedunia atau biasa disebut hari Valentine.


Baca : Memaknai Tanggal 14 Februari Yang Katanya Hari Kasih Sayang
Sebenarnya memperingati sebuah hari-hari kayak gini tuh bukan gaya saya banget.
Bukannya takut dinyinyirin, karena memang gak ada juga yang mau nyinyirin saya, alias saya gak ngerasa dinyinyirin, hahaha.
Tapi, semacam kurang kerjaan saja, semacam kurang kasih sayang juga, sampai harus memperingati hari kasih sayang segala.

Tapi, sama dengan peringatan hari Ibu yang ada di tanggal 22 Desember, bukannya berarti kita hanya peduli ama ibu setahun sekali bukan?
Baca : Hari Ibu
 Menurut saya, ada banyak manfaat sekadar membeli cokelat dan bunga di tanggal 14 Februari (baca : memaksa suami beliin cokelat dan bunga palsu, bukan bunga bank, lol).

Di antaranya :


1. Bisa beli cokelat kesukaan saya dengan harga lebih murah dan bonus kemasan lucu.

Meskipun gak lagi seheboh euforia sepuluh tahun lalu, tanggal 14 Februari tetap dipenuhi oleh banyaknya diskon cokelat di mana-mana.
Entahlah, mengapa cokelat selalu identik dengan kasih sayang, menurut beberapa sumber, hal tersebut bermula pada era Ratu Victoria pada abad ke 19 lampau.

Saat itu banyak pengiklan yang meyakinkan konsumen bahwa terdapat hubungan langsung antara jumlah uang yang dihabiskan untuk membeli cokelat dengan perasaan bahagia akan kasih sayang yang diberikan.

Bagi saya, cokelat itu melambangkan ENAK! lol.

Gak tahu kenapa, sejak kecil saya suka banget ama cokelat, dan bakalan senang banget kalau dikasih makan cokelat, apalagi dibelikan pakai duitnya orang muahahaha.

Sayang, harga cokelat lumayan mengeruk isi dompet, terlebih jika cokelatnya enak.
Dijamin harganya pun lebih mahal.

Nah, dengan momen hari kasih sayang yang katanya identik ama cokelat, dimanfaatkan oleh berbagai penjual, untuk menjual lebih banyak produk cokelat dengan berbagai strategi, salah satunya dengan dijual menggunakan harga promo yang diskonannya lumayan, serta kemasan yang unyu-unyu serta mayoritas pink pula.

Maka nikmat mana pula yang harus saya dustakan dan alasan apa yang melarang saya memaksa si papi beli cokelat yang banyak, lol.


2. Mengenang masa pacaran agar CLBK

Saya dan si papi tuh udah bareng-bareng sejak tahun 2001.
Sudah 18 tahunan dong!
Kebayang gak sih betapa rasa bosan mulai menggerogoti kami, saya khususnya.
Sebagai seorang yang mudah bosanan, berjodoh dengan lelaki yang datar dan kurang kreatif macam si papidady, dijamin rasa bosan mampir juga di hati.

Dengan meminta si papi beliin cokelat dan bunga, menjadikan saya teringat kisah kami dulu sebelum menikah.
Dahulu euforia yang begitu bersemangat saat menyambut hari kasih sayang.
Mungkin juga dulu medsos belum seintens sekarang, jadi orang-orang bisa rayain valentine tanpa kesal dinyinyirin dengan kalimat "bukan budaya kita" hehe.

Mengenang masa-masa lalu yang indah, cokelat, baju pink, bunga dan jalan-jalan spesial di malam hari, membuat rasa cinta di hati kembali mekar, semacam CLBK.

Btw CLBK nya itu masalah cinta yaa, bukan cucian (oh plis, cucian hilangkan sejenak dari pikiran, lol)


3. Alasan untuk meminta pak suami lebih romantis



Well, saya sebenarnya bukan tipe wanita yang suka lelaki romantis, bahkan saya dulu pernah ngakak terpingkal-pingkal saat si papi coba merayu saya dengan kalimat yang bikin merinding.
"Rey, matamu tuh bagus"

Langsung saya ngakak, dan si papipun kapok memuji saya, lol.

Tapi ternyata, sekali-kali diromantisin juga bikin hati senang loh.
Kayak dibeliin cokelat segepok, meski di sudut hati sedih mengingat lemak bertambah.
Tapi sebagian besar kondisi hati mekar karena bahagia.

Meskipun keromantisannya karena disuruh bahkan terkesan dipaksa, hahaha.


4. Menambah koleksi bunga lucu buat keindahan properti foto produk di rumah



Oke baiklah, tulisan saya makin eror, tapi bener juga nih.
Setiap tahun saya minta si papi beliin bunga palsu yang lucu.
Sayang, si papi gak telaten.
Beliau selalu beli bunga yang gak keren, bahkan norak haha
Tapi lumayan lah buat memperindah tampilan foto produk di rumah.

Daripada beli sendiri, mending kan dibelikan ye kaaann lol.

Oke deh.

Kalau teman-teman, sudah minta cokelat gak sama pak suami?
Atau yang suami, udah beliin cokelat gak buat istri?
Istri sendiri loh ya, bukan istri orang  muahaha.

Sidoarjo, 15 Februari 2019

Wassalam

Reyne Raea

FB : Reyne Raea
IG : @reyneraea
Twitter : @reyneraea

******

52 komentar:

  1. Sayabmalah terbalik mom, malah saya yang beliin coklat buat paksu, dan harus beli agak banyak karena anak2 juga demen sama coklat, hahahaa.

    BalasHapus
  2. kalau saya suka cokelat mbak, beli baju saja doyan warna cokelat....warna mata saya juga cokelat, untung hati saya ngak cokelat. 😃Tapi kalau ada yg mau kasih cokelat pasti saya sikat. 😅

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakakakaka, bisaaaa aja si kakang ini.
      Jadiii sudahkah beli cokelatnya? :D

      Hapus
    2. belum Mbak, sebab lagi nunggu yang traktir, heheheh

      Hapus
  3. Saya suka cokelat tapi kali ini ga ada yang kasih huhuhuhu... Biasanya kalau mau suka beli sendiri saja ke minimarket terdekat. Padahal saya juga suka warna yg lembut kaya cokelat, cream, maroon gitu lho...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gapapa teh beli sendiri, yang penting dapat cokelat yang lagi pada promo wkwkwk

      Hapus
  4. liat instagram dan blog mu mom rey, ku langsung kode pak suami yang kebetulan baru pulang. minta dibelikkan coklat, pura pura surprise, dan dianya melengos karena gimmick katanya. :D

    BalasHapus
  5. Romantisnyaaaa Kakak Rey dan Pak Su, diminta beliin cokelat dan bunga, langsung dibeliin, pas Valentine pula hahaha. Betul itu ya, Kak, CLBK itu yang penting agar tetap terjaga romantismenya, hati berdebar-debar, seperti tahun 2001 dulu itu wkwkwkw. Semoga Kak Rey sekeluarga senantiasa dilindungi Allah SWT. Amin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hhahaha, ini romantis dipaksakan kak, wkwkwkw
      Aamiin, makasih doanya :)

      Hapus
    2. Hwakakakak kadang yang dipaksakan itu kalau terlaksana bikin hepi double, Kak *ngikik* :D

      Hapus
  6. Suami saya mana ngerti bahwa beliin istrinya cokelat adalah hal paling eomantis. Baginya ngerayu istri cukup dengan sebunfkus kopi Good Day. Suami tahu saya suka cokelat, tapi mana mau beliin cokelat di warung apalagi ngasi bunga.
    Baca ini bikin saya pengen ngunyah cokelat, ha ha.
    Papi gak salah rayu, kok. Mata Mbak Rey memang bagus. Bulat besar dan lentik. Cantik.
    Kala di Bandung setiap jelang Valentine, harga cokelat memang lebih murah apalagi jika beli 2 gratis 1. Lalu ada yang dikemas cantik. Sekarang di toserba sini juga sama dan pembelinya banyak. Mungkin anak muda kasmaran yang sudah pintar. Padahal sebelum ada internet, mana mereka paham. Ha ha. Sayang saya sudah lama tak beli cokelat untuk diri sendiri. Tak tega kepada Palung kalau pengen susu dan keju sedang uang terbatas, jadi prioritaskan anak dulu.
    Jadinya saya cuma bisa jajan cokelat murah kayak Jago, Top, dan beng-beng. Padahal suka banget Cadbury yang cokelat batang dan rasa mede atau fruity.
    Cokelat bagus bagi kesehatan, kok. Bisa meredam stres.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkkww bisaaa aja mba ini.
      Eh mbaaa, btw saya sebenarnya pengen banget cokelat Jago, ama Beng-beng.
      Cokelat koin itu juga enak ya, rasanya lebih cokelat ketimbang cokelat2 modern lainnya, rasanya lebih ke campurannya kayak susu dan semacamnya

      Hapus
  7. Hahahaha ..., aku kebayang gimana reaksi kaget si papidaddy waktu ngerayu mata indah kak Rey malah diketawain ngakak ..
    Terus setelah itu kapok ngasi rayuan lagi :D

    Tapi hayoooo ..., sekarang kak Reyne kangen ya dirayu ulang sama papidaddy hahaha ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwkwk iyaaaa... harusnya jangan diketawain sih, abisnya gak tahan aja wakakakaka

      Hapus
    2. Hehehe ...
      Iya sih ya kadang kita suka reflek tanpa sadar ngakak kalau saat diri kita dipuji seseorang.

      Hal seperti itu juga pernah terjadi ke aku, kak.
      Waktu itu ada seseorang yang pdkt tiba2 muji langsung aku reflek ngakak bikin kaget orang sekitar.
      Dikiranya aku menghina, dia kesinggung lalu bubaran deh :D

      Hapus
    3. wakakakaka *oppssss...
      Gagal dehh :D :D :D

      Hapus
  8. Hihihi.. saya enggak suka coklat, ternyata suami enggak suka coklat juga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbaaa.. kalau dapat bingkisan cokelat, bolehlah dioper ke sini yaakk wkwkwk

      Hapus
  9. Saya sih mau banget coklat, sampai ngasi kode buat dibeliin sama Pak Su, tapi lah dasar dianya ga ngerti kode2an alias ga romantis ya udah pas belanja bareng dia ambil aja satu di rak minta dibeliin hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkw, gak usah pakai kode ya mba, langsung nodong aja :)

      Hapus
  10. Mbak rey matanya emang bagus kok, indaahhh!!

    Bahahahak, mau digombalin kayak apa kalau sama suami sendiri tetep langsung kayak kena sengatan listrik yaauuww! Asli ngakak banget baca postingan ini, suamiku tahu betul aku pecinta coklat tapi palentin kemarin biasa wae ki, syebell

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakakakakakaka... udeehhh, sana minta langsung, daripada sebeell wakkaka

      Hapus
  11. Xixixi kalau suamiku mba, beli-beliin sesuatu itu suka nggak pas aja sama aku. Akhirnya karena males diomelin, skrg kalo ada momen momen apa gitu milih nanya aku mau dibeliin apa, atau paling gampang kasih fulusss

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah ituuuuhhhh, kasih fulusss ajaahhh wakakkaka

      Hapus
  12. Asik nih cokelatmya banyak heheh, jadi makan cokelat terus biar manis ya mbak hehhe. Valentine day gini kebanyakan emang pada kasi cokelat yah biar manis kali yah

    BalasHapus
  13. Kalau inget valentine kok aku malah inget mantan. Haha. Dulu dilemari pinkku isinya cokelat semua, karena dia tau banget aku suka cokelat. Ngambek dikit, dikasih cokelat. Valentine, anniversary, monthversary, pasti kasih cokelat. Sekarang paksu cuek aja boro-boro beliin cokelat, yang ada aku beli sendiri. Haha.

    Dan ya, perayaan kecil itu bikin cinta kembali mekar ya mbak. Kecil tapi berarti. (Sebelum mulai dinyinyirin) hihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ampoonnn, gawat nih :D
      Kayaknya juga paksu ga mau beliin cokelat gegara itu deh wkwkwkwk

      Hapus
  14. Hahaha sama aku sukanya coklat murah, anak2 juga happy emaknya beli coklat terus :P
    Suamiku diapa2in ya gak bisa romantis, kasi2 apa gtu, palingan aku yang beli minta bayarin wkwkwk. Kyk kmrn aku minta dompet warna pink, anggap aja dikasi deh biarpun aku yang milih hahaha :P
    Tapi yg penting bantuin aku tiap hari handle kerjaan rumah dan anak2 udah wes itu paling romantis wkwkwk

    BalasHapus
  15. Aku bulan lalu dibelikan coklat hahaha..gegara ada produk lokal di toko oleh-oleh waktu paksu ke Banjarmasin. Enggak nyambung dah kapan valentine. Tapi syukur juga masih beliin ..daripada enggak kwkwk
    Kalau aku suka nomor 1, jadi sejak seminggu sebelum valentine aku beli coklat karena ada diskon kwkwk. Mayan kan.
    Kalau masalah perayaan, biar saja, hak masing-masing orang sih

    BalasHapus
  16. Kata anak jaman now, say no to cokelat, say yes to akad. Lha, padahal cokelat enak banget. Kalo aku sih mau dua-duanya, cokelat dan akad. Wkwkwkk

    BalasHapus
  17. 🤭🤭🤭 Lumayan dibeliin Snicker juga loh. Bisa nahan amarah karena laper. Pinter pak suami. 🤣🤣🤣🤣 Bisa aeee.. !

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakakkaa, iya ya, saya sering banget dibeliin itu, kayaknya biar ga marah2 pas lapar ya wakakak

      Hapus
  18. coklatnya pasti sudah berlabel halal karena itu tidak apa-apa jika umat islam ikut merayakan valentin

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, kalau saya ga ngerayain sih, cuman pengen memanfaatkan momen cokelat diskon di mana-mana hahahaha

      Hapus
  19. Hari valentine mau dong coklat nya. Romantis banget dah ada coklat dan bunga

    BalasHapus
  20. Asik nih jadi muda terus ya merayakan valentine ya mba. Langgeng terus ya

    BalasHapus
  21. kusuka coklat, anak anak pun, tp v-day tahun ini skip beli coklat, lagi ribet2nya ngurus baby.. hehehe padahal seru ya, banyak promo coklat..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waahhhh selamat ya momsay, senangnya yang punya baby lucu :*

      Hapus
  22. Saya malah rebutan coklat mbak sama suami padahal udah beli coklat promo 14 feb yang beli 2 gratis 1 hahha

    BalasHapus
  23. jadi inget tahun lalu sebelum valentine minta di beliin coklat sampai 10 biji ke pacar..
    terus tahun ini karena kondisinya masih LDRan jadi pas ketemu dinner aja lah, sembari ngasih ide juga sekali2 kirim bunga ke kantor dong *LOL* padahal mending dikasih bunga bank.. wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, itu keren juga ya, kirim bunga ke kantor, so sweet..
      Kalau saya mending kirim parcel isi cokelat ke kantor wakakaka.
      Parcelnya kudu di bungkus yang bagus, biar ga dimintain temen2 hahaha

      Hapus
  24. hihihi sy malah dah lama ga ngeh dengan hari valentine
    untuk urusan coklat sering banget beli
    saya dan anak penggemar coklat soalnya

    BalasHapus
  25. Iya loh aku pun juga gitu sama suami, cuma memang dia gak begitu romantis sih karena bukan kebiasaan dia juga ngelakuin hal romantis tp sekalinya romantis masya Allah

    BalasHapus

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...