Monday, September 19, 2022

Pekerjaan Ibu Rumah Tangga Dianggap Cuman Gitu-Gitu Aja, Gini Jawabnya!

Pekerjaan Ibu Rumah Tangga

Pekerjaan ibu rumah tangga seringnya diremehkan oleh banyak orang, bahkan bukan hanya oleh para lelaki, para wanita juga seringnya memandang remeh dan receh pekerjaan yang super penting di dunia ini.

Karenanya, sering banget kita lihat konten ibu rumah tangga yang gemas dan kesal dengan statement tersebut, dan di Sharing By Rey kali ini, saya akan berbagi cerita, bagaimana cara saya berdamai dengan semua pandangan remeh tersebut, termasuk cara menyikapinya.

Pekerjaan Ibu Rumah Tangga Cuman Gitu-Gitu Aja


Konten medsos yang meremehkan pekerjaan ibu rumah tangga  


Ada yang udah liat nggak, ada konten yang sering beredar di media sosial, di mana ada seorang yang bertanya ke seorang wanita, di mana pertanyaannya kalau nggak salah seperti ini:
A: "Sebutkan pekerjaan yang paling mudah di dunia?
B: "Ibu rumah tangga!"
A: "Hah? kok bisa?"
B: "Ya iya, karena kerjaannya gitu-gitu aja!?
Konten itu seketika viral di mana-mana, di hampir semua media sosial, baik TikTok, Instagram, Twitter, hingga Facebook.

Tanggapan orang pun beragam.
Ada yang menjelaskan dengan bijak.
Ada yang jawab sambil ngamuk.
Ada juga yang ditanggapin dengan lucu-lucuan.

Barusan, saya bahkan melihat satu konten tersebut di facebook, di mana dijelaskan bahwa, pekerjaan ibu rumah tangga itu, nggak cuman gitu-gitu saja, karena...

Sapu nggak jalan sendiri bersihin lantai.
Pel-pelan lantai nggak koyak karena dibuat main seluncuran di lantai.
Pakaian kotor nggak bisa jalan sendiri ke mesin cuci buat mandi dan gantung diri di jemuran.
Daann masih banyak lagi.

Dan yang sering saya perhatikan adalah, setiap kali konten itu tampil, meski sebenarnya itu taktik para penyebar link afiliasi Shopee yang mengusik ketenangan mamak-mamak khususnya ibu rumah tangga.

Tak henti-hentinya di-share bahkan dikomen banyak akun.
Rata-rata komentar kesal.
Saya yang baca aja, rasanya capek banget ya, kebayang sih yang nulis kesalnya kayak gimana.


Suami yang terasa meremehkan pekerjaan ibu rumah tangga


Sebenarnya bukan hanya konten meremehkan pekerjaan ibu rumah tangga itu yang paling sering membuat para mamak-mamak auto berubah jadi singa betina yang garang.

Seringkali, para mamak auto garang ketika suami pulang kantor, dan menemukan rumah sedikit (eh atau banyak ding, hehehe) keberantakan di mana-mana, anak belum sempat mandi, termasuk ibunya juga.

Lantas suaminya mengeluarkan kata yang seperti genderang perang ditabuh,
"Kok belum mandi sih, seharian mama ngapain aja emangnya?"

Uwoooowwww...uwoooowwwww....
 
Iya saya sangat mengerti, sebenarnya otak lelaki ketika bertanya hal itu, hanya benar-benar bertanya kan ya, sama sekali nggak berpikir menyalahkan atau menuduh kalau istrinya seharian ngedrakor aja sampai nggak bisa ngapa-ngapain, terutama beberes rumah atau mandiin anak segera.

Tapi, bagi mamak-mamak yang udah seharian mixed feeling banget di rumah, struggling dengan kesabaran menghadapi anak yang tantrum, GTM, berantem, jejeritan, banyak tingkah sampai akhirnya mencelakakan dirinya maupun sodaranya.

Ketambahan, baru aja ruang depan dibersihkan dan dibereskan, eh ruang lain udah kena bongkar anak-anak.
Setelah mamaknya akhirnya kesal dan menaikan suara setinggi beberapa oktaf, baru deh anak-anak sedikit patuh, mereka diam.

Etapi diamnya agak lama, mencurigakan banget.
Seketika perasaan mamak yang sedang mengerjakan pekerjaan rumah lainnya, jadi nggak enak.

Segera diintipnya, sedang apa anak-anak itu?
Yup, ternyata mereka sedang asyik melakukan penelitian barang favorit mamaknya, entah itu bedak, lipen atau semacamnya.

Seketika migren mamak naik 70 oktaf (lah? hahaha).


Pekerjaan Ibu Rumah Tangga Apa Saja Sih Dan Bagaimana Tantangannya?


Sebenarnya sih, kalau dilihat dan dipikirkan secara sekilas, pekerjaan ibu rumah tangga memang kesannya 'cuman gitu-gitu' aja, ya mirip lah seperti yang dikatakan si Mbak di sebuah konten yang viral itu.

ibu rumah tangga adalah

Saya spill ya kerjaan saya sebagai ibu rumah tangga dalam kesehariannya di weekday, yaitu:
  • Bangun pukul 03.00, sholat tahajud, langsung ke dapur siapin bekal dan sarapan, serta masak lauk dan sayur buat makan siang hingga malam, biar nggak wajah saya nggak mirip wajan, saking seharian di dapur mulu, hahaha.
  • Di sela sholat Subuh, lalu lanjut masak lagi, kadang sambil nyuci baju, masukin baju di mesin cuci, serta baju yang kecil-kecil direndam buat dikucek aja.
  • Pukul 5 bangunin kakak buat sholat subuh, butuh 5-10 menit, langsung ke dapur lagi, menata bekal snack si Kakak dan si Adik.
  • Jika jenis masakannya sederhana, biasanya pukul 5 atau 5.15 udah selesai, termasuk udah cuci piring, segera saya ingatkan si Kakak untuk sarapan dengan fokus, lalu saya beranjak keluar, bersihin depan rumah, nyapu halaman, bersihin kotoran tikus (sebal banget dah tuh tikus tiap hari ninggalin kotoran di depan, berasa punya peliharaan tikus, ckckckck), siram tanaman, dan biasanya kalau nggak disambi dengan si Kakak rewel sarapan sambil ngelamun, setengah jam juga selesai, lalu saya pindah ke dalam rumah.
  • Suapin si Adik, kadang selesai dalam 15-30 menit, tergantung mood-nya, hahaha. Kadang kalau kelamaan, sambil suapin, saya sambi bersihin debu dalam rumah, atau sambil jemurin pakaian.
  • Setelah itu saya workout minimal 15 menit atau tergantung waktu yang tersisa.
  • Setelah workout, nyapu dan ngepel, lalu mandiin si Adik, pakein baju sampai rapi, setelah itu giliran saya yang mandi.
  • Habis mandi, sholat Dhuha, pakai skincare, dan bersiap antar si Adik ke sekolah (si Kakak ikut antar jemput dari sekolah).
  • Pulang antar Adik, saya sarapan dulu, lalu buka laptop buat kerja, atau siapin properti foto jika memang harus bikin konten pendukung tulisan maupun untuk media sosial.
  • Pukul 10.25 jemput si Adik di sekolahnya, sampai rumah langsung periksa baju sekolah Adik, kalau kotor harus segera dicuci, karena seragamnya dipakai 2 hari berturut-turut baru ganti, sambil nyuci baju seragam adik, sambil kucek rendaman pakaian dalam, bilas dan jemur.
  • Habis itu suapin adik makan siang, sholat Dhuhur, kelonin adik, setelah adik tidur baru deh saya makan siang, lalu lanjut kerja lagi.
  • Kalau adik belum bangun, dan saya kuat nahan ngantuk (sumpah kalau siang itu ngantuuukkkk minta ampun, karena saya pakai waktu buat kerja di sisa waktu dan energi saya) waktu kerja kepotong waktu Ashar, lalu lanjut lagi.
  • Setelah adik bangun, temanin dia main di depan, sambil bersihin lagi halaman depan, lalu kembali ke dapur nyiapin makan malam, mandiin adik, nyapu atau ngepel aja jika si Kakak udah bantuin nyapu (ngepelnya sering, karena nggak punya mushola khusus, jadi takutnya najis kena ban sepedanya si Adik yang diseret baik depan maupun dalam rumah).
  • Mandi sore, lalu sholat magrib, lalu makan malam sambil suapin Adik, beresin dapur, cuci piring, buang sampah, pastikan semua makanan tertutup, nggak ada sisa makanan di manapun, karena tikus bisa dengan mudah keluar masuk.
  • Setelah itu sholat Isha, lalu temanin anak-anak sebentar, lalu mulai kerja lagi, sampai pukul 9 malam, kepotong harus nyiapin si Adik tidur, siapin tempat tidur yang nyaman, gosokin giginya biar bersih, gantiin baju biar tidurnya nyaman, ajak berdoa bareng, peluk cium si Kakak yang mau bobok, lalu lanjut kerja sampai pukul 10.
  • Setelah pukul 10 beresin meja kerja, cuci muka, gosok gigi, pakai skincare dan bobok.
  • Kebangun di malam hari buat ajak si Adik pipis, biar dia nggak ompol.   
Begituh, gimana?
Biasa aja ya? nggak ada yang istimewa memang pekerjaan ibu rumah tangga itu, hahaha.

Tapi, kalau saya kasih tantangan, list jadwal saya tersebut yang udah saya susun dengan detail, saya kasih ke orang yang bilang, kerjaan ibu rumah tangga itu biasa aja, cuman gitu-gitu aja, yuk sini yuk.

Sekalian deh, kita tukar, situ jalanin jadwal saya, saya jalanin jadwal situ, hahaha.

Oh ya, itu belum selesai sih untuk digambarkan tentang pekerjaan ibu rumah tangga yang cuman gitu-gitu aja.

Yang saya jabarkan di atas, cuman garis besarnya aja, belum detail tantangannya seperti:
  • Bangunin si Kakak untuk sholat subuh sambil istigfar kuat-kuat, biar saya nggak perlu bacain berita kek pembawa berita di TV pagi hari, alias ngomel. Astagaaa, si Kakak bangunnya susah, jalan ke kamar mandi ngesot, sholat subuhpun sambil ngorok alias nggak jarang dia ketiduran pas sholat subuh.
  • Belum ketambahan si Kakak kalau sarapan, kalah mah kura-kura jompo, lamaaaaaaaaahhhh, sambil ngelamun pula, duh nyebelin.
  • Masih ketambahan mereka berantem di pagi hari.
  • Harus istigfar juga mengingatkan si Kakak yang mandi asal siram badan aja, tapi mukanya masih kotor, apalagi rambutnya bau iler.
  • Si Adik yang ketika kita masih nyiapin makanan, teriak-teriak minta makan, giliran makanan udah siap, malah nggak mau dimakan, ckckckck
  • Dan yang paling menantang adalah, berdamai dengan bosaaaaaannnnnnya mengerjakan hal yang sama berulang kali, masak ya masak mulu, nyapu ya nyapu mulu, ngepel mulu dan segalanya yang bikin harus melawan kebosanan parah.
Jadi gimana?
Masih menganggap 'cuman gitu-gitu' aja?

Kewajiban ibu rumah tangga
Lelah tapi tak boleh tidur gini

Pasti masih kan?
Wajar sih, saya mengerti banget karena sering melalui hal itu.
Di mana dengan semua hal yang hectic itu, lalu kemudian ketika saya burn out dan mengeluh ke papinya anak-anak.

Coba tebak apa katanya?

Kamu kalau nggak mau urus anak, ya udah, pergi dari sini!
Terlalu berlebihan, ibu macam apa yang mengeluh terus urus anak!

Dulu, ngamuk banget saya dijawab kek gitu, abis dah ibunya kena kata-kata pedas saya.
Tapi, seiring waktu, akhirnya saya memahami, kalau...
Percuma saja memaksa orang untuk mengerti sesuatu yang nggak pernah mereka alami.

Jadi, sama aja dengan pendapat orang lain yang ngasal menilai pekerjaan ibu rumah tangga.
Itu karena mereka belum pernah mengalaminya.
Jadi, sekuat apapun kita menjelaskan pada mereka, nggak bakal bisa dimengerti, sampai mereka ada di posisi, ibu rumah tangga.


Pekerjaan Ibu Rumah Tangga Dianggap Cuman Gitu-Gitu Aja, Gini Jawabnya!


Tapi, kan kesal ya, kalau kitanya udah capek-capek, udah struggling dengan berdamai pada kerjaan IRT yang nggak ada ujung dan gaji uangnya itu, lalu kemudian ada orang yang sok menilai kita, dengan meremehkan pekerjaan kita.

Menjadi ibu rumah tangga
Percayalah, yang tampilan gini cuman saat di konten ajah buat IRT, hahaha

Ya, kalau menurut saya, jawab aja dengan elegan, nggak perlu berdebat dan sibuk merepresentatifkan apa aja kerjaan kita, lalu ngotot bilang kalau kerjaan sebagai ibu rumah tangga itu berat banget.

Cukup, kembalikan pernyataan orang tersebut ke dia.

 Misal,
"Ibu rumah tangga itu, pekerjaan yang paling gampang sedunia, kerjaannya itu-itu aja, nggak butuh ijazah!"

Jawab saja,
"Iya sih, makanya cari pembantu itu mudah, karena nggak butuh ijazah juga bisa ya!" 
Atau,
"Hiks, berarti level saya di bawah IRT banget ya, cemen banget, saya dong merasa pekerjaan IRT itu paling berat, dan justru merasa pekerjaan kantor itu palinggggg gampang, kerjaannya enak pula, cuman dandan, ke kantor, sampai kantor duduk manis, buka laptop, terus pencet-pencet keyboard deh!
Cuman gitu-gitu aja, pas istrahat ya istrahat, pas gajian ya gajian!"
Coba katakan hal itu pada pekerja kantoran yang tiap hari kejar target, yang tiap hari kenyang omelan dan tekanan dari atasannya, ketambahan gaji nggak naik-naik.
Dijamin mereka bakalan kejang-kejang sampai mulutnya berbusa wakakakakakaka.

See, nggak perlu adu jotos sampai berurat kek bakso urat, dalam menjelaskan betapa sedihnya kita diremehkan seperti itu.
Cukup balik remehkan aja, dengan cara yang paling halus, jadi nikamnya pelan tapi maksimal, wakakakakakakak.

Lalu kalau suami yang terkesan meremehkan pekerjaan ibu rumah tangga gimana?
Sama, balikin aja kata-katanya, tapi dengan elegan,

Misal,
"Kamu ngapain aja sih seharian di rumah, sampai rumah berantakan nggak diberesin?"
Nggak usah ngamuk, kasih aja wajah sedih sambil minta maaf, dan janji semoga besok bisa mengerjakan semuanya.

Lalu ketika ada waktu yang tepat buat ngobrol,
"Pa, besok cuti yuk, kita quality time di rumah!"
Biasanya kan akan dijawab,
"Duh ya nggak bisa Ma, kerjaan papa lagi banyak di kantor!"
Langsung deh dijawab,
"Kan tiap hari udah dikerjain, belum selesai juga kah? yang rajin dong Pah, kerjanya, biar kerjaannya cepat selesai!"

Atau,
"Pah, bahan-bahan di pasar dan di manapun pada naik nih, efek inflasi dan BBM naik kali ya, besok tambahin ya uang belanjanya!"
Biasanya akan dijawab,
"Ya papah belum gajian Ma, kan Mama juga tahu semua gaji udah papah serahkan ke Mamah!"
Bisa deh ditimpali, 
"Lah, Papah kerja tiap hari sampai sore, memang gajinya segitu terus? ngapain aja sih kok sampai gajinya nggak naik-naik?"
Dijamin besok bubaran ke PA, wakakakakkakak.

What i'm trying to say adalah, kadang kita memang lebih baik mengembalikan perkataan orang, ketimbang ngotot memberi pengertian pada orang yang memang nggak mau tahu ketambahan dia belum pernah rasakan posisi kita.

Jadi, daripada ngabisin tenaga, mending balikin aja pernyataannya di kehidupannya, hahaha.


Penutup

Pada dasarnya, semua pekerjaan di dunia ini tak ada yang sepele.
Semua ada tantangannya tersendiri, terlebih pekerjaan ibu rumah tangga, yang nggak digaji uang, tapi dituntut harus sempurna, dan itu wajib.

Pekerjaan Ibu Rumah Tangga di rumah

Beda dengan kerjaan kantoran, hasilnya kan uang atau gaji.
Mau setidak sempurna gimanapun, pasti tetap dapat gaji, meski bonusnya nggak banyak kali ya.

Nah, pekerjaan ibu rumah tangga, nggak gitu.
Dia dituntut harus.
Ibu harus sabar, pintar, berpikir cerdas, kuat seperti wonder woman biar semuanya terselesaikan dengan baik.

Kalau enggak? 
Ya gagal.
Bukan gagal jadi ibu, tapi gagal menciptakan anak yang baik.

So, hadirkan empati buat pekerjaan ibu rumah tangga ya, sebelum para ibu rumah tangga balikin pernyataan kalian, yang mana udah jungkir balik kejar target di kantor, diomelin bos hampir tiap hari, dijatuhkan teman bermuka 4 kek patung, wakakakak.

Lalu dengan santainya IRT bilang, enak banget ya kerja kantoran itu, kerjanya pencet-pencet laptop aja sambil nunggu gajian.

Kejang-kejang nggak tuh dengarnya, wakakkakaka.
Sama BroSis, para mamak-mamak yang setiap harinya mengerjakan pekerjaan ibu rumah tangga juga gitu.


Sidoarjo, 19 September 2022

Sumber: pengalaman dan opini pribadi
Gambar: Canva edit by Rey

2 comments :

  1. Saya yang masih single merasa tertampar mb rey. Beban belum banyak tapi masih suka ngeluh. Manajemen waktu yang masih amburadul dan tergantung mood.
    Mampir ke blognya mb rey, jadi paham detil2nya kerjaan IRT itu nyatanya sangat produktif sekali.
    Sangat menginspirasi, thk you mb....

    ReplyDelete
  2. Pas masih kerja dulu, aku tuh ga ada niat mau resign samasekali karena aku tau kerjaan Ibu rumah tangga ga mudah. Mana jam nya ga jelas, trus ga digaji pula 🤣🤣. Ya mending aku kerja kantoran, ada job desk, ada gaji, ada bonus 😁. Justru kerjaan ibu rumah tangga yg paling berat dari semua. Kalo ada yg bilang ringan, YAKINLAH dia pake asisten rumah tangga, ga kerja sendiri 🤣🤣🤣.

    Yg bilang ringan atau yg bilang gitu2 aja, pasti belum pernah ngelakuin, atau ya itu, dia pake bantuan ART. Ya jelas aja ringan 😅

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top