Monday, July 18, 2022

[Curhat] Untung Saya Terlalu Sibuk, Meski Hampir Menyerah

[Curhat] Untung Saya Terlalu Sibuk, Meski Hampir Menyerah

Mau cerita, eh curhat aja ah di Sharing By Rey kali ini, meski hari ini seharusnya adalah tema bisnis.
Tapi karena 2 hari kemaren berturut-turut saya nulis artikel tema bisnis, jadinya eneg juga ya, jika hari ini saya isi dengan tema bisnis juga (aslinya saya malas sih, hahaha).

Alasan utama, karena saya nggak mau mikir terlalu dalam buat nulis, udah ngantuk banget, sedangkan besok anak-anak bakalan masuk sekolah kedua-duanya.

Si kakak sih seperti biasa, dijemput pukul 6 pagi, jadi dia harus udah siap-siap paling lambat pukul 6 kurang 10 menit.
Dan paling lambat, dia harus bangun pukul 4.45, biar nggak telat dengan slow motion in the morningnya, hahaha.

Sedangkan si Adik, bakalan masuk pukul 07.30, saya yang antar, tapi Alhamdulillah lokasi sekolahnya deket banget, cuman nyeberang di sebelah kompleks aja.

Semua persiapan mereka sih, Alhamdulillah udah dipersiapkan.
Si kakak udah mengemasi semua keperluan di sekolahnya, which is mereka akan kembali masuk full day school lagi.

Dan tentunya harus bawa beberapa perlengkapan sholat maupun makan, karena masih pandemi, jadi diharapkan bawa alat makan sendiri, untungnya makannya tetap dapat dari sekolah, jadi maminya nggak perlu rempong masak buat bekal.

Si Adikpun masuknya cuman 2 jam aja, jadi bawa bekal roti atau jajan aja.
Maminya cuman hectic nyiapin sarapan dan nyuruh keduanya sarapan dengan cepat di pagi hari, tantangan banget ini buat adik, karena biasanya kalau dipaksa makan pagi-pagi, dia malah mual.

Eh btw, saya kan rencananya mau curhat, kenapa jadi rumpiin anak-anak sih? hahaha

Intinya gitu deh, saya sengaja nulis curhatan nggak jelas, biar nulisnya nggak perlu mikir atau gimana.
Cukup bercerita aja, biar kata di maksud awal, saya mau ceritain tentang hal-hal yang kadang saya pikir, begitu cepat berlalu, atau orang pun memikirkan kalau saya tuh gampang move on.

Kayak saya nulis status galau di medsos, biasanya facebook ya.
Saking si Rey ini kalau nulis kadang juga mendayu-dayu, feel melasnya tuh kebaca banget sama pembaca, padahal ya kadang nggak semelas itu, efek tulisan doang, hahaha.

Nah, biasanya tuh, saya nulis status galau, abis itu saya tinggalin makan atau bobok.
Eh setelah itu, kayak udah move on.

Pas teman-teman komen di status galau itu, eh sayanya udah buat status lain, yang memang udah nggak galau lagi, hahaha.

Kata beberapa teman, saya beruntung karena gampang move on.

Benarkah?

Aslinya bukan karena gampang move on sih ya, tapi karena saya sok sibuk beneran, hahaha.
Gimana mau galau berkepanjangan ya, mau tiduran menikmati medsos aja, anak-anak pada bergantung semua sama saya.

Kalau saya kelamaan galau, kasian mereka nggak keurus.
Belum lagi ketambahan di panggil-panggil beberapa notif dari email atau inbox penawaran kerja sama.
Sebagai mamak yang matanya gampang merah kalau liat kilatan uang merah, wakakakak.

Off course saya cuekin dulu kegalauan saya, biar fokus ke cuan, hahaha.

Jadi, bukan gampang move on ya, tapi mamak Rey memang serempong itu hidupnya, seorang mamak yang selalu menginginkan sebuah perfek dalam hidupnya, mau lagi galaupun, buru-buru galaunya di pause, biar bisa segera beresin rumah kek, urus anak kek, nyuci kek nulis di blog kek.

Pegimana bisa fokus ngegalau, cobak? hehehe 

Ini juga alasannya mengapa saya nggak lama-lama galau, bahkan selelah apapun batin saya, kadang bisa saya skip dulu loh batin yang lelah itu, dan move ke kerjaan yang bertumpuk.

[Curhat] Untung Saya Terlalu Sibuk, Meski Hampir Menyerah

Bahkan meski bukan kerjaan yang wajib loh, tapi kerjaan yang memang sudah saya jadikan sebuah prioritas, contohnya menulis di semua blog saya, biar kata bukan tulisan untuk kerja sama yang menghasilkan duit.

Gara-gara itu, saya jadi berpikir, betapa Maha Benarnya ya Allah menempatkan saya di posisi ini, karena meski kadang saya berpikir, it's not fair sih!
Mengapa kok hidup saya tuh rasanya selalu berat, mengapa orang lain kok rasanya punya hidup yang lancar-lancar saja? yang saya dambakan selalu.

Misal, liat orang yang rieweh nyobain resep ini itu buat anak-anaknya setiap hari, sementara saya nggak bisa kayak gitu, karena waktu saya amat sangat terbatas di dapur.

Atau orang yang menikmati antar jemput anak-anak sekolah, saya mah ngantarin anak sekolah rasanya buang-buang waktu di jalan banget hahaha.

Ternyata memang begitu maksudnya, karena saya memang cocoknya di kondisi kayak gini, nggak cocok kayak kondisi yang seperti dalam impian saya.

Saya jadi ingat ketika ngobrol dengan anak-anak mahasiswi Unair Psikologi, di mana kata mereka, masalah saya adalah energi saya yang terlampau gede, dan energi tersebut butuh disalurkan agar saya merasa lebih baik.

Maksudnya, memang kondisi serba sibuk gini yang cocok buat saya, karena dengan begini energi say jadi tersalurkan dengan baik, dan jadinya minim rasa stres juga.

Anyway, apapun itu, semoga saya bisa lebih kuat dan menikmati setiap kerempongan yang ada, karena itu adalah kondisi terbaik saya, yang diberikan oleh sang Penguasa Segalanya.

Sudah ah, nanti kita curhat tentang hal ini lagi ya.

Sidoarjo, 18 Juli 2022 

3 comments :

  1. Berarti masalah mbak Rey itu energinya yang terlalu gede ya, kalau sudah menulis masih kurang, sepertinya perlu jalan kaki Sidoarjo Surabaya tiap hari biar energinya kurang.不

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakakakaka, mungkin efek terlalu pengen sempurna, jadinya outputnya jadi kayak energi semangat yang berlebihan :D

      Delete
  2. Si mas Agus, bisa ae sarannya 不不不

    Intinya, tuhan itu tau apa yg terbaik buat hambanya kan Rey . Aku pernah kok ngerasa iri Ama temen2byg kliatan sabar banget Ama anak2 mereka, rajin bikinin cemilan sehat, mau bikinin mainan segala dari kerajinan tangan, ngajarin anak2 mereka.... Aku kepengin tapi kok ya ga kebayang kalo hrs masuk dapur utk eksperimen masakan yg blm tentu enak hasilnya 不不.

    Ujung2nya, ya sudahlah, terima aja keadaan skr. Yg penting toh anak2 bisa sehat, udah cukup

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top