Saturday, July 30, 2022

Belanja Online Kebutuhan Dapur, Yay or Nay?

Belanja Online Kebutuhan Dapur, Yay or Nay?

Beberapa waktu lalu, saya memutuskan untuk belanja keperluan dapur atau bahan makanan basah di dapur, kayak sayur, lauk dan lainnya, melalui online.

Dan saya baru ngeh dong, ternyata itu kali pertama saya menggunakan jasa online untuk belanja kebutuhan dapur, makanya saya pengen berbagi ceritanya di Sharing By Rey kali ini. 

Well, dalam menerima paket belanja online kebutuhan dapur sih, ini bukan kali pertama buat saya, udah beberapa kali saya terima belanjaan kayak gini, di mana hal yang jarang saya lakukan, beli sayur dikemasin dus, biasanya mah dikemasin tas kresek tipis karena belanja di pasar, hahaha.

Namun, ternyata biasanya tuh saya di endorse, jadi saya nggak ngeluarin duit sama sekali, tiba-tiba aja nerima bahan makanan di kardus, bahkan ada yang sampai 2 kardus gede dong.

Makanya, beda banget pas nerima belanjaan online bahan dapur, tapi sebelumnya pakai transfer duit dulu, hahaha.


Pengalaman Belanja Online Kebutuhan Dapur


Minggu lalu, merupakan minggu hectic dalam hidup saya, karena si Adik dan juga si Kakak mulai masuk sekolah.

Dan karena si Adik masih MPLS atau masa pengenalan lingkungan sekolah, jadinya saya temanin terus di sekolah, biarpun saya nunggunya dari kejauhan, mengawasi si Adik yang masih semangat mengenali kebiasaan baru di sekolah.

Si Adik masuk pukul 07.30, dan pulang pukul 09.30, jadinya udah siang banget deh, nggak mungkin banget saya bisa ke pasar untuk belanja kebutuhan dapur.

Sebenarnya ada sih beberapa yang jualan kebutuhan dapur sampai sesiang itu, tapi saya malas belinya karena kebanyakan tinggal sisa-sisa, dan i hate beli bahan makanan yang udah nggak segar, takut kebuang karena nggak tahan agak lamaan di kulkas. 

Jadinya, ketika melihat isi kulkas kosong melompong, tiba-tiba liat ada penawaran endorse sebuah aplikasi belanja online kebutuhan dapur di akun IG parenting saya.

Seperti biasa, si klien nawarin mau kirim suprise box kebutuhan dapur dari produk yang mereka jual, dan sebagai bayarannya mereka berharap saya bikin konten tentang itu, dan membagikan ke follower saya.

Tapi karena saya udah pernah dapat endorse demikian di akun utama saya, jadinya saya tolak aja, nggak enak kan, kesannya serakah aja, hahaha.

Namun, karena penawaran itu, saya jadi tergerak mencoba belanja kebutuhan dapur melalui aplikasi tersebut.
Ya begitulah si Rey, kadang emang rada pekok dah, hahaha.
Ditawarin kirim produk gratis, ditolak.
Eh malah beli sendiri yang pake bayar sendiri pula, hahahaha.

Mulai deh saya buka aplikasinya, kebetulan saya pernah install untuk konten endorse ketika itu.
Saya scroll-scroll deh produk-produk yang dijual.

Dan mata mulai mengkalap dah.
Karena ternyata pas banget lagi banyak promo diskonan.

Buah dan sayur banyak yang diskon, dan kalau saya pikir-pikir, setelah di diskon, harganya sama kek di pasar dong, meskipun ada juga yang meski udah didiskon tetep agak mahalan dikit, misal ayam potong.

Kalau di pasar saya biasanya beli ayam segar tuh 1,5 kg, nggak sampai 60rebo even ketika harga sedang mahal.

Nah, di aplikasi tersebut pas ada diskonan kan, saya beli 1,5 kg dan harganya 60rebo hahaha.

Mulai deh saya pilah pilih apa aja yang menarik dan urgent buat dibeli, tentu saja yang diutamakan yang sedang diskon, biar nggak jauh-jauh beda sama harga di pasar.

Ketika di akhir transaksi saya masukin kode promo hari itu, eh udah nggak bisa dong, udah habis katanya.
Akhirnya saya pakai kode promo dari endorsan teman IG, karena kode promo endorsan saya udah nggak berlaku lagi sih.

Meski untuk itu, saya harus menaikan total belanja saya, tapi biar deh, toh juga yang saya beli itu sesuatu yang penting, dan dibutuhkan.

Keesokan harinya, paket belanja online kebutuhan dapur itu datang dong, sesuai waktu pemesanan saya, jadi mengira-ngira kalau si Kang Kurir antar belanjaan, saya udah di rumah, bukan di sekolah si Adik.

Ternyata banyak dong belanjaan saya, ada 2 kardus.
Dan 1 kardusnya tuh gede dan berat.

Si Masnya sampai nawarin mau angkat masukin sampai dapur, tapi saya tolak karena saya risih memasukan orang lain di dalam rumah, terlebih ketika nggak ada orang, selain anak.

Akhirnya setelah si Mas-nya pergi, saya angkat dong ke dalam, dan ternyata berat sodara, wakakakak.
Terpaksa deh saya dorong aja kardusnya, dan sampai dalam saya bongkar isinya.

Ternyata isinya memang banyak banget sih, si Rey kalap beli buah, mulai dari pisang buat anak-anak, salak, jambu biji dan buah naga.

Hingga sayur yang juga banyak, dari wortel, buncis, bayam, kangkung, sawi putih, lalu ada pula paha ayam favorit si Kakak, dan beberapa hal lainnya.

Sebanyak itu saya cuman bayar 230ribu dong, senang nggak sih, karena seharusnya kalau di pasar pun saya pasti menghabiskan nominal yang sama untuk belanja sebanyak itu, meskipun itu masih kurang karena belum termasuk bumbu-bumbu.

Lalu happy dong ya? 
Awalnya sih happy, sampai saya cobain tuh yang saya beli.
Nangis dong, huhuhu.

Ternyata, ini mah bukan promo, tapi jualin produk yang kurang bagus, jadinya didiskon sama kayak harga pasar, tapi kalau beli di pasar ya dapatnya bahan yang jauh lebih segar, huhuhu.

Jambunya sih banyak banget saya pesan, dan ternyata belom matang dong, masih muda banget, dibiarin lama-lama jadi lunak sih, tapi kagak ada rasanya huhuhu.
Salaknya? kelamaan banget, udah banyak yang busuk plus rasanya aneh, mungkin terlalu lama disimpan.

beli buah jambu biji di sayurbox

Pisangnya, bagus sih, tapi nggak manis, mungkin karena masih muda banget langsung diperam, kulitnya aja bagus, isinya hambar.

Yang memuaskan tuh hanya sayurnya, wortel dan buncisnya bagus, harganya juga nggak jauh beda dari harga pasar, karena kebetulan lagi diskon.

Sayur lainnya, kayaknya dikemas agak lama kayak sawi putih yang udah menghitam bagian luarnya, trus bayamnya segar sih, tapi ternyata jenis yang keras.
Demikian juga kangkungnya, jenisnya yang keras.

Over all, beda banget ternyata kalau di endorse, sama beli sendiri.
Kalau endorse, udahlah nggak bayar, dikirimin produk yang bagus pula (ya iyalah Rey! mau dijadikan konten, wakakakaka)

Tapi kalau bayar, dicarikan produk yang... ya begitulah, hahaha.


Belanja Online Kebutuhan Dapur, Yay or Nay?


Jadi gimana? belanja kebutuhan dapur secara online, yay or nay nggak sih?
Jujur nih ya, kalau buat saya, nay!

Mengapa? karena saya terbiasa belanja ke pasar, udah punya basic beberapa bahan makanan baik jenis, tekstur dan harga.
Ini penting banget, karena berhubungan dengan kewajiban anak-anak harus makanin masakan saya sampai habis hahaha.

Mamak Rey bakalan ngamuk, kalau udah ngabisin waktu banget di dapur, tapi anak-anak nggak mau makan, makanya saya harus pastikan rasa makanan nggak hancur-hancur banget, salah satu syaratnya bahannya harus segar dan nggak aneh.

Alasan kedua, karena saya tinggalnya di tempat yang sebenarnya mudah mendapatkan bahan makanan, bisa pagi maupun sore hari, wakakakaka.

Cuman mager aja sih keluarnya, tapi kalau sore tuh, ada yang jualan di depan kompleks, sayangnya memang nggak lengkap dan agak mahal, tapi semahal-mahalnya di situ, masih lebih worth it sih belinya ketimbang online, karena saya bisa liat langsung bahannya.
 
Meskipun, memang kudu memilih sih ya, kalau keluar itu, setidaknya butuh waktu sekitar 3-45 menit, which is sama persiapannya, ganti baju, manasin motor, rempong ama anak-anak, ada kali butuh waktu 90 menitan, hahaha.

Waktu sebanyak itu, kalau saya gunakan buat kerja atau tidur kan lumayan.
Dasar emang si Rey ini kalkulator terooossss, wakakakaka.

Ya tapi penting sih beli bahan makanan, ketimbang nge-GoFood mulu, selain mahal, pun kasian, anak-anak makan makanan kurang sehat, dan minus vitamin, karena jangan harap anak-anak mau makan sayur yang beli online, hahaha.

Jadinya, belanja bahan makanan itu masuk prioritas juga sih, meskipun prioritasnya di paling bawah, tapi dia tuh bersyarat banyak, wkwkwkwkwk.


Kelebihan dan Kekurangan Belanja Online Kebutuhan Dapur


Nah, nay buat belanja online kebutuhan dapur itu, cuman berlaku buat saya ya, karena duit saya terbatas banget, wakakakaka.

Tapi, buat yang duitnya nggak terbatas, dan juga berpikir dengan praktis, belanja online kebutuhan dapur itu bisa saja masuk kategori yay banget.
Karena, tentu saja ada kelebihan dan kekurangannya.


Kelebihan belanja online kebutuhan dapur

  • Praktis, menghemat waktu ke pasar, cuman butuh waktu sekitar 30 menitan buat scroll-scrool (astaga lama amat Rey, eh itu buat si Rey ding, karena masih cari mana yang termurah dan bagus, wakakakak)
  • Beberapa bahan, harganya nggak jauh beda dari harga pasar, apalagi harga supermarket, bisa jauh lebih murah.
  • Nggak perlu rempong desak-desakan di pasar, nggak perlu rempong ganti baju buat ke pasar, pokoknya cocok buat yang mager dan mengutamakan kepraktisan.


Kekurangan belanja online kebutuhan dapur

  • Lebih mahal, terutama buat yang sering belanja di pasar.
  • Bahan makanannya bisa jadi tidak sesuai dengan keinginan kita, misal kayak tekstur sayur, saya dan anak-anak suka yang alami dan nggak terlalu keras.
  • Jarang ada bahan makanan lauk yang segar, kemaren tuh saya beli ayam, biarpun dianternya pakai kemasan yang bagus, tapi ayamnya udah nggak segar dong, baunya agak aneh, dan rasanya juga. Sedih deh beli 1,5 kg, tapi anak-anak sering buang separuh lauknya, hiks.
  • Harga promonya selalu untuk bahan yang nggak segar dan (buat saya) kurang layak dijual sih, misal kayak buah tuh, apa gunanya saya beli buah segudang, tapi semuanya hambar, hiks.


Kesimpulan


Intinya, belanja online kebutuhan dapur itu, memang nggak cocok buat si Rey, yang suka pilah pilih bahan makanan, dan lebih suka beli yang murah karena seringnya beli di pasar, hahaha.

beli buah pisang di sayurbox

Namun, bisa jadi juga, karena pengalaman saya membeli bahan makanan atau kebutuhan dapur itu masih sangat terbatas ya, baru berpengalaman di beberapa aplikasi saja.
Karena saya tinggal di wilayah yang nanggung banget, jadinya jarang ada aplikasi yang menjangkau daerah ini.

Belanja online kebutuhan dapur, mungki sangat cocok, buat para ibu yang seringnya beli bahan makanan di supermarket, karena memang beda sih dari yang di pasar.

Demikianlah.

Sidoarjo, 30 Juli 2022

Sumber: pengalaman pribadi
Gambar: Canva dan dokumen pribadi

4 comments :

  1. Ada untungnya mbak Rey beli sayuran endorse, karena ternyata jadi tahu dikasihnya yang kurang segar biarpun harga diskon.🤣

    Memang kalo harganya murah sesuai barangnya sih. Aku pernah beli jambu kristal harganya 15 ribu sekilo. Disebelahnya ada juga jambu kristal yang sepertinya sudah lama soalnya kurang segar, ternyata cuma 8 ribu, 15 ribu dapat 2 kg.😀

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, tapi kalau udah makan buah yang segar, pas dapat yang nggak segar, meski murah kadang bikin bete sih ya :D

      Delete
  2. aku sendiri belum pernah belanja kebutuhan dapur kayak sayuran lewat online, tapi sekarang bener bener dimudahkan untuk yang ga sempet ke supermarket mungkin.
    tapi kalau belanja kayak kebutuhan kamar mandi sering juga hahaha
    kalau di satu sisi pas lagi ada promo misalnya, kayak minyak yang di kotaku susah dapetinnya, nyobain belanja online juga ga ada salahnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa, kalau kebutuhan barang yang bukan ada segar atau enggaknya memang lebih asyik beli online ya, kalau kayak sayur dan buah memang better beli sendiri sih kalau saya, biar tahu apakah barangnya bagus :D

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top