Tuesday, July 19, 2022

A Day in My Life [Part 2] Being a Mom Routine

A Day in My Life [Part 2] Being a Mom Routine

Lagi pengen nulis cepat, karena sekarang tuh waktu saya sangat terbatas, eh terutama hari ini ya.
Karena si Adik juga udah masuk TK, dan si Kakak udah masuk full day school, jadi sebenarnya saya nih nggak boleh lagi begadang, biar besoknya segar pas anterin Adik ke sekolah.

Tapi, lagi pengen mematuhi menulis setiap hari, meski di beberapa blog berbeda, dan kali ini di blog Sharing By Rey ini, jadi sekalian deh nulis a day in my life yang ada di hari Senin kemaren, 17 Juli 2022.

Hecticnya Pagi Di First Day School 2 Anak


Senin, 17 Juli 2022 ini, istimewa banget.
Karena anak-anak, baik si Kakak dan si Adik mulai masuk sekolah tatap muka.

Si Kakak, semangat masuk sekolah sebagai murid kelas 6 SD, terlebih mulai hari Selasa ini, mereka bakalan masuk full day school, di mana dia bakalan menghabiskan sebagian besar waktunya di sekolah.

Sementara, si Adik juga bakalan masuk TK A, dan ini the real first day scholl a la adik Dayyan.
Pertama kali dia ketemu teman-teman sebaya dan berinteraksi, ketemu guru, dan lainnya.
Sebelumnya kan dia maupun si Kakak adalah anak rumahan banget.

Karenanya kebayang banget hectic-nya di pagi hari Senin kemaren.
Saya bangun pukul 4 subuh, masih agak ngantuk karena malamnya tidur pukul 11 malam, muter aja nyiapin ini itunya anak-anak.

Setelah bangun, saya cek laptop bentar, sampai adzan subuh baru deh matikan laptop, sholat subuh dan bersiap ke dapur.

Si Adik juga yang malamnya tidur pukul 10an, ikutan bangun di pukul 4.30 subuh.
Saya lalu bikinin sarapan mie telur, sayangnya kebanyakan merica, dan si Adik protes karena pedas (atuh mah si Adik emang cemen banget kalau pas pedas dikit).

Sambil masak mie, masak nasi, panasin lauk, masak air panas buat bikin susu, yang ternyata si Kakak nggak mau minnum susu pagi-pagi, hahaha.
Lalu bangunin si Kakak yang penuh drama, karena dia tidur kemalaman.

Setelah itu, nyiapin si Adik sarapan, kakak juga sarapan, lalu mandi.
Saya nyiapin baju si Kakak, karena dia berangkat duluan, pukul 6 pagi dijemput anjemnya (antar jemput).

Sempat panik juga karena anjemnya agak telat 7 menit, kirain dia lupa, Alhamdulillah sih si Kakak nggak sampai telat katanya.

Setelah kakak berangkat, saya mandiin Adik, nyuruh dia pakai baju buat ke sekolah, seragam si Adik belum jadi, dan oleh pihak sekolah diberikan izin pakai baju biasa aja.

Setelah mandiin Adik, saya ikutan mandi, karena rencananya setelah Adik pulang sekolah, saya langsung nyari tempat vaksin booster, karena di Surabaya udah diberlakukan, nggak boleh masuk mall, sebelum di vaksin booster, sementara saya bakalan ada keperluan di salah satu mall, tanggal 25 Juli besok.

Setelah mandi, saya dandan deh, pake baju yang mudah terlihat lengan buat disuntik, dan Alhamdulillah, pukul 7 pagi kami udah siap, sementara sekolah si Adik masuk pukul 07.30.

A Day in My Life [Part 2] Being a Mom Routine

Kami berangkat pukul 07.10, si Adik udah nggak sabaran sih.
Sampai di sekolah sekitar pukul 07.15.


First Day School Adik Dayyan yang Minim Drama


Sampai di sekolah, saya takjub dong, si Adik dengan langkah pasti masuk ke sekolah, salim guru-gurunya, menjawab namanya siapa, lalu ikut aja ketika diajak salah satu gurunya masuk kelas, menyimpan tas di dalam ruangan.

Setelah itu, saya cuman mengawasi si Adik yang berani bermain sama teman-temannya, meski cuman dekat doang, nggak ngajak ngobrol.

A Day in My Life [Part 2] Being a Mom Routine

Sampai akhirnya si Adik masuk kelas dan tetap bikin haru dan bangga (selengkapnya saya ceritakan di parentingbyrey ya).

Karena masih minggu pengenalan sekolah, jadi ortu murid masih diperbolehkan masuk di lingkungan sekolah, bahkan ada ortu yang terpaksa masuk kelas karena anaknya nggak mau ditinggal.

A Day in My Life [Part 2] Being a Mom Routine

Si Adik malah membanggakan, dia santai-santai aja, nggak nyari maminya, dan maminya dengan santai menunggu di teras luar, sambil browsing informasi vaksin booster.

Dari browsingan tersebut, saya baru ngeh kalau ternyata sekarang udah tersedia vaksin booster Sinovac dong, wah menarik banget nih.

Sambil browsing, saya juga mengintip grup WA sekolah si Kakak, terlihat ustadzahnya mengirim beberapa foto dan video yang memperlihatkan kalau si Kakak dan teman-temannya juga excited serta menikmati masa masuk sekolahnya. Alhamdulillah.

A Day in My Life [Part 2] Being a Mom Routine

Setelah memutuskan mau vaksin di mana, saya kembali mengintip kelas si Adik, ternyata dia menikmati banget di kelas, saya hanya mengambil foto dan videonya beberapa kali, sampai akhirnya tiba waktu pulang, si Adik memang hanya 2 jam aja di sekolah.


Vaksin Booster Sinovac di Puskesmas Jagir Surabaya


Setelah si Adik pulang, saya bergegas mengajaknya ke motor, saya berniat mengikuti vaksin booster di puskesmas Jagir Surabaya, yang mana menyediakan vaksin booster Sinovac.

Sebenarnya jadwalnya mulai pukul 8 pagi sampai pukul 11 siang.
Dan saya akhirnya ngebut sambil berharap vaksin Sinovac nya masih tersedia.

Si Adik tidur dong di jalanan, salah satu hal yang sedikit bikin bete kalau jalan-jalan naik motor ajak si Adik, pasti deh dia tidur, huhuhu.

Biar kata pakai sabuk bonceng dan aman, insha Allah.
Tapi tetep juga nggak nyaman dan deg-degan mengendarai motor, sambil megangin kepala si Adik yang meletoy kanan kiri.

Alhasil sepanjang perjalanan saya bangunin, dan berusaha ngebut biar cepat sampai.

Alhamdulillahnya sih jalanan nggak terlalu macet, jadi kami sampai di puskesmas Jagir yang jaraknya 12 KM dari tempat tinggal kami, dengan cepat.

Untungnya, setelah di Puskesmas, si Adik mau bangun dan tanpa drama lagi.
Dan untungnya lagi, puskesmas nggak terlalu ramai, antrian nggak terlalu panjang, dan daftarnya juga nggak ribet.

Saya segera mendaftar, lalu nunggu dipanggil, dan disuruh nunggu pemeriksaan kesehatan plus suntik vaksin di bagian belakang bangunan puskesmas.

Ada sekitar 30 menitan kami menunggu, sampai akhirnya saya disuntik, dan kemudian langsung pulang, takut efek sampingnya parah pas di jalan.


Pulang, Makan, dan Tidur


Perjalanan pulang dari puskesmas Jagir diwarnai dengan kemacetan yang lumayan di jalan Ahmad Yani, sehingga kami sampai di rumah dengan lumayan lemes.



Si Adik sampai tertidur lagi, dan maminya jejeritan mulu bangunin, mana lengan bekas suntikan vaksin sakit pula.
Sampai rumah, kami lalu beli bakso, makan siang, lalu si Adik mau tidur siang.

Si kakak akhirnya pulang pukul 14.15, dan mami meminta tolong beliin roti.
Maksudnya, biar efek samping vaksin nggak terlalu parah.

Nyatanya, udah makan nasi dan lauk bakso, makan es krim, es buah, makan roti, minum air yang banyak, tetep aja puyeng dong, saya tertidur dan nggak bisa bangun sampai malam.

Namun mengingat masih banyak yang harus dikerjakan, tetap akja saya paksain bangun, mandi air hangat dan luluran, abis itu urusin anak-anak, lalu kerja deh ngetik ini, hahaha.


Demikianlah a day in my life part 2, versi rutinitas sebagai mamak-mamak banget, yang nggak jauh-jauh dari kegiatan masak, ngurus anak, nyuci, antar anak sekolah dan lainnya.

How about you, Temans?


Sidoarjo, 19 Juli 2022

4 comments :

  1. asli 3 minggu libur pas anak anak udah masuk rasanya nano nano hahahhaha
    eh sekarang masuk mall harus wajib booster ya kukira buat naik kereta aja
    aku pas booster kemaren dapet pfizer auto gabisa bangun mana pas puasa akhirnya batal deh mbak
    emang gatau ya efek booster ini kok lebih parah dari sebelumnya
    untung ya si adek pinter udah semangat sekolah
    emang kalau udah liat suasanan sekolah beberapa anak malah udah asyik aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah saya beruntung ya dapat Sinovac, karena bahkan Sinovac aja saya tepar banget, apalagi yang lainnya.

      Iya, saya booster cuman biar bisa masuk mall wakakakak.
      Lah aslinya bukan nggak mau booster, tapi nggak siap dengan efeknya, nggak boleh sakit soalnya :D

      Delete
  2. Oh masuk mall harus wajib vaksin booster ya mbak, untungnya aku jarang masuk mall jadinya tidak perlu vaksin booster. Dua anak cukup eh dua vaksin saja maksudnya.😂

    Wah dek Dayyan pintar ya. Masuk sekolah tidak rewel, pintar bergaul dan rajin menabung.😅

    ReplyDelete
  3. Ini anak2ku kalo naik motor juga pasti deh tidur , bikin was was aja. Apalagi anjem mereka kan pake motor. Untung si kakak sekolahnya Deket, jadi ga sampe bikin dia ketiduran di motor. Tapi adeknya nih yg agak jauh. Jadi sementara aku minta babysitter ya nemenin juga naik motor

    Kalo soal booster, aku dan suami udah sbnrnya, tapi asisten ku yg 1 ada masalah Ama sertifikatnya. Jadi dia itu sebenernya udah 3x suntik, tapiiiiiiii pas suntik pertama duluuuuu, itu malah ga masuk peduli lindungi. JD seolah dia blm vaksin.udah capek aku nelpon kemana2, ga ada solusi. Akhirnya dia suntik lagi, tapi terlihat jadi baru pertama suntik, padahal itu udah yg kedua. Akhirnya suntikan kedua, jadi suntikan ketiga.

    Aku udh bilang, udahlah booster lagi aja, ga masalah toh 4x. Tapi anaknya ga mau. Yo wislaaah, susah sendiri yg ada kalo naik KA atau masuk mall -_-

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top