Saturday, March 13, 2021

5 Hal Ngangenin Di Mall Favorit Di Surabaya

Mall Favorit Di Surabaya

Sharing By Rey - Kangen banget ya ke mall favorit di Surabaya.
Rasanya, sejak tahun baru, kami belum sama sekali menyambangi satu mall pun di Surabaya.

Sungguh aneh rasanya, mengingat sebelumnya, kami selalu menghabiskan waktu libur di mall.
Dan rasanya ada yang kurang kalau seminggu belum ngemall, hahaha.

Namun, sejak awal tahun kami shock ketika mendapati riwayat kontak dengan penderita Covid-19, diikuti dengan saya dan si Adik jadi sakit, jadilah saya semacam kembali ke titik awal mula pandemi, yaitu jadi parno ke mana-mana.

Padahal, sejujurnya kangen juga dengan mall.
Terutama mall favorit kami di Surabaya.
Meskipun dengan jarang ngemall, isi dompet sedikit terkontrol *eh.

Kalau ditanya, mall apa sih yang menjadi favorit kami di Surabaya?
Off course mall untuk golongan menengah ke bawah, biar bisa melakukan banyak hal menyenangkan, tanpa khawatir rekening ambles *eh.

Dan salah satu mall favorit kami di Surabaya adalah Royal Plaza.
Iyaaa... si mall sejuta umay itu, hahaha.

Mall ini udah paling pas banget buat kami, selain isinya lengkap untuk hal-hal yang biasa dicari dan dinikmati tanpa mengeluarkan banyak uang.
Pun juga jaraknya masih masuk akal dari tempat kami.

Bisa dijangkau oleh berbagai moda angkutan pula.
Kalau naik motor, nggak jauh-jauh amat.
Naik taksi online pun, nggak bikin bangkrut dengan ongkosnya.
Bahkan bisa juga ditempuh dengan menggunakan Suroboyo Bus yang bayarnya pakai botol bekas itu.

Pokoknya, Royal Plaza mah memang mall sejuta umat dengan lokasi yang amat sangat strategis.

Lalu, apa saja sih hal menyenangkan dan sungguh ngangenin yang biasa kami lakukan di mall favorit tersebut, setidaknya kami biasanya:


1. Mengunjungi Gramedia


Rasanya, kami belum pernah ke Royal, tanpa mengunjungi Gramedia Store.
Khususnya setelah si Kakak masuk SD.

Gramedia royal plaza surabaya
Ketika jadi mamak beranak satu

Setiap kali ke mall, apalagi di Royal, maka tujuan utama kami pastilah ke Gramedia.
Biar kata setelah membiarkan anak-anak sibuk membaca beberapa buku yang mereka sukai, termasuk si adik yang serius membuka satu persatu buku bacaan dengan gambar yang menarik.

Lalu ujung-ujungnya kami hanya membeli buku bacaan yang diskonan di depan Gramedia Store tersebut, hahaha.


2. Beli Green Tea Milk


Saya lupa sih, mulai kapan tepatnya, tiba-tiba saya begitu menggilai Green Tea Milk di Green Tea Corner Royal Plaza.
Sejak saat itu hingga saat terakhir ke Royal Plaza, saya tak pernah melewatkan minuman kesukaan saya itu.

Favorit saya itu adalah green tea corner yang ada di lantai apa ya itu, yang dekat pintu keluar dekat stand es cream Mc Donald.
Ada juga yang jual di lantai Food Court-nya, namun entah mengapa kok rasanya beda ya?

Ah, nulis ini bikin saya kangen deh dengan green tea milk tersebut.


3. Beli Pentol Gila dan Es Dawet Nangka


Makanan terooossss, hahahaha.

Tapi beneran deh, selain beli green tea milk di Green Tea Corner, kami suka banget nongkrong di food court dan beli pentol gila serta es dawet nangka yang ada di depan stand pentol gila di food court tersebut.

Karenanya, kami selalu tak pernah berada di tempat lain, jika ke food court, selain duduk di sekitaran pentol gila dan es dawet tersebut.


4. Muterin Mr DIY


Mainstream banget ya, tapi Mr. DIY merupakan tempat favorit kami ketika mengunjungi Royal Plaza.
Semua lorongnya diputerin satu persatu, nyobain ini itu, bukan hanya saya yang sibuk nyariin perintilan lucu, tapi nggak dibeli, anak-anak juga heboh megangin mainan beragam, meski memang nggak jadi dibeli, hahaha.

Mr. DIY royal plaza surabaya
Iseng nyobain doang

Namun nggak jarang juga, setelah kami lelah berkeliling, kami akhirnya keluar membawa belanjaan kami, yaitu ikat rambut yang murmer, bahahahaha.

 

5. Muterin dan nyobain sepatu boots di Payless


Kalau ini mah kebiasaan saya sejak dahulu kala, dan bukan hanya di Royal Plaza, namun hampir di semua mall yang saya datangin dan ada store-nya Payless.
Dijamin saya pasti mampir dan nyobain sepatu boots-nya, hahaha.

Payless royal plaza surabaya
Dicoba doang, kagak pernah dibeli, katanya
mirip petugas tukang angkut sampah, hahaha 

Dari zaman single deh kalau nggak salah.
Saya udah bolak balik nyobain beragam boots di sana, apalagi kalau lagi diskon besar-besaran, dijamin makin sumringah deh saya mencobanya.

Meski ya...
Ujung-ujungnya nggak jadi beli juga, hahaha.
Ya pegimana dong, beli boots buat dipake ke mana cobak? 


Selain kegiatan di atas, Royal Plaza juga merupakan tempat paling asyik buat janjian ketemu teman-teman, seperti ketika saya janjian ketemu dengan Mbak Yuniari Nukti untuk transaksi rahasia *halah, hahaha.

reyne raea dan yuniari nukti blogger surabaya

Demikianlah, hal-hal receh dan remeh yang sering kami lakukan, ketika mengunjungi Royal Plaza.
Hal remeh tapi sungguh ngangenin.
Dan kata siapa ngemall ngabisin uang banget, enggak juga sih, asal udah niat dan sounding anak-anak sejak dari rumah.

Kapan ya pandemi berlalu?
Saya kangen pengen ngeRoyal lagi.
Kalau Temans, ada yang kangen Royal juga nggak?


Sidoarjo, 13 Maret 2021

Sumber: pengalaman pribadi
Gambar : canva edit by Rey dan dokpri

18 comments :

  1. Aku pandemi ini jadwalin sebulan 1-2 kali k Royal, mbaa


    Sekarang malah udah mulai bosyaan.
    Kemarin akhirnya aku, Sidqi dan mb Avy cuss ke TP.

    Butuh 10ribu langkah kaki utk menyusuri TP 1 sampai 6 πŸ‘πŸ’ͺ

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wakakakaka, boleh juga nih dicontek Mba, 10ribu langkah kaki, tapi memang paling tepat di TP ya.

      Kalau di Royal, kurang dari 10ribu deh 🀣🀣🀣

      Delete
  2. aku ga hobi ke mall kalau ga ada yang dibeli mbak, maklum dompetnya juga isinya kadang-kadang wkwkkwkw

    Terlebih lagi gramedia, udah jarang bangeeeeeet T.T

    Karena buku lama aja belum kebaca, masa mau ditambah buku baru T.T

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, kami ke mall juga jalan-jalan doang kok, jarang banget mau shoping, kecuali belanja bulanan wajib :D

      Di Gramedia juga jarang beli buku, palingan buat anak saya, memang saya usahain tiap bulan ada dana buat beli buku, dia suka baca soalnya :D

      Delete
  3. Saya sebelum pandemi juga jarang ke mall haha karena anak rumahan.

    Btw sama nih setiap ke mall, pasti enggak lupa berkunjung ke gramedia nyari buku diskonan wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahah, bener deh, Gramedia itu kayak punya daya tarik sendiri :D

      Delete
  4. Wah enak banget masih bisa ke mall mbak, saya hanya bisa ke pasar saja. yang namanya mall jauuuhhh :(

    ReplyDelete
  5. Pandemi ini emang bikin banyak kebiasaan dan kesenangan jadi bergeser ya mbak.
    Aku terakhir ngemall dua bulan lalu. Antara seneng dan degdegan sih masuk mall di masa pandemi ini. Sedih juga liat mall sepi dan banyak yang tutup :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iyaaa, deg-degan banget, jadi parno setengah mati, apa-apa langsung teriak.
      Kakak, jangan pegang itu, jangan pegang ini, cuci tangan dulu, hahahaha
      Iya bener tuh, kasian pada tutup :(

      Delete
  6. Eh kok baru denger Suroboyo Bus yg pake botol bekas itu ya? Jd ga perlu bayar pake duit mba? Tinggal kasi botol bekas ya? Klo iya, bagus juga ya dlm rangka gogreen..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa, sama sekali ga boleh pakai duit malah, kalau ga punya botol bekas atau gelas bekas, dilarang naik.
      Enak sih, bikin kami rajin ngumpulin botol, trus ditukarin dengan stiker, jadi kalau mau naik, tinggal setor kartu ada stikernya gitu :D

      Delete
  7. Aku blm pernah masuk ke mall Surabaya, jd ga tau gimana bentuk dalamnya :D.

    Tapi memang mall itu tempat hiburan yg sangaaaaat murah meriah ya Rey. Cuci mata aja udh seneng hahahahhaha.

    Akutuh sebelum pandemi hobi bangettttt thawaf dari mal yg satu ke mall yg lain di JKT :D. Sampe ada mall fav masing2, antara aku dan suami.

    Dulu pas msh kerja di cab kantor pondok indah, itu depan2an Ama pondok indah mall. Jd bisa dibilang pulang kantor pasti main kesana hahahahah. Sampe apaaal sudutnya.

    Trus aku pindah ke cab lain, pernah juga di Senayan. Yg ada pintu penghubung Ama plaza Senayan , makin menjadiiiii hahahahha.

    Tp Krn skr aku stay di Rawamangun, mall favoritku jadinya mall kelapa gading :D. Lengkap, dan asiknya ada butik2 mewahnya, tapi juga ada tokoh2 budgetnya. Beda sama plaza Senayan, plaza Indonesia, PIM, grand Indonesia, Senayan city yg memang mall klas atas.

    Kalo mall kelapa gading ibaratnya semua golongan bisa masuk :D. Aku suka yg begitu. Kalo mall premium kayak GI, PI, PIM ,PS, itu sih buatku hanya utk makan2 :D. Enak2 soalnyaaa hahahah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huwaaaa, saya ke Jakarta dulu, bingung cari mall kalangan menengah Mba, pede banget ke GI, sampai di sana, mau cari makan aja yang sesuai budget susah.
      Bukan hanya itu, karena disainnya mbulet, bahkan mau pulang aja bingung cari parkiran hahaha.

      Sampai akhirnya besoknya kami masuk mall di pinggiran, demi ketemu makanan menengah kayak HokBen.

      Saya malah lebih suka Tangerang, mallnya masih beragam πŸ˜€

      Delete
  8. aku kangen Suroboyoooo mbak hahaha
    kangen ngemall, muterin mall, njajan di mall, yang awalnya cuman cuci mata, ehhh bawa kantong belanjaan juga kadang
    aku juga samaan dengan mba Rey, masuk DIY muter muter cobain sana sini, dan ga beli apa apa hahahaha

    waduhhh pentol gila apa kabar ya hahaha, lama ga makan
    bingung bingung nih dari beberapa waktu lalu kangen suroboyo tapi ga action action hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sini Mba Inun, kita meet up sambil thawaf di tepe hahahahaπŸ˜…

      Delete
  9. Syukurlah di Cikande ini mall nya jauh jadi biarpun anak merengek ke mall juga bisa aku jawab jauh. Padahal ngga jauh amat sih, naik angkot paling sejam doang, tapi sudah 10 tahun disini baru dua kali kesana.πŸ˜‚

    Kalo ke mall aku juga kadang ke Gramedia mbak tapi bukan nyari buku tapi nyari komik.πŸ˜‚

    Sepatunya memang mirip tukang angkut sampah, cocok dengan mbak Rey, kaboorrr. πŸšΆπŸƒπŸƒ

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wakakakak, bener kaaann πŸ˜‚

      Nah iyaaa, ada komik di Gramedia yang murah banget, biasanya anak saya koleksi deh πŸ˜€

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top