Tuesday, March 23, 2021

Blogging Bagi Saya adalah Menulis

Kegiatan blogging adalah menulis

Sharing By Rey - Blogging itu ngapain aja sih sebenarnya? 
Pertanyaan seorang sahabat karib saya, yang memang kurang menyukai dunia internet apalagi blogging.

Blogging?
Ya menulis dong.

Itulah jawaban yang terlontar begitu saja dari mulut saya.
Oke, i mean, tertuang di tulisan chat saya sih, hehehe.

Btw, sebelum lanjut, saya mau sambat dulu.
Ye kan, si Rey itu aslinya suka sambat, makanya suka nulis, hahaha.

Jadi, saya menuliskan post ini sebenarnya semacam men-challenge diri sendiri, karena saya nulisnya tersendat-sendat, dikarenakan nulis pakai hape.

Ya ampun, salut banget sama teman-teman yang menulis blog tapi menggunakan hape, saya rasa ini butuh banget semangat tinggi, karena tidak senyaman menulis di laptop.

Btw, ini kali kedua saya ngeblog pakai hape sih, di tahun 2018 lalu, saya juga pernah 1 mingguan kali ya, nulis pakai hape, karena laptop saya masuk UGD alias di servis karena udah uzur.

Nah kali ini, 11 12, laptop saya kayaknya bakalan masuk UGD juga deh, karena kemaren sore kena hujan 😭😭😭

Eh bentar, enaknya pakai hape tuh, mudah banget ya pakai emoticon, hahaha.

Balik ke masalah laptop dulu.
Jadi hari Minggu sore lalu, tiba-tiba hujan turun, macam dicurahkan dari ember gede dari langit.

Deraaaaaasss banget.
Udah deh saya ama si kakak repot banget urusin pembuangan air di dapur, karena air dari talang tuh udah meluber ga karuan.

Eh masih ribet gitu, pake mati lampu pula.
Makin kacau deh, karena hanya saya yang tau persis letak lampu emergency.

Buru-buru saya tinggalin lubang pembuangan air, dan ambilin lampu, eh hanya setengah menit kali nyari lampu, air udah meluber ke dapur.

Duh stres deh, mana alat pel saya rusak tongkatnya, alamat ngepel jongkok dong, dan khawatir juga dengan pinggang (astagaaaa, nenek-nenek wanna beπŸ˜‚)

Makin rempong deh, saya nyariin sapu ke depan, melewati meja tempat laptop, dan betapa terkejutnya saya, ternyata di situ juga bocor parah, dan air berjatuhan dengan banyak, tepat di atas keyboard laptop yang sedang nyala.

Karuan aja saya angkat dan miringkan, bodohnya lagi, saya lupa matiin dulu, hiks.
Karena gelap, takut air di belakang makin meluber, jadinya saya cuman miringkan dan tinggalkan buat ngurusin air meluber di belakang.

Dan jadilah, setelah agak lama, saya baru ngeh, kalau laptopnya ga bisa nyala lagi😭

Ya Allah, langsung badmood saya semalaman, karena ada draft job 3 buah di laptop itu, dan udah dekat deadline-nya, hiks.

Dan yang menyebalkan, kalau masalah hardware gini, saya tuh angkat tangan beneran, mana kagak punya langganan servis hiks.

Baca-baca di postingan orang, kalau kena air bisa fatal.
Langsung keringat dingin jadinya.
Duit dari mana coba, mau beli laptop lagi 😭

Ya Allah...
Tapi sudahlah, mari kita coba manfaatkan yang ada dulu.
Nulis dengan hape, meski repot banget minta ampun ternyata πŸ˜‚.


Tetap Menulis, karena Blogging adalah Menulis


Begitulah, daripada badmood mulu, mending saya coba nulis di hape aja, biar kata, astagaaaa bikin gregetan!

Biasanya saya bisa mengetik dengan cepat dengan sedikit typo, sekarang kudu hati-hati ngetiknya, karena sering banget typo akibat jari yang kebesaran 🀣

Tapi, sejujurnya dengan menulis gini, bikin saya merasa jauh lebih baik, ketimbang diam aja melihat laptop yang saya kipasin sejak kemaren, hehehe.

Ah semoga nih laptop nggak terlalu rusak, doain yaa..

Balik lagi membahas tentang blogging adalah menulis.
Yup, menurut saya blog itu ya tugas atau kerjaan utamanya nulis.
Meskipun mungkin zaman sekarang, bagi yang menjadikan blog sebagai bisnis aja, mungkin bisa dibilang jarang nulis, cuman beli artikel doang dan publish di blognya.

Namun, buat yang jadi blogger dengan berangkat dari hobi yang akhirnya bisa juga sebagai sumber pemasukan.
Mau nggak mau, wajib menjadikan menulis adalah kewajiban.

Karena, dengan banyaknya blogger dan blog saat ini, yang namanya branding itu amat sangat penting, dan branding yang paling mudah dan unik menurut saya adalah, menuliskan kisah diri.

Dijamin, nggak ada samanyaπŸ˜…

Apalagi kalau ditulis dengan gaya personal masing-masing, means gaya bicaranya langsung, jadinya, bahkan kita bisa branding meski lewat tulisan saja.

Karena keyakinan itu pula, mengapa saya jadi lebih rajin nulis tentang masalah pribadi, kehidupan pribadi, opini maupun pengalaman pribadi.

Dan lagi-lagi saya harus tuliskan, setelah berulang kali saya tuliskan, bahwa..
How lucky i am, karena saya suka banget nulis.
Jadinya, profesi blogger ini sungguh ibarat hobi yang menyenangkan, terlebih jika mendapatkan bayaran.

Alhamdulillah banget deh.
Tak berhenti bersyukur, telah memutuskan serius ngeblog sejak tahun 2018 lalu, beli domain, rutin menulis.

Sehingga, di masa pandemi ini, blog ini amat sangat membantu banget, mencukupi finansial keluarga, hingga menjadi tempat saya berkeluh kesah, mengadu, dan berinteraksi dengan teman-teman serta dunia luar 

Siapa sangka kan, ternyata hobi menulis saya, dan dorongan diri untuk selalu rajin menulis, malah menjadi salah satu tempat berpegang saya di masa sulit.


Blogging adalah Menulis, Cara Termudah untuk Bersaing



Iya, bagi saya, menulis adalah, cara termudah untuk bersaing dalam dunia monetisasi blog.

Cara bersaing monetisasi blog

Sebenarnya kan banyak hal, yang perlu kita lakukan, selain menulis.
Misal, belajar SEO, utak atik segala macam hal yang perlu diperbaiki, agar performa blog naik.

Namun sejujurnya, saya tidak terlalu saklek juga untuk masalah tersebut, karena menurut pengalaman saya, justru terlalu fokus di masalah performa, malah bikin semangat nulis makin ancur, hehehe.

Apalagi untuk mamak-mamak blogger kayak saya, yang selain ngeblog, saya punya tanggung jawab utama lainnya yaitu mengasuh 2 anak beda usia lumayan jauh, dan juga mengurus rumah.

Rasa-rasanya, dengan sisa waktu yang berserak, yang saya gunakan dengan penuh pemaksaan diri, agar bisa ngeblog tiap hari, sama sekali kurang memadai untuk hal-hal yang butuh konsentrasi penuh seperti utak atik blog tersebut demi performa.

Sementara itu, yang namanya dunia monetisasi, selalu ada yang namanya persaingan, masing-masing berusaha ada di depan, agar kebagian monetisasi yang menghasilkan.

Memang benar, rezeki tak ke mana, tapi saya juga yakin, kalau kita diam tak ke mana-mana juga, manalah ketemu ama rezeki tersebut.

Karenanya, mau nggak mau, kita wajib ikutan bersaing dalam dunia monetisasi blog.
Salah satunya adalah, dengan menjadikan diri kita sebagai bloggerfluencer, which is, meski mungkin pengunjung organik masih terbatas datang ke blog kita, karena performanya masih rendah.

Akan tetapi, kita bisa membuat pengunjung datang secara personal, karena mereka penasaran dengan tulisan kita, bukan hanya karena nggak sengaja menemukan tulisan kita.

Gimana caranya?
Ya, be unik, konsisten menulis, ambil tema yang unik, biar orang juga mendapatkan hal baru, bukan semata hal yang udah banyak tersebar di mana-mana.

Demikianlah.
Btw, kece juga ya si Rey ini, bisa juga dong nulis 1000an kata, meski nulisnya butuh 4 jam, saking ketunda-tunda mulu, dan lelet karena typo mulu ngetik di hapeπŸ˜….


Sidoarjo, 23 Maret 2021

#TuesdayTechno

Sumber: pengalaman dan opini pribadi
Gambar: Canva edit by Rey 

25 comments :

  1. semangat menulis na mbak, karena dengan menulis orang-orang mengenal kita walau tanpa pernah bertemu. contoh kita. dipertemukan dengan blog. heheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul sekali ya, rasanya sejak ngeblog, saya jadi punya banyak sekali teman, dan lucunya meskipun kita belum pernah sama sekali bertemu, tapi entah mengapa terasa sudah kenal lama :)

      Delete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  3. Kalau nulis blog di hp bikin ribet sih dan tangannya gampang bikin pegel karena keseringan megang hp sama ngetik keyboard, belum lagi matanya juga cepat lelah dan kepala tuh gampang pusing.

    Btw udah lama sekali saya gak berkunjung ke blognya Mbak Rey, semangat ya kak negblognya. RIndu sekali saya baca tulisannya ini, mbak :((

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Alya, saya pun sekarang kewalahan nih, jadi jarang berkunjung ke blog teman-teman. Padahal asli kangen banget.
      BTW gara-gara nulis blog pakai HP, saya jadi menemukan fitur yang lebih mudah, yaitu itu menulis pakai omongan, jadi tidak perlu ngetik, ternyata lebih simple, hehehe.

      Delete
  4. Semoga laptop Kak Rey nggak ada masalah yang berat ya πŸ˜’πŸ™πŸ». Selain dikeringin pakai kipas, coba dimasukin ke tempat penyimpanan beras agar airnya terserap ke beras gitu Kak.

    Perihal menulis di hp, aku sering banget nulis dan balas komentar lewat hp dibanding laptop πŸ˜‚ walaupun memang lebih nyaman ketik di laptop, tapi kelebihan ngeblog lewat hp adalah bisa ngetik sambil rebahan 😝

    ReplyDelete
    Replies
    1. Laptopnya udah dibawa tukang servis say, kemarin sih sempat ke Asus service center. tapi kurang puas dengan pelayanan dari cs-nya.

      Akhirnya saya putuskan menerima bantuan dari teman saya ya yang sejak kemarin ribut saja pengen kirim teknisi ke sini.
      Semoga laptopnya bisa segera baik bingung banget sih terlebih nanti akan ada zoom .

      Tapi beneran lho, saya sekarang ngetik pakai HP tapi nggak pakai jari, semua didikte pakai suara, hehehe.

      Delete
  5. dulu pas awal awal ada aplikasi blogger dari hape, aku ngeblog dari hape kalau pas keluar kota, tapi postnya ga panjang panjang, ehhhh malah postnya aku hapus, dung dung hahahaha
    tau gitu kan ada kenangannya
    awal ngeblog nggak ngerti apaan itu monetisasi hahahaha, emang ga kepo lebih banyak juga waktu itu.

    semoga laptopnya baik baik aja ya mbak, jadi bisa ngetik was wuss secepat kilat gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo aku sebenarnya tahu blogger dari tahun 2012 sih cuma waktu itu cuma punya hape. Pas menulis artikel itu ngga ada paragraf nya, maklum pakai Nokia E63 tidak support aplikasi blogger. Jadi tulisannya panjang kayak kereta barang.πŸ˜‚

      Delete
    2. nggak ada paragrafnya berarti lempengg lurus ke bawah teruss kan ya mas Agus hehehe
      tulisannya sudah dihapus kah mas Agus?
      jangan kayak aku asal hapus post dari pertama ngeblog, sampe lupa dulu tulisan pertama yang dipublish apa ya ahahaha

      Delete
    3. Eh kalau saya dulu tuh, malah familiar dengan aplikasi wordpress ketimbang aplikasi Blogger.

      Yang jadi masalah itu sebenarnya saya tidak terbiasa ngetik di HP, maklum jari saya gede-gede, hehehe. Akan tetapi akhirnya saya menemukan sebuah cara, yaitu itu saya menulis dengan suara. Jadi lebih praktis loh πŸ˜€

      Delete
  6. Salut buat mbak Rey yang menulis 1000 kata tapi katanya lelet karena tertunda melulu, kalo aku bisa dua atau tiga hari kali.πŸ˜‚

    Semoga laptopnya tidak rusak parah mbak, syukur syukur kalo bisa beli lagi misalnya dapat rejeki dadakan entah dari mana.

    Memang ngeblog itu ya menulis, tapi cocoknya memang buat yang hobi menulis jadinya lebih lancar begitu karena kalo suka kan jadi rajin update blognya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin ya Allah, iya Mas Mas laptopnya sudah masuk UGD dijemput oleh petugas covid eh salah sih, dijemput sama teknisi, hahaha.

      Akhirnya saya menemukan cara cepat untuk mengetik di HP, yaitu dengan cara pakai ngomong, hahaha.

      Delete
  7. Semoga laptopnya nggak kenapa-napa ya mbak rey. Laptop saya juga udah eror mbak, jadi setahunan ini bikin artikel pake hape, bisa dibilang walaupun banyak banget typonya saya lebih betah nulis pakai hape, karena bisa sekalian curi-curi waktu buat buka sosmedπŸ˜‚
    Selalu salut sama mbak rey yang hobi banget nulis dan tetep menjaga konsistennya, semangat terus buat mbak rey😊πŸ’ͺ

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, Kalau saya meski di laptop tetap saja ke ganggu ama godaan lihatin media sosial, hehehe. Penuh tantangan memang ya kalau nulis di HP, untungnya saya menemukan cara praktis ya itu ngetik pakai omongan, hehehe.

      Delete
  8. Sungguh ku salut padamu mbak..
    Jujur aja, kalau semangat nulis lagi nurun, saya main ke blog ini hehehe... Biar rasanya termotivasi lagi.

    Smoga si lappy tercinta gapapa ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin, Makasih ya
      Yuk kita semangat bareng-bareng :)

      Delete
  9. Rey, semoga laptopnya segera pulih yaaaa.

    Aku tuh tipe yg ga bisa juga bikin update baru blog di hp. Bhaaay pokoknyaa. Hrs di laptop kalo utk update. Kalo BW dan bales komen, baru deh ga masalah. Jd ngerti banget rempongnya gimana :(.

    Sama sih, buatku blogging ya menulis :D. Dan Krn itu hobiku dari zaman kecil, ga akan ada yg bisa ngalahin kenikmatan blogging :D. Walo org2 udh mulai suka bervideo ria, ttp aja, buatku blogging jauh lebih menarik dan cocok buatku :).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin, thank you Mba, bener banget deh biar kata orang-orang sukanya video, katanya sih.
      Tapi saya masih setia pada menulis, dan menurut saya menulis itu memang paling praktis sih :)

      Delete
  10. beli ipad atau tablet bu, he...
    Kalau saya juga sudah sering pakai hp buat ngerjain job content placement

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, Kalau tablet sama aja sih menurut saya, memang paling praktis tuh pakai laptop, karena juga bisa diisi macam-macam, bisa edit foto dengan lebih baik pula, pokoknya pakai laptop lebih praktis kalau bagi saya :)

      Delete
  11. Sabar ya Rey... Laptop rusak kayaknya juga kamu disuruh sedikit istirahat.. wkwkwkwk

    btw, kalau saya mungkin agak berbeda dari Rey. Blogging sendiri buat saya bukan hanya menulis. Bisa dikata seperangkat (satu paket) antara menulis, memotret, mendesain, bisnis, dan beberapa hal lain yang saya kuasai.

    Mau ga mau karena blog-blog saya hanya satu yang mengandalkan tulisan, selebihnya masih memerlukan skill atau keahlian lain. Jadi, blogging untuk saya bukan "hanya" menulis meski intinya ada di menulis.

    Itu saja

    O ya saya pernah ngeblog pake ponsel, cuma setelah kereta semakin padat dan juga mata semakin tua, terpaksa saya harus mengurangi blogging lewat hape. Perih mata boooo... Cuma, entahlah kalau situasinya sama seperti Rey, komputer rusak.. mungkin juga akan begitu..#amitamit jangan nyampe dah.. kasian mata

    Stay safe ya Rey

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huhuhu, masa disuruh istirahat terus sih Pak, kan nggak ke kejar-kejar terus tuh ketertinggalan saya, hiks.

      Nah iya pak yang saya khawatirkan itu adalah mata saya, seperti sekarang kan saya udah menemukan cara nulis praktis dengan cara mendikte dengan omongan, tapi mata harus terus dikondisikan, hehehe.

      Mungkin karena saya masih sangat terbatas kali ya pak ya, saat ini memang bisanya lebih ke menulis aja. Kedepannya insya Allah pengen merambah hal-hal yang lebih luas, tentunya setelah waktu yang saya punya lebih fleksibel karena anak-anak sudah lebih mandiri :)

      Delete
  12. puk puk,, jadi si laptop gimana sekarang Kak, masih di UGD?
    tapi jadi berhasil doong ya nulis dari HP, saya sejak di rumah aja mah jadi manja, maunya nulis klo cuma di laptop/pc doang padahal sebelumnya enjoy aja ngeblog dari HP malah sempat buat blogpost khusus tentang ngeblog dari HP :D

    ReplyDelete
  13. Nulis pakai hape memang butuh kesabaran ekstra ya, Mbak. Tapi aku malah lebih sering nulis pakai hape. Cerita pengalaman pribadi di blog itu memang asik ya, Mbak. Kalau aku rasanya lega gitu kalau lagi galau terus aku tulis di blog.

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top