Tuesday, October 04, 2022

Kecanduan Menulis di Blog Membantu Saya Konsisten Ngeblog

Tips konsisten ngeblog

Tips konsisten ngeblog di google itu banyak banget artikelnya, dan rata-rata isinya hampir sama.
Saya juga pernah nulis tentang hal tersebut dalam artikel tips agar konsisten ngeblog ala Rey.

Namun, di Sharing By Rey kali ini, saya bakal membahas 1 hal penting saja, yang bikin saya bisa bertahan ngeblog hampir setiap hari sejak tahun 2018.

Buat yang baru berkunjung di blog saya ini, mungkin belum ngeh, kalau saya mulai aktif ngeblog sejak beli domain sendiri, di tahun 2018 silam.

Sebelumnya sih udah sering nulis di blog juga, baik di blog ini maupun lainnya, kalau nggak salah sejak tahun 2006 atau 2007 ya?
Tapi cuman sekadar nulis, nggak serius kayak sejak saya beli domain sendiri.

Sejak beli domain reyneraea.com, saya merasa sayang banget bayar domain dan perpanjang domain, tapi nggak dimanfaatkan dengan maksimal.

Jadinya sejak itulah, saya jadi aktif menulis di blog, nyaris setiap hari.
Temans bisa liat di arsip artikel saya di widget blog ini, sejak tahun 2018 saya bisa menghasilkan tulisan sebanyak di atas 200an setiap tahunnya.

Bahkan di tahun 2020, saya bisa menulis lebih dari 365 artikel, yaitu 390an artikel, yang berarti saya tidak hanya menulis artikel setiap hari, tapi ada yang sehari 2 artikel.

Uwow ya.
Ini memang terkesan narsis, tapi jujur saya baru ngeh juga, kalau saya keren juga ya bisa menulis sebanyak itu, wakakakakaka.

Karena kalau Temans perhatikan, mostly bahkan sekitar 99% artikel di blog ini, ditulis dengan jumlah kata di atas 1000an.
Dan, rata-rata temanya saya ambil dari pengalaman sendiri.

Dan saya jadi menyadari juga, makanya akhir-akhir ini, saya selalu bingung mau nulis apa, lah hampir semua kisah hidup saya udah tertuang di blog, wakakakakak.

Mulai tahun 2021, artikel yang tertulis di blog ini mengalami penurunan, sulit nyamp ke angka 200an.
Ini bukan karena semangat saya berkurang sih sebenarnya.
Saya masih tetap menulis, hampir setiap hari, bahkan kadang sih setiap hari, bahkan ada kalanya, 1 hari 2 artikel.

Tapi, karena sejak akhir tahun 2020 saya mulai memecahkan tema blog ke dalam beberapa blog tersendiri.

Jadilah saya harus ganti-gantian mengisi artikel di semua blog tersebut.
Di mana Sabtu sampai Selasa harus menulis di blog ini.
Rabu sampai Jumat di blog parentingbyrey.com.

Dan sisanya juga saya harus aktif mengisi tulisan artikel di blog beauty saya, beautybyrey.my.id.
Jadilah artikel yang terkumpul di blog ini, hanya bisa di bawah 200an artikel setiap tahunnya.

Tapi, masih sangat bisa dibilang konsisten ngeblog kan ye?
Dan saya merasa sebenarnya sangat konsisten sih ya, wakakakaka.


Penyebab Sulitnya Blogger Konsisten Ngeblog, Karena Tantangan Ngeblog


Nah, sebenarnya banyak blogger yang niatnya udah mau konsisten ngeblog.
Sayangnya banyak juga blogger yang kesulitan menikmati prosesnya.

Kecanduan Menulis di Blog Membantu Saya Konsisten Ngeblog

Jadilah sekali ketemu tantangan, langsung melempem kek kerupuk di meja makan kami.
Iya, kami kurang doyan makan sama kerupuk, jadi kalau beli kerupuk 1 tas kresek gitu, sampai melempem dan akhirnya dibuang, wakakaka... mengapa pula akoh keterusan bahas kerupuk ya, wakakkaka.

Dalam proses ngeblog, ada begitu banyak tantangan yang ada.
Mulai dari DA/PA/DR yang stuck, eh akhirnya didelegasikan biar DA-nya auto naik.

Nah, yang paling sulit itu, PV atau page view atau pembaca yang mau membaca tulisan kita, nggak bisa didelegasikan.

Bisa sih beli PV buat satu atau dua artikel.
Tapi, rasanya nggak memuaskan ya, karena PVnya nggak natural.

Berbeda dengan DA/PA/DR yang biarpun didelegasikan, tetep aja jatuhnya sama dengan kayak kita kerjain sendiri.
Nah si PV ini, nggak bisa didelegasikan, kecuali caranya saja, itupun nggak bisa long lasting.

Selain PV yang segitu-segitu mulu, masalah-masalah blog juga seringnya bikin para blogger melempem.
Apalagi, kalau masalahnya udah masuk ke masalah teknis, utak atik kode HTML.
Duh rasanya super malas banget ya.

Misal, kudu perbaiki template yang error, artikel yang nggak bisa diindex, sampai yang nyebelin kayak artikel kita dicopas blog lain, atau di-jingling orang-orang yang minta disantet, hahaha.

Percayalah, hal-hal demikian bikin kepala rasanya nyut-nyutan, serius!
Dan karena itulah, daripada kepala nyut-nyutan, mending bobok aja, whatever deh sama ngeblog, hahaha. 

Dan begitulah, mengapa konsisten ngeblog itu sulit banget dipertahankan, even yang sering nulis tips agar konsisten ngeblog sekalipun, wakakaka.

Nah ngomong-ngomong tentang tantangan ngeblog nih ya, kebetulan banget nih.
Udah beberapa minggu terakhir ini, kepala saya lagi nyut-nyutan banget.

Penyebabnya, karena blog ini lagi diserang pengunjung gaib dari berbagai negara, alias entah apa namanya, tapi PV di dashboard tiba-tiba melonjak dengan drastis banget.
Ketika saya cek, ternyata berasal dari beberapa spam blog yang domainnya itu blacklist google banget.  

Saya udah mengunggah 'penolakan backlink' dari website pengacau tersebut, tapi ya gitu, tetep aja ada, nggak ilang-ilang.

Gara-gara serbuan PV gaib tersebut, PV natural di blog ini terus turun.
Kalau saya liat, karena beberapa keyword dengan mudahnya tersingkirkan oleh blog lainnya.

Ya untungnya sih, saya masih rajin menulis.
Dan ada beberapa tulisan terbaru saya yang membantu banget karena muncul di page one google, dengan keyword pencarian yang lumayan banget.

Kebayang nggak sih, pengen melempemnya saya juga.
Sebal banget karena google nggak ngasih opsi yang lebih baik, untuk menangkal serbuan PV gaib dari blog abal-abal gitu.
Setiap hari jadi sedih liat PV turun, takut juga nanti lama-lama blognya di-banned google.

Han itu belum ketambahan tantangan ngeblog lainnya, yaitu waktu ngeblog yang amat sangat kurang.
Apalagi kayak mamak-mamak single fighter mom kek saya ya.
Semua-semuanya saya kerjakan sendiri.
Urus rumah, masak, nyuci, nyetrika, ngepel, beberes, ke pasar, urus anak, suapin, mandiin, temanin main, cebokin.

Duh rasa-rasanya, waktunya tuh udah nggak ada lagi sisa buat ngeblog.
Kalaupun ada sisa waktu, kayaknya mending ngerjain hal-hal me time yang nggak bikin otak berpikir keras lagi, nggak sih?

Tapi ternyata saya nggak berhenti juga tuh ngeblognya, tetap aktif menulis.
Dan hampir semua blog saya selalu update.

Kenapa bisa Rey?
Karena saya kecanduan menulis di blog, hehehe. 


Kecanduan Menulis di Blog Membantu Saya Konsisten Ngeblog


Iya, kayaknya sih salah satu alasan mengapa saya masih konsisten ngeblog, ya karena saya udah semacam kecanduan menulis di blog.

Kecanduan Menulis di Blog Membantu Saya Konsisten Ngeblog

I mean saya memang udah punya beberapa tips konsisten buat ngeblog, tapi pada kenyataannya, bahkan untuk konsisten mengikuti tipsnya aja, sulit, hahaha.

Udah diniatkan dalam hati dengan tujuan ngeblog, udah dijadikan prioritas setiap hari, udah coba mulai menulis dengan hal-hal yang disukai, ngeblognya pun sebisa mungkin nggak dipaksain, pakai ciri khas diri aja, coba mencintai dunia ngeblog, sampai dengan bikin target dan plan ngeblog.

Tapi, ketika ketemu sama tantangan di atas, auto ngerasa malas ngeblog nggak sih?
Bikin pusing kepala soalnya, hahaha.

Nah, sayapun sebenarnya ada masa seperti itu, masa udah malas ngeblog karena apa yang saya perjuangkan dan targetkan belum juga tercapai.
Apalagi, ketika job kerja sama blogger makin terbatas, karena diambil banyak perantara blogger dan klien, sehingga menghasilkan rate card blogger yang makin jatuh terperosok selokan, hahaha.

Nggak heran sih, bahkan blogger seniorpun mulai malas ngeblog, dan memilih platform lain untuk berkarya, seperti instagram, maupun TikTok.

Ya gara-gara drama dan tantangan ngeblog tersebut, jadinya sulit banget dah yang namanya konsisten ngeblog.

Tapi enggak dengan saya, ya gimana nggak bisa konsisten, orang bagi saya tuh menulis di blog itu, udah semacam penyempurna hidup aja.
Kalau nggak nulis, kayak ada yang kurang aja gitu.

Meskipun awalnya ya, nulisnya dari hal-hal yang sederhana, kayak opini.
Nulis opini itu paling mudah banget nget sih, dan biasanya cepat selesai.
Karena cukup menuangkan apa yang ada di kepala, dan gambar pendukungpun nggak ribet, bisa ambil di canva yang mewakili tulisan saya, lalu post deh.

Sampai akhirnya saya terbiasa menulis dengan memperhatikan manfaat lebih buat performa blog, yaitu nulis dengan keyword yang diharapkan bisa bersaing dengan blog lainnya dan muncul di page one google.

Gara gara kecanduan menulis juga, saya bisa aktif di beberapa media sosial, salah satunya facebook.
Gara-gara kecanduan menulis juga, saya jadi mampu menulis hampir setiap hari di beberapa blog pula.
Gara-gara kecanduan menulis juga, saya jadi tetap aktif ngeblog, meski job kerja sama blogger sepi amat, hahaha.


Penutup


Sepertinya saya udah kecanduan menulis di blog banget deh, karena rasanya kok semacam ada sesuatu yang hilang, ketika nggak nulis di blog, ganggu banget rasanya.

Kecanduan Menulis di Blog Membantu Saya Konsisten Ngeblog

Tapi, ternyata kecanduan saya akan menulis di blog, justru bikin saya terus konsisten dalam ngeblog, sesulit apapun keadaannya.
Sehebat apapun tantangannya, saya akan selalu menulis di blog

 

Sidoarjo, 04 Oktober 2022


Sumber: opini dan pengalaman pribadi
Gambar: Canva edit by Rey

8 comments :

  1. Semangat ya Kak, hampir tiap hari nulis artikel, udah seperti nulis diary aja hehehe...
    Klo sudah kecanduan, ya konsisten...

    ReplyDelete
  2. Aku kayaknya beli domain 2017, tapi ya blogku gitu2 aja hahhaha, paling banyak sebulan 9 postingan mbak, itupun ada yg 1 tema aku pecah jadi beberapa tulisan biar nggak terlalu panjang ahhahaha

    Aku juga ngeh kok kalau isi tulisannya mbak Rey kebanyakan pengalaman pribadi, dari jaman kuliah, perkara ama suami, mudik juga orang tua, aku sampe hafal loh HAHAHHA

    ReplyDelete
  3. Luar biasa mb Rey, tiap hari bisa nulis. Keren keren

    ReplyDelete
  4. Masalahnya, bagaimana supaya bisa kecanduan menulis Kak Rey.. :-D Itu pertanyaanya karena pastinya tidak terjadi begitu saja. Pasti ada proses yang harus dilalui dan bisakah dijelaskan bagaimana Kak Rey bisa kecanduan.

    Tapi memang benar sekali sih kak Rey bahwa sebenarnya tidak perlu terlalu banyak teori kalau sudah kecanduan. Tanpa disuruh pun ya tetap saja akan terus menulis karena sudah menjadi kebutuhan yang kalau tidak terpenuhi bakalan nagih.

    Iya kan Kak Rey? Ditunggu kunbalnya ya.. #kabur

    ReplyDelete
  5. Kecanduan nulis bagi seorag Rey karena ilmunya luas dan hanyak di kepala. Kalaugak ditumpahkan, jadi nyesak, dia. Beda dengan nenek2, ini.
    Udah ilmunya minim, mikirnya lamban. Tapi saya tetap bersyukur memori yang masih tersisa bisa dipakai semampunya.

    ReplyDelete
  6. Rey, semalas2nya kamu menulis blog, tetep aja jumlah tulisannya jauuuuh lebih banyak dari jumlah tulisanku setahun 不不不不不.

    Iri deh... Aku sendiri juga suka nulis blog, ini kayak sarana rileksasi. Tapi masalahnya ga bisa dipaksa utk konsisten . Harus ngikutin mood ku. Makanya aku ga pernah bikin jdwal menulis. Karena percuma, di saat waktunya nulis, eh si mood merajuk . Berarti aku belum sampai tahap kecanduan kali yaaa

    ReplyDelete
  7. niatnya kudu kuat pokoknya
    aku kadang dalam hati "aku besok harus menyelesaikan tulisan ini itu", kenyataannya astagahh cuman lama lama di depan laptop tapi tulisan ga jadi jadi, kebanyakan godaan kanan kiri hahaha.
    Tapi kalau udah niat pol, halangan rintangan kayaknya memang kudu dikesampingkan

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Link profil komen saya matikan ya Temans.
Agar pembaca lain tetap bisa berkunjung ke blog masing-masing, gunakan alamat blog di kolom nama profil, terima kasih :)

Back to Top