Monday, February 01, 2021

Resign Tanpa Mikir

Resign Tanpa Mikir

Sharing By Rey - Pengalaman dua kali resign dari pekerjaan kantoran, dan keduanya saya lakukan tanpa banyak mikir, jadi ketika saya ditanya, apa yang harus dipersiapkan atau dipikirkan ketika memutuskan resign dari pekerjaan kantoran, ya jawabnya, nggak pake banyak mikir.

Iya, untuk seorang yang overthinking kayak saya, kebanyakan mikir itu, bikin saya nggak bakal pernah bisa resign.

Karenanya, bisa dibilang, saya resign ya resign aja, nggak terlalu mikirin tentang nanti setelah saya resign gimana memenuhi keuangan rumah tangga.

Padahal ya, dua kali resign itu, keduanya dalam kondisi keuangan yang memakai gaji saya juga buat kebutuhan rumah tangga.
Sehingga, tidak heran beberapa teman saya menganggap saya begitu egois, nggak mikirin keluarga dan anak.

Saya hanya mengernyit heran.
Pegimane saya nggak mikirin anak, coba?
Orang, alasan terbesar saya resign ya karena anak.

Memang, saya bukannya nggak mikir sama sekali.
Saya mikir kok, terutama pertama kali mau resign, ketika si kakak bayi lahir.
Sejak punya anak, yang ada di pikiran saya tuh gimana caranya agar saya bisa menghasilkan uang tanpa terikat kerja kantoran.

Saya lalu membahasnya dengan teman-teman kantor, ada 3 orang yang pengen ikutan membuka usaha sendiri, kami lalu merencanakan untuk jualan pisang goreng, atau pisang ijo.
Kami eh saya bahkan sudah menyusun bahannya, inventaris yang dibutuhkan, hingga modalnya.

Namun nyatanya, karena kesibukan kerja kantoran kami, berbanding kesibukan mengurus anak, semua rencana itu tak berjalan sama sekali.
Sampai akhirnya tiba saatnya, saya benar-benar resign, dan memang bisa terjadi setelah saya, resign tanpa mikir, hahaha.

Hal itu juga terjadi ketika saya resign kedua kalinya, kali ini memang saya sedikit melakukan persiapan, meskipun sama sekali kurang yakin, karena saya memilih berbisnis Oriflame selepas resign.

Dan setelah resign, nyatanya apa yang sudah saya persiapkan tersebut memang tidak berjalan sesuai rencana.
Namun, ya udahlah ya, dijalani saja, hahaha.


Resign Tanpa Mikir, Bagaimana Keuangan?


Yang sering dipikirkan seorang ibu bekerja ketika hendak resign memang paling utama adalah keuangan.
Dan memang benar adanya, ketika resign, ada sebulan dua bulan bahkan lebih, saya sempat mengalami shock ketika mengetahui rekening saya berhenti terisi.

Terlebih ketika pertama kali saya resign.
Saya udah terbiasa menikmati indahnya rekening berisi di setiap akhir bulan selama bertahun-tahun.
Selalu terbiasa, setiap lebaran menikmati transferan beruntun.
Lalu tiba-tiba, rekening saya berhenti terisi lagi.

Itu rasanya, nggak enak banget!
Apalagi ketika pertama kali resign, gaji suami malah masih kecil banget.
Sementara kami butuh susu formula dan popok buat kebutuhan utama si kecil.
Memang rasanya sungguh bikin shock.

Tapi, ternyata Allah tuh nggak membiarkan si adik sampai kelaparan.
Meskipun rekening saya jadi tidak rutin terisi lagi setiap bulannya, namun tetap saja ada recehan atau lebih yang masuk setiap waktu.

Dari mama saya, kakak saya, dan mantan atasan saya.
Pokoknya ada aja.
Dan yang paling mengejutkan adalah, ketika akhirnya posisi suami jadi naik, beserta gajinya juga.

Demikian juga ketika saya resign kedua kalinya.
Bukan hanya kejutan pak suami naik gaji yang hampir setara dengan jumlah gaji kami berdua kerja, namun juga saat itu saya kan memilih resign nggak nunggu selepas lebaran aja, di mana kebanyakan orang resign seperti itu, biar dapat bonus THR dulu. 

Eh tapi kata siapa saya rugi melewatkan THR kerjaan?
Orang bahkan suami aja yang kerja, kami dapat kejutan dengan dimudahkannya kami bisa mudik lebaran dan ngasih kejutan sama kedua ortu.

Jadi, kalau ditanya, apa nggak mikir gimana keuangan setelah resign kerja?
Mikir dong, masalah duit? kapan coba bisa terlewatkan oleh si Rey? hahaha.
Tapi ya gitu, yakin nggak yakin, tetap berusaha, dan Allah menunjukan janji-Nya dengan memberikan rezeki-Nya, lewat segala penjuru mata angin.


Apakah Lebih Baik Resign Tanpa Mikir?


Off course sebaiknya jangan dipikirkan, tapi dipersiapkan, hahaha.
Iya, akan sangat membantu jika seorang ibu bekerja, mempersiapkan segala sesuatunya ketika dia hendak resign dan memutuskan di rumah saja.

Pengalaman Resign Tanpa Mikir

Setidaknya, tahu apa yang harus dikerjakannya?
Meskipun mungkin tidak berpenghasilan seperti saat bekerja kantoran sebelumnya.
Namun paling tidak, nggak langsung berubah secara drastis, karena bakal terasa banget tuh shock-nya 

Akan lebih baik lagi, kalau seorang ibu bekerja yang memutuskan resign telah punya pekerjaan sampingan yang bisa jadi sebagai sumber keuangannya ketika berhenti kerja kantoran, meskipun mungkin penghasilannya nggak sebesar kerja kantoran.

Karena biasanya, akan sulit banget diterima oleh hati ketika biasanya ada aliran dana masuk secara teratur di rekening, lalu terputus begitu saja.
Setidaknya begitulah pengalaman saya.

Dan untuk teman-teman yang dulunya menganggap saya egois, karena resign tanpa mikir, katanya nggak mikirin anak.
Dear friend, i am a mother!
Not a worker again!

Halah sok keminggris!

Maksudnya, wahai sahabat, justru karena saya seorang ibu, makanya saya nekat resign tanpa banyak mikir.
Karena waktu tak bisa diputar.
Anak-anak tak bisa dibuat kecil lagi.

Sementara untuk kerja, jika saya berusaha, saya mungkin akan bisa kembali berkarya sepenuhnya setelah anak-anak bisa lebih mandiri dan tidak terlalu membutuhkan saya lagi.

Demikianlah.

Sidoarjo, 1 Februari 2021

#MondayBusiness

Sumber : pengalaman dan opini pribadi
Gambar: Canva dan dokumen pribadi

18 comments :

  1. Setuju banget nih kalau resign itu jangan dipikirkan tapi dipersiapkan. Aku juga pernah resign tanpa mikir sih. Karena kalau aku terlalu banyak mikir mungkin nggak jadi resign kali ya. Memang sedih sih rasanya kalau tiap bulan dapat gaji setelah resign nggak dapat gaji.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, kebanyakan mikir, ga jadi-jadi resignnya ya.
      Kalau kayak Farida mungkin masih mending, lah kalau saya kan mamak-mamak, ditunggu bocah nya πŸ˜‚

      Delete
  2. kita sepemikiran ya mba ternyataa :")

    ReplyDelete
  3. Aku tuh mikirin resign sbnrnya ga pernah. Krn aku cinta kerjaanku. Eh bukan cinta kerjaan ding,tp cinta gaji dan benefit yg aku dpt :p. Apalagi aku bisa rutin traveling itu Krn gaji di perusahaan sebelumnya.

    Ga kebayang aja kalo sampe resign, trus income putus. Gajiku memang ga dipake utk urusan rumah tangga,l dan investasi itu full suami semua. Punyaku semuanya hanya utk traveling dan uang jajan.

    Jd sbnrnya kalo aku resign, ga akan ada goncangan rumah tangga, tp ku ga bisa traveling segampang dulu. Itu yg aku pikirin wkt itu. Makanya ogah resign

    Tapi aku malah mutusin resign THN lalu, Krn ngerasa ga sesuai lagi Ama nurani aturan perusahaan yg baru. Dan ga pake mikir lama, ga mikir juga soal traveling, aku segera cabut malah wkwkwkwkkwk .

    Yg aku pikirin waktu itu, hati ga bakal tenang kalo aku ttp ngelakuin yg diatur perusahaan. Takut ga berkah. Makanya ciaaao ... Mnding kluar, tapi pikiranku tenang :)

    Masalah traveling, untungnya sdg covid, jd ga bisa memang jalan2 wkwkwkkwk . Setidaknya sih aku ada waktu utk ngembangin budget traveling trakhir di investasiku, sampe nanti jalan2 diperbolehkan lagi :).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbaaa itu cita-cita saya sebenarnya, cari duit buat nabung dan investasi hihihi.
      Tapi belom bisa huhuhu.

      Kayaknya momennya pas banget ya Mba, pas resign pas korona, memang orang ribet ga bisa ngantor, dan ga ada yang jalan-jalan :D

      Delete
  4. sempet kepikiran resign tapi belum siap
    dan memang ada benernya kalau mau resign paling nggak udah punya pegangan dulu, misal kayak bisnis maupun usaha kecil kecilan
    dan biasa ya orang kantoran kalau merasa nggak nyaman dengan lingkungannya, bawaannya esmosi mulu :D, ujung ujungnya kepikiran resign

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga nanti bisa punya kerjaan pegangan ya Mba, btw bisa dengan mendalami hobinya yang suka traveling loh.
      Asyik banget ya kalau dibayar untuk melakukan hobi :D

      Delete
  5. Halo mbk rey.. Apa kabar? Udah lama buanget kayaknya nggak mampir ke sini, eh tahu-tahu tampilannya udah baru😁
    Saya dulu mau resign mikirnya panjang banget mbk, bukan karena adanya tanggungan. Wong saya belum punya anak, tapi karena overthingking takut mengecewakan orang tua dan orang di sekitar, masalahnya saya merasa butuh resign supaya tetap warasπŸ˜‚
    Mungkin orang yang nggak tahu mikirnya kita egois ya, padahal selalu ada alasan tersendiri yang kadang nggak bisa diungkapkan.
    Tetap semangat jadi ibu ya mbak reyπŸ’ͺ😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cieeehhh yang lagi sibuk pacalaann *eh hahaha.
      Semangat buat kita semua yaaa :D

      Delete
  6. paham banget sih kak rey, walaupun farah belum kerja.

    farah dulu mikirnya gamau kerja di kantor karena gasesuai passion (elah anak muda sok iya) hahahaha. gatau tau dunia kayak apa. tapi sekarang setelah masuk tingkat akhir kuliah farah nyadar kerja di kantor itu sebuah nikmat yg luar biasa untuk fresh graduate 🀣

    ReplyDelete
  7. So far selama sudah mendapat pekerjaan tetap, saya masih nyaman dan belum ada rencana resign. Kebetulan saya memang mulai kembali bekerjanya setelah kedua anak saya sudah selesai disapih dan udah mulai masuk playgroup. Jadi saya bisa fokus bekerja, terutama untuk kebutuhan anak-anak yang samakin bertumbuh juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau anak udah sekolah, ninggalin kerjanya jadi lebih tenang ya Mba, karena dia juga sibuk sekolah.
      Sayang anak saya beda jauh usianya, dan setelah anak gede, usia saya kurang mumpuni lagi cari kerja, kecuali kerja sendiri :D

      Delete
  8. Jujur, saya belum pernah sih ngerasain resign.. Ehh,, tapi kayanya dulu pernah waktu pas lulus SMK. Pernah kerja di toko komputer.. Terus setelah 3 bulan keluar karena keterima kuliah Di Semarang..
    Lulus Kuliah, Kerja di Pabrik sampai skrang belum pernah kepikiran buat kesana.. hehe Sebenarnya udah nggak betah sih.. Tapi karena Coronce jadi sepertinya bakalan sulit kalau Resign tanpa mikir.. heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semangaaattt, mumpung masih kerja, cari pengalaman dan mendalami bidangnya, biar pas ada peluang langsung digaet :)

      Delete
  9. Saya pernah resign tapi bukan karena kemauan sendiri tapi karena terpaksa karena pabrik sepi karena korona jadinya melakukan PHK massal.

    Memang betul, pertama kali keluar agak shok bahkan sampai ngga bisa tidur. Kepikiran terus gimana kelanjutannya, bagaimana kasih makan anak istri, tapi Alhamdulillah keluar ada uang pesangon nya jadinya bisa buat modal usaha. Kalo ngga ada uang pesangon bisa lebih parah, bisa sih pinjam uang dari bank tapi kalo usahanya macet gimana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaahhh, insha Allah dapat rezeki dari segala penjuru ya Mas, Alhamdulillah ada modal usaha :)

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top