Tuesday, February 16, 2021

Ketika Sakit

ketyika rey sakit

Sharing By Rey
- Ketika sakit, baru terasa betapa sehat adalah karunia paling sering terlupakan, padahal paling berarti buat semua manusia, eh bahkan bagi semua mahluk hidup ding.

Dan ketika sakit, baru saya mengerti, bahwa seorang ibu, sangat butuh bantuan orang lain, setidaknya untuk menggantikannya mengasuh anak-anak, ketika dia harus beristrahat.

Btw, hai Temans, ada yang kangen?
Bahahaha, RG eh GR

Mohon dimaafkan, saya menghilang sementara dari dunia perblogan selama beberapa hari lamanya.
Kayaknya lama banget ya, terakhir saya update di blog ini tanggal 2 Februari, sebenarnya saya masih menulis di tanggal 5 Februari, tapi di blog parenting saya.

Tanggal 6 Februarinya pun masih update di blog ini, tapi ternyata saya lupa klik schedulle, makanya nggak tayang-tayang hahaha.

Lalu, selama itu saya nggak peduli lagi ama tanggal maupun hari, nantilah mulai kemaren, saya udah nggak tahan lagi, sumpah bosan banget selama beberapa hari cuman tiduran, jalan pelan-pelan, duduk, tiduran lagi.

Sambil nonton film, sampai saya nonton drakor dong, langsung tamat si Mr Queen, meski banyak yang di skip sih, hahaha.
Saya juga bolak balik buka ipusnas dan ijakarta, baca banyak banget novel, namun semuanya hanya berhenti di bab 1 atau mentok bab 2 dong, lalu bosan dan cari novel baru.

Setidaknya, saya hanya menamatkan 2 novel aja dong, dan suprisingly ternyata selera saya udah berubah dong, saking kelamaan ngeblog dan bewe, jadinya cuman suka sama buku yang bahasannya tuh lebih ke real dan gaya penulisanpun mirip-mirip tampilan tulisan curhat di blog.

Eh kenapa jadi bahas film dan novel ya? hahaha.
Balik ke topik.

Jadi, saya lagi sakit Temans, sakitnya pun nggak enak banget dah.
Nggak keliatan, tapi nyerinya tuh sampai bikin saya beneran ngompol tauk, hiks.
Saaakiittt banget.

Sepertinya saya terkena saraf terjepit, diagnosa sendiri sih, karena saya belum ke dokter ahli saraf.
Hanya saja, kalau baca-baca dan dengar pengalaman orang-orang, ini adalah gejala saraf kejepit.

Jadi, ini tuh berkelanjutan, dari saat saya drop karena tahu kontak langsung dengan penderita Covid-19. Sejak saat itu, kondisi mental dan tubuh saya jadi up and down mulu rasanya.
Nggak enak badan, seluruh tubuh rasanya sakit minta ampun.

Kalau nggak salah sejak tanggal 28 Januari, itu udah terasa nggak enak banget nget.
Saya minta tolong si kakak buat pijetin punggung, bahkan disentuh aja rasanya sakit banget.

Tanggal 29, sakit di badan itu, merasuk sampai ke tulang-tulang, dari ujung kaki tuh rasanya sakit banget.
Makin takut lah saya, takut beneran positif Covid, tapi mau keluar buat periksa itu kok ya rempong aja mikirnya, selain lagi bokek, dan saya juga kurang browsing, saya udah mikirin, kalau swab itu bisa sampai jutaan, duhhh duit lagi, hiks.

Ada sih gratis, tapi kudu di puskemas dan lebih jauh.
Belum lagi mikirin, kalau beneran positif, saya kayaknya bisa lebih down lagi.
Astagaaaa, sungguh kurempong sendiri.

Keadaan lebih diperparah, ketika saya sadar, kalau ternyata saya belum juga kedatangan tamu bulanan.
Seorang sahabat memaksa saya untuk segera testpack, karenanya di tanggal 31 Januari lalu, pertama kalinya saya testpack, dan negatif.

Tapi, saya masih keheranan, kok belum dapat juga?
Akhirnya dapat masukan, untuk gunakan fasilitas konsultasi online di aplikasi dokter online (kagak usah di mensyen brand-nya, nanti aja pas dapat kerjasama hahaha *plak.

Saya konsultasi ke 2 dokter.
Yang pertama dokter umum, kedua dokter kandungan.
Mumpung tarifnya masih masuk di dompet kan ye.

Dan ternyata, dokter umumnya hanya menyarankan segera swab, karena bisa jadi itu covid.
Dan dokter kandungan nyuruh usg atau test kehamilan pakai darah tuh, apa ya namanya, lufah sayah.
HCG kalau nggak salah.

Setelah konsultasi saya ngomong ama diri sendiri, kaaann...kaaannn... ngapain konsultasi dan bayar, orang jawabannya persis kek di artikel yang tersebar di mana-mana, hahaha.

Gara-gara konsultasi itu, saya baru ngeh kalau ternyata bisa pesan obat online, biarpun harganya, luar biasa mihil hahaha.
Saya lalu pesan resep anti nyeri Dumin ama testpack, dan ternyata dialihkan ke apotik yang agak jauh dari rumah, dan pas datang, astagaaaa...

Obatnya dong kotor, kemasan testpack-nya penuh debu, dan nyaris kadaluarsa, ckckckck.
Sebal!
Meskipun demikian, testpack-nya tetap saya pake, dan hasilnya 1 garis dan lainnya bleber, hahaha.

Saya masih belum puas dengan hasilnya, lalu 2 hari kemudian, saya beli lagi dengan aplikasi tersebut, tapi ternyata bisa pilih apotiknya dan ada apotik dekat yang lumayan bagus meski ya harganya sama aja mihilnya, hahaha.

Setelahnya di test, tetep satu garis, duh sebal.
Saya sama sekali nggak berharap hamil sih, pengennya ogah punya anak lagi, stop dah.
Kagak mau, tapi kan kalau nggak jelas gini jadinya kepikiran juga, mana kondisi saya nggak fit, butuh minum obat ini itu kan ye.

Kalau ternyata hamil dan merusak janin gimana?
Hadehhhhh...

Tanggal 7 Februari keadaan saya agak membaik, setelah memutuskan istrahat seharian, hanya tiduran baca novel dan nonton aja.
Sayangnya, si adik ngamuk tanpa sebab, yang menjadikan saya harus gendongin dari kamar mandi ke kamar.

Setelah itu, saya merasa ada yang aneh, karena bukan hanya tulang punggung dan sekitarnya yang sakit, tapi mulai terasa nyeri banget di bagian pinggang, sehingga saya nggak bisa membungkuk, bahkan nggak bisa jongkok.

Keesokan harinya makin parah, saya bahkan kesulitan bangun, tapi tetap harus bangun buat ngurus anak-anak. Meski ya sambil jejeritan saking tulang pinggang bagian belakang, di atas pinggul tuh kayak ditusuk jarum.
Nyeriiii banget.

Tapi nyerinya nggak menerus sih, hanya saat saya gerak aja.
Jadi, saya nggak boleh gerak, hanya boleh tiduran, tapi mana bisa kan ye, anak-anak cuman mengandalkan saya seorang, huhuhu.

Magribnya, saya nggak tahan lagi, saya putuskan untuk konsultasi online lagi, kali ini saya memilih dokter umum, dan nggak ngomong kalau pernah kontak ama Covid-19.

Dan jawabannya dokternya sungguh bikin saya terkena panic attack
Ye kan, dokternya menyuruh saya segera ke UGD, karena bisa jadi ada masalah serius yang harus segera ditindaki.

Entah itu hamil di luar kandungan atau masalah rahim atau usus buntu dan semacamnya.
Padahal saya udah tekankan, nyerinya nggak menerus, kalau saya diam ya nggak terlalu nyeri.

Tapi tuh dokter tetap aja nyuruh segera berangkat UGD.
Yang ada, paniklah saya, dan semakin panik, semakin sakit, rasanya tuh sampai menyerang seluruh tubuh, dan makin ketakutan lah saya.

Sedihnya lagi papinya anak-anak sama sekali nggak mau izin untuk bisa anterin saya ke dokter, atau paling nggak bisa menyusul kami ke dokter kan ye.
Yang ada saya malah ketambahan sakit hati dan makin drop.

Akhirnya, dengan sisa-sisa tenaga sambil nahan rasa sakit, saya minta anak-anak bersiap sebisanya, saya ambil tas, masukin semua barang yang mungkin dibutuhkan, lalu bersiap pesan taxol, tapi saya tertegun.

Lah ini saya harus ke mana?
Saya buka WA, pas banget ada Mba Vicky yang memang punya basic seorang dokter, yang chatnya tuh paling atas. Langsung aja saya nangis-nangis nanya, dan sama Mba Vicky diarahkan ke klinik aja, baru saya ngeh, iya ya, ada klinik ternyata dekat sini, hahaha.

Lah saya mikirnya RS yang agak gede kan ye, dan setahu saya semua ada prokes kudu test dulu, sementara saya bawa anak-anak.
Ya udah saya putuskan ke klinik, pesan gocar, jalan sambil bersimbah air mata saking sakitnya, tapi ternyata banyak banget orang baik di dunia ini.

Si pak supir Gocar langsung sigap bantuin saya naik mobil, demikian juga ketika saya turun, mau digotong ke dalam, tapi saya malu dan juga takut dirujuk sementara anak-anak mengekori saya.
Akhirnya sekuat tenaga masuk, daftar sendiri, dan saya pilih dokter kandungan hahaha.

Udah gitu, antri bookkkk!
Saya menghabiskan waktu sejam lebih berdiri, karena nggak kuat duduk dan juga parno banget karena kliniknya kurang memberlakukan prokes yang ketat.

Akhirnya giliran saya ketemu dokter tiba, dokternya masih sempat juga ngomel, karena saya kesulitan jalan, tapi tetep datang ke dokter bawa 2 anak pula, hahaha.
Mau naik ke ranjang aja, butuh waktu dan usaha keras dengan bantuan asistennya.
Dan setelahnya di USG, kagak terlihat ada yang aneh sih ya.

Dibilang hamil nggak ada yang terlihat, dibilang nggak hamil, dokternya nggak berani juga mastiin.
Akhirnya saya disuruh datang ke dokter ahli saraf aja, dan masalah belum datang bulan terpaksa menanti lagi sampai sebulanan, baru testpack dan kunjungi dokter lagi.

Setelahnya kami pulang,dan Alhamdulillah ketemu supir Gocar yang baik juga, yang bantuin naik dan turunnya.

Sesampainya, saya langsung mesanin anak-anak makan malam, trus kami makan, minum obat dan tidur.
Entah karena lelah, saya lumayan pulas tidur di malam itu, hanya sesekali terbangun, karena kesulitan bergerak.

Dan subuhnya, saya terbangun pengen ke kamar mandi, namun betapa kagetnya saya, badan rasanya udah kesulitan gerak, sama sekali nggak bisa bangun.
Saya paksain bangun meski ya sambil jerit-jerit, ke kemar mandi sambil nangis nahan sakit tak terkira, lalu saya pindah ke kamar satunya yang kasurnya masih lumayan bagus, saya tidur di kasurnya anak-anak btw, yang udah nggak karuan saking sering dibuat lompat-lompat.

Saya bisa tertidur lagi, namun lagi-lagi terkejut, ketika tersadar, saya bahkan nggak bisa balikin badan sama sekali.
Rasa nyerinya udah menyeluruh, dan saya hanya bisa telentang aja.

Untungnya kakak saya telpon, biarpun kata-katanya nyebelin, tapi kakak saya menyarankan agar saya jangan tiduran di kasur empuk, harusnya di tempat yang permukaannya rata dan keras.
Langsung deh keingat akan kasur tipis kecil, segera saya minta si kakak bantuin gelar kasur, dan saya pindah ke kasur itu.

Ajaib.
Alhamdulillah, meski nggak langsung membaik, tapi pelan tapi pasti, nyeri di seluruh tubuh berkurang, dan saya bisa perlahan balik kiri dan kanan tanpa harus jejeritan.
Meskipun ya tetep aja sakit, tapi masih manusiawi sih.

Btw, tulisan ini saya tulisan sejak kemaren dong, tapi saking nulisnya pake timer, di mana saya nggak boleh duduk terlalu lama, jadinya ga kelar-kelar.
Dan sebalnya, ternyata nulis dipotong-potong itu kagak enak, selain moodnya udah nggak sama, pun juga jadi lupa mau nulis apa sebenarnya intinya ini hahahaha.

Ya udah deh, sementara segitu aja dulu berbagi kisahnya si mamak Rey cengeng ini.
Masih banyak yang ingin saya ceritakan sebenarnya, khususnya buat penyakit gaje kek ini.
Namun sebelumnya, saya ingin mengucapkan beribu eh bermilyar terimakasih kepada semua teman-teman blogger.

Baik yang kenal maupun enggak, yang udah berbaik hati merempongkan diri, untuk peduli dan support saya, baik semangat, doa maupun materil yang means a lot buat saya.

Demikianlah, sampai jumpa di cerita selanjutnya.
(Berasa ada yang mau baca aja, bahahaha)


Sidoarjo, 16 Februari 2021

Yang masih sakit gaje

35 comments :

  1. Mba Rey q syg, sudah agak mendingan y? Semoga makin hari makin membaik....
    Kondisinya jadi seperti semulaaa iyaaa... dan cemangat 75 lagi menulis, and update post tiap hari. etapi, jangan dipaksakan iyaa mba.. pelan2 aja. Lha wong bos reyneraera.com sendiri koq. Hehe..

    Aku kangen loh, juga teman2 blogger lain. Kerasa udah lamaaa banget gak dapet suguhan menarik, soalnya kan ampir setiap hari terbit artikel baru...

    Betul mbaaa, sakit itu paling nggak enak. Aku udah pernah rasain. Sebulanan masuk rumah sakit. Duh rasanya gak berdaya. abis itu bosan bangett. Sekali itu aku janji utk diri sendiri, gak akan pernah mau ke RS lagi..

    Semoga Allah kasih kekuatan ekstra utk mba Rey.
    Big hug.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, makasih banyak Mba sayang.
      Iya nih, Alhamdulillah udah mendingan nih, hanya memang kudu pakai korset mulu, dan harus hati-hati bergerak, salah gerak, nyerinya nambah lagi :)

      Delete
  2. Kak Rey, rindu banget baca tulisan Kakak dan akhirnya bisa baca kembali salah satu tulisan Kak Rey 😭
    Semoga Kakak bisa segera sembuh total yaaa πŸ™πŸ»
    Anyway, iya kan yaa kalau nulis kepotong-potong gitu, moodnya udah keburu hilang πŸ˜…. Aku pikir hanya aku yang merasa seperti ini wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huwaaaa, saya dong nggak nyaman banget menahan diri nggak buka blog teman-teman, soalnya kalau baca tulisan teman-teman tuh, rasanya gatal buat komen, hahahaha.

      Anyway juga, makasih buanyaaaaakkkkk support dan doanya yang tak putus ya Peri kecilku sayang :*

      Delete
  3. Istirahat saja dulu Rey, biar saya tahu kamu sudah gatel tuk beraktifitas lagi, tetapi tolong jaga kesehatan.

    Bagaimanapun kondisi kamu lum pulih seratus persen.

    Yang pasti senang melihat kamu sudah bisa menulis lagi, yang artinya kondisi kamu sudah lebih baik dari sebelumnya. Tetap jangan terlalu banyak beraktifitas dulu deh, pelan pelan. Biarkan tubuh beristirahat dan jangan dipaksa.

    Dunia akan menanti kamu kembali, jadi take care. Yah...

    Semoga dikau dan keluarga bisa segera melewati situasi ini yah dan saya yakin pasti bisa kok.

    ReplyDelete
    Replies
    1. huhuhu, kagak bisa beneran istrahat Bapak.
      Anak-anak tetep kudu diurus :D

      Tapi ya memang harus bangkit, kelamaan sakit banyak yang terbengkalai, termasuk anak-anak hahaha.

      Nilai si kakak anjlok, si adik kagak keurus huhuhu.
      Mamak-mamak mah gitu, mau sakitnya gimana, anak tetep harus diurus :')

      Delete
    2. Iya sih ngarti dah kalau emak emak mah bakalan rempong sama anak-anak.. cuma tetap saja, jangan dipaksain lah..

      Ga usah mikirin nilai dulu lah Rey.. hahaha... nilai mah bisa dikejar nanti kalau sudah sehat, tapi kalau badan rusak.. kerasa sendiri kan? hahahaha..

      Hayo hayo banyak istirohat dulu..

      Delete
  4. Mba Reeeyyy semoga cepet pulih dan sembuh yaaa. Papa ku juga pernah ngalamin gejala kaya Mba Rey dan benar musti tidur di alas yg aga keras. Jangan kasur empuk. Pake korset jugaa Mba.

    Semangaat yaa Mba. Ditunggu tulisan lainnya Mba πŸ€—

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya say, tidur di kasur empuk langsung nggak bisa gerak sama sekali.
      Jadinya udah berhari-hari tiduran di kasur tipis, meski ya kalau bangun ampun pegal hahahaha.

      Barusan juga beli korset lumbal, enak sih meski ribet, nggak nyaman pula.
      Tapi kalau nggak make, sakitnya nambah dah hahaha

      Delete
  5. Haloo mbak Rey, semoga keadaannya segara membaik seperti sedia kala. Saya mendapat kabar mbak nya sakit dari grup WA 1m1c.
    Semoga sakit ini menjadi salah satu asbab penggugur dosa dosa kita.. Aamiin..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin ya Allah, makasih banyak doa dan dukungan tanpa hentinya yaaa :)

      Delete
  6. Alhamdulillah Mba Rey udah bisa update tulisan di blog lagi. Awalnya bingung kok tumben gak ada update di Reading List aku dari Mba Rey padahal biasanya kan pasti selalu ada. Dan baru tau dari grup kalo Mba Rey lagi sakit. Semoga lekas sembuh ya Mba Rey, bisa beraktivitas seperti biasa lagi. Penasaran juga Mba Rey sakit apa tapi yang paling penting Mba Rey bisa pulih dan engga kesakitan lagi πŸ₯°

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih banyak doa dan supportnya Tika, kangen juga nih bercengkrama melalui komentar dan blog walking :)

      Delete
  7. Kangen banget baca-baca tulisan di blog Mbak Rey lagi, ciyus! Saya bahkan tiap hari rajin cek bolak-balik ke sini karena takut ketinggalan postingan baru, tetapi ternyata Mbak Rey sedang sakit dan harus istirahat. Semoga lekas sembuh ya, Mbak Rey. Ngeri juga karena sakitnya sedahsyat itu, mudah-mudahan segera diangkat penyakitnya dan diberikan kesehatan.

    ReplyDelete
  8. segera sembuh ya, mbak reyy.. sepi rasanya feed reader beberapa hari kemarin, nggak ada apdetan. pokoknya jangan banyak2 gerak.

    saya juga sama mbak, ada dugaan saraf kejepit. masih bisa pakai obat, tapi harus ke dokter spesialis pun sama.

    kalau memungkinkan, bagian yang sakit jangan sampai kedinginan. terus stretching-stretching ringan. yang utama kalau duduk nggak boleh lama-lama :( sedih memang ya mengingat kita kerjanya di depan laptop terus...

    get well soon, mbak rey!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, makasih banyak ya Mega :*
      Iyaaa, kudu belajar gerak nih, nggak bisa lama-lama duduk ataupun berdiri :D

      Delete
  9. Kata orang, sehat itu mahal, tapi sakit lebih mahal. Beristirahat saja dulu mbak, biar kembali pulih dan sehat seperti sedia kala.

    Semoga proses kesembuhannya tidak makan waktu lama. Saya berdoa Tuhan memberkati keluarga mbak Rey dengan segala hal baik, supaya mbak Rey tidak ketambahan beban pikiran dan bisa fokus untuk kesembuhan mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, makasih banyak yaaa :)

      Iya, mahal banget dah.
      Mungkin juga agar disuruh istrahat ya, meski nggak bisa benar-benar istrahat dengan puas hahaha

      Delete
  10. mbak Reyyyyyyyyyyyy
    lekas sembuh mbak, jangan lupa obatnya diminum hehe, makan yang banyak,, no diet diet club pokoknya.Lahh aku kok sampe ke diet segala :D
    fokus dulu buat kesembuhan secara total ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihihi No Diet ini mba Inun, tapi keknya agak turun BB :D
      tengkiu yaakk :*

      Delete
  11. Cepat sembuh mba Rey, semoga bisa kembali aktivitas normal seperti sedia kala, memeriahkan dunia blog dengan post-post mba Rey yang seru untuk dibaca hihihi. However, for now, take your time untuk rest mba, recovery well, dan semoga sakitnya mba Rey segera diangkat oleh Tuhan Yang Maha Esa 😍

    Oh, dan makan yang banyak mbaaa, hihihi, much loveeee πŸ’•

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, makasih banyak kesayangan yang selalu peduli :*

      Delete
  12. dapat kabar dari temen temen blogger aku shock banget
    aduh engga kebayang sakitnya mbak
    pikiran juga mbak dijaga ya biar cepet sembuh
    semoga tetap tabah dan cepat sembuh ya mbak :)
    semangat....

    ReplyDelete
  13. Cepat sembuh Mba Rey... Take your time please.. Jangan maksain apa2 dulu.. harus pulih dulu baru bisa mulai kegiatan seperti biasanya.. Doaku yang terbaik menyertai Kesembuhan Mba Rey... GWS yah... :D

    Iyah mba.. nulis dipotong-potong memang nggak enak karena moodnya udah beda..:)

    Sehat selalu mba...

    ReplyDelete
  14. Mba Reyyy, tetap semangat dan fokus aja dulu untuk pemulihan kesehatan Mba Rey yaa πŸ€— semoga Tuhan ikut campur dalam kesembuhan Mba Rey *amin amin!* Kami sabar menanti comeback-nya Mba Rey di blog dengan tulisan-tulisan seru lainnya ✨

    ReplyDelete
  15. Mb Rey semoga makin fit ya, cepat sembuh seperti sedia kala dan tetap semangat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, makasih Bang, meski agak aneh baca komen serius gini dari BD hahahaha

      Delete
  16. Rey, aku seneng pas liat blogmu udh update lagi . Walopun mungkin blm 100% pulih yaaa, tapi aku berharap sudah mendingan .

    Aku ngerti sakitnya saraf kejepit, karena mamaku juga menderita sakit ini. Dan kalo kumat, itu sampe nangis kenceng :(. Ga tega liatnya. Papa juga ada masalah Ama punggung, tp sebelum makin parah dia udh ambil tindakan lama.

    Iya sih penderita ini ga bisa tidur di kasur empuk. Papaku sendiri tidur dilapisi triplek. Jd Triplek dipotong seukuran setengah kasur tempat tidurnya Ama mama. Trus baru dikasih sepre atasnya. Jd papa tidur di bagian yg keras, mama yg biasa. Padahal sbnrnya udh disuruh utk tidur di atas triplek juga, mama ga mau -_- . Kalo papa LBH disiplin memang. Dan sampe skr jd ga prnh sakit punggung dan pinggangnya

    Semoga kondisimu makin membaik ya Rey. Dan diksh jalan kluar terbaik juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih banyak Mba.
      Eh bener Mba, semakin tua sebenarnya sebaiknya tidurnya lebih ke kasur yang keras.
      Makanya kalau kita liat orang tua jadul itu sehat-sehat tulangnya, karena jarang tidur di kasur empuk, kayak di Korea gitu ya hahaha.

      Mama saya juga bahkan jarang pake bantal, kasurnya milih yang kapuk dan keras hahahaha

      Delete
  17. Oh ternyata kalo tidur di kasur empuk itu bisa bikin sakit tambah parah, untungnya dapat saran dari kakak pakai kasur yang rata dan ajaib bisa berkurang nyeri nya.

    Semoga mbak Rey cepat sehat dan pulih kembali seperti semula, amiin.

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top