Saturday, February 05, 2022

Staycation di Garden Palace Hotel Surabaya, Hororkah?

Staycation di Garden Palace Hotel Surabaya

Sharing By Rey - Staycation di Garden Palace Hotel Surabaya pada malam Jumat? horor nggak sih?
Saya pernah kalau ada 1 kamar yang horor di hotel megah tapi harganya terjangkau banget di Surabaya pusat ini.

Nggak heran sih ya, hotel ini memang sudah lumayan tua, didirikan sejak tanggak 20 Oktober 1974 dan awalnya adalah hotel berbintang 3, hingga kini masih berdiri megah dengan rate hotel bintang 4.


Alasan Staycation di Garden Palace Hotel Surabaya


Alasan utamanya sih, memenuhi keinginan si Adik ya, yang sekarang suka banget ngajak menginap di hotel. Setelah bulan Desember 2021 lalu, kami bertiga memilih Fave Hotel MEX Surabaya untuk staycation, pas check out dia sedih, karena pengennya jangan pulang dulu.

Jadilah saya janjikan nanti-nanti lagi baru kami staycation lagi.
Dan pas banget papinya pulang, sekalian deh saya putuskan staycation bareng papinya, biar mami nggak ngenes sendiri angkut barang, gendong si Adik, dan urus si Adik di hotel, hahaha.

Dan karena ada si Papi, syarat utama untuk staycation adalah, mencari hotel dengan kamar yang lumayan luas, serta harga tetap terjangkau.

Hotel di Surabaya
Ada beberapa spot foto kece

Biar nggak sumpek aja di hotel, biarpun menginapnya cuman beberapa jam, tapi kalau sama anak-anak kan, pakai acara lompat sana sini, lumayan bikin sumpek.

Dan googling-lah saya hotel yang kamarnya lumayan luas, dan harganya terjangkau di pusat kota Surabaya, seketika ketemu dan teringat akan Garden Palace Hotel ini.

Udah lama juga sih saya mengincarnya, alasannya karena kamarnya memang luas.
Salah satu kesenangan tersendiri menginap di hotel lama tuh gitu, kamarnya pasti luas, dan lantainya kebanyakan kalau nggak dikasih karpet, ya pakai parquet.
I love lantai demikian, biar nggak risih aja dilihat dan diinjak, hahaha.

Garden Palace Hotel ini memang tarifnya lumayan murah banget, khususnya pas waktu pandemi lagi di puncaknya kemaren.
Yang ketika kami mutusin staycation di Hotel Elmi dulu, sebenarnya juga mupeng ama Garden Palace Hotel ini, tapi sayangnya hotel ini nggak ada kolam renangnya, kayak Elmi.

Selain murah dan kamarnya luas, hotel ini juga terletak di pusat kota Surabaya, berhadapan langsung dengan Balai Pemuda Surabaya, bertetanggaan dengan Es Krim Zangrandy, dan juga dekat dengan beberapa mall seperti Surabaya Plaza, Grand City, hingga Tunjungan Plaza.
Eh bahkan kalau mau makan salah satu nasi pecel enak di Surabaya, dekat banget dari sini.

Yang bikin mikir memang cuman satu, saya pernah membaca pengalaman horor orang-orang menginap di hotel ini, bahkan ada 1 kamar yang sering banget bikin penghuninya gregetan diganggu 'sesuatu'.

Namun, karena menginapnya bersama papinya anak-anak, ya udah deh, biar kata pas juga di malam Jumat, karena Sabtu-nya si papi mau balik ke tempat kerjanya.

Lalu gimana reviewnya? apa ada yang horor-horor juga?


Review Garden Palace Hotel Surabaya

 

Tempat Parkir dan Lobby Hotel Surabaya


Duh, lagi-lagi saya lupa memperhatikan masalah parkiran, karena kami datang menggunakan Suroboyo Bus, dan turun di Halte Balai Pemuda lalu berjalan kaki sebentar hingga ke hotel ini.
Kalau nggak salah, tempat parkir hotel ini ada di bagian hotelnya, dan tempat parkirnya luas kok.

Lokasi Garden Palace Hotel Surabaya yang strategis

Nah untuk lobby, letaknya agak masuk ke dalam bangunan, melewati ruangan luas yang di sebelah kiri adalah kafe dan restoran.

Review Garden Palace Hotel Surabaya

Lobbynya luas banget, kesannya kuno namun masih memperlihatkan sisa-sisa kemegahan yang mulai usang.

Garden Palace Hotel Surabaya

Ketika saya sampai, suasana lengang banget, saya segera menuju lobby dan dilayani dengan ramah oleh seorang staf laki.

Setelah check in dan prosesnya sekitar10 menitan, si stafnya cuman meng-copy KTP saya, lalu memberikan saya 2 kartu kunci untuk sebuah kamar di lantai 9.

Nggak ada uang deposit, dan takjub dikasih 2 kartu kunci hotel, ini mah langka ya, karena kebanyakan hotel zaman now, kasih kunci ya satu, jadinya kalau mau keluar sebentar, ribet banget minta bukain pintu atau akses kamar.


Kamar Superior Twin Garden Palace Hotel dan fasilitasnya


Kami segera menuju lift di ujung ruangan, ternyata liftnya lumayan banyak dong, tapi hanya 1 yang bisa beroperasi, hahaha.

Setelah mengalami kerusuhan sejenak, lantaran si Adik pengennya dia yang pencet lift-nya, sementara si Kakak udah muak harus ngalah terus, akhirnya semua kudu sabar membiarkan si Adik buat mencet lift, dan kami naik ke lantai 9 yang dimaksud.

Happy banget sih pas tahu kamarnya di lantai 9, tapi ketika liat di tombol lift, ternyata ya bukan berada di ketinggian 9 lantai, karena ada beberapa lantai yang hilang, sungguh sebuah hal yang biasa kita temukan di gedung besar ya.

Liftnya sih udah tua ya, meski nggak berbunyi-bunyi kayak di Fave Hotel Mex lalu, mungkin karena lift ini jarang digunakan selama pandemi ini kali ya.

Pengalaman menginap di Garden Palace Hotel Surabaya
Lift situation, semua harus patuh akan perintah si Adik yang mana kudu berdiri di injakan yang tertera, hahaha

Pas keluar dari lift, di samping kami disambut oleh pemandangan gedung-gedung di jalan Gubernur Suryo.
Anak-anak langsung nggak sabaran mencari kamar kami, dan ternyata ada di belokan kiri dari lift tersebut.

Hotel murah di pusat Surabaya
Depan lift situasion

Sampai di depan kamar, kericuhan kembali terjadi, baik si Kakak maupun si Adik rebutan pengen buka pintu, astagaaaaa!

Dan akhirnya setelah drama rebutan, pintu terbuka dan kami disambut oleh sebuah kamar yang lumayan luas, si Adikpun bahagia banget.

Lokasi Garden Palace Hotel Surabaya yang strategis
Pemandangan dari jendela kamar 906

Oh ya, kamar tipe Superior Twin ini saya booking di Agoda (si Rey mah cinta banget ama Agoda, semoga nanti dikasih endorse ya ama Agoda, wakakakaka)
Dengan rate 350 ribuan, sudah include breakfast, lumayan terjangkau kan.
Kalau liat di Agoda, luas kamarnya sekitar 37 m2, dan memang lumayan luas sih ya.


Review Garden Palace Hotel Surabaya

Sayangnya sih, keadaan kamarnya ya gitu deh, khas hotel lama yang kurang terawat.
Bed covernya lusuh, ada sofanya yang panjang dan sebenarnya terlihat nyaman, tapi bikin sedih liat penampakannya, lusuh dan terlihat nggak bersih dong.

Garden Palace Hotel Surabaya review

Untungnya sih nggak ada bau yang pengap atau gimana, mungkin karena luas kali ya, dan pas di bagian sofanya tuh, diletakan di dekat jendela, yang mana kami bisa melihat pemandangan balai kota Surabaya dari atas, ini pas banget kalau dihuni ketika malam tahun baru nih, karena biasanya banyak atraksi kembang api di sana.

Review Garden Palace Hotel Surabaya
Handuknya ya ampun!

Secara umum, fasilitas kamar Superior Twin Garden Palace Hotel Surabaya ini ada:
  • 2 bed twins yang lumayan empuk, sayang bed covernya yang putih terlihat agak lusuh, tapi untunglah nggak bau.
  • Ada meja panjang dan TV serta lampu di atasnya, ada pula lacinya buat naruh barang biar nggak berantakan, lengkap dengan 1 kursinya.
  • Compliment kamar hotel standar sih, ada air mineral, gula, kopi, teh dan ketel yang udah usang, sejujurnya agak nggak tega gunainnya, karena takutnya nggak terjamin higienisnya, hahaha. Terpaksa saya cuci agak lama di washtafel toilet, begitu juga dengan 2 cangkir yang udah usang, hahaha. Eh btw ada cangkirnya, tapi bingung mau aduk kopinya pakai apa, nggak ada pengaduk atau sendok dong.
  • Ada kulkas tua yang nggak tahu kenapa kok nggak dingin, tapi dindingnya hangat bahkan terasa panas banget, akhirnya jadi tempat ngeringin sepatu aja dong, hahaha. Sepatu saya dan Adik basah, ditaruh beberapa jam di atas kulkas, auto kering, hihihi.
  • Ada safe deposit box, ada 1 pasang sandal hotel, nggak ada lemari tertutup, tapi ada lumayan banyak gantungan baju di sudut ruangan.  
  • Kamar mandinya lumayan besar, ada washtafel, dan ada bathup!, salah satu kelebihan hotel lama tuh pasti ada bathup, meski ya nggak mewah karena terlihat usang, airnya juga pas dinyalain terlihat kuning dong, tapi ternyata hanya beberapa saat, setelah dinyalain begitu saja, lama-lama airnya jadi jernih, kayaknya sih efek jarang digunakan.
  • Yang bikin geli itu adalah, handuknya! OMG... masih mending kesetnya dong, udah mirip handuk usang saya di rumah, yang kalau enggak dipake si Papi, udah saya switch fungsinya jadi keset, hahaha. Udahlah lusuh, ujungnya sobek-sobek pula, untungnya handuk satunya masih wajar sih, dan nggak bau, serta saya bawa handuk buat wajah.
  • Acnya super dingin, padahal ruangannya gede, tapi tetap terasa dingin banget.
  • Wifinya lumayan kencang sih, tapi kadang juga ngadat, akhirnya saya tetap pake kuota sendiri, cuman anak-anak dan si Papi yang happy pakai wifi. 
  • Bisa pesan menu di restonya, namanya  Ming Court Chinese Restaurant, yang pas saya liat, auto nggak selera, karena ada kaki bebong dong, hahaha.

Ming Court Chinnese Restaurant

Over all kamarnya sih lumayan ya, cuman memang kurang dirawat aja, dan khas hotel tua ya, banyak yang lusuh.

Dan meskipun tua, tapi aura kamarnya nggak horor kok, kan kerasa banget tuh kalau ada yang aneh-aneh macam di kamar Fave Hotel Mex lalu.

Sepanjang malam, kami tertidur dengan nyenyak, saya malah bangun pukul 1 malam, dan kerjain tulisan blog, nggak ada bunyi-bunyian aneh maupun rasa yang aneh.

Yang bikin agak merasa lain tuh, justru lift dan lorong menuju kamar, nggak tahu kenapa kok agak merinding gitu, entah karena saya terpengaruh pemikiran bahwa hotel ini katanya horor.


Fasilitas breakfast di Garden Palace Hotel Surabaya


Salah satu masalah bagi kami, kalau staycation di hotel sekeluarga adalah, bingung pas mau breakfast.
Kebanyakan hotel kan meng-charge anak-anak, terutama di atas 5 tahunan.

Sebenarnya sih kalau bayarnya standar, saya nggak masalah, yang masalah itu, udahlah bayar yang kadang terasa mahal buat saya, eh si Kakak nggak mau makan dong, palingan cuman ambil 1 potong roti.

Atuh mah Kakak! kita borong Sari Roti 100reboan, udah kenyang banget tuh, ketimbang makan 1 roti bayar pula, hahaha.

Mau ditinggal di kamar aja, kok si Kakak nggak mau, dan saya juga nggak enak hati mau senang-senang kok, nggak barengan.

Review Garden Palace Hotel Surabaya

Ya udah, kami turun breakfast di restonya bersama-sama pada pukul 6 pagi.
 Btw restonya ada di lantai dasar, di depan lobby, dan lumayan luas.

Pas nyampe di depan restonya, eh ternyata masih sepi dong, bahkan nggak ada petugas yang standby di kasir resto depan pintu masuk.

Ya udah, kami langsung nyelonong, dan menyebar untuk liat-liat menu yang ada.
Ternyata, saking paginya, menunya belom lengkap dong, bukan hanya masih banyak yang belum keluar, tapi beberapa menu belum ada keterangannya, jadi saya nggak tahu itu makanan apa, hahaha.

Staycation di Garden Palace Hotel Surabaya

Ini penting banget sih, karena udah kebayang-bayang menu non halal yang ada di menu yang diletakan di kamar.
Menunya sih kebanyakan Indonesian food ya, dari nasi goreng, nasi putih, urap, bihun goreng, ayam, rempelo ati, ikan teri, soto dan sebagainya.
Lainnya ya standar juga, makanan jenis lain entah belum keluar atau memang nggak ada.

Setelah menentukan meja, kami pun sibuk memilih makanan yang ingin kami santap, saya mengambil makanan agak banyak sih, demi mengisi perut sampai siang nanti, karena kami akan ke alun-alun basement yang berada di depan hotel ini persis.

Setelah makanan dan minuman tersedia, dan mulailah saya santap, dan ternyata... rasanya B aja, hahaha.
Saya nggak tahu persis sih, apakah memang rasanya B beneran, atau memang saya udah nggak nyaman karena menu di kamar itu terbayang-bayang, ditambah kondisi restonya, yang meski luas, tapi kesannya lusuh.

Si papi juga kecele, udah ambil banyak tapi rasanya nggak sesuai selera, namun kata papi sih soto ayamnya enak.

Staycation di Garden Palace Hotel Surabaya, Hororkah?

Setelah menghabiskan menu utama sarapan, saya tertarik mencoba sesuatu yang terlihat kayak salad, senang dong saya.
Udah deh, saya ambil agak banyakan, dan ternyata itu kentang sodara, hahaha.
Penuh dah perut saya pagi-pagi ama karbo, wakakakaka.   

Si kakak seperti biasa cuman makan sereal dan roti, si Adik malah nggak mau makan, cuman sesendok dua sendok makan nasi goreng sama omelet, hahaha.

Kami masih pengen bersantai sejenak sih, kondisi resto juga udah mulai lebih ramai, tapi tetap terjaga kok jaraknya, karena tempatnya luas.

Tapi pas liat jam, ya ampun udah pukul 7 lebih, dan si Kakak harus masuk sekolah online, langsung deh kami kabur kembali ke kamar, hahaha.


Kelebihan dan Kekurangan Garden Palace Hotel Surabaya


Kelebihan:

  • Lokasinya strategis, dekat mall, dekat tempat wisata, dekat juga dengan tempat kuliner khas dan enak di Surabaya.
  • Kamarnya luas, cocok banget buat staycation dengan anak-anak.
  • Rate hotel lumayan terjangkau, bahkan murah untuk kamar seluas itu.
  • Kamarnya luas, dan lantainya dari parquet, jadi aman buat anak-anak, kalau jatuh nggak benjol-benjol banget, hahaha.
  • Semua fasilitasnya berfungsi.
  • Stafnya ramah-ramah banget, mulai dari satpam, staf di lobby, hingga di resto.
  • Makanan breakfast-nya beragam.


Kekurangan:

  • Kamarnya terlihat kurang terawat, terutama sofanya yang buluk.
  • Handuknya ampuuun deh, sungguh bikin rating hotel melorot drastis nih.
  • Fasilitasnya kurang dirawat juga, padahal lengkap, ada kulkas yang nggak berfungsi, ketel yang lusuh banget, cangkirnya juga, dan nggak ada sendok pula, saya bahkan bertanya-tanya, itu kopi belom kadaluarsa nggak sih? hahaha. 


Kesimpulan Review Garden Palace Hotel Surabaya


Garden Palace hotel Surabaya ini sebenarnya recomended juga buat dijadikan sebagai tempat staycation, terutama beserta keluarga ya.

Pengalaman Staycation di Garden Palace Hotel Surabaya
Pemandangan di depan lift lantai 9

Kamarnya luas, lokasinya strategis banget pula, ditambah sering ada promo harga yang sangat terjangkau. Hanya saja, memang butuh banyak perbaikan dari manajemen hotel, terutama fasilitasnya yang kurang terawat.

Dan mengenai horor atau enggak, menurut saya enggak sih ya, aman-aman aja tuh kamarnya. Setelah pulang dari hotel ini, saya baru googling dong, dan ternyata menurut orang-orang, yang horor itu liftnya, kadang ada hal aneh yang bikin orang merinding, misal diberhentiin di sebuah lantai yang gelap dan kosong.

Untung aja kami nggak mengalami hal itu.
Yang penting jangan lupa beri salam dan berdoa sih menurut saya, karena di manapun kita berada, bahkan di bangunan baru pun, kalau kita nggak sopan gedebrukan nggak karuan, yang ada bukan cuman manusia yang kesal, mahluk tak kasat mata juga iya.

Demikianlah

Alamat Garden Palace Hotel Surabaya: Jl. Yos Sudarso No.11, Embong Kaliasin, Kec. Genteng, Kota SBY, Jawa Timur 60271
Telp. (031) 5321001
(Ada di Google Maps ya)

Ada yang pernah menginap di Garden Palace Hotel Surabaya ini juga?
Share yuk.

Sidoarjo, 05 Februari 2022

Sumber: pengalaman pribadi
Gambar: dokumen pribadi

7 comments :

  1. waduhhh horor lagi, tapi tiap orang pengalamannya beda-beda ya
    sering lewat depan hotel ini kalau mau ke stasiun gubeng :D
    untuk ukuran kamar terbilang luas dibanding yang fave tadi
    dan ada jendela yang mayan bisa buat cuci mata ngeliat jalan raya minimal

    mungkin efek pandemi dan hotel di surabaya waktu itu sepi pelanggan, jadinya pihak hotel kurang peduli sama fasilitas hotel kayak handuk ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe iya say, bersyukur banget nggak dikasih kelebihan bisa mengalami hal-hal yang aneh, jadi Alhamdulillah aman-aman aja.
      Hanya sedikit merinding karena teringat testimoni beberapa orang :D
      Kamarnya luas banget ini, pokoknya cocok buat keluarga, cuman ya gitu, minusnya kurang terawat :D

      Delete
  2. Staycation di hotel pasti enak. Tapi di pondok kebun juga tak kalah asyik
    He he he ..... Selamat sore ananda Rey

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ih Ibuuu, kangen deh.
      Btw almarhum bapak saya, ketika masih ada paling suka bikin kebun dan ada pondoknya gitu, memang asyik sih Bu, sayang anak-anak saya pada nggak betah diajak ke sana, huhuhu.

      Delete
  3. Ga enaknya stay di hotel lama, pasti deh cerita horornya banyaaaak 🤣🤣. Aku bersyukur aja ga bisa melihat yg begitu2. Tapi jujur aku agak ga mau kalo udh baca testimoni hotelnya serem Rey, walo ga bisa melihat juga.

    Ini Maret kan aku mau ke Bali Yaa, pas cari hotel di agoda, langsung baca aja hotel bagus, view spektakuler, tapi malamnya istrinya digangguin Ama penunggu. Dan yg KSH testimoni gitu ga cuma 1 orang 🤣. Langsung deh, babaaaay Ama hotelnya. Daripada semalaman ga bisa tidur kan yaaaa 😅.

    Eh sarapannya antara yg halal dan yg tidak halal ga dipisah yaaa. Kebanyakan hotel yg menyediakan makanan non halal, dipisah cornernya. Kayak waktu di Fairmont, mereka juga nyediain non halal, tapi lokasinya terpisah dan diksh tanda. Jadi ga nyampur Ama yg halal.

    Aku kangen banget staycation Rey. Tapi hotel2 di Jakarta hampir semua dipake utk karantina 😂🤣. Aku kan jadi serem yaaa. Kalo mau staycation skr LBH aman kalo di luar Jakarta :D

    ReplyDelete
  4. Kenapa ya anak2 itu seneng bgd sama staycation.. Hehehe
    Anak2ku juga gt mba rey, sama lah kaya anaknya mba rey, pas harus cek out dia sedih. Minta nambah lbh lama. Atau minta kapan2 diajak lagi k hotel (dalam waktu dekat) :D
    Trus buat nyari kamar yg gede ini, iya bgd sih mba. Aku bahkan skrng kadang nyari kamar klo bisa yg bed nya dua2nya queen. Biar muat rame2 sama 3 bocah.

    Masalah handuk ini selalu jadi problem sih di hotel yg memang harganya relatif rendah ya. Aku biasanya klo k hotel2 kayak gt, mending bawa handuk sendiri. Terutama buat anak2, abis ga nyaman rasanya make handuk dr sana buat anak2 >.<

    ReplyDelete
  5. Kayaknya di lift aku lihat penampakan deh mbak, Itu ada cewek pakai baju Oren sama masker ijo.😱😱😱

    Handuknya memang bikin gimana gitu ya mbak, soalnya inikan hotel, untungnya rate nya murah jadinya sesuai lah.😄

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top