Sunday, January 23, 2022

Rey dan Cerita Minggu Ke-3 Januari 2022

Rey dan Cerita Minggu Ke-3 Januari 2022

Sharing By Rey - Sungguh fantastis gaje judulnya ya, hahaha.
Jadi, saya sedang berpikir mau nulis apa, setelah semingguan ini absen menulis di semua blog.

Udah ada sih ide dan tema serta sebagian udah ditulis di draft, tapi entah mengapa mood buat nulis saya belom balik sepenuhnya.
Mmm... lebih tepatnya masih ada yang pengen saya ceritakan sih ya, tentang cerita mengapa saya tumben-tumbennya absen nulis selama semingguan ini.

Meski sejujurnya saya udah nulis alasannya di blog curcol nggak jelas saya, hahaha.
Tapi saya pikir (eh btw tulisan saya tuh kebanyakan 'saya'nya ya?, kalau kata Pak Isa Alamsyah, suami Mbak Asma Nadia, itu terlalu boros kata, hehehe) kalau menuliskan di blog ini, rasanya masih masuk tema deh, karena sebenarnya ini blog personal si Rey (biar menghindari kata 'saya', hahaha) kan.

Sekalian menyimpan cerita dan menyampaikan kabar saya kepada teman pembaca setia (uhuk, GRnyaaaaa nggak ketulungan si Rey ini, hahaha).

Eh btw lagi, menulis kek gini tuh, rasanya hepiii banget, soalnya nggak pusing ama segala macam tuntutan SEO! hehehe.

Jadi, alasan mengapa saya nggak nulis selama minggu ke-3 Januari 2022 ini adalah, karena si papi yang sekarang kerja di luar pulau Jawa, pulang.

1,5 bulan nggak pulang, sengaja di pas in waktunya pulang sekarang, karena kakak ipar ada yang mau nikah, jadilah si papi pulang di pertengahan bulan, dan bukan pas weekend pula, karena acara kakaknya tuh hari Senin, 17 Januari kemaren.

Nah, karena si papi lama nggak di rumah, saya pengen dong biar anak-anak bisa maksimal merasakan punya mami papi yang kumpul, jadi selama semingguan ini, saya fokus ke keluarga aja.

Memasak, ngobrol, terus menyiapkan ini itu, biar waktu papinya di rumah, maksimal bisa dirasakan oleh anak-anak yang kangen, khususnya si Adik yang sehari bisa video call sampai berkali-kali ke papinya, hahaha.


Minggu, 16 Januari 2022


Si papi sampai di rumah pukul 4.30 subuh, untung saya udah bangun dong, karena pengalamannya si papi ini nggak pernah mau ketuk pagar atau pintu dengan keras kalau nyampe rumah, dia rela nunggu berjam-jam bahkan kadang tidur di luar sampai saya bangun (iya, si papi itu error-nya sometimes bikin pengen getok kepalanya, tapi sweet-nya juga juara, hahaha).

Lalu hari Minggu saya habisin dengan masak, saya masakin ceker pedas kesukaan papi dong (uhuk! hahaha), lalu kami keluar cari ide bahan buat si kakak jualan di sekolah, karena minggu ini kan masih tema Enterpreneur buat si Kakak, jadi mereka disuruh jualan di sekolah.

Bagus sih ya temanya, tapi kenapa jadi ngerepotin orang tua rasanya? huhuhu.

Dasar si kakak juga nih, banyak banget idenya, bikin puding lah, bikin es lah, bikin ini itu lah, dan akhirnya si mami memutuskan jualan brownies cup lumer aja.

Dan begitulah, kami beli bahannya di salah satu toko favorit kami di daerah Sepanjang, Sidoarjo.
Toko ini favorit, soalnya dia jualan jajanan sachet-an dengan murah, dan saya sering beli ber dus-dus kecil jajan, buat stock jajanan anak-anak, khususnya buat ke sekolah, karena sungguh membangkrutkan kalau tiap hari beli jajan di Alfamidi buat bekal si kakak sekolah. 

Saya liat di Youtube, bahannya sih super murah dan praktis, cuman pakai cokelat sachetan doang, sama terigu, dan tebak apa yang saya beli?
Tepung brownies instan dong, yang Nutricake gitu loh, hahaha.

Gagal sudah mau jualan murah, hahaha.

Setelah itu kami pulang dan menikmati hari Minggu sambil menyiapkan keperluan buat acara nikahan kakak ipar di esok harinya.


Senin, 17 Januari 2022, Drama Make Up!


It's the day! Nikahan kakak ipar.
Yang nikah kakak ipar, yang rempong saya dong, hahaha.

Bangun pukul 2.30 pagi, entah ya apa pengantennya udah bangun juga? bisa-bisanya saya rajinnya ngalahin penganten, hahaha.

Apalagi alasannya karena saya kudu nyiapin semuanya, plus dandan sendiri.
Sebelumnya udah janjian kan sama kakak-kakak ipar (tepatnya dikasih tahu ding, bukan janjian, hahaha), kalau kami kayak ada tema seragam keluarga warna grey gitu.

Terus, terakhir kali ketemu sebelum acara nikahan ini, pas syukuran ultah ibu mertua di salah satu resto di Surabaya, kakak-kakak ipar bilang kalau mereka mau nyewa MUA buat acara nikahan kakak ipar ini.

Saya mikir dong, biar nggak jomplang, kudu tampil cantik juga nih.
Tapi kalau sampai pakai MUA, kayaknya nggak memungkinkan, karena waktunya di pagi hari, dan anak-anak nggak ada yang bisa nurut mengikuti arahan, kalau cuman papinya yang urus.

Selain itu, MUA kan juga lumayan ya rate-nya.
Ratusan ribu juga. Duh mamak yang pelit berkedok irit ini kan mikir, daripada bayar MUA ratusan ribu, mending saya beliin alat dan bahan make up, lalu make up sendiri, biar kata nggak secetar make up para MUA, yang penting kan nggak burik-burik banget dan jomplang ama saudara ipar cewek, hahaha.

Ya udah saya putusin dandan sendiri kan, udah siapin bulu mata palsu dooonggg, you know saya sampai beli 2 macam, satu yang brand agak terkenal, satunya brand asal aja gitu.

Bukan hanya itu, saya juga siapin softlens, dan ini pertama kalinya saya pakai softlens, ooooo eeemmm jiiii! si Rey memang seringnya lebay, hahaha.

Tapi bener kan ya, masa iya udah dandan cantik, kudu pakai kacamata? mana kacamatanya nggak sreg banget, warna merah kek kacamata penjual cabe di pasar(untung bukan cabe-cabean, hahaha).

Dan gitu lah, setelah menyiapkan ini itu, mulai dari bikin sarapan, saya gorengin pisang aja biar simple, karena anak-anak juga malas makan nasi kalau kepagian.
Mana gorengnya sambil sholawatan pulak, bukan alim, tapi deg-degan karena api kompornya udah merah, which is tanda-tanda gasnya udah habis, huhuhu.

Dan begitulah, untung aja semua pisang gorengnya udah matang, giliran mau panasin air, eeehh abis gasnya, mana masih pagi buta pulak, beli di mana cobak? hahaha.
Akhirnya bangunin si papi, biar dia mikir sendiri, saya segera mandi dan siap-siap dandan, hahaha. 

Saya segera mandi dan skincare-an, lalu masuk ke acara utama yang bikin deg-degan.
Pasang softlens!
Sambil hati-hati saya ambil softlens-nya pakai jepitannya, lalu ditaruh di alat pemegangnya, lalu buka kelopak mata daaannn.... softlensnya jatuh sodara! untung di tangan saya, hahaha.

Ampyuuuunnn, ternyata pasang softlens itu susaaaah banget!
Masalahnya adalah, lingkar softlens-nya itu terlalu agak kegedean untuk kelopak mata mungil saya.
Sampai udah membelalak segede-gedenya, giliran softlensnya mendekati mata, seketika kelopaknya nutup, lens-nya jatuh dong.

Untungnya, setelah sholawatan (lagi, yang diceritakan sholawatannya, padahal sempat ngamuk marah-marah sendiri juga, hahahaha), lalu hampir putus asa mencoba lagi, daaannn loh...lohh..lohhh... mata saya jadi kek matanya meong, hahahaha.

Bisa dong, dan nggak ada drama gimana-gimana, just ... tiba-tiba udah nempel di pupil mata aja, daaannn nggak ada rasanya sama sekali dong! tiba-tiba aja mata kiri saya jelas melihat, hahaha.

Alhamdulillah, perjuangan pasang softlens berhasil untuk 1 bola mata, setidaknya udah kebayang babay deh buat kacamata untuk hari itu.

Tinggal berjuang pakai di mata kanan, dan ternyata nggak sesulit mata kiri, seketika menempel, dan mata jadi terasa plong melihatnya.

Reyne Raea pertama kali pakai softlens
Nggak ada bedanya ya, hahaha

Sama sekali nggak ada rasa mengganjal di mata, hanya saja kayak ada selaput di sudut mata luar, udah saya benerin kiri kanan, tapi kayaknya ada di masalah pupil mata saya tuh gede, sementara lingkar lens-nya kecil, tauk deh saya masalah ukuran ini, hahaha.

Setelah itu, langsung make up, pakai foundation yang bikin shock, karena warnanya agak lebih gelap dari tone kulit wajah saya, hehehehe.

Mau dicampur ama warna lain, tapi takut makin kelamaan, akhirnya make aja, di tap-tap pake beauty blender yang kata si papi kenapa pakai spons cuci piring, hahaha.

Setelah semua kepakai, sebisa saya yang ngasal aja cari warna eye shadow yang pas buat pakaian warna grey, lalu masuk lagi ke hal pertama saya lainnya.
Pakai fake lash!

Etapi, sebelum make, saya coba tempelin biasa ke mata, dan shock duluan liat bulunya keknya kepanjangan, i feel like benchoonggg tsayyy! hahahahaha.

Sebenarnya sih nggak selebay itu panjangnya, hanya saja saya nggak pernah make bulu mata palsu sendirian, jadinya merasa aneh banget, dan saya putusin pake mascara aja deh, toh bulu mata saya juga lumayan keliatan sih, hanya saja kalau di foto jadi nggak keliatan bulu matanya hahaha.

Setelah semua siap, pake baju dong saya, sambil agak deg-degan, takut bajunya keramean, ngalahin pengantin.
Karena saya udah nyari baju warna grey, nggak ada satupun yang cocok di badan, ada sih yang keren dan elegan banget, tapi harganya 600reboan huhuhu.
Yang bener aja, siapaaaa yang nikah, siapa yang bangkrut! hahahaha.

Akhirnya setelah nyari sampai di Indah Bordir yang di Surabaya, saya mutusin pakai baju yang ada brokatnya, nggak ramai sih, mana size-nya kegedean, harus diceritakan ini masalah kegedeannya, karena size-nya tuh L, tapi kegedean di saya (bahagia nggak sih, sebohay ini tapi pakai size L masih kegedean, hahahahaha).

Abis pakai baju, mulai lagi ribet pake jilbab.
Salah saya juga sih, kenapa beli jilbab pasminaaa Rey!
Kan repot makenya, coba yang biasa aja, yang segi empat gitu, pasti cuman make, terus dililit di leher and done!

Tapi, untunglah bisa segera selesai dan siap berangkat, sambil si papi senyum-senyum liat baju saya yang rame, hahaha.

Suprisingly bin happy, kami bisa siap berangkat tepat di pukul 6 pagi, ini kami dari perbatasan Surabaya - Sidoarjo, which is kudu masuk melalui jalan utama Surabaya, di hari Senin, itu biasanya maceeeettt ampunnn!

Untungnya, kami cuman terjebak macet 2 kali, dan bisa sampai sebelum pukul 7 pagi di hotel yang dekat rumah mertua (daerah dekat Unair).

Setelah parkir, segera dong masuk, dan bahagiaaaaa... belum ada yang datang dong, kami kloter pertama! hahaha.
Cuman ada MCnya ama bapak mertua yang memang masalah disiplin waktunya 11 12 ama menantu error-nya ini, wakakakaka. 

Setelah menunggu beberapa lama, baru deh kakak ipar lainnya datang, kebetulan mereka menginap dan make up di hotel tersebut bersama si manten.
Lalu giliran saya yang ngakak sama si papi, ternyata pakaian saya biasa aja donggg!

Rey dan keluarga suami di nikahan kakak ipar
Memori bersama keluarga yang tersimpan

Karena ternyata, meski nggak janjian ama keluarga suami, tapi semua pada pakai gamis brokat, belinya di Indah Bordir semua pulak, wakakakaka.

Bedanya, semua saudara ipar yang cewek, pada dandan pakai MUA, lengkap dengan bulu mata cetar, cuman saya ama istri adik ipar yang dandan sendiri.

Dan begitulah, satu persatu undangan datang, nggak banyak sih, karena memang cuman undang keluarga inti doang.
Iya, judulnya keluarga inti, tapi anak mertua aja, udah ada 7, beserta pasangan dan cucu-cucu udah 'segepok', hahaha.

Reyne Raea di nikahan kakak ipar

Belum lagi besan dan lainnya, keluarga manten laki juga lumayan banyak, karena 5 bersaudara dan udah pada nikah semua.
Jadinya, meski judulnya undang keluarga inti doang, jadinya banyak juga, hahaha. 

Kami menghabiskan waktu sekitar 4 jam di tempat acara, setelah itu pulang ke rumah mertua, ganti baju dan ngobrol sebentar, lalu akhirnya pulang, dan sampai rumah saya tepar sampai malam, hehehe.


Selasa, 18 Januari 2022


Nggak ada hal spesial di hari Selasa, si papi menghabiskan waktu dengan main bentar sama anak-anak, lalu mengecat dinding kamar yang penuh coretan si Adik, biar mami nggak sibuk edit foto pas mau foto dengan produk, hahaha.

Saya ya seperti biasa, masak dan bobok dan bercengkrama dengan lainnya.
Sempetin foto-foto dan unboxing karper rasfur juga sih, tapi nggak mood, jadinya hasilnya ala kadarnya, hehehe.

Malamnya begadang buat bikin brownies cup lumer jualan si Kakak dong, dan hasilnya mengecewakan, kuenya nggak mengembang (ya iyalah Rey, brownies mana ada yang ngembang, hahaha), dan cupnya tipis serta kegedean.

Kakak M Darrell K jualan brownies cup lumer di enterpreneur class
Setidaknya si Kakak happy dengan jualannya

Yang ada rasanya terkontaminasi kemasannya, dan bikin badmood, untung ada sisa pisang, langsung saya bikin brownies pisang buat dimakan sendiri, hahaha.


Rabu, 19 Januari 2022


Masih seperti kemarennya, si papi mengurus pajak motor yang lupa saya bayar, hahaha.
Lalu bawa motor ke bengkel buat benerin remnya yang bermasalah.

You know saya pakai motor itu ke Indah Bordir Surabaya buat nyari baju bareng anak-anak kan, mana hujan deras, remnya nggak berfungsi, untung aja kami selamat, hehehe.

Malamnya saya nyiapin perlengkapan buat staycation keesokan harinya.


Kamis, 20 Januari 2022, Staycation dan Ngebolang di Tengah Gerimis


Jadi, si Adik tuh punya hobi baru dong, yaitu nginap di hotel, hahaha!
Dia suka banget kalau kami menginap di hotel, mamak kudu putar otak biar bisa dapetin kerja sama review hotel nih kayaknya *eh, hahaha.

Nah, sejak si papi belum pulang, dia udah ribuuuttt aja minta nginap di hotel, jadilah saya atur aja waktunya bersamaan dengan si papi pulang, sampai akhirnya si papi exteend waktu liburnya, karena biar ngepasin waktu dengan staycation kami.

Nah, waktu yang pas buat staycation memang hanya weekend, karena si Kakak udah masuk PTM (pembelajaran tatap muka), setiap Senin - Kamis.

Jadilah saya milih Kamis malam Jumat, karena si papi harus kembali secepatnya ke tempat kerjanya, dan si Kakak pas banget hari Jumat masih sekolah online, jadi bisa di mana saja.

Kami sengaja berangkat naik Suroboyo Bus, karena si Adik minta makan burger Alltimes Buns yang lokasinya tuh di jalan Tunjungan, hanya memungkinkan mudah ditempuh dengan jalan kaki.

Reyne Raea naik Suroboyo Bus
Naik Suroboyo Bus

Saya memilih hotel Garden Palace, karena letaknya di tengah kota, dan murah, hahaha.
Biar kata, kami semacam uji nyali, bisa-bisanya malam Jumat menginap di hotel lawas, yang saya pernah baca banyak cerita, kalau di salah satu lantainya tuh, ada kamar yang super horor, hahaha.

Saya sengaja nggak mau cari tahu dulu lantai berapa dan kamar berapa yang seram itu, biar nggak parno sendiri.

Setelah pulang, baru searching, dan menemukan cerita kalau banyak kisah horor terjadi di lift-nya, emang sih, lift-nya tuh kayak ada aura gimana gitu.

Kami check in udah agak sorean, karena nunggu si Kakak pulang sekolah, dan nunggu si mami yang ngabisin waktu lagi buat pasang softlens, hahaha.

Antara ketagihan enak aja gitu bisa ngeliat jelas tanpa harus pakai kacamata, dan juga baru ngeh, saya belom punya foto jelas tentang make softlens, yang mana saya mau tulis biar jadi konten review, hahaha.

Sampai di hotel, ternyata Surabaya hujan tsay! untung gerimis dan kami memang selalu bawa payung. Sambil berjalan kaki, karena halte busnya lumayan jauh dari hotel, kamipun akhirnya sampai dengan terengah-engah di hotel.

Reyne Raea di hotel Garden Palace

Selesai check in, taruh barang, dan saya lapar sodara! 
Di luar masih gerimis, sementara mau pesan burger via online, si Alltime Buns itu nggak masuk pesanan online, hiks.

Mau pesan kudapan yang disiapkan hotel, langsung auto hilang selera setelah liat salah satu menunya, kaki bebong, hahaha.

Akhirnya kami putuskan keluar aja, sambil jalan kaki.
Dan itu nggak dekat juga sodara.
Kami dari Garden Palace depan balai pemuda Surabaya, jalan kaki melewati depan Tunjungan Plaza, sampai di jalan Tunjungan yang nyaris depan Siola, mana gerimis, mana angin kencang pakai payung jadi terbang sodara, hahaha.

Reyne Raea di jalan Tunjungan
Blur but laf!

Mendekati tempatnya, hujan malah kayak semakin mesra turunnya, makin deras dong.
Terengah-engah banget gendongin si Adik sampai akhirnya tiba di lokasi.

Kami lalu pesan 3 Cheese Burger, mamak sengaja nggak pesan, karena biar irit (bilang aja pelit, hahaha) pun juga takut si Adik nggak habisin burgernya.

Cheese Burger Alltime Buns

Itu burgernya gede btw, jadinya wajar dong saya berharap makan 1 burger sisa si adik.
Eh ternyata, semua burgernya dihabisin si Adik, huhuhu.

Mana pulangnya kudu gendong si Adik pula, kami jalan sampai ke TP 6.
Udahlah belom makan, hujan-hujan, sepatu basah, sambil gendong si Adik yang udah 4 tahun, nggak suah tanya deh nasib lengan dan boyoken, hahaha. 

Di TP, kami beli jajanan, air minum, sendok (karena nggak liat ada sendok buat ngaduk kopi di hotel) lalu pulang naik taksi online aja karena masih hujan dan kaki udah tereak nggak mampu lagi jalan sambil gendong si Adik, hahaha.

Sampai hotel, say putuskan pesan bakso atau pentol gede pedas, ada yang jual dekat Garden Palace, namanya pentol Darurat.

Beli 2 porsi aja, pakai Shopeefood biar dapat potongan, nyatanya 2 porsi kudu bayar 40rebo juga, hahaha.

Pas pentolnya datang, astagaaaaa... nggak bisa saya makan dong!
Bau amis ayam tauk nggak!!!

Kayak bau orang yang jualan ayam di pasar gitu, ngga selera langsung dong, mana sedih pula, 40rebong tapi makanannya nggak bisa saya makan.

Jadinya saya merajuk sendiri, naik ke ranjang, sambil bawa 1 bungkus gede keripik singkong Kusuka, dan ketiduran sambil ngunyah keripik, wakakakaka.


Jumat, 21 Januari 2022


Saya terbangun pukul 1 malam, buru-buru ke kamar mandi buat gosok gigi dan cuci muka, sebelum sakit gigi melanda, hahaha.

Paginya kami sarapan, dan masih mau bersantai eh liat jam udah pukul 7 pagi, padahal si Kakak masuk kelas pukul 7, langsung kabur deh ke kamar, si kakak mandi ngebut, dan masuk kelas online, saya seperti biasa beberes mau check out.

Kami check out pukul 11.30, sengaja di mepetin banget, karena saya udah check in di basement balai kota, di mana untuk masuk memang kudu daftar dulu.

Sengaja juga check in di situ, karena udah di depannya kan ye, kapan lagi mau masuk ke basement alun-alun yang akhir-akhir ini booming di medsos itu.

Hanya butuh nyebrang jalan, dan kami sampai deh di balai kota, tapi waktu sholat Jumat telah tiba, saya dan si Adik akhirnya nungguin papi dan si Kakak sholat di masjid yang ada di lokasi tersebut, pas selesai kok si papi nggak datang-datang, ternyata sandalnya hilang sodara, wakakakakaka.

Saya dan anak-anak terpaksa masuk ke basement duluan, si papi masih nyariin sandalnya, namun nggak lama kemudian dia menyerah, dan masuk ke basement tanpa sandal, wakakakakaka.

Untungnya (eh apa salahnya ya?) si papi bawa sandal hotel 1 pasang.
Kebiasaan si papi nih, kalau menginap di hotel, dia suka bawa pulang semua perintilan hotel, kayak sabun, sandal, yang sebenarnya bikin kesal, karena di rumah juga nggak kepakai sebenarnya, dan udah numpuk banyak banget sabun dan sandal hotel di rumah, sering saya buangin malah, hahaha.

Tapi sandal itu jadi penyelamatnya, dan setelah puas explore basement alun-alun, kami jalan kaki ke Surabaya Plaza, melipir ke matahari dan merelakan duit saya melayang lagi buat beli sandal si kakak dan si papi, hahaha.

Reyne Raea explore alun-alun basement Surabaya

Sandal si kakak juga rusak btw, karena kami jalan kaki hujan-hujan kemarennya.
Yang bikin bete dari si papi itu ya gitu, dia sukaaaa banget barang dengan harga murah, katanya fungsinya juga sama dengan yang mahal.

Sama pegimana?
Saya dan si adik pakai sepatu yang lumayan awet dong pas hujan kemaren, nyatanya sepatu kami baik-baik aja, nggak langsung ambrol karena hujan.

Nah si papi dan si kakak ini sebenarnya udah punya beberapa sepatu dan sandal yang awet di rumah, tapi nggak mau dipakai, katanya sayang kalau kena hujan.

SAYANG APANYA?
JADINYA DIRIKUH TEKOR BELI SANDAL LAGI KAN! hiks.

Bukan nggak rela sih, cuman si kakak dan si papi itu masih punya sandal lain di rumah, jadi deh kayak koleksi sandal, tapi jarang dipake dengan alasan sayang nanti rusak *nyebelin!

Setelah beli sandal, kami makan dan pulang naik Suroboyo Bus, rencana mau ke tempat mainan anak-anak dekat tempat tinggal kami, tapi ternyata baru nyampe terminal Bungurasih atau Purabaya eh hujan, gagal deh.


Sabtu, 22 Januari 2022


Kami sedih.
Si Adik terutama, sedih.
Karena si papi kudu balik ke tempat kerja, huhuhu.

Dan butuh waktu lama lagi baru bisa ketemu lagi.
Si papi sih janji mau pulang bulan depan, tapi belum pasti.

Meskipun demikian, life must go on, harus dijalani dengan semangat.
Papi berangkat pukul 4 sore, naik Grab aja karena saya nggak mungkin bisa anterin.

Paginya sempat ke pasar dulu, senang rasanya ke pasar bareng si papi, karena tangan saya bebas kebas angkatin belanjaan, hahaha.
Diam-diam si papi mungkin kasian liat saya, setiap minggu saya belanja ke pasar dengan belanjaan segambreng gitu loh.

Jari saya sampai mati rasa, saking angkat belanjaan yang berat-berat itu.
Tapi memang kudu begitu, biar waktu nggak habis buat ngepasar mulu.
Setelah itu, saya masak, sorenya papi berangkat.


Demikianlah cerita minggu ke-3 Januari 2022 a la si Rey.
Jadi begitu alasannya, mengapa saya nggak bisa menulis di blog,
Selain malas, hahaha. Juga karena ingin memberikan waktu sepenuhnya buat keluarga.

Karena anak-anak juga pasti eneg, liatin maminya siang malam hadap laptop terooosss, hahaha.

Sidoarjo, 23 Januari 2022

7 comments :

  1. Wah iya nih dilihat jarang update post lagi, tapi gapapalah kalau gak updatenya karena ini. Kebersamaan dengan keluarga dan anak memang penting banget, apalagi sang ayah yang jarang pulang juga karena kerja. Hal-hal yang senggang ginilah waktu yang pas banget untuk bisa menghabiskan waktu yang tersisa untuk bersama-sama.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul banget, harus bisa membagi waktu dengan baik :D

      Delete
  2. Rey, kocaaaak amaaat baca yg persiapan mau kondangan iniii 🤣🤣🤣. Ya Allah, i feel you lah kalo soal masang soft lens 😅. Adekku kan pake Yaa, dan tiap kali foto kliatan banget mukanya jadi lebih menarik Krn matanya terlihat gede Krn softlens 🤣. Jadi aku kepengen dong. Beli lah bbrp warna, tapi tetep yg sesuai aku lah. Ga banget beli yg biru ATO hijo, sadar diri Ama kulit gelap 🤣🤣.

    Tapi ternyata makenya ga semudah yg terlihat 🤣. Pas lamaran aku pake softlens, dan butuh perjuangan 30 menit buat 1 mata, saking susah amat masuknyaaaaa wkwkwkwkwk. Aku sampe keringetan. Udh kuatir aja dandanan rusak 😅.

    Akhirnya pas wedding yg tadinya mau pake, batal lah. Drpd yeee riasan mata ancur, mending aku ga bisa ngeliat para tamu deh 😅.

    Jadinya sampe skr, aku blm ada pake2 lagi itu softlens. Memang ga cocok rasanya. Padahal adekku make cuma 3 detik LGS slep masuk 😄.

    Seneengnyaaa si papi balik yaaa 😘. Memang sih kalo udh gitu, mendingan fokus dulu mumpung papi anak2 di rumah. Blog mah bisa diupadate ntr2 😁

    ReplyDelete
  3. Have a wonderful Sunday and newweek!

    ReplyDelete
  4. aku kemarin udah di depan pintu masuk alun alun
    eh lah iya lupa harus reservasi dulu
    auto putar balik deh hahahahah
    lucu banget si si adek punya hobi staycatiion
    tapi emang seru sih
    aku pernah mau coba ala ala pakai bulu mata palsu biar kayak Miss Universe
    alemong mbak emang berat wkwkwk
    duh ini burger juga whistlist aku
    nanti aku mau cobain klo pas temenku mau ketemuan lagi

    ReplyDelete
  5. postingan ini mengandung aura-aura kebahagiaan.. kebahagiaan hadir di nikahan kakak ipar dan kebahagiaan mamak rey yg sedang melepas rindu sama si papi.. eciyee 🤪

    MasyaAllah yaa mak mamak syantiek-syantiek bangetssss. Btw, selamat buat kakak iparnya ya mbak rey..

    Ngakak banget baca pengalamannya pake softlens.. wkwk.. aku sampai skrg belum pernah pake softlens alias ga berani masukinnya ke mata itu loh, pakek eyeliner aja aku pelan2 takut2 apalagi softlens . huhu..

    ReplyDelete
  6. uhuuuii, pantesan Mami kayak ngilang, ternyataaaaa ada Papi toh, eheem ehem!

    meski ndk pake MUA, dandannya Mami paripurna dooong, tidak kalah lah sama para Ipar yang makeup MUA, Beauty Blogger dilawan hihihh

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top