A Day in My Life, Terima Raport Kakak dan Main ke Delta Plaza

a day in my life

A day in my life Senin 18 Desember 2023, kali ini menceritakan kegiatan saya dan anak-anak selama seharian tadi. Di mana hari ini jadwal ambil raport di sekolah SMP si Kakak Darrell.

Setelahnya emang rencana mau ajak anak-anak ngemall, meskipun awalnya masih bingung mau ke mall mana. Saking banyaknya mall di Surabaya kan ye, hahaha.


Cerita ke Pasar dan Food Preparation 

Hari ini di mulai dengan saya ke pasar dulu sejak pukul 05.30, karena udah selama 2 mingguan nggak pernah ke pasar. Kulkas udah kosong melompong banget dan si Rey udah mau nangis isi gopay atau shopeepay mulu, yang habis dalam sekejap karena pesan makan online.

Mana kasian juga, pesan makanan online itu means anak-anak nggak dapat vitamin dan serat dari sayuran. Jadinya, masak sendiri adalah keharusan buat saya, hehehe.

Sengaja ke pasar pagi banget, karena uang cash abis, yang berarti saya kudu ke ATM dulu. Biar cepat, saya putuskan untuk nggak ngajak anak-anak, malahan nyuruh si Kakak tidur lagi setelah shalat subuh.

Ternyata oh ternyata, pas nyampe parkiran, baru nyadar kalau si motor udah kehausan. Duh, makin memperpanjang waktu ke pasar dah. Tapi untunglah saya ngeh, kalau tempat tinggal kami dekat Pom bensin dan juga ATM BNI.

Setelah isi bensin, ngebut ke ATM, baru deh balik lagi ke pasar Gebang. Sayangnya, meski masih pagi, tapi ikan di pasar udah habis, tinggal ikan kecil-kecil dan mujair aja, yang udah pasti anak-anak gasuka.

Akhirnya saya beli ayam, sayuran dan telur aja, yang meski itu aja, sukses bikin saya mau nangis pegangnya, saking beratnya (si Rey emang cemen, hehehe).

Kelar beli semua yang dibutuhkan buat stok bahan makanan, saya bergegas pulang. Harus banget bergerak cepat, karena jadwal pembagian raport paling lama pukul 10 pagi. Untungnya pas nyampe, anak-anak masih tidur, secepatnya deh saya beresin semua belanjaan.

Biar cepat, saya masakin cumi aja, pas mau masak sayur, eh gas abis, huhuhu.

Mau pesan gas, eh jadwal pengiriman biasanya agak siang. Ya udah deh, terpaksa anak-anak sarapan nasi sama lauk cumi aja. Sementara saya meneruskan beberes bahan di pasar.

Oh ya, jauh sebelum food prep atau food preparation booming kayak sekarang, saya udah biasa beresin stok makanan dengan rapi dan siap masak sejak dahulu kala, hehehe.

Jadi yang namanya ikan atau ayam tuh, bukan hanya udah bersih baru masuk kulkas, bahkan udah dibumbuin. Pun juga udah dibagi per bagian, taruh di kotak kecil.

Jadi, ketika mau masak, saya nggak ribet misahin atau nyuciin bahannya.

Bukan cuman lauk ikan dan ayam dan semacamnya ya. Sayuranpun sama, terutama yang daun-daun kek kangkung dan bayam. Semuanya harus udah dipotong dan dicuci, lalu saya masukin kotak, dan taruh dalam kulkas deh.

Karenanya, ketika mau masak, tinggal sat set doang.

Sayangnya, tadi tuh waktu nggak cukup lagi, jadinya cuman ayam aja yang saya bumbuin, sayurannya terpaksa masuk kulkas tanpa dipotongin dulu, hahaha.

Setelah semuanya selesai, anak-anakpun telah dibangunin dan udah sarapan, lalu segera disuruh mandi dan ganti pakaian. Giliran mamaknya yang mandi, yang menghabiskan waktu lumayan lama di kamar mandi, gegara nyuci baju dulu, hahaha.

Btw, tempat kami sekarang tuh kecil banget, jemuran juga sempit banget. Nggak bawa mesin cuci pulak, jadi kerajinan mencuci pakaian kotor adalah keharusan.

Kalau enggak, entar nyuci banyak, abis itu bingung mau jemur di mana. Apalagi agar jemur pakaian cepat kering di musim hujan itu penuh tantangan.


Cerita Terima Raport Kakak Darrell 

Setelah mandi dan dandan, segera deh saya ngebut ke sekolah si Kakak. Gegara nggak bisa meninggalkan ruangan dalam kondisi berantakan, alhasil beresin sana beresin sini dulu, sampai abis waktu dah, dan nyaris telat.

Untungnya sih karena udah pukul 09.40an, jadi jalanan besar udah sepi. Sengaja saya lewat di jalanan utama, karena jalannya mulus, abis di aspal, hahaha.

Jadi kan bisa ngebut tanpa gedebak gedebuk karena jalan nggak rata.

Dan nggak sampai 10 menit, nyampe deh. Dasar mamak suka ngebut, hihihi.

Beruntung ternyata wali kelasnya masih di tempat, bahkan masih harus antri 3 ortu murid lagi. Kebetulan yang 2 di depan saya terlihat akrab, jadinya wali kelas ngajak mereka menghadap dia bersamaan. 

Dan nggak lama kemudian, giliran si Mamak Rey.

prestasi anak di raport

Alhamdulillah wali kelas si kakak memuji prestasi belajarnya, meskipun maminya lumayan takjub karena nggak nyangka.

Buat saya, prestasi di sekolah itu penting, tapi bukan jadi sebuah beban sih, karena nggak terlalu terobsesi akan hal itu. Namun yang bikin hati saya terharu dan bangga adalah, sikap si Kakak yang menurut wali kelasnya adalah anak yang rajin, rapi, dan telaten.

Dia mau berteman dengan temannya yang punya masalah kesehatan, di mana temannya tersebut sering banget kena eksim kalau alergi makanan.

Si Kakak juga dengan telaten mengurus si temannya tersebut, nungguin dulu kalau pas pulang, karena temannya nggak bawa HP, jadi komunikasi ke ortu temannya pakai HP si Kakak.

Duh bangga rasanya maminya, selain takjub karena dia mampu bersaing di sekolah ini.

Sekaligus bangga terhadap diri sendiri, karena pembiasaan saya yang kadang dinilai terlalu keras oleh beberapa orang. Akhirnya menghasilkan kebiasaan baik buat si Kakak.


Cerita Main ke Delta Plaza 

Setelah terima raport si Kakak, kami bingung dong, mau ke mall mana ya?

Biasanya sih mall paling asyik dikunjungi adalah Royal Plaza, karena di sana emang lengkap dan cocok buat masyarakat menengah ke bawah. Kek si Rey, hahaha.

Tapi, karena kami berada di Surabaya bagian timur, jadinya mall favorit di Surabaya, si Royal Plaza tuh terasa jauh.

Lalu terpikirkan mall legendaris buat saya ketika masih lajang dulu. Mall yang selalu saya dan teman-teman kos kunjungi ketika weekend. Yaitu Surabaya Plaza atau lebih dikenal dengan nama Delta Plaza.

Kalau dari sekolah si Kakak, Delta plaza yang paling dekat, atau Grand City Mall. Tapi you know lah ya, Grand City itu lebih untuk masyarakat kelas atas, which is apa-apa mihil, hehehe.  

Akhirnya kami pilih ke Delta aja deh.

Karena dekat, kami sampai di Delta sekitar pukul 10.30an, parkiran belum terlalu penuh, dan mall nya juga masih sepi karena baru buka.

delta plaza

Kami lalu berkeliling sambil takjub dengan banyaknya perubahan di plaza kenangan tersebut. Maklum, keknya udah setahunan lebih nggak pernah mampir di plaza ini. Bahkan udah 2-3 bulanan kali ya, kami nggak menikmati main ke mall.

Tauk deh, sejak anak-anak sekolah di Surabaya, kami malah mager banget mau ke mall. Padahal dulu ketika masih di Sidoarjo, astagaaaaa... hampir setiap minggu kali ngemall di Royal. Padahal jaraknya tuh jauhhhhh banget.

Ada beberapa outlet yang tutup entah karena bangkrut, tapi banyak juga yang baru buka.

Menariknya, di lantai atas dekat bioskop 21, ternyata udah dirombak jadi food court yang lebih luas. Sayangnya ruangan itu nggak pakai AC, jadinya sedikit gerah.

Ada banyak tenant makanan di food court atas ini. Salah satunya incaran saya, nasgor Reldish. Tapi sayang masih tutup dong, karena yang jaga masih persiapan dulu.

Akhirnya kami cuman beli es teh manis dan kebab Baba Rafi 1 doang.

Setelah ngemil, kami ke depannya Toys Kingdom yang sekarang udah pindah di lantai 1 atau 2 ya kemaren, yang bekasnya dulu tempat jualan HP. Si Adik pengen main mobil-mobilan di track yang dipasang di sana.

toys kingdom delta

Oh ya, sebelumnya mampir ke MR. DIY dong buat beli kacamata hitam. Kacamata mami yang beli di Oriflame patah lagi dong, hiks.

Puas main kami cari makan, anak-anak udah lapar, tapi bingung mau makan apa (kebiasaan!).

Akhirnya mutar sana sini, eh ujung-ujungnya makan di Penyetan Cok yang lumayan murmer. Bertiga cuman habis sekitar 90an aja dong, kurang dari 100rebo!.

penyetan cok delta

Si Adik pesan nasi goreng telur dadar, sementara saya pesan penyetan bakso goreng. Si kakak pesan lele bakar.

Meski porsinya sekilas biasa, ternyata mengenyangkan banget, karena ada sayur asemnya yang lumayan enak, meski asem banget, hahaha.

Satu hal yang sedikit nyebelin ketika ngemall tadi.

Entah mengapa kok saya sering mencium aroma yang bikin sakit kepala, kek aromaterapi tapi bau dupa yang nggak enak gitu.

Jadinya, meski udah makan, tetap aja migren bercokol di kepala.

Setelah makan, kami anterin si Kakak ke masjid buat shalat Dhuhur, setelah itu kami memutuskan keluar dari mall. Sebelum mamak Rey krenki karena migren oleh bau yang nggak saya sukai itu.

surabaya plaza

Anak-anak pengennya masih jalan-jalan sih, karena masih siang gitu loh, hahaha.

Tapi mamak udah nggak kuat, pengen tidur biar migren hilang.

Jadinya kami mampir beli klepon di dekat taman Apsari, lalu langsung pulang deh.

klepon enak

Setelah sampai, anak-anak main, mamak makan klepon sambil nonton film, eh ujungnya ketiduran, hahaha.

Bangun-bangun udah magrib, dan ingat kalau belum manasin lauk tadi pagi.

Begitulah cerita a day in my life edisi terima raport si Kakak dan main ke Delta Plaza hari ini.

How about yours, temans? 


Surabaya, 18 Desember 2023

8 komentar :

  1. Cerita sehari-hari seperti biasa, tapi karena yang nulis mbak Rey jadi luar biasa.

    Kemarin juga ada pembagian raport sih, cuma aku ngga ke sekolah karena lagi ada pekerjaan rumah. Lagipula gurunya bilang kalo ada pekerjaan bisa ditinggal sih.πŸ˜‚

    Salut sama kakak Darrell, mau berteman dengan teman yang ada masalah kesehatan. Ini semua tentu berkat didikan mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, biar terekam di blog, suatu saat nanti dibaca bikin senyum-senyum sendiri :D

      Hapus
  2. wah harinya lagi padet banget tp seru ya hehe. emang kalau habis bagi raport cocoknya langsung ngemall. disini juga para wali murid rata2 begitu. mungkin sekaligus refreshing karena mulai musim liburan

    BalasHapus
    Balasan
    1. HIhihi iyaaa, tempat nyaman buat didatangin menurut saya cuman mall :D

      Hapus
  3. jadi kangen Delta Plaza hahaha, lupa terakhir kali kesana kapan, kayaknya 2 tahun lalu, kalaupun ke Surabaya malah masuk ke TP.

    Aku kalau masuk ke Delta, biasanya sehabis ada urusan di kantor XL mbak, yang ada di depan Delta, jadi sekalian nyebrang
    Seharian sehabis ambil rapot kaka, termasuk sibuk juga ini mba rey, wara wiri nya yang bikin sibuk juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. UDah banyak yang berubah, ke sini yuk ketemuan, banyak makanan enak sih, lebih beragam ketimbang dulu :D

      Hapus
  4. Kleponnya enak rey? Kue kesukaan, tapi aku kapok bikin sendiri, ga kalis2 🀣🀣. Mau beli blm Nemu yg enak, yg bisa muncrat pas digigit πŸ˜„.

    Memang seneng sih kalo anak2' cukup berhasil di sekolahnya, apalagj kalo ttg karakter yaa. Buatku penting drpd sekedar nilai bagus.

    Mau nilai sempurna tapi kelakuan minus, ga bakal bangga aku. Makanya tiap hari yg dibrainwash ke anak2', ya tingkah laku yg hrs dijaga. Sopan santun juga.

    Aku dipikir2 udah lamaaa bgt ga ke mall 🀣. Trakhir ke plaza Senayan, ketemuan temen, dan shock Krn sepiiii. Padahal ini termasuk mall yg luxury dan dulunya rame. Sedih kalo liat begini. Tapi memang style belanja kan udh beda yaa. LBH suka online.


    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, buat saya not so bad sih, bisa dibilang enak :D
      gula merahnya lumer, kalau dimakan kudu tutup mulut biar meletus di dalam mulut nggak bleber ke mana-mana :D

      Dulu saya bisa bikinnya Mba, karena ini jadi kue wajib kalau mau haroa di Buton :D

      Hapus

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Link profil komen saya matikan ya Temans.
Agar pembaca lain tetap bisa berkunjung ke blog masing-masing, gunakan alamat blog di kolom nama profil, terima kasih :)