Saturday, December 16, 2017

Tips Mengeringkan Cucian Secara Sederhana Di Musim Hujan Ala Rey

Sumber : Google

Assalamu'alaikum..

Salah satu hal yang bikin para emaks frustasi di saat-saat musim penghujan seperti sekarang adalah adegan seperti pada ilustrasi gambar yang saya temukan di google tersebut hehehe.
Hal tersebut akan di perparah jika si emak memiliki bayi seperti saya huhuhu.
Bukan hanya karena bayi notabene lebih banyak menyumbang pakaian kotor yang sulit di cuci dengan bantuan mesin cuci (bagi saya), tapi juga karena aktivitas menjemur dan angkat jemuran jadi lebih sering yang kadang kala bertepatan dengan waktu menyusui bayi.

Rasanya, sejak punya bayi dan musim hujan datang, aktivitas saya hanya di seputaran merawat bayi dan cucian saja huhuhu..
Bahkan jika si bayi rewel seharian, saya bela-belain nunggu waktu dia tidur lelap meskipun itu terjadi di pukul 12 malam huhuhu..
Gimana lagi? saya lebih rela nyuci malam ketimbang bingung stock pakaian bersih habis atau cucian jadi gak kering-kering hingga menyumbang bau apek, terutama pakaian si bayi.

Demi kewarasan, saya punya beberapa taktik yang bisa banget jadi tips buat emaks senasib.
Di antaranya adalah :
 Mau daftar Oriflame? Klik di sini


1. Buatlah jemuran dadakan di dalam rumah

Relakan 1 sudut di dalam rumah untuk di jadikan jemuran dadakan sementara, bisa dengan membentangkan tali pastik atau tali besi (apa ya namanya? semacam kawat bendrat gitu yang biasa buat ikat besi tulangan bangunan).
Usahakan tempatnya di dalam rumah, bukan di teras atau di tempat yang terbuka dari udara luar, alasannya agar cucian bisa kering, tidak apek karena terkena udara lembab yang dingin.
Saya sendiri lebih memilih membuat jemuran dekat dapur, agar suhunya lebih panas dan cepat kering, namun satu hal yang harus di perhatikan, jangan memasak masakan yang berbau tajam saat jemuran masih ada di dalam rumah.

Jadi, jika cucian belum kering namun hujan telah menyerang, segera ungsikan cucian tersebut di jemuran dalam rumah.

Sebisa mungkin buatlah jemuran di tempat basah, misal di atas tempat cuci baju manual atau kamar mandi, untuk menjemur pakaian yang masih basah dan berair.


2. Mencuci Sesering Mungkin

Kalau biasanya kita termasuk golongan cuci kebut di weekend alias hanya mencuci di akhir pekan saja, mulai sekarang lupakan dulu kebiasaan tersebut.
Mencucilah setiap keranjang pakaian kotor terlihat lumayan berisi, jangan menanti keranjang terisi hingga berluberan.
Saya sendiri sejak musim hujan selalu mencuci setiap hari untuk pakaian orang dewasa dan 2 hari sekali untuk pakaian bayi.

Lalu bagaimana jika termasuk golongan ibu bekerja di luar yang sibuk? Sebisa mungkin sediakan waktu untuk mencuci sesering mungkin, meskipun sekali nyuci gak semua pakaian bisa tercuci, bisa jadi mencuci pakaian dalam di kamar mandi sehabis mandi.

Dengan sering mencuci, pakaian basah gak akan numpuk memenuhi jemuran, dan sudah pasti lebih cepat kering ketimbang jemuran yang numpuk berdekat-dekatan.

3. Pakai Pengering di Mesin Cuci.

Untuk saya, hal ini hanya berlaku bagi pakaian umum yang kuat menghadapi perasan mesin cuci, untuk beberapa pakaian khususnya pakaian bayi, saya masih mengandalkan perasan manual alias pakai tangan.

4. Gunakan Kipas Angin Untuk Mempercepat proses pengeringan

Kipas angin adalah solusi yang sangat mudah untuk mempercepat proses pengeringan.
Saya biasanya lebih suka mencuci di malam hari, setelah itu di jemur di dalam rumah lalu di kipasin semalam suntuk, keesokan paginya cucian sudah nyaris kering, hanya butuh 1-2 jam terkena cahaya matahari atau bahkan udara panas maka pakaian langsung kering.

5. Gunakan Outer AC (apa ya namanya?)

Pada tahu kan, kalau outer (apa sih namanya lupa) AC itu mengeluarkan angin panas? hal tersebut bisa banget loh di gunakan untuk membantu mempercepat proses pengeringan cucian.
Bahkan cucian yang berat seperti sepatu dan sebangsanya, bakal cepat kering di buatnya.

6. Gunakan Mesin Kulkas

Musim hujan dan punya anak sekolah SD? siap-siap deh shock suatu saat si anak pulang dalam keadaan basah kuyup, semua basah, termasuk sepatunya.
kalau sepatunya banyak sih masih bisa menarik napas lega, kalau hanya 1 atau 2 dan semuanya basah? Ya salam deh huhuhu..
Ternyata suami saya punya tips jitu, beliau mengajari saya untuk menggunakan mesin yang ada di belakang kulkas, bisa di liat di bagian belakang kulkas selalu panas terutama di bawah dekat mesinnya.

Segera cuci sepatu lalu di tiriskan airnya sebentar, setelah airnya tidak menetes, dekatkan sepatu pada mesin tersebut, ingat! jangan sampai terlalu basah ya! entar kesetrum hahaha

7. Jika Memungkinkan Buatlah Jemuran Luar Di Bawah Atap Langsung.

Jika di rumah, ada atap yang menaungi carport atau sejenisnya yang sederhana, hanya terbuat dari atap seng atau asbes atau sejenisnya, sebaiknya buatlah jemuran di bawahnya dekat dengan atap tersebut.
Hal tersebut bisa membantu mengeringkan pakaian meski keadaan sedang mendung.
Karena atap asbes/seng menyimpan panas yang bisa mengeringkan jemuran.

8. Gunakan Setrika

Yup, tips saya yang paling terakhir adalah dengan menggunakan bantuan setrika.
Jika cucian di jemuran sudah menumpuk, sebisa mungkin saya segera memilih segera menyetrika sesering mungkin, gak ada waktupun di sempat - sempatin aja.
Bahkan kadang kalau waktu lagi memungkinkan, pakaian yang masih lembab di jemuranpun segera di setrika.
Dengan di setrika, cucian gak numpuk di jemuran, sehingga memungkinkan cepat kering dan terhindar dari bau apek.


Kira - kira itulah tips trik saya menyiasati bau apek pakaian di musim hujan, semoga bermanfaat.

TPJ AV , 16 Desember 2017

Reyne Raea

8 comments:

  1. Salam kenal mbak Reyne. Nomor 5 itu maksudnya blower AC ya? So far hampir semua cara yang mbak lakukan, saya juga melakukan d rumah hehe, kecuali pakaian lembab yg disetrika. Seringnya malah bau apek dengan cara ini kalo di saya mbak, :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga mba 😊

      Kalau saya lumayan membantu dengan setrika mba, jadi biasanya saya nyuci malam, trus semalaman di kipasin, besoknya udah nyaris kering, cuman dingin lembab doang.
      Langsung di strika deh hehehe..

      Daripada kelamaan gantung bikin banyak nyamuk juga 😊

      Btw makasih udah mampir ke sini 😊

      Delete
  2. Aku ada dua jemuran. Yang dibawah dan di atas, langsung kena sinar matahari. Kalau mendung ya ditaruh di bawah, capek naik turun ngangkat jemuran. Tapi sebenarnya cepat kering sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah asyik kalau punya 2 jemuran mba, gak bingung kalau hujan terus menerus 😊

      Delete
  3. Karena anak-anak sudah besar jadi kayaknya enggak pusing lagi sama cucian..
    Tapi tipsnya oke oce ketje tuh! Apalagi yang pakai kipas angin hahaha..Tapi saya sudah pernah coba semua , termasuk outdoor AC, karena kebetulan AC di rumah bawahnya persis adalah rak jemuran hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ih mba Dian mah masa-masa rempongnya udah lewat yaakk..

      Eh tapi emang membantu banget loh outdoor AC itu, bahkan nyuci sepatu cepat kering hahaha

      Delete
  4. Terima Kasih Tipsnya mba :) pas banget lagi musim hujan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama mba, musim hujan emang musim berkah yang kadang juga bikin sedih ya 😊

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...