Featured post

Anti Panik Saat Anak Sakit, Dengan Menjadi Bunda Siaga

Pentingnya Menjadi Bunda Siaga Assalamu'alaikum :) Sharing By Rey - Menjadi bunda siaga itu penting banget, agar saat anak s...

Wednesday, November 13, 2019

Anak Pertama Minum Sufor Dan Anak Kedua Minum ASIX, Apa Bedanya?


Cerita Anak Pertama Minum Sufor


apa bedanya anak asix dan anak sufor


Assalamu'alaikum :)

Sharing By Rey - #RabuParenting - Memberikan ASIX atau Air Susu Ibu secara EXlusif merupakan impian saya, bahkan sejak sebelum punya anak.

Alasan utamanya sih dulu, murah! lolololol.
Tapi alasan lengkapnya sih biar lebih murah dan simple aja, kayaknya kalau dilihat-lihat ASI itu nggak perlu modal banyak, plus nggak ribet, tinggal buka 'gentong ASI' terus sodorin, selesai!

Dan begitulah!

Si kakak kemudian lahir, saya tentu saja ogah IMD alias Inisiasi Menyusui Dini.
Ya kali IMD segala, orang saya terlalu takut mati mengingat perut saya terbuka lebar, lololol.


Saya baru bisa belajar menyusui, saat hari ke 4 pasca melahirkan, dan ya ampuuunnnn... ternyata menyusui itu sulit sis!

Sudahlah perut masih sakit karena bekas luka sesar, saya belum mandi pula, nggak nyaman banget rasanya.
Belum lagi, ternyata posisi menyusui bayi khususnya newborn itu nggak semudah yang kita lihat di orang-orang itu.

Sumpah, bayi newborn itu 'meletot-meletot' badannya, apalagi mama tidak menganut aliran bedong yang rapat kayak orang-orang, karena memang waktu itu kami belum punya AC, gerah dong bayinya kalau dibedong rapat.

Alhasil, pas saya gendong buat nyusuin, ya ampun badannya ke sana ke mari, kayak nggak ada tenaga si bayinya hahaha.
Terlebih si kakak kan prematur dulunya, makin serem lah saya gendongin bayi mungil, badannya masih lunak banget, bahkan kepalanya masih lunak juga huhuhu.

Melihat saya kesulitan kayak gitu, mama mengambil alih dengan menggendong dan menyodorkan pada saya untuk disusui.
Etdah, setelah rempong sana sini, si bayi akhirnya... menolak menyusui langsung pada saya, huhuhu.

Entahlah, mungkin karena dia udah nyaman sama dot.
Ya sudahlah, saya malah merasa senang.
Gara-gara nggak menyusui, saya bisa istrahat dengan puas, nggak heran saya sama sekali nggak merasa depresi atau terkena baby blues dulu.

Bahkan dulu saya pikir baby blues itu sesuatu yang dibuat-buat, lol.

Begitulah, si kakak bayi akhirnya mantap menyusu pada botol, yang isinya tentu saja si sufor, hahaha.
Saya bukannya nggak ada usaha buat nyusuin, setelah mama pulang, saya tetap usaha menyusui meski dengan mengikuti arahan diri sendiri.

Dan sukses namun ASInya entah sudah kering atau memang saya kurang semangat usahanya.
Padahal dulu si pak suami sudah inisiatif membelikan pil menyusui.
Saya ingat banget waktu itu dibeliin yang merk Asifit.

Tapi nggak ngaruh, atau mungkin saya kurang ngotot usahanya.
Dan menyerahkan pada botol.

Meskipun demikian, bukan berarti si bayi kakak sama sekali nggak minum ASI saya, sesekali saya susui kok, hingga usianya mendekati 2 tahun malah.
Meskipun sedikit, namun menyusui si kakak amat sangat membantu saat mengelonin dia.

Demikianlah, si kakak tumbuh jadi anak 30% ASI dan 70% sufor yang ternyata milih suforpun nggak semudah di angan-angan hahaha.


Cerita Anak Kedua Minum ASIX


Berbeda dengan anak pertama yang mana saya masih disupport penuh oleh mama bahkan ibu mertua. Anak kedua saya dituntut untuk lebih mandiri.

perbedaan anak asix dan anak sufor

Saking mandirinya, kami terpaksa membawa si kakak di rumah sakit, dan terpaksa membooking kamar VIP agar kakak bisa tidur sekamar dengan saya.


Sebenarnya, sama dengan pengalaman anak pertama, saya sama sekali nggak pernah mau ngotot buat memberikan ASIX saya si adik bayi.

Meskipun deg-degan juga sih sebenarnya, karena waktu si kakak mah saya masih kerja, jadi ekonomi Alhamdulillah masih lebih bisa lega meski kudu beli susu formula yang biaya nggak bisa dibilang sedikit juga.

Meskipuuunn, rezeki anak itu kata orang selalu ada, tapi tetap juga kerasa, terlebih si kakak sudah masuk sekolah SD dan mengandalkan pak suami yang sebenarnya juga belum punya kerjaan yang settle.

Begitulah, saat 30 jam pasca sesar si bayi dibawa ke saya untuk saya susuin, Alhamdulillah saya sudah nggak sekagok saat pertama kali punya bayi.
Bayi tersebut langsung bisa saya gendong dan saya paksa susuin meski perut masih sangat perih.

Tapi..

ASI saya belum keluar sama sekali sodara!
Saya sampai depresi saking si bayi nangis jerit-jerit, popoknya mulai mengering saking kayaknya nyaris dehidrasi.

Saya mengalah, dan minta si papi beli susu formula, lalu belum juga beranjak, kami diancam oleh suster yang jaga, katanya nggak boleh kasih susu formula selama di RS.

Oh maiii....

Begitulah, saya melewati 2 hari di RS dengan rasa kantuk teramat sangat, gara-gara si bayi nangis terus kelaparan.
Pers*tan dengan kata orang-orang,
"bayi yang baru lahir itu lambungnya kecil, nggak butuh asupan terlalu banyak"
Iya memang, nggak butuh terlalu banyak, tapi bukan berarti nggak dikasih minum sampai dehidrasi juga kali!

Tapi begitulah.

Gara-gara hal tersebut, ditambah si adik kulitnya sensitif, di mana pas keluar dari kamar RS dan kena panas, langsung kulitnya memerah kayak kepiting rebus.
Ketika perjalanan pulang ke rumah dari RS si pak suami sempat beliin susu formula, lalu sampai di rumah saya takut ngasihnya karena takut dia alergi susu formula, hahaha.

Alhasil, dengan penuh 'penderitaan' di mana capek dan ngantuk teramat sangat, saya baru saja melewati 30 jam pasca sesar loh saat si bayi diberikan pada saya, dan sejak saat itu hingga detik ini saya mengurusin si bayi tersebut seorang diri.

Terlebih hanya berselang 2 hari pasca sesar, saat sampai di rumah, saya juga melakukan semua hal, seperti memandikan si bayi sendiri, ngotot menyusui si bayi, mandi sendiri, cuci baju bayi sendiri.

Seolah-olah saya lupa kalau perut saya masih basah bekas lukanya, hahaha.

Sungguh, perjuangan yang amat sangat tidak pernah dibayangkan sebelumnya.
Jadi, teman-teman kebayang kan mengapa saya akhirnya jadi baby blues dan berlangsung jadi postpartum depression, ya salah satu penyebab awalnya adalah SAYA TERLALU CAPEK!

Meskipun demikian, saya sungguh bersyukur, Alhamdulillah bisa memberikan ASIX selama 6 bulan pertama hingga hari ini di usia si adik 25 bulan, tetap saja belum mau lepas ASI hahaha.

Meskipun, drama puting lecet, bekas luka sesar yang perih, masa nifas yang jadi amat sangat panjang ketimbang lahiran pertama kali, mood swing yang amat sangat ekstrim.
Rasanya masih teringat sampai sekarang, hingga jujur saya trauma punya bayi lagi!.


Anak Sufor dan Anak ASIX, Apa Bedanya?


Satu hal yang bikin saya jadi bisa lebih bijak dalam menyikapi mom war ASI vs Sufor ya karena saya Alhamdulillah mengalami keduanya.


Jadi, saya nggak perlu lagi sok tahu menyimpulkan sesuatu berdasarkan hal yang belum pernah saya alami.
Entah itu adalah usaha keras untuk mengASIhi bayi, atau mungkin keputusan seorang ibu memberikan susu formula pada bayinya.

anak asix dan sufor

Bahkan saya sungguh memaklumi, jika seorang ibu yang sebenarnya bisa menyusui anaknya, tapi memilih tidak menyusui dengan berbagai alasan.

Ye kan, selain itu bukan urusan saya, pun juga tiap orang berhak untuk itu kan?
Kenapa saya yang sewot ? lolololol.

Juga, hal-hal yang berkembang dengan masalah 'apa sih bedanya anak yang minum ASIX dan anak yang minum susu formula?'

Karena saya mengalami keduanya, jadi bisa menjawab dengan penuh keyakinan, bukan karena 'katanya ini', 'katanya itu', atau melihat di orang lain saja.

Adapun perbedaannya :

1. Daya tahan / imun tubuh anak.


Anak Pertama.

Si kakak sungguh melewati masa di bawah usia 6 tahunnya dengan langganan dokter spesialis anak, hingga akhirnya saya musuhan ama dokter anak saking hingga pernah over diagnosa.

Sejak bayi, si kakak pertama kali kena demam saat selepas imunisasi DPT 1 di puskesmas.
Sejak belum lahir saya memang sudah bertekad agar anak-anak tidak akan saya biasakan sering ke DSA.

Alasannya, agar anak familier dengan obat dosis ringan saja dulu, sama seperti saya yang matanya bisa muter-muter kalau kena obat dosis tinggi, saking sejak kecil obatnya ya sekelas parasetamol tablet, CTM, GG dan kawan-kawannya itu, alias obat generik saja, lol.

Begitulah, saat si kakak masuk jadwal imunisasi, dengan pedenya saya bawa ke puskesmas terdekat, lalu pulang dengan penyesalan, karena si bayi kakak jadi masha Allah... demam tinggi!

Ampun deh saya jadi pucat pasi, mana dulu takut banget ama yang namanya anak kejang.
Dan si kakak akhirnya bisa sembuh dari demam dan rewelnya setelah, 2 minggu pasca imunisasi sodara! hahahaha.

Berikutnya, saya kapok!
Langsung deh melipir imunisasi di DSA, sudahlah minim drama anak nangis kejer karena disuntik, nggak tahu kenapa ya, DSA kalau nyuntik tuh lebih nggak terasa kali ya, sampai anak-anak nggak nangis, beda ama di puskesmas, sudahlah anak ditahan kayak mau diapain saja, pun anak jadi nangis kejer kesakitan.

Pun juga no drama demam sama sekali!
Meskipun untuk itu saya kudu rela merogoh kocek sedalam kurang lebih setengah juta setiap kali imunisasi, huhuhu.

Bukan hanya imunisasi, si kakak juga langganan DSA banget khususnya saat saya masih kerja kantoran.
Dari yang namanya batpil tak kunjung sembuh bahkan sampai demam tinggi yang meski dikasih penurun demam, tetap naik lagi.

Dia bakal sembuh perlahan kalau sudah diajak ke DSA, ckckckck.
Bahkan dulu sebulan sekali dia pasti kena batpil, dan parahnya kena diare berkali-kali hingga muntaber dan berakhir dengan opname di RS, lalu saya kena omel ampun-ampun oleh DSA di RS gara-gara nggak ngasih ASIX sama si bayi.

Si kakak setidaknya melewati masa pertumbuhannya dengan langganan sakit, terakhir dia kembali di opname karena sariawan hebat di mulut, lalu berakhir dengan over diagnosa oleh seorang profesor (SEBAL!!!!)


Gara-gara hal tersebut, si kakak sampai harus meminum obat TB kelenjar selama berbulan-bulan sampai rambutnya mulai rontok saking nggak kuat lagi kayaknya sama obat dosis tersebut.
Sungguh ingin saya cekik profesor sok tahu itu!

Si kakak, baru bisa say babay sama DSA setelah usianya di atas 6 tahun, dan tentunya setelah saya akhirnya say babay sama wanita karir, huhuhu.

Setelah itu, saya memilih memilihkan obat sendiri buat sakit si kakak, Alhamdulillah juga perlahan daya tahan tubuhnya mulai berfungsi dengan baik, sehingga mulai bisa menahan virus batpil.
Dan kalaupun kena batpil, saya lebih memilih memberikan vitamin C, kadang madu, dan beberapa obat herbal untuk meredakan batuknya, seperti obat batuk cap ibu dan anak, atau Silex.


Anak Kedua.

Amat sangat bertolak belakang dengan si kakak, Alhamdulillah si adik tumbuh menjadi anak yang selalu bersahabat dengan GADDD.

Alhamdulillah, sejak lahir hingga hari ini, si adik hanya pernah bersinggungan sekali dengan DSA (selain dengan di RS sesaat setelah lahir).

Waktu itu, pada usia 5 harian, si adik pup terus dengan kondisi pup berbusa.
Karena bingung, si pak suami memaksa kami ke DSA, dan ternyata Alhamdulillah si bayi nggak kenapa-kenapa, kata dokter selama semuanya normal, misal nafas anak normal, pipisnya normal, BB bertambah, insha Allah semua akan baik-baik saja.

Karena kata-kata dokter itulah, saya akhirnya memegang teguh hingga sekarang.
Padahal sewaktu new born, si adik bayi sama sekali tidak baik-baik saja (kondisinya).

Sudahlah badannya terlihat kuning, meski nggak sekuning kakaknya waktu bayi.
Selama 6 bulan pertama, dia pup mencret mulu hingga 10 kali setiap harinya, hingga nafasnya yang grok-grok.

Namun, karena memang saya sudah semacam kehilangan kepercayaan dengan DSA, plus juga nggak tega membebani pak suami yang mana biaya DSA itu mahal loh, si kakak mah bsia langganan DSA tanpa terlalu membebani keuangan, karena dulu saya masih kerja kantoran.

Jadilah, si adik bayi berteman dengan obat generik dan puskesmas!

Si adik imunisasi lengkap di puskesmas, bahkan imunisasi DPT yang menakutkan itu karena menimbulkan efek demam luar biasa pada si kakak dulu.


Ajaib banget.
Si adik sama sekali beda dengan kakaknya.
Dia hanya demam sementara saat DPT 1, berikutnya dia cuman nangis karena bekas suntikannya perih kayaknya.

Ye kan, suntikan bidan ama DSA memang beda!

Masha Allah.
Selama berkali-kali imunisasi, Alhamdulillah nggak ada drama yang berlebihan.
Sungguh saya takjub dengan daya imun tubuhnya yang lebih kuat ketimbang kakaknya.

Bukan hanya imunisasi.
Si adik bayi juga lebih bisa disembuhkan dengan obat generik.
Saat batpil, saya memilihkan treatment manual saja, tanpa bantuan obat, jika memang masih bisa dilakukan dengan treatment.

Dari dengan menyusui sesering mungkin, mengajaknya berjemur di pagi hari, hingga treatment menghirup aroma minyak buat melonggarkan pernapasannya.

Emang sih, penuh perjuangan.
Tapi karenanya, hingga detik ini si adik masih bebas antibiotik, Alhamdulillah.


2. Tumbuh kembang anak.


Entah karena memang daya tahan tubuh si kakak yang sedikit lemah ketimbang adiknya, sehingga tumbuh kembang si kakak sedikit lebih lambat ketimbang adiknya.

Saya ingat, si kakak bahkan belum bisa menapakan kakinya di usia 9 bulan.
Belum bisa tengkurap di usia 4-5 bulan.
Bahkan dia melewati tahapan merangkak dan akhirnya membuat keseimbangan tubuhnya sedikit terganggu.


Sementara si adik?
Saya lupa catat, tapi yang jelas perkembangannya jauh lebih pesat ketimbang kakaknya.
Daann tentu saja tidak melewati tahapan merangkak.

Saya tidak bisa mengatakan bahwa tumbuh kembang anak dipengaruhi oleh ASI atau Sufor, tapi sepertinya semua hal tersebut juga dikarenakan dengan daya tahan tubuhnya, di mana si adik lebih kuat sehingga jarang sakit-sakitan dan akhirnya lebih aktif.


3. Bonding anak dan ibu.


Si kakak memang sangat mencintai saya, khususnya di masa kecilnya.
Tapi si adik, masha Allah.... seolah nggak bisa lepas dari saya.

Mungkin juga karena sejak lahir si adik nggak pernah jauh dari saya, alhasil saat saya harus menghadiri event blogger dan si adik nggak saya ajak, dia bakalan sering nangis mencari saya.

Sementara si kakak?
Bahkan dulu saya tinggal bekerja.
Dia cuek aja tuh, hahahaha.

Iya, terbukti di anak-anak saya.
Kedekatan secara alam bawah sadar dari anak yang ASIX dan sufor sangat berbeda.
Bukan hanya anaknya, sayapun merasa aneh jika meninggalkan si bayi agak lamaan.
Ye kan, setiap hari nempel mulu, tiba-tiba tidak ada di depan mata.


Setidaknya, 3 hal tersebut yang sangat terlihat dari perbedaan anak minum susu formula dan anak minum ASIX.

Jujur, kalau dalam segi anaknya, sesungguhnya ASIX lebih baik!
Tapi tidak dalam sisi ibunya.

Berikutnya, saya bakal sharing pengalaman saya as mom ASIX vs mom sufor.
Kira-kira lebih baik yang mana?

Kalau temans, adakah yang anaknya beda asupan kayak anak-anak saya?
Share yuk, apa bedanya di anak?

Sidoarjo, 13 November 2019

@reyneraea

Sumber : Pengalaman pribadi
Gambar : Dokumen pribadi

51 comments:

  1. Mbak, anak lu cowok semua, cantik sendiri dong di rumah???

    Wkwkwkwk

    Gak papa mbak, yang penting anak sehat. Semoga jadi anak yang baik mbak, berguna buat orang tua, bangsa dan negara.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, begitulah, satu-satunya tempat di mana saya bisa menjadi pemenang miss universe :D

      aamiin ya Allah :)

      Delete
    2. Haha menjadi pemenang miss universe bahkan sekalipun tanpa perlu daftar dan berkompetisi

      Wkwkkw

      Delete
    3. wakakakakak iyaaahh, sudah pasti saya pemenangnya :D

      Delete
  2. Samaan mbak yang pulang dari rs beberapa hari pasca caesar langsung gerak sana sini ngurus bayi. Pas sudah kecapekan baru jahitan terasa denyat denyut.

    Perjuangan ibu emang luar biasa ngasih yg terbaik untuk anaknya. Plus minum sufor vs ASIX pasti ada. Yang penting setiap keluarga tahu resiko dan siap menjalaninya. 😍😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, waktu saya hamil anak kedua, saya udah familier ama blog dupade dong, gara-gara saya googling hamil tapi perut kecil.
      Usia anak kita nggak beda jauh nih :D

      Delete
  3. Pengalaman yang luar biasa, Bund. Paling ideal memang memberi ASIX, tapi apa daya banyak faktor yang membuat ASI tidak lancar. Sama dengan pengalaman istri saya yang juga operasi sesar dan keliatan ASInya keluar sangat sedikit. Namun, anak tetap diusahakan terus menerus minum ASIX, meski sufor tetap jalan juga.

    ReplyDelete
  4. Kayaknya biar lengkap pengalamannya perlu sampai anak ke 3 dan ke-4 mb Rey... jadi hipotesnya bisa lebih valid :)

    Saya harus bilang aamiiin yah. AAmiiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. TIDAAAAAAKKKKKKKKK!!!!!!!
      wakakakakakak, saya pinjam baby girl nya Bang Day aja deh, enak nggak perlu urus bayi, apalagi harus melahirkan lagi yang menyeramkan itu hahahahaha

      Delete
    2. Rezeki gk bole ditolak mba.

      Memang sih banyak anak banyak rezeki katanya. Tapikan gak mesti dari satu pabrik.. smg papi Dayyan gak baca racun ini :)

      Delete
    3. aku setuju nih sama bang day, butuh pengulangan minimal 3 kali agar supaya hipotesanya valid.. wakakakak..

      aku Aminin doa bang day ah.. :D

      Delete
    4. @Bang Day : *emot keluar tanduk

      @ Thya : tidaaakkkkk hahahahaah

      Delete
  5. Saya yang masih bujang dan masih tergolong dibawah umur, sebenarnya sangat berat untuk mencerna artikel ini.
    Kayak belum nyambung di isi kepala , apa itu asi, apa itu caesar. Dan apa itu menyusui, kosa kata yang baru saya dapatkan.
    Ternyata ada perbedaan soal kekebalan daya tubuh pada anak.
    Entar kalau saya punya anak, akan saya beri asi ah, maksudnya istri biar menyusui gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahahahahah, ya ampuunnn ngakak!

      Ngga papa kali dipelajari, jadi pas udah jadi bapak, ilmunya udah banyak :D
      Jadi ayah siaga banget itu mah :D

      Delete
  6. Saya belum bisa membandingkan Mbak, hehe tapi sejauh ini masih berjuang memberikan ASI untuk si Kakak. Yah meski saya berhasil ngasih ASIX ke si Kakak tapi akhirnya dia minun sufor juga karena produksi ASI saya menurun drastis pas hamil. Jadi sekarang minumnya asi mix sufor

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama kayak anak pertama saya tuh, tapi dia banyakan sufor sih hehehehe

      Delete
  7. aku agak beda nih pengalamannya ama kamu rey.

    anakku 2-2 nya sufor. krn jujur aja aku babyblues pas abis lahiran. ini anak2 ga mau aku sentuh sampe 4 bulanan. ngeliat aja males. syukur banget ada suami yg support dan babysitter mereka yg sangaaaaat ngemongin. Krn aku ga mau nyentuh, otomatis, mereka sufor pastinya.

    naaah aku lahiran itu deketan ama kaka ipar juga, cm beda bbrp bulan. kebalikan ama aku, kk ipar sangat rajiiin ngasih asi bhkan sampe 2 thn. waktu itu, aku sbnrnya udh pasrah juga, kalo anakku jd ga setangguh anak asi, yo wislaaah.. mau bilang apa :D.

    tapiiiii kenyataannyaaa...

    anakku yg sufor asli alhamdulillah jarang sakit rey. pernah sakit pasti, tp ga sering. kekurangan mereka cm agak susah makan, si adek ga kuat panas, lgs demam dikit kalo kena panas. tp imunitas mereka bagus. ntah krn aku rutin olesin Thieves dan RC nya Young Living oil ato emg dasar imunitasnya terbangun dr vitamin di sufor dan vitamin harian yg aku kasih, aku jg ga tau :D.

    sedangkan kaka iparku yg jelas2 asi 2 thn, sorry to say, anaknya rentan sakit. alergi daging dan bbrp makanan, dan bolak balik opnam.

    ini pengalamanku pribadi loh yaaa... aku masih anggab asi bgus kok, apalagi gratis. tp krn ngalamin sendiri anak2ku toh lbh bgs daya tahannya drpd ponakan yg jelas2 anak asi, aku jd ga terlalu nyesel jg krn ga ksh asi samasekali :D.

    Apapun yaaaa, mau asi ato sufor, aku ga bakal judge .aku percaya masing2 ibu punya pertimbangan.. yg ptg toh kesehatan si anak kan yaa..masalah bonding, aku dan si bungsu deket bangetttt, walo sempet nolak dia dulu krn babyblues, tp skr dia ga bisa lepas ama aku malah. kalo si kaka lbh deket ke papinya. jd buatku, bonding bisa krn penyebab lain, bukan krn asi :D.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Awww... peluk mbaaa..
      Jujur saya malah lebih salut sama ibu yang tahu apa yang terbaik buat anak, meski itu harus menjauhi anak terutama jika sedang depresi.

      Karena dari pengalaman saya sendiri, anak hampir celaka gara-gara saya maksain atau lebih tepatnya terpaksa maksain dekat anak saat kondisi mental sedang down.

      Kalau anak pertama saya mungkin juga pengaruh prematur mba, dia soalnya prematur, dan memang alergian.
      Cuman tetap sih, anak kedua juga alergi cuman lebih kuat ketimbang anak pertama :)

      Delete
  8. ASIX vs sufor emang selalu jadi bahan momwar ya Mba, selain lahiran normal vs Caesar
    Sebenernya, mau ASIX or sufor ya itu kebijakan keluarga masing-masing sih yaa... Jangan sampai sama-sama ibu tapi saling nyinyir. Cukup duit di rekening aja yang nambah, dosa mah jangan, hahaha

    Saya milih ASIX juga salah satunya ngebayangin harga sufor yang ga murah itu. Cukup sudah tiap bulan berburu popok murah. Ditambah nyari promo susu bisa pusing saya

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha bener mba, mending nambah duit deh ketimbang nambah dosa :D

      Delete
  9. Jika membaca pengalaman ibu2 soal anak2 nya asik ya...?
    Saya sendiri tidak paham sama sekali, selain karna saya laki2 , saya juga masib lajang, jadi nelum paham soal begituan.., meskipun saya sangat menyukai anak2....

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, nanti dipelajari, bermanfaat kalau udah siap jadi bapak :)

      Delete
  10. gagal fokus sama badannya si dedek yang montok banget pada masanya :D

    btw, aku pun kasih asi ke anakku cuma 7 bulan doang. setelah nya aku kasih sufor karena anaknya tiba2 menolak "nen" ibu. sedih awalnya, tapi ikhlas pada akhirnya.

    tapi alhamdulillah sih, meski sufor, kekebalan tubuh nya terbilang kuat. sejak umur setahun sampe skrg 23 bulan, Alhamdulillah gak pernah demam dan kena bapil.

    jadi emang beda2 ya tiap anak. Asi memang bagus dan tak ada tandingannya, tapi kalo keadaan gak memungkinkan, kita bisa apa? yg penting anak kenyang, ibu tenang.. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang udah minimalis dong, stres mamaknya, dia malas makan, nggak mau minum susu, maunya ASI, padahal udah 2 tahun hiks

      Delete
  11. Urusan ASI ini yang bikin saya trauma ingin serius program anak kedua, karena anak pertama ga peduli seberapa kuat usaha saya ternyata produksi ASI sangat sedikit. Masih sering menangis sedih karena tidak berhasil memberikan yang menjadi hak-nya. Belum lagi pernah dapat marah dari dokter yang spesial ASI katanya saya kurang usaha. Duh, makin down. Jadi, ini prosesnya saya harus memaafkan diri sendiri dulu baru bisa program lagi.

    Padahal jujur ya....menidng ASI karena SUFOR susu sebulan sejuta lebih hanya buat SUFOR. Buat kebutuhan baby habisin 2jutaan sendiri. Coba bisa ASI.

    Sia adek imut banget, Mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cupppp cuppp cupppp, siniiihhh peluuukkk.

      Jangan sedih.
      Nanti saya buat postingan ASI dan Sufor terhadap kondisi ibu mana yang terbaik :)

      Saya dulunya nyesal nggak bisa kasih ASI ke anak pertama, tapi setelah menyusui di anak kedua, saya udah ikhlas, karena ternyata menyusui tidak semudah dan semurah itu hahahah

      Delete
  12. Bener banget, Mbak Rey. Nyusuin itu susaaah apalagi buat pertama kalinya, belum lagi drama banget kalau anak nangis kejer karena nggak sabaran buat nyusu sedangkan kita masih proses belajar membetulkan pelekatan dan di belakang orang tua sibuk nyodorin ASI pakai dot biar cepat diem, itu bikin saya stres banget sih, belum lagi PD bengkak dan lecet sampai bikin demamm tinggi..huhu. Malah curhat :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahaha iya mba, kalau ada ortu mungkin saya sama sekali nggak pernah bisa menyusui.
      Saya bisa nyusuin karena saya sendiri yang usaha, jadiya depresi sendiri juga waakakkakaka

      Delete
  13. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  14. Kalo soal imun itu aku ngerti deh, pernah belajar di kuliah.
    ASI ibu emang penting banget buat imun anak, di sufor itu nggak adaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, asyik nih udah banyak teori menjadi bapak *eh :D

      Delete
  15. Ini bisa jadi pembelajaran saya,yang mungkin 5tahun ke depan baru nikah ehehe namatin kuliah dulu :D

    ReplyDelete
  16. Saya jadi bercita cita, anakku kelak pakai asix saja. Biar gak ribet

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, kalau gitu dipersiapkan, ngASI juga ribet say, bahkan sejujurnya lebih ribet qiqiqiqiq

      Delete
  17. kalo saya dididik sama bidan harus ASI, tapi kadang kalo lagi dijagain pengasuh, dikasih sufor. kata orang kalo anak udah keenakan sufor bakal lupa sama susu ibunya, syukur-syukur deh kalo gitu, tapi ngggak ternyata.. sampai sekarang usia 3 tahun lebih yang harusnya udah berhenti, masih nyari-nyari susu ibu. mau sih disapih, tapi kan nggak instant boo, apalagi kalo anak udah nangis kejer minta nenen bikin galau wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anak pertama saya enggak, dia masih cari ASI kok, cuman memang nggak kenyang jadi dikasih sufor deh :D

      Delete
  18. Pengalaman yang lengkap dan di tulis dari sisi yang berbeda sangat bermanfaat bagi ibu ibu muda yang akan memutuskan pilihannya.

    Saya penganut alamiah, dan pencinta natural origin dan sangat percaya air susu ibu ttp yang terbaik untuk menciptakan generasi yang lebih memiliki human sense / interaction sejak dini. Tapi bukan berarti susu formula tidak baik, itu tetap baik dan memiliki kelebihan lain.

    Saya sedikit subjektif jika mengutamakan interaksi sentuhan ibu dan anak sejak dini...mereka ditakdirkan begitu dekat sejak awal.

    ReplyDelete
  19. kemarin sudah nulis koment disini,,,,tapi pas mau pencet tombol publish....blepppp...listrik padam. Padahal isi koment saya sudah panjang.Hahahah....

    ReplyDelete
  20. Salah satu bukti Kekuasaan Allah SWT adalah diciftakannya ASI, coba deh kalau kita pikir,,,,,Ketika anak yang lahir tanpa minum ASI, lalu apa yang terjadi...?

    - Terpaksa beli sufor yang harganya kadang bikin emaknya pusing, mending zaman sekarang sebab sudah banyak jualan sufor,lah ....zaman BATU dahulu....apa ada Jualan Sufor...?

    - Tubuh anak lebih rentan terhadap serangan penyakit, serba salah kalau sudah begini, terpaksa harus banyak elus elus dada ( sabar ).

    Sangat bersyukur sekali yah kalau si buistri sudah bisa memberi ASI kepada Bayi-nya, paling tidak sudah membuat lega Hati para suami di dunia ini.Sebab lebih praktis, ekonomis dan bergizi.

    Tapi...mbok yah, istrinya di kasih suport, disayang dan di kasih tambahan uang belanja.... " emang ASI yang mengalir, modal air putih doang,,,,,,hahahah ".

    Koment saya kok agak aneh yah....sok pandai gitu, hahahah....Maaf, pengetahuan saya modal " search di Google " doang, hahaha.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, iya kang, kudu di support dong si mamaknya :D

      Delete
    2. cara supportnya : rajin rajin kasih cokelat batangan. :) atau transfer mentahnya saja. :)

      Delete
  21. Salam kunjugan. FOllow disini ya :)

    ReplyDelete
  22. Semua asam manis bab perasian dan persuforan udah dilalui kak rey,
    Yang terpenting sekarang darrel dan dedek tumbuh sehat ya

    Loh kok sama, aku ngerasa pas nyuntikin anak di puskesmas, ndadak bidan minta tulung dijagal dipegangin maksudnya tangannya, trus anak dinjus kejer bener haha
    Trus pas suntik ke dsa, biar ada charge biaya rada mahal ansk nangisnya bentaran doang hoho

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, anak saya malah nggak nangis pas disuntik dokter, ajaib hahahaa

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, spam, link hidup dan unknown, auto klik spam :)