Sunday, March 20, 2022

Drama Basah Kuyup Ketika Menuju Dokter Gigi Anak

Drama Basah Kuyup Ketika Menuju Dokter Gigi Anak

Sharing By Rey - Lagi malas nulis yang berat-berat, jadi saya mau nulis cerita kejadian heboh yang saya dan anak-anak alami hari Sabtu, 19 Maret 2022 kemaren.

Bermula dari saya udah janjian sama seorang dokter gigi anak, yang praktik di Surabaya.
Janjiannya sih pukul 3 sore, dan sejak hari Jumatnya, saya yang over thinking, udah mulai mempersiapkan segalanya.

Mulai dari mikirin, harus ke sana naik apa? berangkat jam berapa? mandiin anak-anak jam berapa? saya mandi jam berapa? selesai dandan jam berapa? apa aja yang dibawa, nggak lupa juga sounding ke anak-anak tentang perjalanan kami ke dokter gigi tersebut.

Karena janjiannya pukul 3 sore, dan jarak antara tempat tinggal kami dengan tempat praktik si dokter sekitar 13 km, maka saya putuskan untuk naik motor saja.

Keputusan tersebut saya ambil, karena mengingat, biasanya dokter gigi anak tuh minta kami foto panoramik gigi dulu setelah itu.

Jadi, maksudnya, biar lebih mudah dan hemat mobilisasinya, dari dokter gigi anak, langsung menuju lab yang direkomendasikan dokter.

Ketimbang naik gocar atau grabcar kan ye, mahal banget tuh, sementara biaya ke dokter gigi anak itu juga luar biasa mahalnya buat saya.

Dan begitulah, anak-anak saya sounding, kalau kita naik motor aja, sounding ke si Adik agar dia jangan tidur di jalan, juga ke si Kakak agar mau bantuin maminya, pegangin adiknya jika dia ketiduran di jalan.

Malam hari sebelumnya, semuanya udah saya siapin, baju 2 pasang untuk masing-masing kami, karena Sabtu pagi juga si Kakak ada kegiatan sertifikasi ngaji dan sholat di sekolah, dan saya kudu ikut juga.

Tak lupa juga saya sediakan foto panoramik gigi si Kakak yang udah lama, tas diisi perlengkapan dan segalanya.

Pokoknya udah siap sedia deh, dan saya juga udah sounding ke anak-anak, bahwa pukul segini harus udah makan siang, setelah itu harus mandi, dan ganti baju, lalu duduk manis tungguin mami dandan dan bersiap.
Pokoknya, pukul 2 siang, udah bersiap berangkat deh.

Udah terasa siap semua dong ya, insha Allah lancar.
Sayang seribu sayang, saya lupa cek BMKG untuk cuaca hari Sabtu.

Saya cuman berpatokan dengan cuaca yang ada di hari Jumat di sekitar tempat tinggal kami, yang memang sorenya agak mendung dan turun gerimis sebentar.

Dan begitulah, hari Sabtu kemaren, pukul 12 siang saya udah mandi, setelah mandi saya mandiin si Adik dan gantiin baju, saya pun ganti baju dan dandan.

Eh pas pukul 2 siang mau berangkat, agak keder juga liat langit sudah menghitam, baik di bagian Sidoarjo maupun bagian Surabaya.

Bimbanglah saya, ini mau naik taksi online, atau tetap nekat berangkat naik motor nggak sih?

Karena saya takut telat dari janjian kami di dokter, saya nggak punya waktu lama untuk berpikir, dan memutuskan tetap berangkat naik motor, toh semua udah saya siapkan.
Pun juga selalu tersedia jas hujan di jok motor, yang cukup untuk kami bertiga.

Selain itu, meski langit mendung, tapi angin bertiup sangat kencang, dan perlahan saya liat, mendung di langit Sidoarjo mulai menipis tertiup angin di langit.

Pun juga belum ada tanda-tanda akan turun hujan, dan saya pikir, pasti sama nih ama kemarin-kemarin, mendung gelap banget, tapi nggak jadi hujan.

Dan dengan Bismillah, kami berangkat.
Si Adik duduk di tengah, yang terhubung dengan sabuk bonceng dengan saya, si Kakak di belakang dan saya peringatkan berkali-kali agar pegangan yang kuat karena saya bakalan agak ngebut, takut hujannya beneran turun.

Dan berangkatlah kami, sampai di depan kompleks masih aman, langit masih mendung, tapi sama sekali nggak ada tanda-tanda hujan akan turun.

Saya memacu motor agak ngebut, terlebih memang jalanan nggak terlalu ramai, sampai di jalan besar, ternyata angin makin kencang bertiup, motor sampai goyang-goyang berasa dihempaskan angin.

Mulut saya tak berhenti berdzikir, karena takut (ingat dzikir kalau takut doang, *plak, hahaha)
Sesekali meneriakin si Kakak, agar pegangan dengan erat.

Sayangnya, setelah melewati badai angin yang kencang banget, mendekati perbatasan Surabaya, mulailah terasa ada gerimis.

Otak saya segera berpikir, ya udah deh, saya mampir di Cito aja, titip motor di parkiran dan naik grab atau gojek ke tempat praktik dokter.

Namun, sebelum juga saya berpikir, gerimisnya mulai agak banyak, terpaksa saya ikutan berhenti di bawah jalan tol yang melintas di jalan mendekati Surabaya.

Segera saya ambil jas hujan buat dipakai si Kakak dan si Adik, karena saya liat gerimisnya masih kecil-kecil, saya pakaikan atasan jas hujan aja, nggak pakai celananya.

Sementara saya bahkan sama sekali nggak pake jas hujan, saya pikir masih kuat lah menembus gerimis dan mampir di Cito.

Setelah anak-anak pakai jas hujan, segera saya terobos gerimisnya.
Namun, baru juga beberapa meter, tiba-tiba gerimisnya berganti tetesan hujan yang keras dan deras.

Astagaaaa...
Mana banyak kendaraan yang melambat, akhirnya saya nggak nyampe-nyampe di Cito.
Mau mampir sejenak, nggak ada lagi tempat berteduh even sebuah pohon.

Ya udah deh, saya tembus aja si hujan, dan akhirnya sampai di parkiran Cito dengan kesal hiks.

Gimana nggak kesal, ini mah sama sekali nggak bisa dilanjutin lagi perjalanan kami, karena gara-gara kena hujan, saya bukan hanya basah.
Tapi basah kuyup, hiks.

Baju saya sampai bisa diperas saking basahnya.
Sepatu saya, nggak usah ditanya lagi, basah kuyup, termasuk sepatu si Adik dan si Kakak.

Anak-anak sih nggak terlalu basah bagian atasnya, tapi celana dan sepatunya ya basah kuyup.
Lama saya berpikir, gimana mau nerusin perjalanan nih, sementara baju saya basah kuyup gini.

Liat jam, udah pukul 14.30, 30 menit lagi udah harus ketemu dokter.
Kalau naik grab atau gocar dari Cito sih sebenarnya masih kekejar, tapi sungguh saya bingung dengan keadaan diri yang basah kuyup.

Untungnya sih, tas saya nggak terlalu kuyup, sehingga handphone masih aman.
Segera saya hubungi admin dokter tersebut, mengabari saya akan telat karena kehujanan di jalan dan basah kuyup.

Lalu terpaksa saya ngebut untuk balik ke rumah agar bisa ganti baju.
Sampai di rumah, ternyata si admin dokternya bilang nggak apa-apa agak telat, akan ditunggu.

Duh, masalahnya udah pukul 3 sore, dan kami baru aja nyampe rumah, belum ganti baju, dan sebagainya.

Syukurlah jadwalnya terpaksa diundur ke pukul 6 sore, jadi saya masih punya waktu untuk bersiap kembali.

Yang lucunya nih ya, kami yang udah basah kuyup kena hujan badai di perbatasan Surabaya, eh ternyata di daerah tempat tinggal kami nggak hujan dong, cuman gerimis kecil-kecil, dan sama sekali nggak membuat jalan basah.

Baru deh tersadar, kalau saya salah menilai cuaca hanya dari tempat kami saja.

Akhirnya, setelah kami siap-siap, mulai deh berangkat lagi, tetap pada rencana naik motor, karena ketika intip langit udah nggak mendung banget lagi, meski di bagian Surabaya.

Akan tetapi, baru aja mau keluar, eh gerimis datang dong.
Ya udah deh, daripada mengulang basah kuyup, terpaksa deh pesan Gocar aja.

Drama Basah Kuyup Ketika Menuju Dokter Gigi Anak

Ya memang udah rezeki buat si Kakak sih.
Semoga selalu dicukupkan, aamiin.

Lesson learn.
Hingga di saat ini, hujan masih tetap turun di berbagai daerah khususnya Jatim.
Karenanya, jangan lupa untuk cek BMKG dulu, sebelum berniat bepergian naik motor, biar nggak basah kuyup kayak kami.

Demikianlah cerita kami.

Sidoarjo, 20 Maret 2022

10 comments :

  1. Kalo aku jarang cek cuaca kalo mau bepergian, misalnya mau belanja ke pasar mbak, tinggal berangkat saja, tapi kalo misalnya kelihatan langitnya mendung maka siapkan jas hujan.

    Tapi kadang kecele juga, langit kelihatan cerah, eh pas tengah jalan mendung dan belum sampai pasar tahu-tahu hujan, kalo hujannya gede ya melipir dulu ke toko buat berteduh.😂

    Rewel enggak anaknya mbak ke dokter gigi? Kalo anak saya rewel ngga mau.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe iya Mas, soalnya jauh sih perginya, mana bawa anak-anak, rame pula, kalau hujan tuh repot :D

      Btw yang ke dokter gigi anak si Kakak, dan dia sendiri yang pengen sih, Alhamdulillah dia berani-berani aja, karena dokter gigi anak memang lebih bersahabat :D

      Delete
  2. Seringnya memang begitu. Di satu tempat hujan lebat, daerah lainnya panas memanggang. Semoga si kecil baik2 saja dan terbebas dari masuk angin dan flu. Selamat siang, ananda Rey

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul Bu, Alhamdulillah anak-anak sehat, pas pulangnya saya kasih vitamin sebelum tidur :D

      Delete
  3. Pas baca ini, aku juga sedang di ruang tunggu dokter gigi, nemenin si Kaka hahahaha. Ini kenapa yaaa selalunya anak pertama yg giginya jelek dan perlu perawatan 🤣. Soalnya dulu, di antara adek2, cuma aku yg rutin ke dokter gigi Krn ancur bangetttt susunn gigiku hahahaha. Eh ini si Kaka sama aja 😂.

    Aku juga kalo kluar liat2 dulu prakiraan cuaca Rey. Pokoknya kalo ada tanda2 hujan, mending ditunda dulu 🤣. Aku memang ga suka pergi2 pas hujan soalnya. Kemarin juga pas di Bali, bisa dibilang hujan tiap hari 😂. Sampe pasrah aja kalo udh basah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu dah Mba, padahal saya tuh udah mati-matian jaga giginya si Kakak, karena tau banget drg apalagi drg anak, itu mahal hiks

      Delete
  4. cuaca sekarang nggak bisa diprediksi mbak
    siang bisa panas terik, ehh sorenya hujan deres. Kadang aku lupa bawa jas hujan, kalau udah gini beli jas hujan plastik dan numpuk banget dirumah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa, padahal kata BMKG bulan puasa ini udah masuk kemarau :(

      Delete
  5. Waduh.. Jadi bolak balik ya mbk rey.
    Emang ujan suka ngeprank gitu sih. Disini terang eh di depan ujan.
    Malah kadang pagi terang, udah cuci baju dan di jemur nggak lama kemudian hujan, Buru-buru ambil jemuran, eh nggak lama kemudian lagi terang benderang.
    Beruntung nya si kakak dan adek pengertian ya mbk,nggak ngambek meski diajak hujan-hujan dan menembus angin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bangeeett, bete banget rasanya kemaren, udah dipersiapkan sebaik mungkin, eh kudu balik lagi, hiks

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top