Monday, June 14, 2021

Curahan Hati Penjual Online

Curahan Hati Penjual Online

Sharing By Rey - Curahan hati penjual online ini, mungkin juga bisa jadi curahan hati saya, jika saya masih jualan online seperti dulu.

Hanya saja, dahulu ketika saya masih jualan online, rasanya saya jarang mengeluh di medsos, tapi seringnya mengeluh langsung di kaca, hahaha.

Iya, berjualan online memang butuh kesabaran ekstra.
Eh bentar, bukan hanya secara online sih, jualan offline atau langsung juga sama sih.
Bahkan menurut saya, jualan online ya sama aja dengan jualan offline, meski ada plus minus maupun kelebihan dan kekurangannya masing-masing.

Salah satu kekurangan jualan online adalah, jika ketemu calon konsumen yang dramanya ngalahin sinetron Cinta Fitri yang episodenya sebanyak bintang *eh.

Sungguh, bertemu dengan calon konsumen penuh drama itu, adalah sebuah tantangan terbesar para penjual online.
Meskipun sebenarnya, hal itu lumrah, yang namanya jualan online kan sama aja dengan bekerja lainnya, sama-sama ketemu tantangan.

Masa iya sih, ada kerjaan yang sama sekali nggak ada tantangannya?
Bahkan kita nyuruh duit yang kerja cari duit juga, misal dengan cara investasi, pasti ada juga tantangannya.


Curahan Hati Penjual Online Tentang Konsumen Banyak Drama


Jadi beberapa waktu lalu, saya berbelanja online di sebuah marketplace yang warna orange itu.
Iseng sih, bukanlah sebuah belanjaan yang urgent banget.

Biasanya, kalau abis belanja benda yang nggak urgent, setelah check out dan bayar, saya memilih untuk cuek menanti orderan datang.
Mau datangnya kapan, saya juga nggak terlalu maksa dengan ngintipin prosesnya mulu.

Namun, beberapa saat setelah check out, sebuah pesan di whatsapp dari nomor yang nggak saya kenali, masuk.

Ternyata, itu chat dari si penjual online tersebut, dan dia mengabari kalau barang yang saya order itu nggak ready, dia minta maaf karena salah hitung stock barang, dan menawarkan untuk bisa diganti dengan model lain, tak lupa menyertakan beberapa pilihannya.

Karena saya males milih, dan memang nggak terlalu urgent, saya serahkan kepada si penjual untuk memilihkan terserah yang mana aja yang ready.
Karuan aja si penjual berterima kasih, dan bersyukur ketemu konsumen yang asyik dan nggak kebanyakan drama.

Si penjual juga sempat curhat, kalau hari itu dia ketemu 3 orang calon konsumen yang dramanya nggak abis-abis.
Makanya dia bersyukur banget, serasa terbayar kesabarannya dengan mendapatkan konsumen nggak pake drama kayak saya.

Saya hanya tersenyum, sambil berpikir dalam hati.
Ya iya lah...
Namanya juga jualan, pastilah ketemu beragam macam konsumen.

Intinya, dinikmati dan disyukuri aja, nggak semua konsumen juga drama kan.
Kadang konsumen drama itu hadir, untuk mengingatkan kita tentang rasa syukur kepada Tuhan, ketika konsumen no drama yang datang membasuh rasa sabar kita.


Curahan Hati Penjual Online Tentang Jenis-Jenis Konsumen Penuh Drama


Apa saja sih jenis-jenis drama yang jadi tantangan dan sering dikeluhkan oleh para penjual online?
Ada banyak ya, saya juga pernah mengalami ketika dulunya saya masih berjualan online, meski hanya memakai platform facebook dan twitter.

Di antaranya:

1. CLBK atau Chat Lama Beli Kagak


Wah ini mah salah satu yang nyebelin ya, udahlah chat-nya buat nanya lama dan banyak banget.
Segala macam ditanyain.
Mulai dari warna, model, rasa, keaslian, harga, dan segala barang ditanyain.

Sampai-sampai si penjual online, dari yang awalnya semangat banget jawabnya, hingga akhirnya udah malas-malasan jawabnya.

Eh ujung-ujungnya nggak jadi beli, hahaha.
Kalau masih ngucapin maaf dan kasih alasan yang masuk akal sih, mungkin masih bisa membasuh kekecewaan hati, tapi kalau ditinggal 'read only'? hahaha.

I know betapa perihnya menghadapi kenyataan itu, dan sedihnya ini nggak cuman seorang dua orang.
Di zaman now, udah banyak banget calon konsumen yang kayak gini, terutama para abege dengan budget minim. 

Tapi, sejatinya para calon konsumen itu, termasuk yang CLBK adalah konsumen yang sedang OTW alias masih on the way dalam memutuskan.

Kalau penjual online tetap ramah, dan berpikir positif dengan menganggap, bahwa itulah 'bunga-bunga' dalam berjualan online, maka saya yakin suatu hari si calon konsumen CLBK akan jadi konsumen beneran, insha Allah.

So, semangat dalam menghadapi calon konsumen CLBK ya.


2. Chat Lama, Nawar Mati-Matian, Totalan, Lalu Ghosting


Ini kayaknya lebih perih ya ceritanya, hahaha.
Saya pernah dong mengalami hal ini, ketika jualan frozen brownies dulu.

Ada seseorang yang nanya brownies, trus ongkir, trus minta totalan, nomor rekening, lalu saya di blokir dong, hahaha.

Dia kabur sodara, hahaha.
Padahal ya, kalau nggak jadi, bilang aja juga nggak apa kok.
Mungkin si calon konsumennya malu terus terang kali ya, jadinya milih memblokir penjual, hehehe.

Dan ini kayaknya banyak banget ya.
Sudahlah penjual layanin pertanyaannya, totalin orderannya, kasih nomor rekening, eh ujung-ujung nggak ada kabar dan malah blokir penjual, hahaha.

Memang kudu wajib banget untuk perkuat mental deh, yang namanya cari duit itu, terutama dengan cara jualan online.


3. Hari ini Transfer, Besok Marah karena belum Nyampe


Ada yang beli online dan nggak sabaran kayak gini?
Jangan ya!

Curahan Hati Penjual Online
source: instagram.com

Etdah, kecuali memang belinya pakai ekspedisi same day atau semacamnya ya.
Kalau pakai reguler, ya sabar atuh. 
Butuh waktu dong buat pengiriman, dan setahu saya paling cepat 3 harian, itupun jarang.

Jadi, kalau beli online memang butuh sabar, kasian dong kalau baru transfer si penjualnya udah diteror apalagi dituduh penipu.

Bahkan, sebaiknya untuk memudahkan penjual online, nggak perlu deh tanyain resi, kecuali memang udah lewat 3 hari dan belum ada kabar.

Hal-hal demikian nih, yang bikin penjual online jadi seketika mau nangis, terutama kalau memang ekspedisinya lagi ada masalah, rasanya kek diteror oleh debt collector karena hutang 1 Milyar, hahaha.


Setidaknya, hal-hal demikianlah yang sering dijadikan curahan hati penjual online, dan mungkin masih ada hal-hal lain yang bikin istigfar berkali-kali, seperti nawarnya kagak wajar, atau bahkan minta diskon free ongkir padahal udah kasih harga promo, hahaha.

Apapun itu, sebijaknya jadikan semuanya sebagai penyemangat dalam berjualan online, karena dibalik drama-drama dari curahan hati penjual online, ada juga transferan yang bikin hati tersenyum gembira, dari konsumen yang baik hatinya.

Sidoarjo, 14 Juni 2021


Sumber : pengalaman pribadi dan berbagai sumber
Gambar : Canva dan instagram  

9 comments :

  1. Aku termasuk sabar jadi pembeli :D. Krn jujurnya aku ga kepengin ngalamin hal yg sama kalo suatu saat ntr jualan. Makanya kalo si penjual bilang agak lama, aku sabar nunggu.

    Sekarang ini aku LG nunggu sepatuku yg aku oesen dari salah satu temen blogger, dari masih puasa Ampe skr ga dtg2 wkwkwkwkwk. Masih sabaaar. Banyak drama dr sisi penjual waktu itu. Cm aku ga mau ngomel2. Beluuuuuum :p. Bbrp hari lalu aku chat, dia bilang butuh wkt 2 Minggu lagi .kita liat ntr, beneran ga 2 Minggu lagi :D.

    Tapi kalo aku udh marah, ntah Krn si penjual nipu ATO apalah, sampe kapanpun aku ga bakal percaya lagi sih, aku blacklist pasti. Mungkin kalo kelewatan bakal aku splash di medsos juga, biar dia ga nipu yg lain2. Kayak caramu Rey :D. Yg wkt itu nulis di blog yaa :D.

    Karakter org memang beda2 sih yaaa. Kadang penjual juga suka eror, kadang pembelinya sama aja.. moga2 dijauhin lah Ama tipe2 yg begini -_- .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wewwww, teman blogger padahal ya?
      Itu PO dulu kah?

      Saya tuh kadang bingung ya ama orang-orang yang nggak berasa beban punya janji ataupun hutang ke orang lain.

      Padahal kalau kenal dalam circle blogger, itu bisa jadi dia merusak namanya sendiri.

      Kalau saya memang belanja online selalu hati-hati.
      Cuman mau beli di orang yang saya kenal, atau di marketplace yang terkenal biar gampang ngatasinnya kalau ada drama, hehehe

      Delete
    2. Dari puasa sampai sekarang belum juga barang dikirim dan suruh nunggu dua Minggu lagi, wew warbiasahyah.

      Kalo memang tidak ada barang menurutku terus terang saja, apa sih susahnya.

      Delete
    3. Memang sebaiknya gitu, dan balikin duit. Tp okelaah, aku tunggu 2 Minggu janjinya. Kalo masih ga datang juga, siap2 aku splash sih :)

      Delete
  2. Aduh, sebelumnya minta maap dah, pas baca artikel ini hehe...

    soale aku terkadang juga sebagai pembeli yg agak bawelan😇 pasalnya, pernah sekali mendapatkan barang yg dibeli kagak sesuai dgn yg di pesen....

    Aku akhirnya marah2 sama penjual. Abis itu yauda, berusaha menyabarkan diri sendiri utk gak berlanjut esmosi😊

    Berkaca dari pengalaman tsb, aku agak kapok. Jadi, klo mau blanja onlen, mesti kudu teliti nyari yg terpercaya. Aku biasanya baca2 cat(testimoni)pembeli. Sekiranya bener2 baru deh putuskan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul Mba, testimoni pembeli itu sangat membantu banget sih.
      Dan biasanya testimoni gitu jujur.

      Apalagi kalau kayak di marketplace yang mana pembeli ngasih testimoni dikasih poin kan, jadi orang rajin ngasih testimoni :D

      Emang harus teliti banget, kalau kita kena tipu, ngehek banget rasanya hahaha

      Delete
  3. Namanya penjual memang harus sabar, apalagi memang kadang udahlah tanya tanya lama, eh ujungnya ngga jadi.

    Tapi jadi pembeli juga harus sabar. Aku pernah beli barang, sudah bayar eh sampai tiga hari masih belum ada kejelasan, apakah dikirim atau dibatalkan, cuma karena di toko Oren jadinya tidak khawatir ditipu, dana pasti balik kalo penjual ngga kirim barang.

    Eh bener juga dibatalkan, padahal itu ada voucher diskon nya yang hanya berlaku hari itu. Dana sih balik tapi voucher nya hangus karena sudah lewat.🤣

    ReplyDelete
  4. aku pengen punya toko online sendiri tapi belum kesampaian
    jangankan online yang lewat website, jualan kecil kecilan macam MLM kosmetik yang kadang masih jalankan ini suka bikin esmosi diri sendiri sebenernya
    jadiii, aku punya SPG, biasa ya SPG maunya irit, murah tapi dapet barang bagus, kebetulan ini anaknya begitu. aku udah baik banget nggak ambil untung banyak banyak, malah minta diturunin lagi harganya
    kadang capek juga meskipun deket sama nih anak.sampe suatu saat, aku berani bilang "nggak", karena merasa dirugikan juga sih. dirugikannya adalah "dia udah dikasih hati, malah minta rempelo".

    ReplyDelete
  5. Karena saat ini aku masih jualan online jadi aku pun mengalami hal-hal yang disebutkan di atas itu. Tapi paling sebel memang kalau ada calon konsumen yang nawar harga melulu padahal udah harga promo yang menurutku murah banget di banding toko lain. Ya, gemes aja gitu rasanya. Pengen ketawa tapi gimana ������ untungnya setelah tawar menawar akhirnya calon konsumen beli juga.

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top