Featured post

Anti Panik Saat Anak Sakit, Dengan Menjadi Bunda Siaga

Pentingnya Menjadi Bunda Siaga Assalamu'alaikum :) Sharing By Rey - Menjadi bunda siaga itu penting banget, agar saat anak s...

Monday, August 18, 2014

Pengalaman Jualan Di Online Shop Berdasarkan Pengalaman Sendiri

Pengalaman Jualan Online



Assalamu'alaikum :)

Sharing by Rey - #MondayBusiness


Hasil keluyuran di beranda Facebook tetangga beberapa malam yang lalu, bertemulah saya dengan kisah ribet sang pemilik Online Shop.

Jadi ceritanya si empunya online shop ini sepertinya jadi reseller juga, trus jualan baju deh, gak tau kenapa.. tiba2 berantem ama teman dekatnya masalah pembayaran.

Sadis pula berantemnya, pake upload screenshoot percakapan di FB #Hadeh :(


Jadi ingat pengalaman nyoba bisnis online shop tahun lalu.
Karena awalnya belum terlalu pengalaman dengan online shop saya lalu mencoba jualan dengan cara nyetock barang terlebih dahulu.


Modal 500 Ribu Untuk Memulai Jualan Online


Bermodal Rp. 500ribu (itupun minta suami dengan wajah melas kepingin berbisnis) saya memberanikan diri membeli beberapa potong baju anak untuk di jual secara online.

Beruntunglah suami saya paling keren sedunia, selalu mendukung apapun keinginan saya (meskipun aslinya mungkin gak yakin saya bisa :D)

Beliau mau saja saya minta anterin ke rumah teman FB yang jualan online yang saat itu kebetulan juga menerima pembelian grosiran dengan harga lebih murah.

Setelah nyasar beberapa kali, sampai juga saya ke rumah teman tersebut, lalu beberapa menit berikutnya terbingung - bingung mau beli yang mana buat di jual :D

Saya akhirnya memutuskan membeli baju anak cowok seumuran anak saya, dengan dasar kalau gak laku ya bisa dipake buat anak saya sendiri (ini nih salahnya, baru mau mulai udah ada pikiran gak laku :p)

Setelah mendapatkan beberapa potong baju tersebut kami lalu pulang dan esoknya saya minta dianterin ke pasar Pucang buat beli plastik untuk bungkus baju-bajunya, biar terkesan lebih keren.

Gak lupa juga mampir toko buku membeli peralatan buat bisnis, dari kertas buat bungkus paketan jika ada yang beli bajunya, gunting, isolasi dan beberapa printilan lainnya.

Lalu keesokan harinya lagi, saya sibuk memerintah anak saya untuk mau jadi foto model baju jualan saya (maksudnya sih bikin foto yang original, biar terkesan lebih meyakinkan dan BEDA dari online shop lainnya :D)


Drama Jualan Online Shop


Ternyataaa....
Suseeehhhnya kalo bikin foto sendiri itu, jadi kejawab deh, sekarang banyak online shop yang lebih memilih curang dengan mengambil foto online shop orang :(


Bener - bener rempong dah, harus motoin semua baju, abis itu dilipat yang rapi dan masukan ke dalam plastik lalu di beri harga setiap bajunya.

Berikutnya lanjut mengedit foto, lalu di upload ke akun sosmed..
Beberapa hari berlalu, 'dagangan' saya di facebook belum juga laku, saya lalu mulai mengupload ke blog dan juga memajang di PP BBM saya, dan Alhamdulillah, beberapa hari kemudian ada yang tertarik membelinya, siapa? Kakak ipar saya, hehehe...

Mungkin beliau kasian ngeliat 'dagangan' saya belum laku juga, wakakakakak....
Akhirnya setelah janjian, pas ketemuan di boronglah beberapa lembar 'dagangan' saya. Makasih ya mbak :D


Beberapa waktu berselang, dagangan saya tetap gak laku, saya lalu mengupgrade jualan saya dengan tambahan produk jilbab, nyarinya di JMP ama PGS, muterin semua penjuru mall demi jilbab yang murah :D

Ternyata hasilnya juga sama, gak ada yang tertarik, maklum... selain gak bakat jualan, juga miskin ilmu internet marketing, wakakakak

Sebulan kemudian, saya mulai bosan karena gak ada yang tertarik, saya lalu mencoba jualan online dengan sistem dropship atau jualin barang orang dan gak perlu nyetock.

Setelah googling ketemulah dengan online shop yang jualan baju anak dan bersedia barangnya di jualin secara dropship, karena kenal dari dunia maya saya lalu mencoba order untuk diri sendiri, agar lebih yakin kalau online shop tersebut emang beneran, bukan tipu - tipu

Ternyata beneran, saya lalu semangat mengupload semua produknya di akun sosmed saya, hasilnya kakak ipar saya lagi - lagi tertarik ingin membeli (pelanggan tetap saya hihihi).

Setelah tulis barang yang dipesan, saya lalu menghubungi si pemilik online shop, sekali... dua kali via sms dan bbm, gak dibalas..akhirnya setelah pakai nomor lain dan berpura - pura mau order dagangannya yang lain, eh dijawab...

Lalu saya menanyakan baju pesanan kakak ipar saya, dijawab juga namun katanya masih kosong...
Hadeehhh..... benar - benar mengecewakan pelanggan...
Bilang aja dong, kalo dia juga dropship dari yang lain hahahahaha....

Akhirnya, karena bosan menikmati ribetnya bisnis online shop, saya lalu memutuskan berhenti saja, dan semua baju stock 'dagangan' saya lalu dipakai oleh anak saya, dan sebagian lagi saya jadikan kado, hahahahah....

Emang deh, rempong abis kalo mau berbisnis online shop, harus siapin modal, siapin tenaga buat berburu stock barang murah, siapin tenaga buat ribet buat foto, bungkusin paket, kejar2 pembeli yang belum transfer, siap dikejar2 pembeli pas udah transfer dan barang yang kita kirim belum nyampe dan juga siapin hati jika kesal ama pembeli atau distributor kita yang slow respon banget, hahahhaah...

Tapi apapun itu, emang sudah menjadi sepaket dalam dunia bisnis.
Jadi siapin mental pebisnis dulu, sebelum berbisnis atau berjualan, agar gak kaget melihat keribetannya.

Jombang, 18 Agustus 2014

Love

2 comments:

  1. emang rempong mba' makanya saya lebih pilih jadi reseller di bandros.com..

    urusan stok barang mereka yg urus..

    lumayan fast respon.. pagi saya order, sorenya dikirim ke customer..

    untuk pemasaran,

    awalnya pake bbm + fb ads..

    namun lama2 terasa ribet juga ya, masa tiap kali ada yg nanya produk saya harus kirim foto lewat bbm..

    sayapun inisiatif bikin web olshop sendiri..

    y hasilnya alhamdulillah..
    walaupun modalnya sedikit nambah..

    selama kita tekun pasti ada hasilnya..

    oh iya.. saya bikin olshop dengan wordpress pakai tema berbayar ini : http://instan.in/Q6mD

    sangat cocok bagi pemula seperti saya.. nnti tampilan olshopnya mirip-mirip bukalapak gitu hehe..

    maju terus wirausahawan indonesia..!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah keren mas, iyaaa... seiring waktu saya akhirnya tau, apa2 itu rempong kalau gak punya ilmunya.
      Aslinya semua bisnis ya rempong, makanya kita kudu pelajari biar gak rempong yaa...
      Sukses ya mas dengan bisnisnya :)

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, spam, link hidup dan unknown, auto klik spam :)