Tuesday, June 01, 2021

Tentang Manfaat Facebook untuk Branding

facebook untuk branding

Sharing By Rey - Manfaat Facebook buat saya adalah sebuah tempat lain untuk menulis, dan tentunya juga berguna untuk tempat buat branding.

Kalau Temans, buat apa coba?
Atau mungkin udah nggak bersahabat lagi ama facebook?

Ini juga merupakan salah satu cerita kecil ketika saya mudik kemaren, which is saya sebegitu takjub, karena udah 5 tahun nggak mudik, eh tapi saya masih dikenal orang dong, hahaha.

Usut punya usut, ternyata banyak yang masih kenal saya, karena mereka berteman dengan saya di Facebook.
Sungguh lucu, karena sejujurnya kadang saya nggak ngeh, kalau teman di Facebook itu ternyata saya kenal, hahaha.

Penyebabnya, selain kebanyakan pakai nama anak atau nama lain, pun juga mereka hanyalah menjadi silent reader always di beberapa status a la telenovela yang sering saya tulis di Facebook, hahaha.

Sejujurnya, selain saya udah jarang banget mudik, bahkan dulu ketika masih tinggal di rumah ortu, saya jarang banget keluar rumah.

Pun juga, saya anak kedua, sementara di Buton, rata-rata orang manggil keluarga dengan nama anak pertama.

Jadi orang-orang taunya...
Rumahnya Yuke... (panggilan kakak saya)
Bapaknya Yuke...
Mamanya Yuke...

Sayanya?
Jarang banget dikenal orang.
Kebayang nggak sih, ketika saya pulang, dan orang-orang bisa mengenali saya, sementara wajah saya mirip kakak.
Dan dulu seringnya orang mengira saya adalah Yuke.

Semua hal itu, bukan lain karena keajaiban Facebook dong.
Ternyata, banyak banget orang-orang di daerah sana, yang menjadi friendlist facebook saya.

Dan meskipun mereka jarang muncul di banyak tulisan status Facebook saya, tapi mereka setia jadi silent reader.

Ini terbukti, dari ingatan mereka tentang kisah-kisah yang saya tulis di Facebook.
Sementara saya?
Jujur udah lupa tulisan-tulisan tersebut, hahaha.
(Maap pikun😂)

Saya jadi pengen menuliskan hal-hal yang saya dapatkan tentang media sosial Facebook sebagai branding untuk saya, dan juga Facebook buat orang-orang yang saya kenal.


1. Biar kata saya terlihat sering online, ternyata saya jauh lebih kudet dibanding teman Facebook lainnya


Astagaaa, ini lucu banget ya.
Coba deh buka wall akun Facebook saya dengan nama Reyne Raea.

Pasti Temans bakal takjub melihat isinya, yang mencerminkan, betapa saya aktif banget di Facebook.

Dibandingkan Temans lainnya, terutama dari Buton yang saya kenal, duh wall-nya mah sepi amat.
Kenyataannya?
Ya ampun, saya sungguh kudet banget dengan berita-berita terbaru teman-teman di sana.

Jangankan berita biasa, seperti orang nikah, meninggal dan semacamnya.
Bahkan berita gosip yang ramai saja, saya ketinggalan info, hahaha.

Masalahnya si Anu, beritanya si Ono, dramanya si Inu, dan lainnya, sungguh luput dari pengamatan saya.

Sementara, Temans lainnya, yang bahkan isi wall-nya sepi, jadi terlihat dia jarang aktif.
Tapi ternyata paling update dengan semua gosip maupun asumsi yang beredar.

Hal ini jujur bikin saya lebih memahami, betapa saya menggunakan Facebook memang hanya untuk branding, melalui sarana menulis.
Jadinya saya seringnya buka Facebook ya buat nulis, jarang buat scroll dan kepoin orang lain, hahaha.

Atuh mah, mau kepoin orang?
Sementara setiap saat saya butuh buka dan aktif bukan hanya di Facebook, tapi juga instagram, WA, Twitter, 3 blog, ngecekin beberapa email.

Rasanya udah nyaris nggak sanggup mau kepoin orang, kecuali memang algoritma Facebook yang membawa ke beranda saya.

Jadi bersyukur juga sih, ternyata Facebook buat saya nggak banyak mudharat nya juga.


2. Facebook nggak bikin saya over thinking 


Sepertinya saya agak beruntung untuk hal ini, karena buat saya, Facebook itu nggak bikin saya jadi badmood karena over thinking.

Ini berbeda banget dengan beberapa orang yang saya kenal dan dengar ceritanya, di mana mereka jadi badmood, sampai tahap berselisih dengan orang lain bahkan keluarga, hanya karena over thinking dan tersinggung dengan post Facebook di akun orang lain.

Ya bisa bermula dari share post yang sensitif, sampai tahap komen-komen dan berujung orang lain tersinggung.

Astagaaa ..
Jadi ingat masa abegeh dulu, which is suka banget over thinking dan sensitif sama orang lain, meski secara offline.


3. Facebook tidak membuat saya memiliki affair


Ini yang paling menakutkan sebenarnya, dalam kegiatan eksis di media sosial seperti Facebook.

Facebook membawa kita untuk bertemu banyak teman, termasuk mantan, maupun gebetan.

Setidaknya, saya mendengar beberapa cerita atau gosip, ketika banyak keluarga ngumpul di rumah ortu buat malam tahlilan Bapak, di mana para keluarga sibuk menceritakan si A yang cerai, si B yang selingkuh, dan kesemuanya bermula dari Facebook.

Saya rasa, salah satu hal yang bikin saya tidak terseret arus affair adalah, karena saya selalu tampil aktif, dan jarang buka inbox, hahaha.


4. Manfaat Facebook buat saya adalah tempat branding


Ini yang paling utama kali ya, yang membedakan saya dengan banyak teman lainnya, khususnya orang-orang dari daerah ortu yang kenal saya melalui Facebook.

Jika yang lain menggunakan Facebook untuk mengisi waktu luang saja, hingga waktu tak luangpun diluangkan *eh 😅
Bagi saya, Facebook lebih bermanfaat untuk branding saja.

Dan tentu saja, branding yang saya lakukan melalui tulisan status, dan tidak membutuhkan banyak waktu di Facebook.

Karena tidak bisa kita pungkiri, biar kata banyak yang bilang Facebook itu norak, tapi sejujurnya, pengguna Facebook tuh masih banyak.
Dan masih menjanjikan untuk sebuah personal branding.

Demikianlah, kalau Temans, apa nih manfaat facebook yang paling dirasakan?

Sidoarjo, 1 Juni 2021

18 comments :

  1. Sebenernya bagus sih branding ke facebook soalnya penggunanya masih banyak, tapi di aku yg pake facebook ya kebanyakan orang tua mbak hehe. Temen2ku malah udah meninggalkan facebook dan beralih keinstagram n twitter huhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak juga kok, di timeline saya juga yang muncul itu-itu saja, tapi siapa sangka, ternyata masih ada dan lumayan yang jadi silent reader.
      Yang penting memang kita kudu menampilkan sesuatu, agar dibaca orang :)

      Delete
  2. Oalah.. aku nggak memikirkan sampe ke situ, karena buka FB pun udah sangat jarang sekarang. Biasanya kalau udah bosen di twitter dan IG, baru deh pindah FB yg sekiranya lagi sepi sama endorsean.

    Hahaha.. ya namanya orang kan kdang bosen juga liat endorsan mulu, tapi sesekali juga seneng liat endorsan.

    Sementara di FB, lebih banyak gosip daripada endorsan. Tapiiii lebih banyak info job di FB daripada kedua platform lainnya. Duh iki sih sebenarnya bikin dilema buat orang yg malas buka FB kayak aku. Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, saya lebih banyak belajar menulis di FB malah, ikut beberapa grup menulis, meski memang banyak drama juga.
      Selain itu di beberapa grup banyak menyumbang ide-ide menulis di blog buat saya :D
      Jadi lebih manfaat juga sih, selain bisa buat branding sebagai diri sendiri :D

      Delete
  3. nahh dulu awal awal munculnya facebook dan bikin akun disana karena untuk tetep tau info dan komunikasi sama temen kuliah yang pada saat itu memang masa masanya angkatanku harusnya lulus, otomatis akan pisah kota semua kebanyakan. dan waktu pertama bikin FB memang paling banyak temen kuliah.
    terus lanjut jadi beberapa temen SMA yang tau akunku. Terus pas kerja, jadi nambah temen kerja.
    selanjutnya pas udah temenan sama sekian banyak orang di kantorku yang masih satu perusahaan, aku lebih sering silent reader, dan akhirnya branding aku nggak terbentuk di FB, kayaknya lebih ke twitter waktu itu.
    mungkin agak malas juga karena isian temen kantor ada yang bos bos hahha

    terus sekarang coba aktif lagi di FB tapi bikin di FB page. kalau FB yang biasa bisa dibilang jarang juga aku "ngebranding" diriku disana

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahhaa, iya..
      Teman FB saya beragam, ada keluarga, teman blogger, teman masa kecil, teman kantor sampai bos-bos.
      Sejujurnya tantangan banget kalau menulis trus dibaca para orang-orang itu hahaha

      Delete
  4. harus diakui teman terdekat terutama yang dari usia lebih tua lebih sering pakai FB
    jadi kadang bener FB masih buat branding meski banyak yang bilang lebih baik di IG
    apalahgi sekarang FB makin banyak digunakan untuk jualan
    dan bener mbak di FB jarang banget ngerasa insecure gak kayak di IG hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. sejujurnya masih banyak kok pengguna FB, bahkan lebih banyak dari IG, dan FB lebih beragam.
      Hanya memang di FB lebih suka drama hahaha

      Delete
  5. Facebook buat saya juga bisa dimanfaatkan sebagai sharing ilmu yang bagus Kak Rey, dengan adanya Grup Facebook. Kita bisa diskusi soal apapun di grup yang membahas topik yang diinginkan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul banget, saat ini media yang paling bagus buat sharing di grup, rasanya media facebook ya :)

      Delete
  6. Aku sekarang jarang buka Facebook jadinya memang tidak bisa buat branding. Padahal teman lumayan banyak biarpun kalo dibandingin dengan mbak ya kalah jauh.😂

    Kalo soal affair itu tergantung orangnya sih, biarpun tiap hari buka Facebook dan ketemu cewek cantik kalo imannya kuat ya ngga bakal kecantol , contohnya kang satria.😄

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakakakakakak, KangSat mah kecantol bapak Anton biasanya *kabooorrrr :D

      Delete
  7. FB buatku lebih banyak utk connecting Ama temen2 lama sih. Dari messanger nya aku msh srg chat Ama temen2 zaman sekolah. Padahal msh nyimpen wa, tp nth kenapa ttp LBH suka pake messanger FB.

    Juga buat sarana update blog sih :D.

    Oh 1 lagi, back up foto2 :D. Setidaknya kalo yg disimpen di google photo ato Flickr hilang, masih ada back up di fb :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kaaann, kalau menurut saya, FB lebih aman buat nyimpan foto, karena sepertinya dia kuat sampai saat ini, jadi ga khawatir cepat hilang kayak Path atau lainnya :D

      Terlebih FB mulai menguasai banyak platform, kayak IG, WA :D

      Delete
  8. Facebook masih menjadi salah satu media sosial pilihan yang tidak menimbulkan banyak dampak negatif dibanding yang lain. Salah satunya, hanya sedikit hal toxic yang terjadi di facebook, bahkan hampir tidak ada karena facebook bebas. Tepatnya begini, facebook nggak hanya buat pamer foto, tapi juga pamer cerita, eh bisa juga buat cerita atau usaha dan tidak harus jadi rapi isinya. Coba bandingkan dengan media sosial sebelah yang isi haruslah foto-foto dan insight lebih terlihat. Itu memang rapi, tapi biasanya gampang menimbulkan toxic dan dampaknya jelek, baik untuk korban atau pelaku.

    Aku setuju kalo facebook rame dan aku pikir akan terus rame.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehee, saya sampai saat ini masih males banget deh update IG saking masih males dibuat repot ama IG di mana memang kudu memperhatikan insight, beda ama FB, memang buat branding doang, jadi asal nulis, nggak ngurus banget ama insight hahaha

      Delete
  9. Tumben nih sudah 12 hari belum ada update lagi, kayaknya tahun ini mbak Rey santai ngeblog nya.😃

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakakakakak, efek nggak ngeblog karena mudik, akhirnya konsistennya terbengkalai wakakakakak

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top