Tuesday, June 15, 2021

Teknologi Cepat Berkembang, Pertimbangkan Ini Sebelum Membeli HP Baru

Sebelum Membeli HP Baru

Sharing By Rey - Masih ada yang belum nyadar nggak sih, kalau teknologi di masa kini tuh berkembang amat sangat pesat.

Bahkan bisa dibilang, hampir tiap hari ada perkembangan dan perubahan.
Salah satunya dengan fitur HP atau smartphone.

Rasanya, kalau kita mau mengejar yang namanya kekinian dalam hal teknologi kecanggihan HP atau smartphone, maka bersiaplah untuk buang-buang banyak banget duit.

Gimana enggak, baru aja bahagia bisa membeli sebuah HP atau smartphone impian yang katanya canggih dengan fitur terbaru, eh beberapa hari kemudian, keluarlah lagi HP dengan tambahan fitur yang lebih canggih (katanya).

Emosi jiwa nggak tuh? hahaha.

Apalagi kalau diperdengarkan untuk orang-orang pecinta teknologi, atau pecinta gaya aja juga bikin kejang-kejang tuh, kalau ada HP baru dengan fitur yang lebih canggih, dan harganya mirip dengan yang dipunyainya, hahaha.

Untungnya, buat saya, meski saya pecinta teknologi, tapi saya juga pecinta logika, hahaha.
Jadi, mau ada HP atau smartphone dengan fitur paling keren sejagad raya.
Kalau HP saya masih baru dan bagus digunakan, ya nggak bakal saya tergoda untuk beli lagi.
Ya kaleee duit berjuta-juta hanya untuk beli HP.

Meskipun sejujurnya, kadang ada rasa ngenes juga tuh, kalau abis beli HP baru, lalu beberapa waktu kemudian saya tahu kalau ada HP baru lainnya yang baru launching, dengan fitur lebih keren, dan harga yang hampir sama.
Astagaaa, nyesek juga sih, hahaha.

Namun, senyesek apapun, rasa menyesal saya bisa segera ditekan, karena saya memang punya beberapa pertimbangan sebelum memutuskan membeli HP baru, yaitu:


1. Punya Range Budget yang Disediakan


Yup, budget adalah pertimbangan pertama bagi saya dalam membeli sebuah HP atau smartphone baru.
Jadi, saya harus mengukur kemampuan saya, berapa budget yang bisa saya gunakan untuk membeli HP tersebut.

Misal, budget saya, maksimal 3 juta rupiah, maka saya akan mencari HP dengan harga maksimal segitu. 
Setelah budget ditentukan, baru deh lanjut ke pertimbangan berikutnya.


2. Lebih Fokus Pada Fitur Sesuai Kebutuhan


Biar kata saat ini semakin banyak kecanggihan yang ditawarkan oleh teknologi dari smartphone atau HP, tidak lantas membuat saya jadi kalap teknologi dan menginginkan semuanya.

Tentu saja saya lebih mencari HP yang sesuai dengan kebutuhan saya, khususnya yang dapat membantu profesi saya sebagai blogger dan mikro influencer.

Dalam hal ini, kebutuhan saya adalah, HP dengan kamera yang mumpuni, agar saya bisa menghasilkan foto yang lebih baik lagi, untuk keperluan as an influencer, maupun sebagai foto pendukung postingan di blog.

Selain itu, RAM dan memori HP yang lebih besar adalah salah satu kebutuhan saya, karena itu sangat membantu saya untuk menyimpan banyak foto, video maupun berbagai data, serta dapat mengakses blog dengan koneksi yang lancar.

Setelah saya mengetahuin kebutuhan saya akan fitur yang ditawarkan banyak HP, maka saya bisa melangkah ke pertimbangan selanjutnya.


3. Mengumpulkan Data HP Sesuai Kebutuhan dan Budget

 
Setelah saya tahu fitur lebih yang saya butuhkan, langkah selanjutnya adalah mengumpulkan data bergama jenis ponsel dengan fitur yang saya butuhkan, serta tentu saja masih mengjangkau budget yang saya tetapkan.

Dengan mudahnya mencari banyak info di internet, saya lebih memilih browsing sendiri, untuk mengumpulkan jenis HP yang akan saya incar, baik melalui postingan tentang spesifikasi HP di blog maupun website yang ada.

Untuk memudahkan, biasanya saya mencari jenis-jenis HP dengan harga sesuai batasan budget yang saya sediakan.
Setelah itu, saya mulai bandingkan, mana saja HP yang mempunyai kelebihan di fitur yang saya butuhkan.


4. Berburu HP Baru Incaran Di Marketplace 

 
Sejujurnya, saya agak takut membeli HP baru secara online, karena demi menghindari drama penipuan atau hal lain.
Akan tetapi, sejak pandemi ini, saya mulai memberanikan diri membeli barang elektronik secara online, karena beberapa alasan dan juga tips agar tidak tertipu.

Pertimbangkan Ini Sebelum Membeli HP Baru

Pertama, karena adalah social distancing, jadi malas keluar.
Kedua, kalau beli offline itu saya selalu nge lag deh saat ketemu SPG toko yang kebanyakan omong bikin saya makin bingung hahaha.

Ketiga, beli HP baru secara online bisa dengan berburu diskonan, jadinya bisa dapat lebih murah.
Keempat, untuk menyikapi penipuan, belinya di marketplace dan langsung di toko officialnya dong, dengan begitu terjamin keasliannya dan bebas penipuan.

Setidaknya, demikianlah langkah-langkah pertimbangan saya dalam membeli HP baru, agar terhindar dari penyesalan dan jadinya gonta ganti HP baru mulu.

Karena sesungguhnya, HP adalah sebuah barang yang nilainya terus turun, adalah sebuah keborosan sejati, kalau kita gonta ganti HP baru melulu, hanya karena keinginan mengikuti kemajuan teknologi, yang sebenarnya antara satu tipe HP dengan tipe lainnya, hanya dibedakan oleh sedikit saja perbedaan.

Daripada menghabiskan uang hanya demi terlihat keren dan hitech, mendingan belajar memaksimalkan fitur-fitur yang ada di HP yang sudah kita beli sebuai kebutuhan dan budget yang kita punyai.

How about you, Temans?

Sidoarjo, 15 Juni 2021


Sumber: pengalaman pribadi
Gambar: Canva

11 comments :

  1. Satu hal yang paling malesin saat mau ganti hp adalah harus mindahin data-data penting yang ada di hp lama ke hp baru. Belum lagi harus install aplikasi-aplikasi yang butuh banyak kuota. Jadi kalau saya, asal belum lag, gak akan ganti hp meskipun hp terbaru udah canggih banget haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau saya nggak terlalu repot sih kemaren, karena kebanyakan data memang masuk google drive, bikin beberapa akun, jadi aman :D
      Kontak, dll juga udah tersingkronisasi, jadi kalau ganti HP, yang penting masuk ke email utama, udah otomatis masuk semua deh datanya :D

      Tapi setuju banget, kalau memang belum butuh banget, mending pakai yang lama :D

      Delete
  2. Mau ganti hape sesuai kebutuhan hehe

    ReplyDelete
  3. Saya juga kalau beli apa-apa tentuin dana dulu mbk, kalau nggak takut kebablasan. Kalau udah punya juga dijaga baik-baik biar awet. Soalnya udah kapok dulu jatuh ke air untungnya nggak rusak. Sejak itu jadi lebih berhati-hati deh😁
    Pengen nyoba beli di marketplace tapi takut kalau rusak pas nyampe. Kira-kira gimana ya mbak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh nyesek tuh, kalau saya palingan dijatuhin para bocah, tapi kalau rusak banget sih enggak, soalnya saya nggak bolehin anak-anak make terus :D

      Iya juga sih, tapi selama belinya di marketplace ternama, dan di official storenya, unboxing di video in, kalau rusak bisa diganti kok :)

      Delete
  4. Kayaknya kalo teknologi berkembang tiap hari sih enggak, tapi kalo tiap bulan iya. Teknologi fast charging juga butuh waktu berbulan-bulan biar aman dipakai.

    Nah memang kadang ada yang tidak bisa membedakan antara kebutuhan sama keinginan, kebutuhannya paling cuma nelpon, SMS, sama sosmed tapi biar kelihatan keren belinya iPhone yang seharga motor, padahal beli hape yang dua jutaan juga sudah cukup.πŸ˜‚

    Memang kalo beli hape secara online enaknya dapat diskon ya mbak, harganya 2 juta jadi 1.8 juta, lumayan hemat 200 ribu.😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jenis teknologinya mungkin butuh waktu, tapi fiturnya keknya setiap hari ada aja yang bari Mas, hahaha.
      Secara ya, sekarang tuh merk HP seabrek, masing-masing tipe hampir serupa tapi tak sama, bikin puyeng milihnya :D

      Iya, beli online trus kita rajin pantengin diskon, asyik banget kalau pas kena flash sale, lumayan dong diskonnya :D

      Delete
    2. Memang sih, apalagi kalo dari China, merk nya bejibun, ada Tecno, ada iTel, ada ulefone, ada Meizu dll, belum lagi merk terkenal macam Xiaomi, Vivo, Oppo, Huawei, ZTE, Coolpad dan masih ada 50an merk lagi, pusing dah.

      Semoga saja ada fitur hape ngasih duit gratis tapi jangan lewat ngeblog atau youtuber ya mbak, tapi kalo ngga kerja nanti takutnya disangka miara pesugihan.πŸ˜‚

      Delete
  5. samaaaaaa kayak mba rey
    kalau nuruti hape nggak ada habisnya mbak
    misal sekarang beli udah tipe paling akhir, sebulan kemudian muncul lagi tipe diatasnya, wadoww
    dan nyari sesuai sama simpenan budget yang udah aku punya, misal nggak pengen beli diatas 5 juta dsb

    kayak aku pas beli hape yang terakhir ini, mikirnya luamaa, karena mikir nyari yang bagus dan sesuai kebutuhan, dan brand brand udah berlomba lomba nawari mana yang specknya terbaik.
    pertama memori, jelas kalau dipake kebutuhan kantor maunya nyari yang memori gedean. Kualitas foto paling nggak 11:12 sama kamera mirrorless/dslr.

    pas hape yang terakhir ini beli di temen kantor, dia punya usaha jualan hape, jadi dikasih potongan harga

    ReplyDelete
  6. Skr mah hp buatku ga penting update model, Krn udh pasti cepeeeet banget berubahnya , ga sebanding Ama budgt yg disediain hahahhaa. Ada loh temenku yg Gonta ganti iPhone dan Android begitu ada yg baru. Padahl hp lama msh oke. Ga masalah sih memang, asal dananya kuat :D. Aku sih masih mending utk tabungan traveling budget begitu :D.

    Dari dulu budget hp ku msh aja di kisaran maksimal 5.5 juta, aku ga mau LBH dr ini. Dan JK waktu pemakaian 2 THN. Baru ganti. Krn biasanya JK waktu segitu, walopun msh bisa dipake, tp utk kamera agak menurun performancenya. Makanya aku ttp ganti :D.

    Kenapa ga beli kamera aja? Jawabannya aku males bawa kamera kemana2 hahahaha. Memang LBH praktis hp

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top