Friday, September 19, 2014

Bisnis MLM, Untung Atau Buntung?

Hari ini saya menghabiskan berjam - jam untuk membaca artikel serta komen - komen di dalamnya.
Ini nih yang bikin saya gak bisa fokus ke TDL, sukanya tergoda ama hal - hal lain, untungnya sih hal lain tersebut adalah ilmu, bukan keluyuran di online shop dan menghabiskan uang suami, wekekekekek :D

Gara2 'keluyuran" tersebut saya bertemu dengan blog yang fenomenal ini

Fenomenal karena membahas hal yang sensitif..
Kalau orang awam pasti mengira hal sensitif itu adalah SARA, nah dalam bisnis yang sensitif itu ada yang lain juga, yang namanya MLM... :D
Gara2 postingan keren itu saya jadi ikut - ikutan menulis artikel ini dengan judul yang sama pula (gapapa kan bu?)

Baca juga : Istri Berbisnis Oriflame, Keluarga Bahagia Atau Terabaikan?

Tulisan ibu Tuti (pemilik blog tersebut) sebenarnya gak ada salahnya (kalo menurut saya), toh beliau hanya menuliskan pengalamannya bersama berbagai MLM.
Saya pikir itu hak beliau, orang nulisnya di blog sendiri juga, dan gak melanggar hukum deh, karena menurut saya beliau gak bermaksud menjelekkan suatu produk, hanya bertestimoni saja.

Dan kebetulan apa yang beliau rasakan itu sama persis dengan apa yang saya pikirkan tentang bisnis MLM dulu ketika saya masih anti MLM.



Yang membuat postingan tersebut lebih menarik adalah komen - komen dari berbagai pihak, ada yang membenarkan sekaligus ikutan curhat mengenai pengalaman masing - masing.
Ada yang gak terima dikatakan MLM citranya buruk, ada pula komen yang sedikit cerdas yang mencerminkan intelektual pemilik komen tersebut :D

Saya juga berkali - kali gatal rasanya ingin ikutan komen, namun saking banyaknya yang ingin saya tuangkan, maka terpikirlah untuk menulis di blog saya atau daerah kekuasaan saya pribadi...
Mudah - mudahan postingan saya ini gak bikin saya jadi bulan - bulanan di maki ama orang - orang yang gak setuju :D

Baiklah, mari kita mulai membahas tentang bisnis MLM..
Duluuu ketika saya belum tau sama sekali tentang bisnis MLM, saya denger aja langsung merinding..
Kenapa merinding, ya karena saya pernah mengikuti salah satu seminar yang diadakan di hotel Majapahit Surabaya (itu pun karena permintaan teman yang meminta saya hadir menggantikan dia).
Dalam seminar itu, saya merinding liat apa yang mereka lakukan, ngomong selamat pagi (padahal udah sore), ngomongin eh ato bisa dikatakan pamer penghasilan yang katanya udah punya mobil, rumah dll..
Saya yang masih awam dulu malah bilang, "iiissshhh.... mana mobilnya? kok gak dibawa masuk ke ruang pertemuan?" wkwkwkwkw :D
Pokoknya risih banget dengar dan liat tingkah laku para pebisnis MLM itu selama pertemuan itu..
Untungnya kok produknya MEHEEELLL (kalo gak salah dulu tuh emas deh) jadi emang saya dan suami (waktu itu masih pacar) yang kagak punya duit, jadinya kami bebas pulang tanpa dipaksa jadi member :D

Tahun 2008, saya mulai facebook an, mulai lagi ketemu ama status yang bikin mual, ya status apa lagi kalau bukan pebisnis MLM, kali ini Oriflame :D
Saya yang penasaran, suatu ketika iseng ngisi data, dan langsung di prospek dengan sempurna...
Dasar saya emang anti bisnis, sayanya ogaaahhh....
Tahun 2011 saya memutuskan jadi IRT, berhenti dari kegiatan kerja kantoran dan kembali eneg saat timeline facebook penuh dengan kata-kata mutiara sambil sesekali menyudutkan pekerjaan lain, status sotoy dll sebagainya..
Anehnya bukannya memblokir, saya malah semakin kepo ama timelinenya, wekekekekekek :D

Sampai akhirnya saya nyerah ama penasaran saya dan saya ikutan gabung di Maret 2014 kemaren...

Pertama kali gabung, langsung semangat, baca semua materi training - training yang diberikan oleh upline saya, langsung "gak tau malu" atau "lupa diri" ikutan nyetatus lebay :D
Bener2 lupa ama perasaan mual saat membaca status orang lain sebelumnya :)

Ternyata aura training itu bener2 mengena... seperti cuci otak...
Lalu mulailah saya mempelajari semua materi baik dari Oriflame, maupun dari jaringan yang saya ikuti.
Juga mengikuti dengan semangat semua training yang diadakan...

Sebulan dua bulan masih sangat semangat...
Bahkan saya senangnyaaaa minta ampun saat berada di level pertama dan mendapatkan bonus pertama saya 50 ribu yang akhirnya hilang di ambil orang dan di tukar ama point :D

Semakin lama saya semakin mengerti bisnisnya dan saya semakin 'beradab' dalam berbisnis...

Jadi saya ingin berbagi pengalaman saya dan pendapat saya tentang bisnis MLM khususnya Oriflame, karena saya belum pernah ikut MLM lainnya :D

  • Bisnis MLM Oriflame itu bisnis penjualan, sama aja kayak reseller, tapi kita gak perlu langsung jual ke konsumen, kita ajak orang lain untuk bantuin kita "jual" dan kita WAJIB membantu orang tersebut agar bisa "jualan" juga.
  • Jenjang karir di bisnis Oriflame itu menarik banget, sistemnya adil dan profesional banget.
  • Produknya lumayan banget buat saya (maklum gak pernah pake produk mahal lainnya :D) jadi menurut saya produknya lumayan laaahhh. Parfumnya wangii... (maklum gak pernah pake parfum, biasanya pake minyak telon paling mentok ya cologn remaja, hahahaha). Lipsticknya bagus (kalo menurut saya, maklum gak pernah pake lipstik ratusan ribu, wakakakak)
  • Harganya? standaarr sih, soalnya saya kan beli pake harga konsultan, plus lagi diskon pula, jadi kalo di hitung2, nyaris sama kayak harga produk un**ev** dll. Parfum juga saya belinya paling mahal 150an lah (soalnya dapat pas diskon hingga 70% :D) 
 Nah masih banyak sih yang positif, tapi sekarang saya ingin membahas yang negatif yang banyak di perdebatkan di blog fenomenal ibu Tuti tersebut..

MLM itu merusak pertemanan...
Kalau itu memang benar, pelaku MLM Oriflame juga mengalami hal itu..
Tapi bukan berarti oriflamenya yang salah.
yang salah ya si personal yang jalanin itu.
 Gimana gak? di oriflame itu udah diajarin cara jualan dan rekrut yang baik dan beradab, di jaringannya juga udah dijelasin panjang lebar.
Hanya saja si personal yang jalanin itu yang MALAS MEMBACA dan BELAJAR.
Oriflame juga punya kode etik yang mengikat para konsultannya untuk bisa berbisnis dengan profesional, bukan kayak sales tempo doloe yang bener2 sebelas dua belas ama debt collector, hahahaha...
 Eh bedewei saya juga awal - awal joint norak, keliling ke semua teman alasannya silaturahmi, tapi ujung - ujungnya prospek...
Kurang ajar ya saya... MAAPIN YEEEE teman - teman tersayang huhuhu...
Sekarang gak lagi kok, karena saya udah pake jurus profesional :D

MLM itu kayak penganut aliran agama..
itu juga benar banget....!!!
Miris banget saya membaca komen para pelaku bisnis MLM bahkan gak sedikit juga dari kalangan Oriflame yang kayak orang kesetanan pas komen di status orang yang kayaknya gak suka MLM..
Ihhhh.... jangan dong teman - teman...!!
Sedih dan malu deh kalo kita di bilang penganut aliran sesat karena otaknya udah dicuci :(
Orang yang nulis negatif tentang MLM itu ya karena ybs punya pengalaman buruk berhubungan ama MLM, masa iya dia gak boleh ngeluarin pendapatnya? Sama aja kayak tiap agama yang mengklaim agama masing2 paling benar, gak perlu komen kayak setan, mending kasih komentar positif dan tunjukan kalo kita ikutan MLM Oriflame, bisnis yang profesional dan sangat menghargai KENYAMANAN orang lain.
Gak perlu balas nyinyir kalau di nyinyirin orang, balas aja pake kenyamanan karena dapat duit banyak :D Yaaa... dengan kata lain, fokus ke target kita agar terpenuhi dan bisa punya duit banyak :D
Aamiin....
Jadiii, yuk kita tunjukan KERENnya kita, CERDASnya kita dll...
Orang cerdas gak mungkin komen marah2 di status orang, lain lagi kalo orang itu nyari masalah di wilayah kekuasaan kita alias status/postingan kit, hehehehe :D


MLM itu produknya MAHALLL
Iya sih, mahal kalo belinya produk yang emang mahal plus gak diskon..
Makanya yuk baca petunjuk jualan dari training2 yang ada, ikut, pelajari dan praktekan...
Saya rasa yang rajin training tau jawabannya...
Aslinya produk Oriflame itu gak mahal, pintar2nya kita saja memilih mana yang sedang diskon :D

Produknya biasa saja? gak sesuai harga?
Nah itu diaaa... balik baca materi trainingnyaaa... praktekan...
Kan ada caranya, cobain aja dulu lalu tawarkan produk yang kita sudah coba sendiri atau jadi favorit kita...

Intinya gak semua MLM itu jelek kok...
Bahkan menurut saya sih kebanyakan bagus sistemnya...

Yang bikin jelek itu ya oknum atau personal yang MALAS...


Yang hanya suka nyalahin downlinenya saat downlinenya menyerah..
Tanpa pernah mau menanyakan apa alasan menyerah?
Tanpa pernah menghargai usahanya yang mungkin udah maksimal baginya...
Tanpa pernah mau memberikan solusi terbaik atas problem downline hanya sibuk berkoar2
"BISNIS INI BISNISMU SENDIRI, SUKSESMU HANYA BISA DIRAIH DENGAN NO EXCUSE!!!" (pake tanda pentung banyak, wekekekeke)

Emang bener sih bisnis ini, bisnis kita sendiri, yang nentukan sukses gaknya ya kita...
Masalahnya kadang kita lupa saat awal merekrut member baru kita udah berjanji akan mengajarin mereka sampai bisa..
Kadang kita lupa meletakan posisi kita di posisi downline..
Seperti apa sih rasanya jika kita yang baru gabung (kadang emang gabung karena terpaksa)?
Seperti apa sih rasanya orang yang belum punya minat akan bisnis ini?
Ya gak boleh dong kita menuntut semua member baru akan bisa 'sehebat' kita..

Saya pribadi sampai detik ini belum bisa menyetujui ajaran 'keras' dari para leader yang keren - keren itu...
Yang katanya kalo gak naik level ya ngaca...
kalo menurut saya, saat ada downline yang gak naik level mestinya upline langsung ambil kaca...
Namun sebelum disodorkan ke downline ya dipake sendiri dulu... wekekekek :D
MAAPIN YEEE PARA LEADER KEREN, saya memang menyesatkan yaa? makanya belum bisa naik level ya?

Bukannya slogannya sukses bersama? Jadi saat ada downline gagal mestinya kita sebagai upline harus intropeksi diri...
Kalau perlu tanya ke downline..
Apa sih sebenarnya yang kurang?
Kurang training?
Kurang ilmu?
Kurang perhatian?

karena kadang kita udah merasa lakukan yang terbaik, tapi kita lupa kalau belum tentu yang kita lakukan tersebut nyampe ke yang disampaikan...

Ketidak mau tauan upline terhadap alasan downline membuat banyak yang mundur teratur, kalo mundurnya teratur sih gak masalah, tapi kalo mundur karena kecewa, itulah yang akan membuat nama MLM khususnya Oriflame semakin buruk.
Downline adalah amanah kan teman - teman?
Sama kayak anak, kita gak boleh keras mulu, ada saatnya kita lembut dan ngajak si anak berbicara dari hati ke hati agar maksudnya sampai :D

Selain itu, iklankan bisnis MLM dengan benar...
Gak perlu diingkarin, jika ingin sukses di bisnis MLM Oriflame, itu berarti kita siap kerja keras dan siap korbankan waktu, tenaga, pikiran dan juga duit...

Baca juga : Rahasia Yang Jarang Terungkap Dari Kerugian Bisnis Oriflame, Berdasarkan Pengalaman Pribadi

Dan juga STOP membandingkan dengan pekerjaan lainnya.. (kecuali memang kita udah pernah jalanin, kayak saya yang membandingkan pekerjaan sebelum saya dengan sekarang)
*Cari pembenaran :p

Saya juga baru teringat lagi rasa eneg terhadap para pelaku Oriflame saat belum gabung dulu...
Enegnya itu adalah saat membaca status seorang teman yang dengan pedenya membandingkan bisnis Oriflame dengan para pekerja kantoran, padahal yaaa dia belum pernah sama sekali kerja kantoran...
Songong banget yaaaa....!
Itulah dulu saya menganggap pelaku Oriflame itu sekumpulan IRT2 yang songong plus oon :D
Atau dengan kata lain para desperate housewife, wekekekeke...
Eh gak taunya pas masuk, yang ikutan Oriflame itu beragam, ada dokter, ada mantan engineer dll... :D

Jugaaa...
kenali produk Oriflame sebelum menawarkan ke orang lain...
Beli dan pakailah sendiri, kalo bagus silahkan di tawarkan, kalo jelek ya jangan...
Biar gak dibilang nipu... :D

Okehhh... pendapat saya yang mungkin sedikit gak nyambung ama judulnya, mohon maklumnya, mata udeh ngantuuukkkk bangeddddd... :D

Yuk kita kembalikan citra bisnis MLM Oriflame ke slogan nya..
"LOOK GREAT... MAKE MONEY....HAVE FUN"

Cintai bisnisnya, cintai downline yang menjadi amanah kita dan cintai kemampuan diri sendiri :D

Sampai Jumpa di Level Atas..

Reyne Raea

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...